Posts Tagged blabliblu

Sedia Payung Sebelum Hujan Badai*

Posted by on Tuesday, 30 June, 2015

Kadang saya ngerasa kalo saya ini suka lebay. Misalnya aja, waktu masih hamil si kunyil, udah ribet aja nyari asuransi jiwa yang preminya paling murah tapi UP-nya paling gede. Trus ngegebah-gebah suwami untuk beli polis asuransi jiwa juga, haha! Udah gitu sibuk nyari polis asuransi kesehatan yang kaver segala rupa rawat jalan dan rawat inap, hiks preminya mana mahal-mahal banget… Akhirnya itu mah ga jadi, karena suwami ngingetin toh saya dikaver ama kantor dengan fasilitas yang lumayan. Jadi mending duwitnya dipake buat yang lain. Beli eskaduwa, misalnya.  Gak tau deh, bela-beli asuransi ini diitung lebay atau bagus sebagai early precautions :p

Nah, setelah selesai renovasi rumah, mulai lagi nih.. Belaga-belaga sibuk nyari asuransi properti mana yang paling okeh. Secara dong, rumah punyanya cuma ini doang, mana KPR-nya belum lunas.. Kalo misal kebakaran, kecurian, atau apalah gitu yang bikin rumahnya kenapa-kenapa, keluarga eike mau bobok di manaaaaa??? *gak lupa ngetok meja supaya jangan sampe ada kejadian*

Teuteup.. saya maunya premi yang murah dengan pertanggungan sebesar-besarnya. Ogah rugi nih, ceritanya. Maklumlah namapun mamak-mamak irit. Segala penghematan dilakukan, supaya duit bisa ada sisa. Trus beli eskaduwa. Ihhhh, maksa banget! :P

Untunglah ada situs www.pasarpolis.com di mana saya bisa bandingin dan pilih produk asuransi properti mana yang cocok di hati dan cocok di dompet. Dompet suwami maksutnya.. Ups :P

Cara bandingin produknya gampil banget, lah. Pertama, masukin dulu nilai konstruksi bangunan, dan nilai isi bangunan. Trus tinggal pilih deh jenis asuransinya mau yang flexas, atau all risks. Abis itu diisi bakal muncul tampilan kaya gini:

Ceritanya tadi saya pilih yang flexa, eh ternyata ada dua pilihan premi asuransi properti yang bisa diambil. Tapi ada ketentuan pertanggungan yang harus  jadi pertimbangan, lho, sebelum nentuin pilihan.

Ketentuan Pertanggungan

  • Konstruksi Bangunan Kelas I. 
  • Untuk Obyek Pertanggungan dengan Konstruksi Kelas II dan III pertanggungan case by case dan harus mendapatkan persetujuan Asuransi Rama terlebih dahulu.
  • Maksimum Harga Pertanggungan dan akumulasi risiko per blok risiko Rp. 5,000,000,000 (lima milyar rupiah). Dalam hal terdapat Harga Pertanggungan atau   akumulasi melebihi nilai tersebut maka harus mendapatkan persetujuan Asuransi  Rama terlebih dahulu.
Oh.. begono, yah.
Trus kalau saya milih yang all risk, kira-kira gimana ya?? Penasaran, saya coba aja biar bisa bandingin lebih banyak lagi  produknya. Nah, tampilan yang muncul jadi kaya gini:
Ternyata ada enam pilihan produk, yah. Saya skrinsyut empat premi termurah, yang kalau detailnya diklik, terms and conditions berlaku sesuai pilihan produk. Misalnya nih, untuk premi termurah, TC-nya kaya gini:
Sekilas Produk

Tipe: Perlindungan All Risks untuk rumah tinggal
Pembayaran ganti rugi jika terjadi kerugian karena:
1. Kebakaran, Petir, Ledakan, Kejatuhan pesawat, Asap – FLEXAS (Fire, Lightning, Explosion, Aircraft, Smoke)
2. Badai Topan, banjir (kecuali untuk daerah banjir tidak dapat mengcover kondisi ini). Kerusakan karena air/kebocoran pipa
3. Pencurian dengan kekerasan
4. Kerusuhan dan Huru Hara

Pembatasan :
1. Tidak Menjamin gempa bumi, letusan gunung berapi dan tsunami.
2. Objek pertanggungan harus disurvey
3. Objek pertanggungan tidak berada di dalam gang
4. Maksimal pertanggungan Rp ,5 Milyar
5. Non flood front area
6. Kontruksi rumah terbuat dari beton dan baja dan bukan kontruksi kayu
7. Rumah tinggal tidak lebih dari tiga lantai
8. Sewaktu-waktu kondisi dapat berubah sesuai hasil survey

Resiko Sendiri :
1. Klaim FLEXAS: tidak ada Own Risk
2. Kerusuhan , pemogokan, perbuatan jahat : 10% dari klaim, minimum Rp 10 Juta
3. Huru-hara : 10% dari klaim minimal Rp. 15 Juta
4. Pencurian (dengan kekerasan): 10% dari kerugian, minimum Rp 2,5 Juta
5. Banjir, badai, angin topan dan kerusakan akibat air: 10% dari klaim
6. TPL (Third Party Liability – tanggung gugat hukum pribadi) atas kerusakan harta benda: Rp 1 Juta untuk satu kejadian.
7. Personal Accident: tidak ada Own Risk
8. Lain-lain: Rp 1 Juta per kejadian

Haissssshhh.. makin banyak pilihan kenapa makin bingung, ya? Masa sih mesti capcipcup kembang kuncup? Ishh.. jangan dong.. kalau mau jadi konsumen cerdas ya mesti telaten bandingin produk yang satu dengan yang lain, dan yang paling penting sih sesuai kebutuhan. Ama sesuai kantong juga. Kantong suwami tentunya :D Gak apalah ribet sekarang, namapun sedia payung sebelum hujan badai. Semoga aja sih gak ada kejadian apa-apa. Tapi kan gak ada salahnya jaga-jaga.

Saya nyiapin proposal dulu ah ke suwami.. Kira-kira mana ya, asuransi properti yang bakal dia setujuin?

Skincare Tradisional: Sarerang Kawung & Saripohatji

Posted by on Wednesday, 24 June, 2015

Pernah dengar Sarerang Kawung?

Saya gak pernah.

Kalo bedak dingin Saripohatji?

Saya juga gak pernah denger, tuh.

Issssshhh.. payah kali ya saya ini :( ngakunya aja sundanese, tapi gak pernah tau apa itu Sarerang Kawung dan Saripohatji. Padahal kedua produk ini adalah ramuan kecantikan tradisional khas Sunda, untuk bikin kulit jadi cerah, ngilangin noda bekas jerawat, flek, dan ngurangin kadar minyak di muka. Emang sih, namanya juga produk tradisional, jadi hasilnya gak akan bisa instan macam pake skin care modern, apalagi kalo skin carenya pake bonus merkuri :P Paling nggak mesti pake rutin sekitar 3 bulan baru deh bakal keliatan hasilnya.

Saya ngejadiin diri sendiri sebagai kelinci percobaan. Produk ini beneran ampuh gak buat saya. Maklum, masih punya banyak sisa jerawat di dagu. Malah masih sering jerawatan juga di dagu dan jidat :(

Percobaannya baru dimulai tadi pagi. Kalo dari googling mah katanya pake Saripohatji itu kalo mau bobok. Tapi karena saya makenya barengan ama Sarerang Kawung, jadi saya pakenya seabis solat subuh. Gak lama-lama juga, cukup 15 menit aja.

Jadi, satu butir Saripohatji dicampur  ama setengah sendok teh Sarerang Kawung, dicampur beberapa tetes air supaya gak terlalu encer, udah deh.. tinggal dipeperin aja di kulit muka. Cepet banget keringnya, dan setelah 15 menit langsung dibasuh air. Kulit sih rasanya halus dan bersih setelah pake ramuan ini. Dan semoga aja beneran ampuh buat bikin kulit muka bersih dari noda. Pan lumayan, gak perlu lagi keluar duit banyak buat beli skincare ini itu. Secara harganya bagai bumi dan langit tuh jauhnya. Dua paket Saripohatji ama sekantong Sarerang Kawung cukup tiga puluh rebu aja :)

Yakin kalo produk ini aman?

Yakin banget! Secara ga ada bahan kimia ikutan nyampur di situ. Saripohatji terbuat dari bahan alami macam tepung beras, daun pandan, daun mangkokan, daun suji, ekstrak kunyit, ekstrak tomat, de-el-el deh, pokoknya alami. Kalo Sarerang Kawung itu terbuat dari pohon aren yang dibakar. Nah, abunya ini yang namanya Sarerang Kawung. Khasiatnya selain untuk menghaluskan kulit, menghilangkan jerawat, sampai mengobati bekas penyakit cacar, dan bekas luka bakar. Wuiihhh, sakti banget nih ramuan tradisonal… Kok saya baru denger sekarang, ya?

Okehhhhh… Semoga dalam tiga bulan udah ngepek yaaaa…

Update 26.06.15

Nih, saya kasih penampakannya ya, biar ga penasaran ama bentuk skincare tradisional ini :)

Mendadak Food Combining

Posted by on Tuesday, 23 June, 2015

Beberapa minggu lalu saya ngerasa gak sehat banget. Gampang capek, gampang masuk angin, gampang ngantuk, dan gampang banget ngiler kalo liat diskonan toko online. Untunglah gak lama saya tersiksa dengan ke-gampang-an ini, ehh… udah mau masuk Ramadhan. Trus, tiba-tiba aja gituh, istilah kerennya mah: out of the blue, kepikiran untuk puasa dengan cara Food Combining.

Saya emang udah agak lama join grup Food Combining di fesbuk. Join doang sih, prakteknya mah nunda-nunda melulu. Yang penting belajar juklaknya dulu. Gak sampe follow twitter pakar FC ini sih. Selain karena takut dijudesin di twitter, juga karena saya masih tahap pre-beginner dan banyak kabitaan alias gampang kepengen nyicip kalo nemu makanan. Bukan hanya nyicip sih, kayaknya, tapi nambah kalo doyan :(

Jadi sebagai pemulaaaaaa banget dalam FC ini, saya gak terlalu ngotot ngikut juklaknya. Ini kan perubahan gaya hidup, jadi pelan-pelan ajalah… *lalunyeruputestehmanis :p Pas hari pertama sahur, setelah minum lemon peres anget saya cuma makan buah dooooong, bangga banget bisa sesuai ama juklak sahur. Ehhhh, udahnya saya baru nyadar kalo buah yang saya makan itu mangga, pisang, ama pir. Laaaaaah, warnanya kok sama semua yaaaa.. mestinya kan minimal 3 macam buah dengan warna berbeda. Hiks. Failed.

Sahur hari kedua, saya makan stroberi, leci, mangga, dan pisang. Wuihhh… banyak yaaaaa :) Tapi sayang oh sayang, stroberi yang saya beli kok ya asem… Huhuhuhuhu… akhirnya daripada sayang dibuang, stroberinya saya taburin gula pasir supaya rasanya manis. Enak sih, tapi ya failed lagi. Pan Food Combining ga bolehin gula dan madu.

Sahur hari ketiga, saya makan leci, anggur, pisang, mangga, kiwi, dan jus jeruk. Wuih… lebih dari 3 macam buah, warna beragam, enak pulak, tapiiiiiii bikin saya kekenyangan! Burp. Padahal mestinya kalo nge-FC mestinya kenyang sewajarnya aja. Bukan malah kekenyangan-ampe-tiduran-di-sofa-trus-gegoleran :( Failed. Again.

Alhamdulillah sih sampe hari ini saya yang cuma sahur dengan buah doang, bisa anteng ampe magrib. Gak perih? Gak tuh… Gak laper? Ya laper lah, namanya juga lagi puasa.  Tapi lapernya ya sama aja kayak kalo sahur ama nasi. Gak kembung? Errrr… sempet sih kembung dan masuk angin. Tapi setelah saya baca ulang juklaknya, itu kayaknya gara-gara saya makan buahnya kayak orang gak makan seminggu. Jadi begitu masuk ke mulut, kunyah 1-2 kali, langsung ditelen aja tuh buah. Mestinya kan dikunyah ampe 40 kali kalo bisa. Supaya buahnya tercampur dengan liur, dan ini yang penting. Minum jus juga gak langsung glek-glek gitu. Tapi harus diminum pelan dan ‘ditaro’ di belakang lidah supaya tercampur liur.

So, sampai sahur hari ini udah gak kembung lagi… Senangnya… :)

Pas buka puasa juga masih minum jus atau makan buah dikit. Setelah sholat magrib baru deh makan berat. Sesuai juklak dong menunya, kalo daging ya dimakan ama sayur. Kalo mau nasi, ya dimakan ama sayur juga. Baru kali ini saya ngegadoin raw tomat ama selada keriting pas makan. Biasanya emoh. Which means, saya udah gak ketemu es teh manis, kopi luwak sachet, es teh tarik, sirop campolay, kolek, cendol, dan cemilan lainnya selama hampir seminggu ini. Makan nasi juga baru 2 kali, karena saya tergoda pengen buka makan daging-dagingan, hehehehe…

Tadi pagi ngaca sih, akhirnya saya punya pinggang! Duuuuhhhhh.. seneng banget liat badan yang tadinya kayak karung beras akhirnya ada pinggangnya jugaaaa *sujudsyukur :) Jadi makin semangat deh buat nerusin puasa ala Food Combining :) Moga-moga ajaaaaa bisa bikin makin sehat, dan turun ampe 25 kilo deh tuh… *ngayal

Movie Marathon Wishlist*

Posted by on Tuesday, 23 June, 2015

Kayaknya ga banyak yang tau kalo saya tuh sebenernya DOYAN BANGET nonton pelem di bioskop. Apalagi film bioskop terbaru. Waktu jaman SMA nih ya, saya bisa lho pulang sekolah mampir aja ke Bandung Indah Plaza, capcipcup milih pelem, beli tiket, dan nonton deh. Sendirian.

Iya, buat saya ga masalah nonton pelem sendirian. Toh di dalem bakal rame-rame ama penonton yang lain :) kalo ternyata di dalam ternyata bener-bener nonton sendiri, baru deh rada mengkeret! Haha. Malah waktu pelem Harry Potter lagi heboh banget, setiap film barunya pasti deh nonton di bioskop bareng pacar (saat itu). Semacam tradisi, gitu :P

Naaaah, pas abis melahirkan, udah deh. Gak pernah tuh, nonton di bioskop lagi. Setiap kali muncul hasrat membara untuk nonton film bioskop terbaru, perasaan jadi campur aduk. Mending nonton pelem, atau ngelonin si bayi? Daaaan, pilihannya sih pada akhirnya gak jauh-jauh, pastilah saya lebih milih ngelonin si bayi… Sedih ga bisa nonton, tapi juga ga tega kalo mesti ninggalin mai beibeh. Well.. tiap ibu beda-beda lho ya, buat para ibu yang nyantai aja nonton di bioskop dan ninggalin bayinya di rumah ya mangga wae :) Tapi kalo saya pribadi sih gak bisa.

Akhirnya saya beli aja tuh dipidi pelem. Namapun waktu itu tinggal melipir ke Mal Ambassador, surganya dvd :D Sering banget saya kalap beli dipidi 10 biji sekaligus. Ga apa-apa lah ketinggalan banyak banget film bioskop terbaru yang lagi heittzzzz banget, toh pada akhirnya bisa ditonton di rumah…

Sekitar empat tahun lebih tuh, saya gak pernah lagi nonton pelem di bioskop :P Si bocah padahal udah makin gede ya, tapi hasrat buat nonton bioskop itu makin lama makin memudar *tsaaaah. Saya jadi ngerasa gak begitu penting lagi nonton di bioskop. Yang penting mah udah nonton. DVD atau bioskop gak ada bedanya. Palingan cuma beda di jajan pop corn doang.

Eniweeeeeeeyyyy… Semenjak pindah domisili pleus pindah kantor, gak update juga nih ama dunia perpeleman. Pelem apa aja sih yang wajib saya tonton sekarang ini biar kekinian? Well… kalo liat rekomendasi di breaktime.co.id sih ada empat film bioskop terbaru yang wajib ditonton.

1. Pizza Man, a local movie

2. Ayat-ayat Adinda, tampaknya sih semua umur kalo baca reviewnya

3. Jurassic World, an interlocal movie *halah.. tapi beneran, ini a must see!

4. Parasyte: Part 2, lahhh udah part dua aja.. kapan part satunya, ya??

Yap, secara saya makin lama juga makin susah nyari waktu buat nonton, jadi gak muluk-muluk deh mau nonton sepuluh pelem sekaligus. Segini aja cukup lah… :) Hmm.. kalau ngecek jadwal di agenda sih, kayanya paling cepet nonton tuh palingan hari minggu entar deh… *soksibukmodeon Itu juga kalo si bocah bisa dititipin ke neneknya, bwahahahaha… :D Kalo masih gak bisa juga, ya apa boleh buat, nunggu bagus dvd-nya ;) Pokoknyaaaaaa, wishlist movie marathon yang paling duluan mesti ditonton adalah: Jurassic World. Setujaaaaaa?

Ehiyaaaaa… Kalo pengen ngintip review pelem-pelemnya, bisa banget lho diliat di postingan nyang inih… Dan kalo gak mau ketinggalan artikel-artikel lain tentang perpeleman, cusssss langsung aja sign up di mari. Coz getting started with breaktime is easy… :)

Three Hundred Days of Solicitudes

Posted by on Monday, 9 February, 2015

Keputusan 10 bulan lalu masih menyisakan kepusingan sampai detik ini. Kadarnya emang udah agak berkurang, sih. Makanya nyempetin bikin postingan. Antara mau pamer sekalian nanya, sih. Emang kalo renovasi lama banget ya? Perasaan kok gak jadi-jadi, dan adaaaaaaaaa aja yang mesti ditambah ini itu.

Tampak depan sih lumayan menjanjikan, walo sebenernya tamannya masih belum diapa-apain. Dalemnya masih mau dipoles lagi. Taman belakang kabarnya bakal beres sore ini, walau masih minus rumput. Kolam ikannya harus dipending karena duwitnya gak cukup. Jadi ngayal aja dulu. Kamar mandi masih harus dibongkar gegara tukang geblek yang ngerjainnya ngasal banget. Untunglah dia udah didepak. Anak kunci masih harus diganti karena suwami parno kalo kuncinya digandain tukang. Parket buat mezzanine entah kapan nyampe, karena janji surganya sih udah sejak dua minggu lalu, tapi sampe sekarang masih nol besar.

Over budget?

Udah pasti.

Bikin kitchen set aja hampir mau pingsan pas tau harganya, yang kemudian dengan begonya tetep di-oke-in dan jual reksadana dong buat bayarnya. Toyor diri sendiri. Tapi demi kepuasan batin yang konon mahal harganya ya tutup mata ajalah. Trus nyakar-nyakar tembok sambil ngebatin: kapan semua ini berakhiiiiiiirrr…

 Emang deh, orang tuh sering masokis yah?? *ngomong ama kaca*

PS: Judul postingan diambil dan dimodif dari One Hundred Years of Solitude-nya Gabriel Garcia Marquez :)

Sekolah Lagi…

Posted by on Monday, 15 September, 2014

Saya menghilang berminggu-minggu.

Ada yang kangen?

Haha, superduper lebay ya :P

Janji postingan udah numpuk gegara ternyata (sok) sibuk ini itu. Mulai dari ngurusin si Kunyil di sekolah barunya, sok-sok jadi mandor bangunan, rutinitas kantor, dan berjuta kesibukan lainnya. Ampyuuuunnn deh… kayak yang kurang kerjaan aja, saya malah daftar kuliah di salah satu universitas swasta deket kantor.

*tepokjidat*

*jidattetangga*

Saya emang pernah punya rencana pengen sekolah lagi. Tapi suwer deh, bukan tahun ini. Kalo diukur dari tingkat kemalasan saya sih, kayaknya paling cepet juga dua-tiga tahun lagi :D Tapi apa daya gegara ada gosip yang kenceng banget hembusannya bilang kalo tahun depan masa kuliah untuk magister gak bakal dua tahun lagi, melainkan empat tahun, saya langsung kelabakan.. kebakaran jenggot dan ngecek saldo tabungan. Tabungan suwami :P

Whaaaaaaatttt…

Kalo empat tahun mah, di samping saya pasti bakal males banget kuliahnya, bisa dipastikan saya juga bakal males banget bayarnya!

Hidih, masa saya mau rebutan uang sekolah ama si kunyil?

Tapiiiii, begimana dong, pan saya juga pengen kehidupan sebagai wanita kurir ini ditopang juga dengan bekgron pendidikan yang mumpuni… *toyordirisendiri*

Jadi apa boleh buat, setelah ngucap bismillah, sungkem dan minta ijin pleus duwit suwamih, bobok celengan, serta say goodbye ama lantai granit pleus kitchen set matrix, akhirnya saya meneguhkan diri untuk daftar kuliah.

Ahiiiiikkkk… jadi mahasiswa lagi! Bakal banyak nerima diskonan di restoran dong yah!

Oh well.. saya juga rupanya harus menyiapkan mental karena mayoritas temen kuliah entar adalah anak-anak muda imut-imut yang masih pada pasang kawat gigi warna-warni, usia di bawah 30-an, dan dengan semena-mena nyapa saya dengan panggilan: BU!

*kibaskerudung*

*lalumenatapselulit*

Hmmm… selain beli folder note buat nyatet-nyatet pas kuliah ntar, saya juga kudu puasa senin kemis biar tampilan gak kayak kuda nil… :P

Pentiiiing! Penting banget!

2014 Reading Challenge

Posted by on Friday, 10 January, 2014

Masih inget ga dengan Reading Challenge tahun lalu yang… gagal??? Hihihihi…

Dan masih gak kapok juga. saya ikutan lagi dooooong reading challenge-nya! Pastinya dengan target buku yang makin jauh aja dari ambisi jiwa, hehehehe. Lah iya, dari 100 aja akhirnya ampun-ampunan dan minta korting 50%. Ehhhh, udah dikorting pun ternyata masih ga sanggup juga :P akhirnya gagal deh tuh challenge-nya. Saya hanya berhasil 82% saja, alias kurang 9 buku lagi. Wew…

So tahun ini sadar diri lah. Di antara kesibukan manicure, pedicure, berkuda, afternoon tea, dan arisan berlian, *duh, ngayalnya mana tahan manalah sempat saya baca banyak-banyak buku. Buku saya sendiri, ya! Cateeet… secara tahun lalu saya rada-rada cheating sih, masukin buku-bukunya si Kunyil ke daftar saya… hikhikhik… yaaaahh kan udah saya baca :P

Maka…. jreng jreng jreng!

Tahun ini saya mencanangkan akan baca…. 25 buku! Dengan perincian target sebulan 2 buku, trus genapin lah (eh, mestinya ganjilin kali ya?) jadi 25 ajah. Gimana, saaah??? Saaaah…

Doakan akoooh yaaaaaa :D

Long Time No Post

Posted by on Tuesday, 22 October, 2013

Wah.. sudah lama sekali blog ini dibiarkan menganggur.

Saya memang super duper sibuk di kantor belakangan ini. Entah kenapa tiba-tiba saya cukup sering ditugaskan ke luar kota, atau dalam kota.

Belum lagi adanya musibah yang menimpa adik ipar saya, hingga ia wafat akhir Agustus lalu.

Di saat hampir bersamaan, hanya selang beberapa hari saya harus terbang ke Batam dan bertugas selama lima hari. Waktu yang cukup lama, karenanya saya putuskan membawa serta si Kunyil dan neneknya. Sempat jungkir balik mencari asisten yang mau diajak ke sana, karena si pengasuh gampang mabuk darat. Dan ternyata si asisten cabutan ini pun kerjanya jauuuuuuuh dari harapan. Hanya mau numpang jalan-jalan saja. Sangat mengecewakan.

Seminggu setelah Batam, saya ditugaskan kembali. Untungnya kali ini di dalam kota saja. Dan karena masih belum tega meninggalkan si Kunyil di malam hari,  saya putuskan untuk pulang ke rumah daripada menginap di hotel yang sudah disediakan. Tentunya setelah pekerjaan selesai. Rekor saya, pulang jam satu pagi!

Dua minggu kemudian saya ditugaskan lagi di dalam kota. Asyiknya, tempat kegiatan cukup dekat dari rumah. Dan kembali saya pakai metode pulang pergi :)

Kemudian saya disibukkan dengan lembur dan lembur. Setelah itu kembali ditugaskan di dalam kota, namun di tempat yang luar biasa macet di jam-jam tertentu.

Yah, apapun bisa jadi excuse kenapa saya tidak menulis lagi. Termasuk jika saya selalu tertidur saat meninabobokkan si Kunyil. Cukup sering matanya masih saja terbuka lebar saat saya sudah kecapekan. Untunglah dia sangat mengerti. Saya katakan, Ibun wants to sleep, sayang… Ibun is sleepy…  Si Kunyil dengan sangat pengertian berbaring di sisi saya dan mencoba tidur sendiri.

Demikian curhat hari ini.

Semoga saya bisa lebih semangat menulis lagi…

 

2013 Reading Challenge

Posted by on Wednesday, 14 August, 2013

Awal tahun ini saya menantang diri sendiri untuk tetep rajin baca buku. Soalnya makin lama saya makin jarang baca buku. It’s a bad thing, isn’t it?

Salah satu cita-cita saya kan pengen punya anak yang rajin baca karena konon kabarnya buku itu jendela dunia. Nah, gimana mau punya anak rajin baca kalau saya gak ngasih contoh? Ya kan? Ya kan? Ya kaaaaannnn??

So saya bikin target baca dengan jumlah yang ternyata cukup ambisius. 100 buku dalam setahun!

Pas netapin angka segitu sih, dalam pikiran kebayangnya: ah… CUMA 100 mah gampil banget.. dan ternyata sampai menjelang akhir tahun saya masih belum nyampe setengah dari target!

Ihiy… jadi setelah melakukan introspeksi pada hari raya, saya memutuskan untuk menurunkan target ambisius itu tadi.

Targetnya jadi 50 aja mamiiiihhhh…. :D

Secara ART pun malah gak balik lagi, dan si kunyil makin aktif aja, yang mana mengakibatkan saya makin kelimpungan nyuri waktu untuk baca buku.. kecuali bacain buku Goodnight Moon kesukaan si kecil menjelang dia bobok malem-malem.

Semoga diskon target 50% ini bisa dipenuhi, ya… hehehe… soalnya kan kalau targetnya tercapai saya akan menghadiahi diri sendiri dengan sesuatu yang saya sukai… halah, ini mah modus banget!

Oh ya, thanks banget buat Sondang yang udah ngasih tau ada buku keren berjudul Goodnight Moon :) Si Kunyil sukaaaaaaa banget ama bukunya!

 

Srikandi Blogger 2013

Posted by on Tuesday, 9 April, 2013

Berawal dari gak sengaja baca postingan yang ini. Muncul perasaan pengen daftar. Tapi gak pede. Tapi   pengen daftar. Tapi ya gak pede, merasa blog eykeh culun punya. Tapi pengen daftaaar! *dikeplak*

Perlu waktu untuk semedi beberapa hari sebelum akhirnya saya memutuskan untuk daftar walo hanya bermodal blog cupu :P

Itu pun hari terakhir, dan udah lewat jam 5 sore. Hehe. Bukan gak niat, lho. Justru karena diniatin maka setelah kerja seharian saya nyempetin untuk bikin secuplik resume sebagai salah satu persyaratan pendaftaran. Sekarang ini memang lagi ribet banget di kantor, dan susah juga nyuri-nyuri waktu di jam kerja untuk bikin postingan. So, jalan satu-satunya adalah pulang lebih lambat demi bisa bikin resume. Karena di rumah lebih gak mungkin lagi. Si Kunyil bisa salto di udara kalo emaknya milih nongkrongin laptop daripada nemenin dia main.

Daaaan….

Ternyata blog ini masuk 50 besar finalis Srikandi Blogger 2013!

Huaaaa… terharu banget… *ngelap air mata buaya*

Lalu curiga… jangan-jangan panitianya siwer semua… sampe-sampe blog ini bisa lolos seleksi… Hehehe… becanda ini mah… Jangan diambil hati ya mak panitia :)  Gak mungkinlah panitianya siwer semua. Mungkin yang siwer satu dua aja. Hihi. Tentunya para mak panitia yang cantik dan cetar membahana itu sudah memutuskan dengan matang poin-poin apa yang bisa membuat blog yang sudah didaftarkan bisa lolos seleksi atau tidak. Keputusannya tentu sudah lewat perdebatan yang luar biasa :)

Betul begitu bukan?  Bukaaaaaaannn…

Demikian :)

Dengan hati berseri-seri, blog yang udah mulai buluk gara-gara kelamaan ditinggal ini mulai dibersihin lagi debunya..

Beres-beres nih, buuuu….

Supaya makin cantik, dan gak malu-maluin kalo ntar ternyata lolos juga ke 10 besar… ihik.. ngarep dotcom.