Posts Tagged bete

Dahlia’s Daily Life

Posted by on Thursday, 19 April, 2012

Seorang teman sesama pemeras (pemerah asi) pernah berteori:

Sebagai ibu bekerja, mesti punya batas toleransi yang amat tinggi terhadap ART-nya

Yah.. kurang lebih begitu, deh katanya. Maksudnya jangan punya ekspektasi terlalu tinggi, supaya gak stres ninggalin si Kunyil di tangan orang lain. Secara kan kalo kita yang turun tangan sendiri, pasti dengan standar yang tinggi. Rumah harus sebersih apa, makanan harus dimasak dengan cara begini atau begitu, si bocah makan apa, minum susu seberapa banyak, dan sebagainya, dan sebagainya.

Makanya menghadapi Dahlia saya gak mengharapkan terlalu banyak. Kalau mulai aneh-aneh sejauh masih bisa ditolerir ya sudahlah, gak saya masukin hati.

Aneh gimana, emangnya?

Misalnya:

Suatu malam suwami pulang bawain saya dua kebab dan satu burger. Tau banget dah istrinya doyan makan kebab. Semuanya saya taro di atas piring. Burgernya ditaro terpisah. Saya tawarin ke Dahlia. Dia bilang sih entar aja makannya abis solat magrib. Satu kebab habis saya makan. Burger ditinggal di ruang depan, piring kebab saya bawa ke belakang. Trus saya tidur, gendut dahhh…

Gak lama suwami ngomel. Katanya saya harus jelas ngomong sama Dahlia. Lho, emang kenapa? Ternyata Dahlia baru aja laporan:

“Pak, kuenya udah saya makan. Yang itu saya makan besok aja,” kata Dahlia sambil nunjuk si Kebab.

Nyeeeeehhhh…. padahal itu kan kebab punya saya buat dimakan pas sarapan besok! Suwami ngomel karena menurutnya Dahlia kege-eran dibeliin burger dan kebab sekaligus. Trus suwami lapor juga, Dahlia makan burger pakai sendok dan garpu. Halah.

Gak aneh ya?

Kasus lain, deh.

Suatu pagi saya rebus kentang dan cincang daging buat si Kunyil. Dia kan doyan banget tuh bubur kentang pleus daging. Hasil rebusan saya tinggalin aja di panci. Rencananya diblender nanti siang aja, sebelum si Kunyil makan siang. Eh, pas saya pulang kantor, ibu saya laporan:

“Kenapa kentangnya gak disimpan di wadah? Tuh, dimakan Dahlia setengahnya!”

Ampyuuuuunnnn… nak, jatah makan siangmu dimakan si Mbak… disangka lauk kali, ya? Lagian gak pake nanya kok langsung nyamber aja, ya, nak?

Masih belum aneh juga, ya?

Hmm… gimana kalo yang ini:

Dahlia hobi sekali mandi. Sehari selalu mandi tiga kali. Sekitar jam 5 pagi sebelum solat subuh, jam 12 siang sebelum solat dhuhur, dan jam 6 sore sebelum solat magrib. Jangan tanya kenapa. Saya sih gak terlalu pusingin hobinya yang ini. Malah bagus, kan, badannya jadi bersih mengilat? Masalahnya… kalo mandi pagi dia suka GAK PAKE handuk! Huayyyooo… ngeringin badannya pake apa, dong? Ibu saya pernah curiga kalo ngeringinnya pake handuk siapapun yang kebetulan lagi ngegantung di kamar mandi. Yahhh, secara di rumah cuma punya satu kamar mandi, yah… jadi mesti sharing. Trus trus yah, kalo ditanya kenapa gak pake handuk, ehhhhh dese cuma senyum-senyum mencurigakan sambil ngejawab apa-tauk-gak-jelas-saking-pelannya. Haddddeuuuuhhhhh.

Ngabisin lauk sampe yang lain gak kebagian? Pernah lho, beberapa kali.
Ngabisin nasi tanpa masak nasi lagi buat yang lain? Lumayan sering, tuh.

Keanehan lain, kalo saya lewat pas dia makan, dengan sopan dia akan bilang:

“Makan, bu,”

Tapi kalo yang lewat suwamih saya, ibu saya, sepupu saya, adik-adik ibu saya, dia akan..

DIEM AJA.

Ibu saya paling gemes kalo Dahlia mulai aneh begitu. Secara kalo lagi main ke rumah saya, Ibu saya seneng masak macem-macem. Nah, dia yang capek masak, eh… Dahlia makan bakbekbakbek tanpa ngomong apa-apa. Hajaaaarrr!!!

Well.. dengan segala keanehan itu, saya masih memperbesar toleransi saya. Soalnya Dahlia bisa NYUAPIN si Kunyil makan sampai habis. Kalaupun sisa paling juga cuma tiga-empat sendok kecil aja.

Jadiiiiii….

Sampai jumpa di keanehan berikutnya! *ngurut dada*

Kemana aja sih??

Posted by on Tuesday, 10 April, 2012

Masa yah, saya sampai detik ini BELUM nonton:

  • Rango
  • Breaking Dawn
  • The Tree of Life
  • X-Men First Class
  • The Girl With The Dragon Tattoo
  • Hugo
  • Woman In Black
  • The Hunger Game
  • The Artist
  • The Smurfs
  • The Raid
  • Negeri 5 Menara
  • Modus Anomali
  • Arisan! 2
  • Sang Penari
  • Catatan Harian si Boy
  • ?
  • Madame X
  • Rintihan Kuntilanak Perawan

Kemana aja dirikuuuuhhhh??? Kemana?????

Yang sempet saya liat cuma Harry Potter and the Deathly Hallows: Part 2 itu juga di DVD jadi bisa dipause kali si Kunyil tiba-tiba mewek.. dan sambil nyetrika..

Huhuhu… saya mau nonton semua ituuuuhhhhh!!!!

*kembali membabu*

Dahlia’s Great Adventure.. sort of..

Posted by on Thursday, 15 March, 2012

Disclaimer: This is gonna be a loooong posting.. better read it on your leisure time, otherwise your boss might be angry :p

Masih inget Dahlia? Well, memang bukan nama sebenarnya. Tapi sedikit tentang Dahlia pernah saya ceritain di sini.

Nah, cerita ini sebenernya terjadi sekitar dua minggu lalu. Tapi baru sempet aja saya posting sekarang. Pura-puranya sibuk nih.

Jadi yah, di suatu jum’at sore, saya masih belum pulang ngantor. Di rumah ada suwamih. Dahlia tiba-tiba bilang kalo dia perlu beli Autan. Perbincangannya kira-kira seperti ini:

Dahlia : Pak, saya mau pinjam motornya, mau beli autan..

Suwamih : Memangnya di rumah banyak nyamuk? Kenapa gak pake raket nyamuk aja?

Dahlia : Gak, pak. Mending pake autan aja..

Suwamih : Jalan aja, dekat kok. Tinggal ke depan situ aja, kan?

Dahlia : Lagi pengen pake motor, Pak..

Dan si Bapak dengan dudulnya baik hati minjemin motor.

Itu sekitar jam lima sore, ya. Catet.

Jam enam belum pulang.

Jam tujuh tetep belum pulang.

Jam delapan masih juga belum pulang.

Nyari autan sampe tiga jam ke warung depan? Get real.

Saya bilang aja ama suwamih. Ini hanya ada dua kemungkinan: Emang pengen jalan-jalan, atau.. nyasar!

Yaeyalah nyasar, secara baru seminggu aja di Jakarta. Walaupun sih Dahlia promosi cerita kalo dia dulunya udah pernah kerja di Jakarta Selatan, Jakarta Barat, dan Jakarta Timur. Trus di Solo dia udah biasa banget naik motor.

Saya : STNK-nya ga dikasih, kan?

Suwamih : Ya enggak lah! dengan nada defensif

Saya : Dia udah biasa naik motor?

Suwamih : Katanya sih begitu..

Saya : Punya SIM?

Suwamih : …

Saya : Pake helm gak?

Suwamih : …

Dan suwamih dengan galau ekspresi kuatir mulai mondar-mandir dari rumah-gang depan-rumah-gang depan. Malah sampe nyusul ke Indomart terdekat, yang ternyata sama sekali ga ada jejak si Dahlia. Waktu dia tanya-tanya ama bapak-bapak tukang ojek, katanya mereka lihat si Dahlia naik motor ke arah Indomart itu. Tapi bawa motornya kayak yang baru belajar, gak stabil. Nah lho!

Langsung aja saya minta suwamih untuk nyisir rambutnya jalur yang kira-kira dilewatin Dahlia. Secara udah jam sembilan lewat masih belum pulang. Siapa tau ternyata dia lagi nongkrong nangis di pinggir jalan. Kalau ternyata tengah malam masih belum pulang juga, saya udah siap-siap aja mau ngecek rumah sakit dan kantor polisi terdekat. Mana tau ada yang nyenggol motor dan ninggalin Dahlia terkapar di pinggir jalan.. *kebanyakan nonton sinetron nih*

Suwamih minta diantar ama tukang ojeg X, sementara tukang ojeg Y dimintain tolong untuk nyisir arah sebaliknya. Tapi si tukang ojeg Y ini ngotot ngajakin suwamih untuk pergi aja ke dukun. Halah. Menurut promosi tukang ojeg Y, si dukun ini dukun asli Madura *lah emang kenapa kalo Madura??* yang hebat banget. Manjur. Pasti bisa cepet nemuin Dahlia.Hihihi. Ada-ada aja, deh. Ya udah pastilah usulan ke dukun ini ditolak. Ntar aja kalo pengen kaya, baru ke dukun.

Namun suwamih pulang dengan tangan hampa. Katanya dia udah nyisir kemana-mana, dan gak nemu si Dahlia ini. Hwaddduuuhhh. Begimana coba? “Beruntung” banget kalo ada bajingan yang nemuin dia. Dapet motor, dan dapet cewek pula.

Saya udah berdoa aja terus, tuh. Moga-moga aja Dahlia gak ketemu penjahat.

Suwamih juga udah nelpon keluarga di kampung. Ngasih tau kalo Dahlia AWOL dari jam lima sore. Secara yah, Dahlia masih sodara jauh ama suwamih. That explains why he gave her permission to drive his motor easily. Biasanya kan si motor disayang-sayang, lah ini kok gampang banget ngasih ijin bawa motor ke warung yang jaraknya gak nyampe 50 meter.

Then.. out of the blue.. jam sepuluh malam suwamih dapet telpon dari salah satu karyawan gedung tempat dia kerja. Sebut namanya Iman. Emang namanya itu sih.

Iman : Lu keilangan motor gak?

Suwamih : Gak ilang sih, dibawa ama pembantu guwah dari sore gak balik-balik

Iman : Ada di sini motornya! Yang bawa cewek pake kerudung merah. Lagi nangis tuh di pos satpam.

Suwamih : Guwah langsung ke situ ya! Suruh satpam situ tanyain abis kemana aja dia!

Iman : Pembantu lu cakep juga, siapa namanya? Boong ding, dia gak ngomong gini, hehehe..

Kembalilah suwamih ngontak tukang ojeg X untuk nganter ke gedung kantor dia. Kenapa ga minta tolong tukang ojeg Y? Males ah, ntar malah dibawa ke dukun itu. :p So, Dahlia pulang dibonceng tukang ojeg X, dan suwamih bawa motornya pulang. Satu spion patah, stang goyang-goyang, dan lampu mati semua.

Saya masih belum tidur waktu Dahlia sampe ke rumah sekitar jam stengah sebelas malam. Tapi lampu rumah udah saya matiin :p Di kamar pun yang nyala cuma lampu tidur. Pintu depan memang gak dikunci, jadi Dahlia bisa masuk. Tapi saya cuek aja diem di kamar :p

Tanpa ngetuk pintu Dahlia buka pintu kamar saya, dan langsung bilang: Bu, saya nyasar!

Saya gak komentar apa-apa, cuma nyautin: Ketemu mbak, autannya??

Agak bingung kali ya, hihii, akhirnya dia jawab: ketemu, bu..

Saya bilang lagi: Ya udah, mbak.. makan aja dulu.. trus istirahat. Kan nyari autannya dari jam lima sore :p

Akhirnya dia gubrak-gabruk di dapur. Kedengerannya sih nyuci piring. Trus bikin teh manis. Trus kayaknya langsung tidur. Gak pake makan. Mungkin udah keburu puyeng atau terlalu capek buat makan.

Gak lama suwamih pulang, dan saya langsung nodong dia untuk cerita.

Berdasar hasil investigasi suwamih via para satpam di gedung kantor dia, plus tukang ojeg yang nganter Dahlia pulang, ternyata yang terjadi adalah…. *intro pelem horor*

Dahlia naik motor, nyari warung. Entah pake kacamata kuda atau emang matanya rabun dekat, warung yang bertaburan di kiri kanan jalan gak keliatan, tuh. Dia jalan teruuuussss, teruuuuusss, teruuuuus aja. Mau belok gak bisa, karena belum apa-apa udah banyak mobil dan motor seliweran, dan bikin dia malah jadi grogi.

Ketemu dengan warung, entah kenapa bukannya balik arah malah terus pergi ke arah berlawanan. Teruuuusss.. teruuusss… masuk jalan raya… naik fly over… teruuussss dan teruuussss dan sampailah dia di…. Brother Land! Di sini sempet berhenti dan nangis. Ada ibu-ibu yang mintain tolong ke tukang ojeg karena dilihatnya Dahlia nangis. Tukang ojeg nanya, mbak tinggal di mana? Dijawab, di Jakarta Selatan. Tukang ojeg bilang, lho ini udah bukan Jakarta Selatan, mbak. Mbak nyasar. Sana balik arah. Lurus terus aja, ya, ambil posisi di kiri terus, jangan ambil kanan.

Dahlia balik arah. Dan secara itu hari Jum’at, tau sendiri dong macetnya kayak apaan. Motor dan mobil saling sikut-sikutan di jalan. Wuih, Jakarta itu kejam! Buktinya Dahlia dua kali diserempet orang. Yang satu bikin spion motor patah, yang satunya bikin dia plus motornya jatuh.

Jatuhnya di dekat Kedutaan Malaysia. Hari udah semakin gelap. Dahlia juga makin bingung. Akhirnya nangislah (lagi) di pinggir jalan. Kebetulan ada tukang ojeg yang nyamperin. Nanya, rumahnya di mana? Dijawab, Jakarta Selatan. Duuuhhh, tukang ojeg aja tau kalo Jakarta Selatan itu gede banget. Ditanya Jakarta Selatannya di sebelah mana, Dahlia cuma bisa geleng kepala. Ditanya alamat rumah di mana, dia juga gak tau. Cuma bisa jawab, di belakang bangunan yang belum jadi. Yaelah… di Jakarta Selatan kayaknya ada ribuan bangunan belum jadi, ya.

Ditanya nomer telpon majikan, lagi-lagi Dahlia gak tau. Ditanya nomer hpnya sendiri juga gak tau. Secara hpnya juga ditinggal di rumah. Dan waktu saya periksa daftar kontaknya, ga ada satupun yang disimpan di situ!

Tukang ojeg cuma bisa geleng-geleng kepala. Takjub karena ada mbak-mbak gak tau diri nekat yang berani bawa motor tanpa helm, sim, atau stnk. Kalo kena tilang kan bisa jadi mangsa pak pulisi. Maka dinasehatilah Dahlia sepanjang jalan menuju rumah, tentang betapa berbahayanya naik motor di Jakarta kalo gak punya sim/stnk dan gak biasa dengan hiruk pikuk jalan raya Jakarta.

PS: Ini paragraf tambahan karena pas gw baca ulang baru nyadar ada missing link :P

Untung aja tukang ojegnya pinter. Setelah dia meneliti motor yang udah agak-agak penyok sana sini, dia liat stiker parkir tahun 2012 salah satu gedung kantor di daerah kuningan. Stiker parkir kantor suwamih! Maka diantarlah Dahlia ke gedung kantor itu, yang cuma bisa ketemu satpam aja, pan udah malem. Beberapa satpam kenal motornya, dan yakin kalo itu motor suwamih. Masalahnya mereka gak ada yang pegang nomer hape suwamih.. So yang mereka lakukan hanyalah ngerubungin Dahlia yang lagi mewek di pos satpam si motor.

Ngeliat ada huru-hara rame-rame, sekelompok karyawan kantor yang kebetulan mau pulang setelah lembur, latah ikut ngerubung juga. Tsk, Indonesia sekali yah, gak tahan liat ngrubung-ngrubung ala tukang obat gitu. Dan salah satunya adalah si Iman itu, yang akhirnya nelpon suwamih, ngasih tau keberadaan motor berikut pengendaranya yang teuteuppp masih mewek aja di pos satpam.

Well.. tentunya saya masih bersyukur karena pada akhirnya Dahlia bisa ditemukan selamat. Kerusakan kecil motor suwamih bisa dibetulin di bengkel. Memang ngeluarin biaya, tapi gak seberapa. Coba kalo Dahlia dijahatin orang. Ditusuk, diperkosa, trus dibuang di pinggir jalan, sementara motor dirampas. Duhhh amit-amiiiit, deh… Motor sih bisa keganti sama uang. Tapi kalau nyawa? Beli di mana? Berat dong tanggung jawab saya ama keluarganya di kampung.  Biar gimana kan saya ketitipan orang tuanya, yang masih sodara jauh suwamih. Apa jadinya kalo anak gadisnya yang kerja di saya kok pulang tinggal nama. Knock on woods.

Besok paginya Dahlia minta maaf. Saya bilang sama dia untuk hati-hati lain kali. Jakarta Selatan gak sekecil yang dia kira. Yang kalo dia bilang Jakarta Selatan lalu semua orang akan tahu di mana rumah saya. Jakarta Selatan pastinya berkali-kali lipat lebih besar dari kampungnya, dengan jalan raya yang dipenuhi kendaraan. Jadi, jangan samakan naik motor di kampung dengan di sini. Begitu saya bilang betapa beruntungnya dia ketemu orang-orang yang baik yang ‘ngapa-ngapain’ dia, Dahlia langsung mewek.

Saya kapok, bu. Gak akan ulangi lagi.

Gitu sih, janjinya.

Semoga aja ‘petualangannya’ kali ini benar-benar jadi pelajaran buat Dahlia. Biar gak sotoy lagi.

PS: Oya, Dahlia pulang bawa kantong kresek item. Saya intip isinya, sejumlah Soffell sachetan. Wahh.. tampaknya bagian marketing Autan kurang getol ngiklan :p

PPS: Setelah baca ulang, ternyata Jakarta dipenuhi banyak tukang ojeg yahh.. *infogapenting*

meet and greet tante flo

Posted by on Thursday, 14 July, 2011

Suatu wiken hari saya main ke salah satu mall besar di ibukota negara kita ini. Inisial mallnya adalah ge dan i. Coba tebaaaaaak :p

Saya ada janji ketemuan dengan salah satu sobat lama. Tadinya mau makan siang bareng, tapi karena dese bangun telat, trus pake acara mampir dulu ke Cibubur, trus janjian ama mamak mamak tukang kebunnya, dan akhirnya ketinggalan bis, jadilah acara makan siangnya ditunda. Padahal saya udah nangkring di sana sejak jam satu kurang.

Kalo cuma saya sendiri sih, gak masyalah. Tapi agak repot karena saya bawa gembolan rombongan sirkus. Secara saya bawa baby untuk yang pertama kalinya ngemall, saya juga sekalian bawa ibu mertua. Beliau juga baru pertama kali mampir ke mall ini. Selain itu saya juga bawa suwamih yang bertugas bawain stroller. Tapi demi meet and greet si tante ituh, marilah kita jalan-jalan untuk membunuh waktu :)

Setelah bosan jalan-jalan, abis cuma window shopping doang, mampirlah kita di toko es krim. Inisialnya be dan er. Biasanya saya pesan single scoop doang. Tapi karena punya banyak waktu untuk duduk-duduk, saya pesan yang lain, yang namanya terdengar keren kalau diucapkan dalam bahasa prancis :p

Tapi keren namanya ternyata gak jamin rasanya enyak. Entah kenapa suwamih kalo pesan makanan, yang ditebak-tebak rasanya hanya berdasarkan nama, pasti lebih enak pesanan dia daripada pesanan saya. Ih, hidup ini gak adil! Kali ini juga begitu. Suwamih pesan single scoop untuk dia, dan waffle something untuk ibunya. Dan dua-duanya enyak banget! Tapi kok ya punya saya kenapa ga enak, ya? Huh.

Si bayi tentunya gak dipesenin apa-apa :p dia duduk manis aja di stroller sambil jilat-jilat si Jiraf, bonekanya. Coba tebak boneka apa?

Setelah puas makan es krim, saya menuju nursing room. Mau ganti diapers dan menyusui. Lokasinya dekat dengan tempat makan es krim. Sewaktu ganti diapers, my baby masih ketawa-ketawa dan senyam-senyum aja, tapi gak lama kemudian dia nangis kenceng. Buat yang belum pernah denger my baby nangis, hwaduhhhh, beneran.. dia tuh kalo nangis bukan kenceng lagi, tapi KENCEEEEEEENG banget sampe kedengeran dari jarak berkilo-kilo. Dua ribu dB kayaknya.

Ternyata oh ternyata, my baby kedinginan! Duuuuhhh, gimana sih nih nursing room :( Tempatnya sih cukup memadai. Tapi menurut saya agak kurang nyaman. Kenapa?

  1. Hanya ada 1 bangku kecil di situ. Gak ada senderan, nyendernya ke dinding aja. Tinggi bangkunya juga gak nyaman buat nyusuin bayi
  2. Changing table-nya model yang dilipat. Bahannya kayak plastik gitu, tapi cukup keras, jadi pas my baby nendang-nendang permukaan table-nya agak bikin saya bertanya-tanya: bikin sakit gak yah?
  3. Ruangannya sempit, jadi kalau changing table dibuka dan stroller ikut masuk, lalu ada dua orang dewasa di situ, duuhhhh sempit banget kayak lagi ada di dalam lemari
  4. Saya agak bingung nempatin diaper bag yang gede, harus ditaro di mana. Di meja washtafel? Takut basah. Di atas bangku? Lah entar saya menyusuinya gimana, masak duduk di washtafel.
  5. Ini yang paling bikin bete, acnya dingin poooool… Dingin banget! My baby yang mesti saya copot leggingnya dan saya bersihkan kan jadi kedinginan. Mungkin yang setting ac gak tau kalo bayi bakal nangis kenceng banget saat lapar, basah, dan kedinginan. Apalagi kalau gabungan ketiganya.

Oh well.. terpaksa deh acara menyusuinya ditunda supaya gak kedinginan lebih lama. Langsung keluar dan cari space sepi yang lebih hangat. Awalnya nemu pojokan di depan toko buku, tapi ternyata gak maksimal juga karena masih agak-agak berisik. Lumayan sih, baby bisa minum sebentar.

Setelah koling-koling dengan Tante Flo yang rupanya sudah datang, sepakat deh untuk ketemuan di salah satu resto di lantai bawah. Daaaaan, ternyata tempatnya cucoook! Gak terlalu berisik walau banyak orang, hangat, dan yang asik banget adalah: dapet tempat duduk di sofa!

Hadeeeuhh.. langsung deh gelar hamparan di atas sofa, ngeluarin boneka dan mainan si kunyil di situ, supaya suasananya homey :p sounds lebay yah? Tapi bener kok, lumayan si baby bisa tidur agak lama di situ. Malah gaya tidurnya gaya telungkup gitu :D Setelah dia bangun pun masih bisa menyusui dengan nyaman, dan juga foto-foto dengan Tante Flo. Senangnyaaaa… Tadinya mau sekalian ganti diapers di situ, tapi langsung dipelototin suwamih, hahahaha… Gak jadi deh :p akhirnya cari tempat yang tersembunyi dan gak sedingin nursing room tadi *masih dendam*. Hasilnya? Si baby cengar cengir tanpa henti dan gak nangis sama sekali :)

So, overall rasanya acara ke mall ini lumayan sakses. Sekitar empat jam lebih deh di mall, dan di taksi langsung deh si baby bobok :D Huhuyyy, Tante Flo, kapan mau meet and greet lagi?

a verrrrrry hot pasar seni 2010

Posted by on Tuesday, 19 October, 2010

Kesalahan TERBESAR saya saat datang ke pasar seni ini adalah: tidak datang sepagi mungkin.

Rencana untuk stand by di TKP sejak jam 8 pagi bubar jalan, secara jam segitu saya masih dasteran di rumah. Dan karena saya pergi berempat, waktu untuk mandi ditambah sarapan dan habla-habla lainnya ternyata berakibat baru berangkat dari rumah sekitar jam sepuluhan. Hwaaaaaa…

Memang sih, sudah coba lewat jalan alternatif yang moga-moga gak macet, tapi namanya di Bandung mah macet di ujung mana bisa berakibat macet juga di ujung sini. Mengingat kondisi saya, ibu memaksakan untuk bisa parkir di rumah sakit borromeus, supaya gak perlu jalan terlalu jauh.

Hampir sejam perjalanan dari rumah ke TKP, dan begitu masuk jalan ganesa sudah dihadapkan dengan kenyataan seperti ini:

Errrggghhh… Omaygaattttt…

Untunglah nemu yang lucu-lucu, sehingga mood yang sempat rusak gara-gara ketemu macet bisa terhibur. Setidaknya saya sih terhibur, gak tau ya kalau yang lain :P

Iya.. ternyata saya nemu segerombolan manusia pohon kayak begini sedang ngaso.. :D saya sih senang.. tapi keponakan saya mesti dipaksa supaya mau berfoto dengan pohon bertopeng manusia.. mana mesti pake ditemenin segala..

Karena lorong-lorong tempat stand jualan dijejalin manusia, jadi sementerus sementara stand itu diabaikan aja. Mari ngeliat berbagai instalasi seni yang ada..

Lagi asik lihat-lihat patung, rombongan saya dipriwitin dan digebah-gebah satpam disuruh jangan ngalangin jalan. Lah, emangnya saya gede banget apa, sampe dituduh ngalangin jalan?? Ohh… ternyata ada rombongan orang penting yang lewat..

Di tengah cuaca terik itu ketemu dengan manusia sampah plastik yang gak bisa diem.. padahal tadinya mau foto bareng :P hayoo… coba tebak yang mana…

Di sini sempat hilang orientasi karena lautan manusia yang menggila, ditambah hawa yang panasnya kayak disupplai ama sepuluh  pawang hujan sekaligus, bikin keteteran rombongan saya. Saya sih masih pengen jalan-jalan :P Tapi daripada menghadapi wajah-wajah manyun, akhirnya duduk manis deh, deket panggung dan nonton sebentar di situ.

Sebelumnya, saya sempat lihat maskot pasar seni tahun ini, Salma dan Pasa:

Dan ketemu orang ini juga.. entah apa dia termasuk bagian dari kegilaan barudak ITB, atau just wanna steal the show?

Setelah duduk sejenak, masih aja rombongan saya dihajar dengan serbuan orang yang lalu-lalang.. Boro-boro mau liat stand jualan, mau jalan aja susah beneeeerrrrr… Akhirnya diputuskan untuk… pulang! eh?? Iya, pulang aja! Kepala dan kaki senut-senut. Salah milih jam kunjungan, sih..

Dalam perjalanan pulang, hanya sempat lihat-lihat instalasi yang kebetulan dilewatin aja.. too bad.. :(


Termasuk juga ngelewatin booth-nya Tisna Sanjaya. Kalau di pasar seni 2006 dia bawa-bawa puluhan toples kecil berisi lumpur lapindo, kali ini yang dibawa adalah pembunuh massal rakyat Indonesia saat ini: tabung gas 3 kg..

Kunjungan full keringat ini diakhiri dengan beli es pisang ijo di gerobak mamang-mamang, yang mana segelasnya lima rebu saja. Lalu perjalanan hampir dua jam ke rumah yang mengakibatkan ibu saya bete berat. Arrrrggghhhh gak sepadan banget nih, ama hasil kunjungan ke pasar seninya :(

Overall sih ya, saya lebih suka pasar seni 2006. Selain karena waktu itu saya bisa puas banget keliling-keliling hampir seharian dengan hati riang ke berbagai stand, wahananya banyak yang  gratis, saya juga melihat lebih banyak ‘kegilaan’ yang ditampilkan. Favorit saya saat itu adalah pameran rumput:

Daaaan, rasanya waktu 2006 panasnya gak gigit kayak sekarang :(

I want this as a birthday present :(

Posted by on Friday, 1 October, 2010

Entah kesambit kesambet apaan, mendadak saya ingin punya benda ini:

Gak.. saya gak pengen punya versi terbaru yang paling canggih. Sepertinya yang wifi ukuran 6″ yang dibandrol $139 udah cukup memadai buat saya, kok.

Kok bisa yakin? Iya, soalnya saya udah cek spek-nya di amazon:

Display Amazon’s 6″ diagonal electronic paper display, optimized with proprietary waveform and font technology, 600 x 800 pixel resolution at 167 ppi, 16-level gray scale.
Size (in inches) 7.5″ x 4.8″ x 0.335″ (190 mm x 123 mm x 8.5 mm).
Weight 8.5 ounces (241 grams).
System Requirements None, because it’s wireless and doesn’t require a computer.
Storage 4GB internal (approximately 3GB available for user content).
Battery Life A single charge lasts for up to a month with wireless off. Keep wireless always on and it lasts for up to 3 weeks. Battery life will vary based on wireless usage, such as shopping the Kindle Store, web browsing, and downloading content.
Charge Time Fully charges in approximately 4.5 hours via the included U.S. power adapter. Also supports charging from your computer via the included USB 2.0 cable.
Wi-Fi Connectivity Supports public and private Wi-Fi networks or hotspots that use the 802.11b or 802.11g standard with support for WEP, WPA and WPA2 security using password authentication; does not connect to WPA and WPA2 secured networks using 802.1X authentication methods; does not support connecting to ad-hoc (or peer-to-peer) Wi-Fi networks.
USB Port USB 2.0 (micro-B connector) for connection to the Kindle U.S. power adapter or optionally to connect to a PC or Macintosh computer.
Audio 3.5 mm stereo audio jack, rear-mounted stereo speakers.
Content Formats Supported Kindle (AZW), TXT, PDF, Audible (Audible Enhanced (AA, AAX)), MP3, unprotected MOBI, PRC natively; HTML, DOC, JPEG, GIF, PNG, BMP through conversion.
Included Accessories U.S. power adapter (supports 110V-240V), USB 2.0 cable, rechargeable battery.

Terutama saya gaptek, dan kabarnya juga kalopun kindle dipake di Indonesia ya fungsinya pasif aja gitu sebagai e-reader belaka *cmiiw* jadi saya emang ga perlu gadget yang super duper canggih :P

Tapi setelah dipikir-pikir-pikir-pikir-pikir-pikir…

Apakah worth it kalau saya beli barang ini? Memang sih, harganya terjangkau banget. Tapi apa saya betul-betul perlu beli? Kalo dikadoin mah gak akan nolak, sih.

*Sigh*

Kalau begitu, mari cari-cari alasan kenapa saya gak perlu beli kindle:

Pertama, saya memang punya kebiasaan bawa buku kemana-mana kalau-kalau saya mati gaya. Tentunya gak bawa banyak, satu buku aja udah cukup. Walaupun dengan bawa kindle berarti bawa ribuan buku, toh yang saya baca tetep satu aja, kan?

Kedua, saya punya kebiasaan nge-stabilo-in kalimat-kalimat favorit di buku. Jaman SMA sih, abis deh bukunya Kahlil Gibran saya stabilo-in :P kalau sekarang mah, bukunya Paulo Coelho, tuuuh.. yang kertasnya penuh warna-warni stabilo :D So.. kalo pake kindle kan gak mungkin banget saya tandain…

Ketiga, berdasarkan pengalaman pribadi saya jauuuuuuuh lebih menyenangkan memiliki buku secara fisik. Senang banget rasanya lihat jajaran buku di rak.. *lebay* Apalagi kalo kelak punya anak, pasti kan ngedongeng buat anak, tuh.. pastinya lebih menyenangkan buat si anak untuk bisa pegang dan sentuh halaman bukunya. Gak seru kalau hanya lihat screen-nya doang, apalagi kalau warnanya melulu hitam putih. Dunia anak kan mestinya penuh warna *makin lebay*.

Well…  yah, kalau dipikir berdasarkan keinginan dan kebutuhan, saya udah tau kok jawabannya: Saya gak butuh kindle. Cuma pengen doang :( dan kadarnya tuh pengeeeeeeeeeeeeeeeeeen banget!

*Nangis di pojokan*

Jadi, ada yang rela ngasih kado ginian gak, buat saya???

apalah negeri ini..

Posted by on Thursday, 30 September, 2010

Saya bosan marah melihat berita bentrokan di mana-mana. Terakhir di Tarakan, lalu menyusul di jalan Ampera, Jakarta.

Saya bosan marah membaca berita ulah DPR yang ampun-ampunan bikin pengen garuk-garuk aspal. Terbaru, mereka pengen dikasih fasilitas medis setara menteri.

Saya bosan facebook dan twitter. Sepertinya isi kepala overloaded dengan informasi ini dan itu. Terutama, saya muak dengan isi kepala seorang menteri yang sepertinya tidak punya kapasitas sebagai pemimpin yang baik.

Saya bosan dengan pertunjukan kebodohan di sekitar saya. Mulai dari demo gerombolan bersorban yang meneriakkan takbir sambil merusak, sampai demo mahasiswa menatasnamakan rakyat dengan alasan menjaga moral bangsa.

Puh-lees

terjebak flickr

Posted by on Tuesday, 6 April, 2010

Saya senang dengan hal-hal baru. Nyoba ini-itu. Apalagi kalau sudah ngenet. Dari jaman ngewarnet hanya bisa dilakukan di kantor pos dengan koneksi lelet, tapi tetep mesti bayar 6000/jam, sampai asik ngedeprok di warnet yang tarifnya 3000 saja per jam, yang kalau lima jam tahan nangkring di situ dapat bonus gratis sejam.

Saya memang paling suka browsing. Kalau chatting di mIrc gak terlalu suka. Awalnya saya suka ngutak-atik Yahoo, dan Altavista, sebelum akhirnya setia dengan mbah Google dan Wikipedia. Sempat punya akun email di sana-sini: hotmail, plasa, yahoo, gmail, sampai yang ujungnya aneh-aneh kayak post.com atau notme.com. Yang saya pertahankan akhirnya cuma di yahoo dan gmail aja. Sisanya, lupa liriknya passwordnya!

Selain itu tentunya saya juga punya akun di multiply, friendster, plurk, facebook, twitter, dan goodreads. Belum lagi di blog gratisan macam wordpress dan blogspot. Sampai akhirnya saya punya blog dotcom beginian. Sok eksis kali pun!

Gak semuanya rajin saya update, sih. Beberapa akhirnya saya tinggalin karena bosan. Tapi yang berbayar ini kayaknya sih tetep saya keep sampai.. sampai.. eh, sampai kapan, ya? Sampai lama banget, deh. Kan asik punya blog dengan nama panggilan saya sendiri. Hehe.

dfckr.comNah, dampak sistemik dari punya banyak akun ternyata foto saya berceceran gak jelas di sana sini. Entah sudah berapa jumlahnya, pasti ratusan! Maklum, jiwa narsis saya ternyata cukup tinggi. Makanya akhirnya saya mulai ngutak-atik flickr. Maksudnya sih biar semua foto yang ada di komputer kantor yang saya pakai terdokumentasi dengan rapi dan aman di flickr.

Sebelum cuti panjang, saya udah upload sekitar 400an foto lebih. Gak semuanya penting, sih. Ada yang cuma berupa foto-foto makanan kesukaan saya, atau foto-foto kota dan tempat yang pernah saya kunjungi. Foto paling penting tentunya foto saya sendiri, hehe. Itu lho… koleksi foto sewaktu akad nikah. Ciyeeeeeehhhhh.

Tau-tau..

Dua jam lalu saya iseng cek akun flickr saya, ternyata yang nongol hanya DUA dari SEPULUH album foto yang sudah saya upload. Jumlahnya sekitar 200 foto saja. Nyaris mau pengsan! Setengahnya lagi hilang! Hilang! Hilaaaaaaaaang! *mulai histeris*

Hwaduuuuuhhhhh begimana ini… mana yang di komputer udah dihapus semuaaaaa… gak punya back up sama sekali…

Dengan muka mlenyat-mlenyot dan bibir komat-kamit baca mantra nyaris mau nangis, saya langsung baca-baca FAQ di flickr.

Ternyata, oh, ternyata…

Saking gaptek, malas baca, dan sok tau,  saya baru nyadar kalau free account di flickr HANYA akan menampilkan 200 foto yang paling baru diupload saja.

Nah, lho! Foto-foto lama gimana?

Yaaaa… memang gak hilang sih, tapi gak bakal muncul di tampilan…

hiks.. hiks.. hiks.. hiks..


… kecuali kalau upgrade jadi pro account dengan bayar 24.95 dolar untuk satu tahun. Voila, di saat itulah foto-foto lama akan muncul secara ajaib.

*Jedot-jedotin kepala di tembok*

Niat awalnya kan mau nyimpen foto gratisaaan.. Kalau bisa gratis kenapa mesti bayaaaar???

Lirik multiply, friendster, dan facebook, di mana saya biasa upload foto gratis.

Huuuuaaaaaaaaaaa…

ganti themes (hiks)

Posted by on Friday, 5 February, 2010

Saya sebenernya udah seneng banget dengan themes baru di 2010 ini

themes nature

Tapi setelah “dihajar” komen posting panjang lebar epentje baru deh ketahuan ada error di tempat komennya. Jelaslah saya gak bisa pakai themes ini lagi, kecuali kalau tega bikin pembaca nyureng dan ga bisa komen, atau kalau mendadak simsalabim saya mahir modifikasi css dan tablenya.

Dua pilihan yang gak bisa saya lakukan.

Jadi, terpaksa themes cerah ceria ini harus pensiun dini. Hiks.. padahal umurnya baru berapa bulan aja.

Sementara saya pakai themes pohon ini dulu.. sebelum saya nemu lagi themes cerah ceria yang cocok di hati. Pleh.

blogoversary

Posted by on Tuesday, 2 February, 2010

Ceritanya mau genit-genitan pasang banner blogoversary. Supaya blog ini ketauan kapan ulang tahunnya, udah berapa umurnya, bakal bikin perayaan apa aja, dan sebagainya, dan sebagainya.

Tapi kok ngaco, nih bannernya?

Saya udah masukin tanggal ulang tahun blog ini, tapi yang nongol malah

Get your own free Blogoversary button!

Laaaaaah, masa 237 hari lagi??

Ulang tahun blog saya kan sebentar lagi!!! Tanggal 10 Februari.

Trus saya coba untuk masukin tanggal dan bulan yang salah. Tapi tetap aja tuh blogoversarynya in 237 days. Grrrr…

Hwadooooh, gimana sih? Ada yang bisa bantuin, gak??