Posts Tagged ingin sehat

Heartburn…*

Posted by on Tuesday, 24 November, 2015

Tersiksa banget deh, kalo udah kena heartburn. Heartburn ini bahasa indonesianya apa, ya? Yang pasti, rasanya itu kayak panas terbakar di dada. Kalo gak salah sih gara-gara asam lambung yang naik ke tenggorokan, dan ini bikin super duper gak nyaman banget :( Tiap hari saya ngerasain heartburn ini, malah sehari bisa tiga kali. Biasanya tiap abis makan langsung deh berasa panas banget di ulu hati, belum lagi bawaannya pengen sendawa melulu. Biasanya abis sendawa kan rada enakan, tapi kalo lagi heartburn mah tetep aja rasanya tersiksa :( Gak enak banget, deh.

Gak mesti kondisi hamil, lho, untuk ngalamin heartburn ini. Orang yang sedang berbuka puasa (dan makannya langsung sekaligus banyak), orang dengan perawakan gemuk dengan perut yang cukup besar, juga penderita sakit maag kronis mungkin pernah ngerasain tersiksanya heartburn.

Setelah googling sana-sini, ternyata ada beberapa cara aman dan sederhana supaya gak ngalamin heartburn.

  • Makan dalam porsi kecil, misalnya aja 5-6 porsi kecil dalam sehari. 
Errr… dipikir-pikir, ternyata selama ini saya makan emang sih dibagi jadi beberapa porsi, sekitar 4-5 porsi gitu, tapi porsinya gak kecil wooyyyy… hahahahahaha… Issshh, pantesan tiap abis makan pasti berasa panas dan nyeri, lah porsinya aja jumbo :P
  • Makan perlahan, rileks dan nikmati setiap suap makanan
Ngok. Ini lagi… sarapan biasanya buru-buru supaya gak telat ngantor, makan siang disambi kerja.. mana bisalah dalam kondisi makan perlahan atawa rileks kayak di pantai. Yang ada buru-buru :( Apalagi kalo lagi dikejar tenggat waktu, kudu buru-buru selesai sebelum jam sekian. Yang ada skip makan siang, trus setelah kerjaan beres, dalam kondisi lapar berat langsung deh semua makanan dilahap dengen kecepatan kayak lagi balapan.
  • Jangan lupa asupan cairan – coba minum di antara waktu makan, daripada saat sedang makan 
Ini juga jadi persoalan, karena saya lebih suka makanan yang kering. Apalagi kalo makan nasi pake lauk yang digoreng-goreng.. wuihhhh syedap! Trus saya juga biasanya ya minum air putih saat sedang makan, atau pas setelah makan.
  • Duduk atau berdiri setelah makan – Setelah makan jangan langsung berbaring, dan jangan sesuatu yang mengharuskan untuk membungkuk. Sebaiknya jalan perlahan, sedikit bebenah, atau duduk sambil membaca
Ah ya, di rumah kalo abis makan malam biasanya saya langsung rebahan di sofa sambil nonton tipi. Kalo di kantor sih tetep aja duduk, tapi posisi duduknya agak condong ke depan gitu, mungkin ini bikin perut ketekuk dan muncul rasa panas gak nyaman itu, ya?
  • Jangan langsung tidur setelah makan –  sebaiknya jangan makan apa-apa lagi setidaknya tiga jam sebelum waktu tidur 
Haiyyyaaaahhh… yang ini kena banget. Lah pulang kantor baru bisa jam 7-8 malem. Main dulu bentar sama si Kunyil. Udah gitu mandi, trus makan. Liat ke jam dinding udah jam 10 malem aja, nahhh udah waktunya tidur, dong. Langsung deh… rebahan di kasur dan bobok… Secara badan juga udah capek banget, dan kasurnya udah manggil-manggil :P Pantesaaaaan ini heartburn gak sembuh-sembuh ya, malah makin menjadi -__-’
  • Coba tidur dengan posisi kepala dan punggung atas lebih tinggi dari kaki
Posisi gini bagus supaya asam lambung gak bisa nanjak naik ke tenggorokan. Semalem saya udah praktekin posisi gini, dan emang ternyata lebih enak jadinya, gak panas dan nyeri di ulu hati, padahal baruuuuu aja selesai makan malam, heheheeh…
  • Coba kenali makanan pencetus heartburn
Untuk kasus saya, setelah melakukan banyak sesi makan yang diakhiri dengan heartburn, saya mesti menghindari mie instan, makanan berkuah santan kek gule ayam tetangga sebelah yang super endess, serta makanan pedas dan sambal… mau nangis nih :( soalnya harus say good bye dulu sama sambal ijo favorit saya, dan tentunya makanan apapun yang porsinya jumbo. Katanya sih setiap orang punya makanan pencetus yang beda-beda. Ada yang tahan makanan tertentu, ada juga yang nggak. Pencetus heartburn untuk satu orang, belum tentu akan jadi pencetus untuk orang lain.
  • Pakai pakaian longgar
Baju yang terlalu ketat bakalan menekan bagian perut, dan bisa bikin asam lambung naik dan bikin gak nyaman. Secara saya udah menggendut luar biasa, saya mulai ganti ukuran underwear jadi ukuran jauuuuuhhh lebih gede, yang bisa ditarik ke atas perut kek celana jojon :D Singkirin deh semua underwear berenda yang seksi-seksi, gak nyaman!
  • Coba konsumsi jahe
Selain bisa mengusir rasa mual dan keinginan untuk muntah, jahe juga bisa ngurangin heartburn. Yang paling penting sih, aman untuk ibu hamil. Jahe ini bisa dikonsumsi dalam bentuk air jahe hangat, atau juga permen jahe :)
  • Minum Obat
Kalau semua cara sederhana sebelumnya sama sekali gak mempan, boleh banget konsultasi ke dokter langganan terpercaya untuk minta bantuan medis. Katanya sih bisa minum antasid, atau juga obat yang racikannya lebih kuat lagi daripada sekedar antasid. Yang penting, konsultasi ke dokter dulu, yaaaaa…
Kalau ada yang mau sharing tentang makanan pencetus heartburn atau tips untuk ngurangin rasa nyeri dan panas ini, boleh banget lhoooo :)

Tips Mudah dan Murah Mengatasi Mual*

Posted by on Friday, 20 November, 2015

Di kondisi saya yang gampang banget dungdeng sekarang ini, sering banget ngerasa mual. Hampir tiap hari. Baik karena nyium bau makanan tertentu, atau lihat orang tertentu #eh, atau juga gegara pake celana kerja kesempitan :P Kalo masalah celana kesempitan ini sih kayaknya karena saya terlalu medit untuk beli celana baru, hahaha. Abisan ngerasa masih muat aja sih di bagian paha,  jadi tetep aja (nekat) pake. Padahal di bagian perut udah gak bisa dikancing, dong, dan perut jadinya suka panas kalo duduk lama-lama dengan celana kesempitan yang menekan perut. Rok? Duh, saya gak pernah pede untuk ngantor pakai rok. Takut masuk angin!

Gimana sih cara mengatasi mual?

Saya punya beberapa tips, nih. Kadang berhasil, pernah juga gagal. Tergantung amal-amalan di hari itu kayaknya :P Ini beberapa tips yang sering saya praktekkan kalo lagi ngerasa mual:

  1. Tarik napas panjang pelan-pelan, dan keluarin pelan-pelan. Tarik napas dan keluarinnya lewat hidung aja. Ulangi beberapa kali. Saya lupa sih, dapet trik ini darimana. Pokoknya pernah suatu kali merasa mual dan udah hampir aja jackpot, tapi berkat bernapas kayak gini akhirnya mualnya hilang.
  2. Minum air hangat. Tentunya ini berlaku kalo punya akses gampang ke dispenser yang ada air hangatnya. Jangan kayak di kantor saya, masak dispensernya cuma bisa air suhu ruang aja. Kalo perlu air hangat mesti jerang air dulu di pantry. Eh, moga-moga tsurhat terselubung ini gak kebaca ama bidang umum kantor saya. Bisa dimanyunin entar :P
  3. Makan permen jahe. Entah ada apa dengan permen jahe, tapi saya sering ngerasa lebih baik dan mualnya hilang setelah ngemut permen ini. Saya belum coba praktekkin apakah dengan makan permen mint bisa ngilangin mual atau nggak, kayaknya sih itu mah kalo bau mulut ya :P Logika saya sih, kan jahe itu hangat, jadi dengan ngemut atau ngunyah permen yang bikin perut hangat, rasa mual juga jadi sirna. Ceileh.
  4. Tutup udel dengan plester penutup luka. Kalo saya sih lebih suka nutup udel pake koyo sekalian. Biar udelnya hangat, hihihi. Kalo ini sih dapet triknya dari ibu mertua saya. Katanya sih supaya angin gak masuk ke badan melalui udel. Lah, emangnya kalo ditutup baju aja gak cukup, ya? Entahlah, pokoknya trik yang ini cukup berkhasiat kok, apalagi kalo mualnya karena masuk angin, wah cara ini manjur pake banget!
  5. Hindari orang yang menjadi sumber rasa mual. Ishhhh… apaan nih? Hahaha, ya kali…. ada dendam tertentu pada orang tertentu yang bikin mual-mual kalo liat dia. Ya mending dihindari aja sih orangnya, gak usah ketemu dulu.  Selain mengurangi mualnya juga pasti kan bikin jiwa jadi lebih tenang :D iya gak?
  6. Kalo rasa mualnya emang udah gak ketahan banget, ya apa boleh buat, muntahin aja sih…  (ups, sori banget kalo ada yang terganggu ama kata ini ya…) Bukan apa-apa sih, saya justru biasanya malah ngerasa enakan kalo udah jackpot karena setelah itu mual dan pening-pening biasanya langsung hilang. Anak saya aja kalo lagi masuk angin, seabis muntah dia malah bisa tidur lebih nyenyak dan gak riwil. Tinggal emaknya aja yang pusing gegara mesti nyuci sprei dan baju yang kena muntahan :P

Jadi demikian beberapa tips mudah dan murah untuk mengatasi mual dari saya. Semoga berhasil ya, untuk yang rela nyoba :D Kalo punya tips lain mengatasi mual, boleh banget share di sini :)

Cerita Tentang Minyak Goreng*

Posted by on Tuesday, 10 November, 2015

Sudah mulai musim hujan, ya. Di tempat saya hampir setiap sore hujan cukup deras. Bikin udara jadi super dingin, sih, dan mulai deh banjir cileuncang, alias genangan air gak jelas semata kaki, yang bakal langsung ngilang setelah hujan berhenti. Tapi hujan itu katanya kan rezeki, jadi janganlah dirutuki. Apalagi untuk saudara-saudara kita yang tinggal di Pulau Sumatera sana, yang selama ini menderita karena kebakaran hebat dan bencana asapnya, wuiiihhhh hujan deras bisa bikin bahagia banget.

Kebakaran ratusan hektar hutan di sana gak hanya mengganggu kehidupan warga, lho. Hewan-hewan yang tinggal di hutan juga ikut menderita. Misalnya aja hewan yang dilindungi kayak Orang Utan. Kasian banget deh, habitatnya rusak. Yang bikin tambah prihatin tentunya setelah baca berita bahwa setelah kebakaran dipadamkan dengan susah payah, ehhhh… gak lama langsung ditanamin sawit, dong. Nyebelin banget gak, sih?

Saya  gak nuduh pelaku pembakaran itu PASTI pengusaha kelapa sawit dan antek-anteknya sih, ya. Tapi  setelah juga baca pergub yang sempet rame di twitter soal pemberian ijin pembakaran lahan yang gampil banget, jadi gimanaaaaa gitu ya, rasanya :( Kalau kayak gitu caranya, ya gimana pembakaran lahan itu mau berhenti? Tiap tahun pasti bakal ada yang “iseng” bakarin lagi, secara udah kayak jadi profesi gitu. Lah, trus kapan dong para warga seberang pulau itu bisa terbebas dari asap?

Oh well… misuh-misuh di sosial media kayaknya cuma nambahin kebisingan aja, akhirnya saya dan Ibu saya sok-sok diskusi gitu gimana caranya ikut aksi mengurangi pembakaran lahan demi penanaman sawit. Akhirnya kami putusin untuk STOP PAKAI MINYAK GORENG BERBAHAN SAWIT. Hahahahaha.. sok heroik banget gak siiiihhhhhh…

Jangan kira kita langsung makannya yang serba kukus, lho. Gak sama sekali :D Penghuni rumahnya masih suka makan goreng-gorengan! Hihihi, nanggung banget ya, aksinya :P Secara kami cuma ganti merk minyak goreng doang, dari yang semula berbahan kelapa sawit, jadi berbahan kelapa doang. Coconut itu lhoooo.. coconut oil. Daaaaan ternyata kok susah  ya, nyari minyak goreng berbahan kelapa ini di supermarket. Masa saya cuma nemu satu merk aja, yang mana harganya kok ya lebih mahal sih daripada minyak goreng sawit yang biasa dipake.

“Makanya, sebelum mutusin melakukan sesuatu  itu survey harga dulu doooong, hahahahahaha. Kalo malah bikin dompet kempes ya batalin aja.” Gitu kata suara nyinyir di sudut kepala saya. Untungnya kami tetap bertekad kuat. Eh, tepatnya Ibu saya sih yang bertekad kuat, sementara bendaharanya udah rada-rada pengen nelen ludah sendiri, mulai ngelirik-lirik merk minyak goreng yang biasa dipake :P

Tapi demi ikut berpartisipasi mengurangi pembakaran lahan, the show must go on, ah… alias kepaksa dong beli itu minyak kelapa empat bungkus kecil aja, yang masing-masing ukurannya setengah liter doang, dengan  harga per pouch sama ama minyak sawit seliter oyyyy…  *kekepin dompet*

Apa boleh buat, harus hunting minyak goreng berbahan kelapa yang harganya lebih murah dari merk yang sekarang dipake :D Walau sebetulnya kalo mau hemat betulan mah mestinya tekadnya ganti ya, jadi STOP MAKAN GORENGAN :P

Tapi Ibu saya bilang, dia suka banget tuh ngegoreng pake minyak kelapa ini, soalnya hasil gorengannya gak terlalu berminyak kemana-mana. Dan dia langsung tersugesti merasa jauh lebih sehat sekarang. Walaupun ngabisin hampir dua liter minyak goreng  hanya dalam waktu seminggu lebih. Manalah di rumah itu kalo udah 3x ngegoreng pasti minyaknya langsung dibuang. Ahahahahayyyyyy… sekarang mahal maaaaaak, belinyaaaaaa :D Gak bisakah kita buangnya setelah 5x goreng???

*Postingan ini dibuat karena tadi pagi sebelum berangkat ngantor Ibu saya kasih pengumuman: Minyaknya tinggal sekali goreng lagi, nanti pulang kantor beli lagi ya! 

Mendadak Food Combining

Posted by on Tuesday, 23 June, 2015

Beberapa minggu lalu saya ngerasa gak sehat banget. Gampang capek, gampang masuk angin, gampang ngantuk, dan gampang banget ngiler kalo liat diskonan toko online. Untunglah gak lama saya tersiksa dengan ke-gampang-an ini, ehh… udah mau masuk Ramadhan. Trus, tiba-tiba aja gituh, istilah kerennya mah: out of the blue, kepikiran untuk puasa dengan cara Food Combining.

Saya emang udah agak lama join grup Food Combining di fesbuk. Join doang sih, prakteknya mah nunda-nunda melulu. Yang penting belajar juklaknya dulu. Gak sampe follow twitter pakar FC ini sih. Selain karena takut dijudesin di twitter, juga karena saya masih tahap pre-beginner dan banyak kabitaan alias gampang kepengen nyicip kalo nemu makanan. Bukan hanya nyicip sih, kayaknya, tapi nambah kalo doyan :(

Jadi sebagai pemulaaaaaa banget dalam FC ini, saya gak terlalu ngotot ngikut juklaknya. Ini kan perubahan gaya hidup, jadi pelan-pelan ajalah… *lalunyeruputestehmanis :p Pas hari pertama sahur, setelah minum lemon peres anget saya cuma makan buah dooooong, bangga banget bisa sesuai ama juklak sahur. Ehhhh, udahnya saya baru nyadar kalo buah yang saya makan itu mangga, pisang, ama pir. Laaaaaah, warnanya kok sama semua yaaaa.. mestinya kan minimal 3 macam buah dengan warna berbeda. Hiks. Failed.

Sahur hari kedua, saya makan stroberi, leci, mangga, dan pisang. Wuihhh… banyak yaaaaa :) Tapi sayang oh sayang, stroberi yang saya beli kok ya asem… Huhuhuhuhu… akhirnya daripada sayang dibuang, stroberinya saya taburin gula pasir supaya rasanya manis. Enak sih, tapi ya failed lagi. Pan Food Combining ga bolehin gula dan madu.

Sahur hari ketiga, saya makan leci, anggur, pisang, mangga, kiwi, dan jus jeruk. Wuih… lebih dari 3 macam buah, warna beragam, enak pulak, tapiiiiiii bikin saya kekenyangan! Burp. Padahal mestinya kalo nge-FC mestinya kenyang sewajarnya aja. Bukan malah kekenyangan-ampe-tiduran-di-sofa-trus-gegoleran :( Failed. Again.

Alhamdulillah sih sampe hari ini saya yang cuma sahur dengan buah doang, bisa anteng ampe magrib. Gak perih? Gak tuh… Gak laper? Ya laper lah, namanya juga lagi puasa.  Tapi lapernya ya sama aja kayak kalo sahur ama nasi. Gak kembung? Errrr… sempet sih kembung dan masuk angin. Tapi setelah saya baca ulang juklaknya, itu kayaknya gara-gara saya makan buahnya kayak orang gak makan seminggu. Jadi begitu masuk ke mulut, kunyah 1-2 kali, langsung ditelen aja tuh buah. Mestinya kan dikunyah ampe 40 kali kalo bisa. Supaya buahnya tercampur dengan liur, dan ini yang penting. Minum jus juga gak langsung glek-glek gitu. Tapi harus diminum pelan dan ‘ditaro’ di belakang lidah supaya tercampur liur.

So, sampai sahur hari ini udah gak kembung lagi… Senangnya… :)

Pas buka puasa juga masih minum jus atau makan buah dikit. Setelah sholat magrib baru deh makan berat. Sesuai juklak dong menunya, kalo daging ya dimakan ama sayur. Kalo mau nasi, ya dimakan ama sayur juga. Baru kali ini saya ngegadoin raw tomat ama selada keriting pas makan. Biasanya emoh. Which means, saya udah gak ketemu es teh manis, kopi luwak sachet, es teh tarik, sirop campolay, kolek, cendol, dan cemilan lainnya selama hampir seminggu ini. Makan nasi juga baru 2 kali, karena saya tergoda pengen buka makan daging-dagingan, hehehehe…

Tadi pagi ngaca sih, akhirnya saya punya pinggang! Duuuuhhhhh.. seneng banget liat badan yang tadinya kayak karung beras akhirnya ada pinggangnya jugaaaa *sujudsyukur :) Jadi makin semangat deh buat nerusin puasa ala Food Combining :) Moga-moga ajaaaaa bisa bikin makin sehat, dan turun ampe 25 kilo deh tuh… *ngayal

sakit lagi..

Posted by on Wednesday, 4 April, 2012

Terakhir si Kunyil sakit batuk dan pilek *eh, ini sih katanya bukan sakit lho* sekitar pertengahan februari. Sempat mogok makan seminggu. Untunglah pulih dalam sepuluh hari.  Makan gembul lagi seperti biasa. Sedihnya, kamis minggu lalu si Kunyil tiba-tiba demam. Panas tinggi.  Saya ditelpon orang rumah, ngabarin kalau dia  panas sampai 38,8 derajat. Duh, ngeper juga nih.. Mana si Ayah sering menjelma jadi Ayah Paling Panik Sedunia setiap kali anaknya kenapa-napa.

Jadilah saya ijin pulang cepat. Untung juga saya pulang cepat, karena si Kunyil panas, susah tidur, dan super riwil. Obatnya kalau sudah begitu selain penurun panas, hanya satu. Nen! Saya jadi ibu siaga 24 jam yang siap kasih asi tiap kali si Kunyil uyak-uyek dan ngerengek-rengek.

Tiap kali sakit, biasanya si Kunyil mogok susah makan. Paling banyak hanya mau lima suap saja. Padahal saya udah capek ngedongeng, stel babytv, nyanyi-nyanyi, wah pokoknya heboh deh. Tetep aja yang masuk sedikit banget. 10 suap tuh udah hebat, deh. Andalannya ya cuma: Nen!

Tiga hari si Kunyil panas naik turun. Tidur juga gak pernah nyenyak. Kasihan jadinya. Jadi hari ketiga saya bawa ke dokter. Setelah diperiksa menurut dokter gak ada radang ataupun gusi yang bengkak. Jadi gak perlu bayar obat. Cukup penurun panas aja. Itupun kalau panasnya sampai 38,5. Selebihnya banyak minum aja. Gak mau makan dibilang wajar. Namanya juga lagi gak enak badan. Tapi kalau hari kelima masih panas naik turun juga, harus cek darah. Siapa tau DB.

Sebetulnya hari keempat dan kelima panasnya udah di bawah 38. Malah sempat di bawah 37. Tapi karena bermunculan banyak bintik-bintik merah di tangan, kaki, dan punggung, si Ayah langsung heboh untuk cek darah hari itu juga. Saya sih masih tenang-tenang aja. Ngapain mahal-mahal bayar cek darah kalau gak sakit apa-apa? Dasar ibu ngirit. Feeling saya sih ini virus roseola. Whatever that means.

Tapi si Ayah Paling Panik Sedunia itu gak mau ambil resiko. So setelah kompromi, besoknya barulah cek darah.

Yang saya gak suka dari cek darah ini adalah BAYARNYA! ngeliat si Kunyil nangis keras saat ditusuk jarum suntik! Duuhhhhh… jadi berasa pengen ikut nangis juga pas ngeluarin isi dompet :(

Maaf ya, sayang.. *kecup*

Dan persis dugaan saya, hasil cek darah menyatakan si Kunyil gak kena demam berdarah. Dokternya bilang kena infeksi virus non dengue. Whatever that means. Gak perlu obat. Diobservasi saja 1-2 hari ini. Pastinya sih harus banyak minum…

Semoga kamu selalu sehat anakku sayang..

Kalo kata si Ayah: biar Ayah aja yang sakit, kamu harus sehat

Beuuuhhhh saya langsung komplen denger pernyataan ini: Lah kan kemaren juga Ayah doang yang sakit, anaknya mah sehat, tapi akhirnya ketularan! Dasar ibu galak.

Si Ayah langsung ngoreksi doanya: Semoga kita semua sehat, yaaaaa… Puas? Puas kamu sekarang haaa???

pasta a la pipitta

Posted by on Tuesday, 20 October, 2009

Ritme memasak saya banyak berubah. Awal-awal punya suwami, saya selalu berusaha meluangkan waktu untuk masak makan malam untuk berdua. Tapi kok lama-lama jadwal kerja yang gak teratur pleus rasa malas kesibukan ini itu dan keinginan yang sangat kuat untuk gogoleran aja setelah pulang kantor, membuat suwami memutuskan saya gak perlu masak on weekdays. Hihihih… asiiiiiikkkk!!!

Jadilah jadwal masak saya hanya di hari sabtu dan minggu aja. Isn’t that funnnn…!!! cupcupmwahmwah, suwamiiii :)

Sedikit pamer berbagi resep anak kos, silakan dicoba masakan berikut. Gak ribet, kok, karena saya paling malas masak yang ribet-ribet. Dan harga belanjanya cukup bersahabat dengan isi dompet. Soalnya bisa untuk dua kali makan berdua, alias EMPAT PORSI. Dihitung kasar sih, sekitar 50rebu untuk masak resep ini. Trus kalau masih ada sisa saus dagingnya, bisa untuk campuran telur dadar atau dimakan aja ama nasi hangat. Enyaaaaaakkk…

Pasta a la pipitta ini terserah aja pastanya mau yang kayak gimana. Menurut suwami, kalau milih spaghetti maka rasa masakannya agak-agak mirip mie ayam, yang berarti kurang internasional dong, ya. Jadi supaya lebih gaya, dipilih fusilli untuk pastanya. Nah, kan berasa makan di cafe tuh jadinya?

Pastanya kira-kira 200 gram bisa dimakan dua kali untuk dua orang. Terutama dalam keadaan lapar seperti kami berdua. Direbus dalam air dan dikasih minyak sedikit aja supaya gak lengket. Maklum, belum punya wajan anti lengket.

Untuk sausnya, bahannya sebagai berikut:

  • Daging cincang 200 gram. Saya pernah coba 300 gram dan dagingnya buanyakk banget jadinya. Gak bagus untuk dompet, ingat, masih kos neeeh…
  • Bawang bombay 1 butir kalo gede, 2 butir kalo ukurannya kecil. Dicincang halus atau kasar sesuai selera
  • Tomat 2 buah, atau 3 buah kalau suwami doyan tomat, potong sesuai selera
  • Supaya lebih irit, lebih sehat, lebih berwarna, sausnya jangan cuma daging doang. Saya suka tambahin kacang polong dijual di kemasan frozen gitu. Secukupnya aja, rebus duluan.
  • Trus tambah juga sayuran lain, bisa brokoli atau wortel yang dipotong kecil-kecil.
  • Saus tomat botolan boleh dipakai kalau suka.
  • Garam, gula, merica, oregano dan rosemary sesuai selera
  • Minyak goreng

Nah.. itu bahannya.. Bikinnya sih gampang aja:

  • Panasin minyak untuk ngegoreng, trus masukin bawang dan tumis sampe harum
  • Masukin kacang polong, gula, garam, merica secukupnya
  • Tumis daging cincang sampai matang, tambahin oregano dan rosemary
  • Kalau mau agak berkuah, kasih air sedikit
  • Masukin tomat dan brokoli
  • Kalau pakai wortel, ditumis duluan sebelum daging, soalnya agak lama matengnya, kecuali suka wortelnya masih kriyes kriyes, boleh dimasukin belakangan
  • Voila, udah siap…

Untuk yang spaghetti hasilnya seperti ini

yang ijo-ijo itu brokoli ya, bukan pete!

yang ijo-ijo itu brokoli ya, bukan pete!

Dan yang fusilli hasilnya akan seperti ini

gak pakai brokoli, hanya polong aja

gak pakai brokoli, hanya polong aja

Paling enak dimakan berdua hangat-hangat, sambil rebutan saus sambal.. Oh ya, awas ya kalau ada yang ngomentarin porsi pastanya!! ;p

bon appetit…

histeria swine flu

Posted by on Thursday, 16 July, 2009

Keberangkatan saya ke negeri Singa tinggal dua hari lagi. Tapi berita di tv tentang swine flu yang makin menjadi-jadi bikin ngeper juga, nih. Memang sih, sejak awal minggu ini saya udah mulai rutin minum multi vitamin  supaya kondisi badan gak drop. Sialnya, AC di kantor mendadak kerasa super duper dingin banget akhir-akhir ini. Saya mulai agak-agak meler, deh. Menyebalkan.

Pastinya ogah banget lah, nyampe Changi hanya untuk diseret ke rumah sakit dan kemudian diisolasi. Pbbbfffttt.

Jadi gimana, dong?

Well, saya mulai gencar browsing internet dan nyari info sebanyak-banyaknya demi kebaikan dan kesehatan saya sendiri. Terutama supaya acara jalan-jalan dan belanja nanti lancar jaya, xixi. Saya putuskan untuk  take a mental note tentang ini.

Gejala utama swine flu:

  • Demam, batuk, pilek, letih, sakit kepala. Dalam beberapa kasus bisa juga mual, muntah, dan diare. Umumnya sih gejalanya seperti kalo kena flu biasa (walau rasanya saya ga pernah tuh, pilek ampe muntah-muntah)

Pencegahan swine flu:

  • Cara paling ampuh dengan vaksinasi. Masalahnya vaksin swine flu ini belum ada sampai sekarang. Jadi gimana, dong?
  • Kurangi kontak dengan virus dengan cara cuci tangan setiap habis berkegiatan, jangan pegang-pegang muka terutama hidung dan mulut, dan hindari kontak dengan penderita
  • Cara lain pastinya ya hindari keramaian dan diem aja di rumah sampai histeria flu ini reda, tapi pan aye mau jalan-jalan, neeeeeeek… ga mungkin dong ngerem aje di kamar… :(
  • Pakai masker bengkuang, terutama di bandara dan di dalam pesawat. Maskernya juga bukan yang model selapis kain warna ijo itu. Itu mah gak ngaruh. Modelnya kayak yang sering dipakai pak polisi kalau lagi ngatur lalu lintas. Kebayang ga sih, saya keluyuran di Orchard sambil pakai masker?? Apa saya perlu lengkapi dengan topi fedora, sebelah sarung tangan putih manik-manik, dan payung hitam?? Hiiii..hiiiii.. then do the moonwalking.

Bagaimana mengobati swine flu:

  • Sampai sekarang yang dipercaya bisa mengobati swine flu ini adalah zanamivir (Relenza) dan oseltamivir (Tamiflu). Tapi penggunaannya harus dengan pengawasan dokter dan gak direkomendasikan untuk gejala flu yang muncul lebih dari 48 jam. Baiknya sih langsung aja ke rumah sakit untuk penanganan lebih lanjut.

So? Doakan sajalah, supaya rombongan sirkus ini sampai di tujuan dengan selamat, kembali ke rumah juga dengan sehat dan selamat. Amiiiiiin.

Referensi dari sini dan gambar dari sini

emotional eating

Posted by on Friday, 6 March, 2009

Emotional eating is when you eat in response to feelings rather than hunger, usually as a way to suppress or relieve negative emotions. -by Joy Bauer-

Well… saat stres di kantor, saya ngemil. Saat bosan di kantor, saya ngemil. Saat senang di kantor, biasanya karena ditraktir makan. Tampaknya saya mengidap emotional eating karena sering kali secara otomatis pop something into my mouth untuk menenangkan diri. Hayah.

Kenapa saya berani memvonis diri sendiri sebagai emotional eater? Karena berat badan saya naik turun gak jelas dalam satu bulan ini. Susah turun gampang naik, tepatnya. Bulan Februari lalu, berat badan saya yang biasanya stabil di angka XY tiba-tiba melejit naik 5 kg saja.

Err… setelah dipikir-pikir ga mungkin tiba-tiba yah, pastinya saya BANYAK makan, sampai bisa naik drastis seperti itu.

Lalu saya diet. Ceritanya sih mengatur pola makan. Menyesuaikan kalori yang masuk dengan yang keluar. Hasilnya? Turun 5 kg. Balik modal, nih. Kembali ke berat XY semula.

Itu cerita sukses minggu lalu. Seminggu ini saya makan sesuka hati saya. Kripik, krupuk, coklat, mie instan, nasi, gorengan, hajar ‘bleh! Semua saya makan. Gara-gara suasana hati sedang gak menentu. Ihik. Susah-senang-sedih-happy-stress-bingung pokoknya saya makan, makan, makan, dan makan.

Tadi saya melongo sewaktu tahu berat badan naik 2 kg hanya dalam seminggu.

Siyal!

Padahal baju-baju baru saya baru selesai dijahit, dan semuanya diukur saat size saya masih ‘normal’! Arrrrgggghhhh.

Ugh, apa boleh buat. Dalam seminggu ke depan saya menargetkan harus turun 10 kg. Eh, kayaknya itu target yang gak mungkin tercapai terlalu bombastis. Yahhh, minimal saya turun 2 kg lagi deh. Biar balik lagi ke bobot semula. Syukur-syukur bisa turun 5 kg. Tapi saya ragu, tuh.

1. Saya harus diet lagi

2. Saya harus sembuh dari emotional eating

Caranya?

Untuk poin nomor satu, kayaknya harus mulai lagi puasa organik

Poin yang kedua, saya dapat tips dari sini sebagai berikut:

  • Learn to recognize true hunger
  • Know your triggers.
  • Look elsewhere for comfort.
  • Don’t keep unhealthy foods around.
  • Snack healthy.
  • Eat a balanced diet.
  • Exercise regularly and get adequate rest.

*Sigh*


teh manis

Posted by on Wednesday, 4 March, 2009

Saya penggemar teh manis. Baik dalam botol–harus dingin–atau di mug. Nikmat sekali meniup-niup lalu menyeruput teh manis panas dalam mug.  Teh dalam kardus kotak boleh juga. Tapi harus masuk ke freezer dulu. Setelah 3/4 beku gunting ujung kotaknya, lalu esnya saya serok pakai sendok kecil.

Aneh, ya? Memang. Tapi saya suka.

Sekarang kesukaan saya ini harus makin saya kurangi. Lupa baca di mana, kadar gula yang kita  konsumsi per hari gak boleh lebih dari 2 sendok teh saja. Padahal gula kan bisa kita dapat dari mana-mana: nasi putih, minuman bersoda, bahkan buah. Sudah pasti jatah 2 sendok teh itu sudah dipenuhi hanya dengan makan siang saja. Maklum, saya makannya banyak.

Kabarnya kadar gula di teh dalam botol bisa mencapai 8 sendok makan. Whaaaattt??? Saya belum cek juga sih, hehe. Silakan googling kalau penasaran. Jadi berapa ons gula yang kita konsumsi kalau kita makan lengkap seharian? Sekali lagi, silakan googling kalau penasaran, hehe. Belum lagi kalau minumnya teh manis. Apapun bentuk kemasannya. Bisa-bisa dalam tiga tahun ke depan kita sudah kena diabetes. Itu baru karena minum minuman manis, ditambah doyan makan makanan enak seperti saya, mungkin kena penyakitnya bisa lebih cepat.

Jadi ketika sore ini saat menunggu jam pulang kantor saya ingin sekali minum teh manis panas, saya memilih minum air putih segelas besar. Terutama karena siang tadi saya sudah minum teh dalam botol, berikut 8 sendok makan gulanya. Hiks.