Posts Tagged museum

Weekly Photo Challenge: Wonder

Posted by on Tuesday, 15 November, 2011

Weekly Photo Challenge: Entrance

Posted by on Thursday, 18 August, 2011

This is Vredeburg Fort Museum in Yogya. I visited the place a year ago. It was good. I didn’t know back then that I was pregnant while visiting many interesting places there :)

Anyway, the picture was taken INSIDE the museum.  As an entrance to the reality. Well.. it’s my version of “entrance”. What’s yours?

trip yogya (cerita basi nih ;p) – part 5

Posted by on Tuesday, 24 August, 2010

Nah, kita jumpa lagi di cerita basi trip yogya :D

Jangan kuatir, sepertinya ini akan jadi episode terakhir trip yogya saya, heehee..

Okeh. Seperti kata saya kemarin, saya disarankan naik Trans Yogya kalau mau ke Museum Affandi. Caranya? Well.. saya dan guide saya naik becak ke jalan KH Ahmad Dahlan. Guide saya sih turun di Kauman. Kenapa dia ikut naik becak juga? Jadi dia wanti-wanti ke tukang becaknya gitu pakai bahasa jawa, ngasih instruksi supaya nurunin saya di halte Trans Yogya terdekat. Sebagai ganti kebaikan hatinya udah nitipin saya ke tukang becak, dia nunut sampai kauman. Begonoh..

Untuk ke Museum Affandi, saya harus ganti ke rute nomor 1B di halte berikutnya. Tau darimana? Yahh.. namanya di kampung orang lain, modal saya ya cuma senyam-senyum pleus gak malu tanya-tanya gimana caranya supaya saya sampai di tujuan. Bener, kok. Hanya dengan dua modal itu saya gak nyasar, padahal buta banget tentang Yogya, walau puluhan tahun lalu sering liburan di Yogya, bahkan seriiiiiing deh, nangkring di Mesjid Kauman. Tapi itu kan puluhan tahun lalu. Mana saya ingat..

Pertama, saya tebar senyum sama guide saya *walau hati sempat kesal karena nge-guide-nya buru-buru banget*, lalu saya senyam-senyum sama tukang becak. Say thank you karena sudah mengantar dengan tepat dan selamat ke halte. BTW, tukang becak ini ternyata abdi dalem yang lagi off kerja! Trus saya senyam-senyum ke petugas di halte KH. Ahmad Dahlan, dan tanya harus naik bis yang mana. Turun di halte berikut, saya juga gak lupa senyam-senyum ke petugas di sana, minta diingatkan supaya jangan sampai salah naik bis. Nah, di bis saya juga senyam-senyum ama kondekturnya, minta diturunkan di halte yang paling dekat dengan Museum Affandi.

Voilà, berkat pamer senyam-senyum itulah akhirnya saya sampai dengan selamat tanpa nyasar ke tujuan saya: Museum Affandi.

Ternyata, di antara semua museum yang saya kunjungi di Yogya, museum inilah yang tiket masuknya paling mahal, 20.000 rupiah sudah termasuk welcome drink dan souvenir. Minumannya boleh pilih, mau teh botol atau minuman bersoda. Yah, mungkin karena museum ini dikelola secara pribadi, jadi harga tiketnya lebih mahal dari museum yang lain. Sayangnya di dalam galeri gak boleh foto-foto. Hwaaaa… sedihnya :(

Di galeri yang pertama isinya lukisan Affandi semua. Tau dong, ciri khas lukisannya? Itu tuuuhhh.. yang catnya langsung diprocotin dari tube-nya itu… Apa ya, nama kerennya gaya melukis kayak begitu?

Di galeri yang kedua dan ketiga dipamerin lukisan dari pelukis yang berbeda-beda. Beberapa diantaranya dilukis cucu Affandi. Gayanya sih sama, diprocotin gitu. Bedanya adalah… kalau Affandi mrocotinnya gak banyak-banyak, kalau lukisan cucunya itu procotannya itu buanyaaaaaaaaaaakkkkk banget.. mana kanvasnya ukuran jumbo..

Yang ada di pikiran saya saat itu.. Wah, Affandi pas ngelukis gaya procot itu mungkin masih susah, yah. Kanvasnya gak gede, procotannya sedikit, karena beli cat kan mahal :P . Sedangkan pas cucunya itu kan secara ekonomi mungkin lebih baik, beli cat gak usah mikir kali, ya.. jadi di kanvas ukuran jumbo aja pocrotannya kemana-mana…

Wkwkwkw… dasar nih, saya emang gagap seni. Ini aja iseng banget pake acara main ke museum/galeri lukisan segala. Kayak waktu dulu main-main ke Singapore Art Museum. Padahal ngerti juga nggak :P Jadi kesannya malah kayak begitu.. Maafkan yaaaaa… :D Judulnya juga supaya diri ini makin berbudaya :p

Oh ya, satu lagi kelakuan norak waktu saya lihat lukisan karya Kartika Affandi yang kebetulan sedang dijual. Waktu itu saya iseng lihat tag harganya, dasar mulut gak bisa direm, langsung aja saya nyeplos: Kok murah? Soalnya saya lihat angkanya hanya enam digit. Kalau gak salah sih, sekitar 125,000 gitu deh.. Di otak saya kan langsung kepikiran: hwaaa.. kalo murah gini sih, saya juga mau beli!

Sambil senyum dan ngelihat saya dengan ekspresi mengasihani, guide museum ngebuka tagnya lebih lebar, dan terlihatlah simbol dolar sebelum angka itu.

Krik. Krik. Krik.

Ini kamar tempat tinggal istri Affandi saat beliau masih hidup. Keren, yah! Sekarang karavannya dipakai jadi musholla.

Dari atas menara bisa lihat pemandangan sekitar. Tapi saya udah capek banget *ahleysan* jadi gak ada niatan sedikitpun naik-naik ke menara.

parkirannya luas, kan? Nah, pintu batu bulat lucu itulah pintu masuk ke galeri pertama. Ruangannya ber-ac. Di situ tempat beli tiket museumnya.

Jam dua siang saya harus sudah ada di hotel karena sorenya dijadwalkan pulang ke Jakarta. So, di tengah hari bolong yang terik itu saya tersaruk-saruk jalan kaki pulang ke hotel. Mau naik ojeg atau becak, gak ada yang nongol. Naik trans yogya lagi, haltenya naik dan turunnya jauh dari hotel saya. Jadilah jalan kaki pulang ke hotel.

Sekian petualangan dan cerita basinya. Sampai jumpa! Merdeka!

trip yogya (cerita basi nih ;p) – part 4

Posted by on Monday, 23 August, 2010

Hwahaaaayyyy… Bener-bener cerita basi, nih… :)

Iya, ini masih tentang pamer trip waktu saya ke Yogya tempo hari.

Masih inget kan, betapa saya tergopoh-gopoh lihat isi kraton karena hanya punya waktu kurang dari sejam sebelum kraton tutup. Hari Jum’at sih, jadi tutup lebih awal.

Berikut yang sempat saya lihat dengan tergesa-gesa..

Jadi yah, batunya kan dari marmer.. Jadi kalau air dituang ke batu yang di atas, ntar bakal netes ke gentong bawah.. dan katanya airnya dingin kayak air kulkas :D pinter juga, ya!

Ini bangunan baru. Museum yang khusus isinya barang-barang peninggalan Sultan Hamengku Buwono IX. Kesan saya tentang ruangan ini.. silau banget! Iya.. soalnya kayunya disepuh emas lho..

See.. silau gak siiih…

Kompor ini katanya betul-betul dipake Sultan HB IX, karena kan dia orangnya mandiri, jadi walaupun gelarnya Sultan ya ga masalah masak sendiri. Saya inget banget waktu jaman SD tuh kompor di rumah ya modelnya sama persis dengan kompor ini! Aihhhh… jadi bangga deh, pernah punya kompor yang sama dengan yang dipakai Sultan :P

Tabung kaca di tengah itu untuk tempat minyak tanah, dan kenop merahnya untuk ngatur panjang pendeknya sumbu kompor, ngaruh ama besar kecilnya api yang mau dipakai. Hwaaa.. jadi ingat masa lalu :)

Masih banyak sih, yang saya lihat. Tapi waktunya mepet banget, dan guidenya ya, ampyuuuunn… nyuruh buru-buru melulu! Gak sempat deh foto sana-sini lagi. Cuma kayaknya emang saya yang salah, sih, datang mepet begini. Mana saya bingung juga gimana caranya mau ke TKP berikut.

Jadi saya baik-baikin guidenya :P Supaya gak nyasar kalau mau ke Museum Affandi. Tadinya guide saya nyuruh naik taksi, tapi kan gak asik kalau naik taksi. Ehhh… gak taunya guide saya ngasih usul untuk naik Trans Yogya. Wuih.. saya langsung senang, dong. Kapan lagi naik Trans Yogya. Di Jakarta kan gak ada, adanya busway :P

Well.. nantikan petualangan berikut ya.. Udah mesti pulang nih :D

Sampai jumpa di cerita basi selanjutnya… :) )

PS: Update 24 Ags

Berhubung Anggie sempet komen soal hobi masak sang Sultan, saya baru keingetan alat makan Sultan dari perak murni, dan ada gambar/ukiran namanya.. wooowwww.. kereeeen… Ini dia:

trip yogya (cerita basi nih ;p) – part 3

Posted by on Monday, 19 July, 2010

Nah, setelah ngibrit dari Museum Kareta, saya jalan kaki sebentar menuju Kraton. Sebetulnya saya gak tau pintu masuk Kratonnya ada di sebelah mana. Tapi biasalah, dengan modal sok tau saya ngikutin tiga orang bule yang lagi jalan cepat sambil clingak-clinguk. Siapa tau mereka juga ke Kraton, kan? Hehehe…

Dan ternyata salah, sodara-sodara.. mereka belok ke kanan entah kemana.. sedangkan pintu masuk kraton ke sebelah kiri. Saya langsung aja beli karcis masuk seharga Rp 5.000 dan kamera saya Rp 1.000. Saya juga dipilihkan seorang pemandu wisata yang kebetulan perempuan. Menurut petugas karcis, saya hanya perlu membayar seikhlasnya untuk sang pemandu itu nanti.

Sebetulnya saya agak kurang suka didampingi pemandu. Habis kok kayaknya mereka robotic gitu nunjuk-nunjuk suatu tempat sambil nyebutin namanya, lengkap dengan tahun segala. Trus pemandu saya ini kok ya buru-buru banget ingin nunjukkin semua hal, padahal saya masih ingin berlama-lama ngeliat sesuatu yang menarik buat saya. Dan dia juga maksa-maksa motret saya dengan latar belakang bangunan ini-itu, padahal saya gak pengen difoto. Belum lagi kayaknya pemandu saya itu juga kurang informatif, mesti ditanya-tanya dulu baru deh, dia cerita panjang kali lebar.

Dialognya kurang lebih seperti ini:

Pemandu:  Ini tiang yang dibangun sejak tahun 1875.

Saya        :  Ooooo…

Pemandu: Tahun pembuatan tertera di bagian bawah tiang.

Saya        : Langsung jongkok pengen buktiin tahun pembuatannya.

Pemandu: Bangunan itu bernama blablablabla

Saya        : Clingak-clinguk. Laaaaah… ditinggal! Dia udah jauh aja di sono, saya masih jongkok di sini…

Tapi rupanya pemandu saya terburu-buru karena satu hal, saya datang ke Kraton jam 12 lewat sedikit, sementara pada hari Jum’at Kraton tutup jam satu tepat. Uuuuppppssss… pantes aja buru-buru banget, mbak! Maaf deh, saya udah ngedumel dalam hati, hihihih…

Tuh, bukti tiang ratusan tahun lalu itu. Masih kuat ya, menopang bangunan. Keren banget..

Nah, kalau yang ini foto saya saat dipaksa-paksa mbak pemandu untuk berfoto dengan latar belakang pendopo, tiang 1875 dan guci asli dari jaman Dinasti Ming hadiah dari Cina. Demi menyenangkan si mbak pemandu, ya saya nurut aja, deh.

Yang ini Bangsal Trajumas yang sudah selesai dipugar setelah rubuh akibat gempa yogya. Ternyata aslinya pembuatan bangsal ini tanpa paku, lho. Orang dulu jago banget, ya, ngitung gimana cara pasaknya bisa ngepas banget.

Beginilah abdi dalem jaman dahulu kala.. sekarang perannya udah diganti ama patung, hehehe..

Kirain huruf apaan.. ternyata ini huruf H dan B.. Tau dooong.. singkatan dari apaan :P

Ini termasuk bangunan yang hanya bisa dilihat dari jauh. Sama sekali gak boleh didekati karena ini rumah sang sultan.. cmiiw.. di sini saya agak meleng dan gak terlalu nyimak apa kata si mbak pemandu. Ini rumah sultan atau kantor sultan, ya?

(bersambung)

trip yogya (cerita basi nih ;p) – part 2

Posted by on Wednesday, 14 July, 2010

Kembali lagi di cerita basi trip yogya..

Setelah merasa cukup spooky di Museum Sonobudoyo, saya memutuskan untuk main-main ke Kraton. Naik becak! Yah.. saya sudah gak kuat lagi kalau harus disuruh jalan kaki. Maklum, faktor U.

Si tukang becak minta tujuh ribu, dan saya tawar jadi lima ribu saja. Naik becak gak pakai nawar kan gak asik. Lagipula jaraknya sangat dekat. Tiba-tiba, dalam perjalanan menuju kraton saya lihat bangunan museum di sebelah kanan. Langsung saya minta berhenti di situ saja.

Oh, ternyata ini Museum Kareta Karaton Ngayogyakarta. Saya harus bayar 3000 rupiah, dan ekstra 1000 karena bawa kamera, walau hanya kamera ece-ece.

Di antara semua kereta yang dinamai Kyai, hanya satu kereta ini yang dinamakan Nyai Jimat. Kenapa? Gak tahu.. Tapi pasti rasanya grandeur banget ya, naik kereta ini dengan ditarik DELAPAN ekor kuda. Wuihhh.. must be quite a spectacle, then.. Pas saya lagi iseng foto kereta ini, di sebelah saya ada seorang pemandu bilang pada seorang pengunjung perempuan untuk mengambil foto kereta ini sambil menahan napas selama 10 detik, dan lihat apa yang terjadi kemudian.

Penasaran, saya nguping pembicaraan mereka. Menurut si pemandu, semestinya mbak pengunjung itu akan melihat dua bayangan hitam di dalam kereta. Yang satu perempuan, dan satunya lelaki. Siapakah mereka? Masih menurut si pemandu, sosok itu tak lain dan tak bukan adalah Kanjeng Ratu Kidul dan Sultan. Which sultan? Saya gak tertarik lagi dengar percakapan mereka dan muter-muter lihat kereta yang lain.

Saya melihat jejeran kereta yang gak terlalu tinggi, dan gak diselubungi kain putih seperti kereta lainnya. Saya lupa nama keretanya. Entah Kyai Kutha Kaharjo, Kyai Puspoko Manik, atau Kus Gading. Atau bisa juga bukan ketiganya. Saya masih misuh-misuh dalam hati tentang si pemandu yang menurut saya mistis banget itu. Lalu saya iseng ingin foto bagian dalam kereta yang saya lewati. Saat masih mengira-ngira posisi gambar yang pas, dari layar kamera pocket saya ada sosok bayangan hitam perempuan berkerudung berdiri dengan tangan disamping, memantul di jendela kereta. Uhh.. tambah kesal, dong.. kalau saya jepret kamera jangan-jangan hasil fotonya gak bagus karena ada bayangan itu.

Saya menoleh ke belakang, berharap orang itu segera pergi. Eh, tapi kok ya gak ada siapa-siapa ya, di belakang saya? Di kamera saya juga sudah gak terlihat bayangan apapun yang memantul dari jendela kereta. Haduuuuhhhh… kok malah saya yang mistis, sih? Buru-buru saya jepret interior keretanya, lalu dengan sok cool lihat-lihat kereta yang lain. Saya sok-sok yakinin diri sendiri kalau yang baru aja saya lihat hanya ilusi optik, ehm, tapi agak deg-degan juga siiiih sedikit :P

Duh, tapi hati ini udah terlanjur gak tenang. Udahan aja, ah! Saya motret satu kereta lagi, lalu keluar dari museum. Well, secara keseluruhan saya puas kok, sudah lihat sekian banyak kereta keren koleksi kraton, walau gak hapal satu persatu sejarahnya. Btw, maap yaaaaahhh, kalo ada yang tersinggung gara-gara saya misuh-misuh ama si pemandu, hihihihii. Lain kali jangan nongol dalam bentuk apapun lagi, yaaaaa.

Yaaakkk… bersambung lagi, yahh… :D

trip yogya (cerita basi nih ;p) – part 1

Posted by on Friday, 9 July, 2010

Yak.. saya mau cerita tentang jalan-jalan ke Yogya akhir Mei lalu. Hihihi… basi banget, kan, ceritanya? Tapi demi semangat pamer berbagi, ya gak apa-apa deh, basi juga… Huuuu…ngotot!

Kemana aja di Yogya?

Ini sempat bikin saya pusing. Karena semua teman seperjalanan hanya punya satu tujuan: MALIOBORO.

Please, deh…

No offense, saya sih gak bermasalah main ke Malioboro. Tapi kalau itu dilakukan sepanjang hari selama tiga hari berturut-turut, di sebelah mana asiknya?

Jadilah saya bikin acara sendiri. Iya, sendiri.. karena gak ada yang mau diajak tour de museum. Berbekal googling via BB, akhirnya saya bikin jadwal perjalanan abal-abal yang lumayan padat dan bisa diubah sesukanya, kan pesertanya cuma saya aja, hehe.

Yang pertama saya kunjungi adalah:

MUSEUM BENTENG VREDEBURG


Museum Benteng Vredeburg ini lokasinya pas di ujung jalan Malioboro, sebelah Pasar Beringharjo. Untuk masuk ke sini, cukup bayar tiket Rp 2.000 saja per orang. Murah banget, kan? Makanya gak heran kalau di sini saya ketemu lebih dari lima pasang kekasih *tsaaahhh…bahasanya* yang asik mojok di tempat-tempat tak terduga, atau jalan dempetan sambil pegangan tangan takut hilang, karena museum ini luasnya sekitar 2100 meter persegi.

Karena gak ada papan tanda, dan kalaupun ada ternyata saya gak lihat, agak bingung juga begitu dihadapkan dengan taman yang luas di depan, dan dua bangunan di sisi kanan serta kiri. Saya harus kemana dulu? Agak gak yakin, saya masuk ke gedung sebelah kiri. Isinya adalah jajaran diorama yang tampak… errrr… kreatif pada jamannya, which is zillion years ago.

Gimana cara menikmati museum seperti ini? Di ruangan besar yang agak gelap, dengan jendela tertutup, pintu masuk yang hanya satu –dan ini paling bikin degdegan saat lihat diorama terjauh dari pintu– yang ada di kepala malahan potongan adegan film-film horror, bukan kesan menyenangkan, atau inspirasi, atau semangat, atau kagum atas peninggalan bersejarah ini. Tebakan saya gak salah, sepasang orang tua muda yang bawa balitanya ke sini, kelihatan agak repot karena si balita merengek terus-terusan minta pulang.

Ya iyalahhh.. saya aja serem pas masuk ke ruangan berikutnya. Udah gelap, pengunjungnya cuma saya sendiri, dan ada bunyi mesin nguuuuuuuuuunggggg di pojokan yang rasanya mengintimidasi banget untuk cepet-cepet keluar ruangan dan kena matahari.

Lega sudah keluar dari ruangan itu, saya masuk ke bangunan di sebelah kanan. Ternyata oh ternyata, mestinya ruangan ini yang pertama kali dimasuki. Kan dioramanya sesuai urutan gitu. Pantesan aja tadi saya sempat bingung dengan suguhan diorama yang rasanya lompat-lompat di ruangan seram sebelah sana.

Dekat pintu keluar ada plakat ini. Dan saya merasa miris aja bacanya. Karena sepertinya bangsa ini bukanlah bangsa yang besar…

Tapi masalah itu malas ah, diulas di sini. Silakan aja lihat hiruk pikuk di tv, koran, dan lingkungan sekitar. Bikin hati capek! Jadi saya mau cerita aja tentang benteng ini, yang luas banget dan sebetulnya punya pemandangan cukup indah.

Seandainya gak malu, kayaknya senang juga lari telanjang kaki di halaman seluas ini, hehe. Anak kecil sih, pasti suka main-main di sini. Nah, gambar ini diambil dari gift shop yang ada di dekat benteng belakang museum. Untuk apa ya, ada gift shop? Daripada ke sini mending jalan sedikit ke pasar beringharjo di sebelah, pasti bisa dapat dengan harga jauh lebih murah, pilihan juga lebih banyak. Atau jangan-jangan yang penting ada gift shop? Entah..

Saya sempat naik ke benteng bagian belakang, dan secara gak terduga ketemu pasangan yang sedang dua-duaan. Masih pitik-pitik. Paling juga SMP atau kelas 1 SMA. Blaaaaah.. merusak mood aja. Eh, jangan-jangan justru saya yang dianggap merusak mood mereka, ya? Lagian.. ngapain juga sih, mojok berduaan di tempat sepi kayak gitu. Hihihihi, kayak gak tau aja :P

Saya sempat melihat maket, dan dari situ saya kayaknya tau ada museum lain dekat Vredeburg. Lihat maketnya sih tinggal nyebrang aja. Tapi ternyata… saya nyasar!

Yak… lagi-lagi saya nyasar.. beuh.. gak cukup nyasar pas hunting museum di Singapore, ternyata di Yogya saya mesti nyasar juga. Saya emang paling gak bisa nentuin arah mata angin, jarak, dan sebagainya. Payah banget.

Tujuan saya adalah Museum Negeri Sonobudoyo. Tapi begitu keluar Vredeburg saya dikerubutin tukang becak, langsung deh hilang orientasi. Saya sok cuek aja jalan kaki terus.. terus.. terus.. dan terus.. dan akhirnya sampai di Rumah Sakit PKU Muhammadiyah. Halah! Udah pasti nyasar ini, sih. Sekalian aja saya masuk ke rumah sakit, dan nebeng duduk di situ karena capek dan gerah.

Masih keukeuh gak mau nanya, padahal sudah terbukti nyasar, saya balik arah dan jalan lagi. Sempat ketemu demonstran segala, sebelum akhirnya sampai juga di museum tujuan.

Saking capeknya, pos penjualan tiket masuk sampai gak keliatan. Saya nyelonong aja masuk tanpa tiket. Terpaksa balik lagi. Duh.. malu-maluin aja. Saya sampai disangka mahasiswa Jakarta yang mau cari bahan skripsi :P Huhuuyyyy… masih disangka mahasiswa, euy! Dan tiket masuknya juga murah, hanya 3.000 rupiah saja.

Karena saya datang hari Jum’at, dan saat itu udah hampir jam 12, museum katanya akan tutup jam satu siang. Wadaw.. gak bisa lama-lama dong, lihat koleksinya. Padahal kabarnya museum ini punya koleksi terbanyak kedua setelah Museja.

Di sini saya papasan dengan dua turis bule. Selain itu, pengunjungnya hanya saya sendiri. Duhhh… kasian deh museum di Indonesia.

Berikut koleksi yang lumayan bikin takjub:

Keren, kan!

Apalagi begitu masuk ke museum langsung disambut dengan alunan lagu jawa.. yang makin lama makin mengecil suaranya dan akhirnya sama sekali gak kedengeran di bagian dalam museum. And it was very creepy!

Siyal.. masak ketakutan di dalam museum, sih?

Saya bukan tipe yang penakut dengan segala macam perhantuan, tapi saat itu agak aneh aja rasanya berdiri sendirian di dalam ruangan sunyi senyap yang penuh dengan barang-barang berumur ribuan tahun *lebay*.  Rasanya udah gak bisa konsen lihat koleksi museum, maunya cepat-cepat keluar aja cari keramaian. Apalagi sewaktu saya masuk ke bagian yang isinya mistis kayak tari keris yang pake acara kesurupan, ditandai dengan dipajangnya patung seukuran manusia dengan keris menancap di dada dan ekspresi wajah yang bikin mood keliling museum langsung turun drastis.

Itu makanya di museum ini saya hanya dua kali ambil foto. Atmosfirnya bikin gak betah!

-bersambung yah!-

mudik ke jawa: test case

Posted by on Friday, 19 February, 2010

Kok jadinya cerita jalan-jalan melulu, yah.. biarin deh.. emang lagi pengen pamer cerita jalan-jalan, kok. Emang sih, bukan jalan-jalan ke luar negeri dan semacamnya yang keren-keren gitu. Tapi ini pertama kalinya saya ‘menjelajah’ Jawa sampai ke pelosok desa. Sekalian test case nanti mudik pas lebaran bakal kayak apa.. Wuiiih, ini aja udah heboh banget apalagi kalau lebaran.. pastinya lebih rempong lagi, deh.

Awal mulanya gini, lho.. bulan November tahun lalu adik ipar saya akan melangsungkan ijab kabul. Sebagai kakak ipar yang baik, perhatian, jagoan, pintar, dan rajin menabung, tentunya saya datang. Kebetulan saya sama sekali belum pernah ke Boyolali, kampung suami saya. Wah.. senang banget deh, bisa berkunjung ke tempat baru!

Suami saya sih pergi lebih dulu, karena jadwal kerja dia mah lebih fleksibel bisa diatur-atur, sementara saya yang terbentur dengan aturan kantor mesti pinter-pinter cari alasan gak ngantor ngatur antara kerjaan dan jalan-jalan kewajiban sosial ini. Agak deg-degan juga karena harus berangkat sendirian ke daerah yang belum saya kenal. Hihi, kenapa ya rasanya lebih serem jalan di negeri sendiri daripada di negeri orang lain? Hayooo…. Untungnya koper saya yang segede kulkas sudah saya titipkan pada suami. Jadi saya tinggal melenggang. Gak ribet.

Saya gak langsung ke Boyolali. Di Semarang saya akan dijemput suami dan adik ipar, lalu sama-sama mampir ke Salatiga untuk belanja ini itu keperluan adik ipar saya, barulah ke Boyolali. Muter, ya? Biarin, saya malah senang kalau muter-muter. Makin banyak yang dilihat pasti makin seru.

journey-to-java

Cerita tentang foto di atas, yah. Coba tebak  apa maksud foto di ujung kiri atas? Well.. saya kan pakai flight Mandala, jadi berangkat lewat Terminal 3. Karena ini terminal masih baru, rupanya masih banyak space yang kosong. Petak dekat kaki saya itu kayaknya penanda ruang yang akan disewakan untuk dijadikan kios atau stall. Kenapa harus difoto? Ya kan namanya juga lagi iseng nunggu boarding karena saya datang kepagian :p

Foto di sebelah kanannya adalah tempat air minum haratis. Kayak di luar negeri gitu lhoooo, yang airnya mancur dan bisa diminum. Tapi saya masih ga percaya kalau itu airnya memang layak diminum :p gak berani nyoba, deh. Lanjut ke sebelahnya adalah menu sarapan saya, bener-bener gak penting!. Sebelahnya lagi adalah deretan kursi duduk di tempat boarding. Karena masih pagi, jadi masih banyak yang kosong.

Lanjut ke barisan di bawahnya. Paling kiri adalah pemandangan dari Terminal 3. Menurut saya sih itu Terminal 2, bener gak, sih?? Gambar di kanannya adalah cemilan yang dijual pedagang di Semarang, dalam perjalanan menuju Salatiga. Logonya persis banget ama tempat jualan burger itu, tapi tulisannya ‘Milk Donut’s’. Maksuuud??? Mbuh. Nah, gambar di sebelahnya adalah ruang merokok Terminal 3. Ruangan ini menurut saya lucu banget. Di pintunya ditulisi huruf besar warna merah ‘smoking kills’ tapi di dalamnya berjejal-jejal orang yang sedang merokok. Seolah melihat segerombolan orang yang berlomba-lomba meracuni paru-paru :p

Langsung ke foto di pojok kiri paling bawah tuh bawaan saya. Yang di tas hijau isinya lima kotak bolu kukus yang dikirim khusus dari Bandung untuk acara ini. Biasalah, hantaran tanda kasih antar besan, hehehe. Di sebelahnya adalah pemandangan yang pertama dilihat begitu saya naik ke lantai dua Terminal 3. Rupanya itu ruang boarding untuk semua gate. Jadi gak kayak di Terminal 1 dan 2, di mana penumpang boarding di gate masing-masing, di sini penumpang semuanya dijembreng. Apaan ya, padanan jembreng??

Tuh, gate saya kan gate 3, tapi dengan semena-mena saya duduk agak jauh dari situ, hehe. Terakhir adalah gambar paling kanan bawah, sewaktu sampai di Bandara Ahmad Yani, Semarang. Bandaranya kecil, dan hawa Semarang panas banget. Ada loket pemesanan taksi di luar bandara. Saya tinggal bilang tempat tujuan saya, dan bayar di loket itu juga, jadi gak bayar ke supir taksinya.

Sayang, di Semarang saya gak sempat mampir ke tempat-tempat wisata. Adik ipar saya sudah gak sabar ingin cepat-cepat sampai di Salatiga, dan dia bisa langsung hunting barang-barang yang diperlukan. Owww… baiklah :(

to salatiga by angkotDaaaan… ternyata Salatiga ini hawanya sejuk, dan kontur kotanya euh.. kayak lembang gitu, deh… info ga penting lainnya, saya lewat Ungaran juga, lho… ih, emang kenapa? Maksudnya pengen kasih tau aja ;p selama ini saya kira Ungaran tuh entah di mana.. ternyata, hebat juga ya.. punya flying fox tertinggi di Indonesia.

Tapi yang saya gak suka dari Salatiga, pas hujan gede ternyata banjirnya kemana-mana. Mungkin gorong-gorongnya kecil, ya? Jadi air hujan tumpah kemana-mana, sampai ke jalan juga.

Eniweeeeeeei… Gak sampai seminggu saya di kampung suami yang jauh di pelosok sana. Pegelnya jangan ditanya, sampai perlu panggil tukang pijat segala sehari sebelum pulang. Oh ya, satu lagi yang bikin senang, saya juga muter-muter di Solo.

keliling solo by becak

Waktu itu lagi asik-asiknya liat meriam di alun-alun Solo, tiba-tiba ada tukang becak yang nawarin untuk jadi guide. Dia akan antar ke museum kraton, kebo bule, dan tempat batik, hanya untuk SEPULUH RIBU saja. Padahal saya bertiga dengan suami dan adik ipar. Iiiih, kok bisa murah banget, ya? Suami langsung nyolak-nyolek dan nyuruh saya nanti tambahin ongkos becaknya. Iyaaaaaa, tau kok, kalo saya yang paling berat!

Karena tawarannya museum, saya langsung setuju. Yang saya gak ngerti, tukang becak ini ngotot banget saya harus lihat juga sejumlah kerbau yang lagi berkubang. Karena ga mau tukang becaknya tersinggung, saya juga hayu aja. Dan nurut waktu tukang becak nyuruh fotoin kerbaunya. Tapi kok saya gak nemu ya, di mana foto kerbau-kerbau itu, hihi.

Eh, satu lagi nih.. yang paling mengesankan dari kunjungan ke Keraton Surakarta yang kebetulan lagi gak ditutup, selain karena saya harus nyeker gara-gara hanya pakai sandal, pemandu wisatanya dengan gegap gempita bilang:

Di sini tempat MANOHARA dianugerahi gelar Kanjeng Mas Ayu Tumenggung

Krik. krik.

trip ke museum Singapore – part 3

Posted by on Friday, 29 January, 2010

Setelah berpuas-puas di National Museum of Singapore, eh.. masih belum puas sih, tapi waktu saya untuk keliling museum hanya tinggal satu jam lagi, sedangkan masih ada dua target museum yang ingin saya kunjungi. Saya tanya sama abang satpam letak museum peranakan. Katanya gak jauh, tinggal belok kanan aja.

Okelah kalau begitu.

Masalahnya saya sering hilang orientasi arah dan jarak. Semestinya begitu keluar saya langsung ke arah kanan, tapi saya lurus dulu, nyebrang, lalu belok kanan, lalu bingung ada di mana.

Arrrgghhh…

gedung apa taukSupaya ga keliatan bego keluyuran di daerah sini, saya foto gedung ini, dan langsung balik kanan. Setelah lihat papan penunjuk arah, ternyata belokannya kelewat! *sigh… mengapa ini terjadi saat lagi buru-buru*

Saya langsung kecewa karena gedungnya tutup. Loket penjual tiket aja tutup. Ga ada orang, deh. Lah, gimana sih ini, kalaupun penjaga tiketnya mau istirahat makan siang, kenapa pintunya ditutup semua? Masa pengunjung museum mesti nunggu yang jaga selesai makan dulu?

Karena capek, saya istirahat aja dulu sebentar. Mengatur napas. Minum air dulu sambil lihat-lihat poster dan flyers yang ditempel di dinding.

Lho.. lho.. lho???

Kok posternya tentang kursus menari dan sebagainya? Ini gedung apa, sih?

Ya ampuuuuuun… saya salah masuk gedung!!!

Buru-buru saya ngacir, sebelum ketahuan nyasar masuk ke situ. Ternyata Museum Peranakan hanya sekitar lima meter dari situ. Haiyyyaaaahhh… Bego bangeeeeeeet…

yang kiri museumnya, saya malah masuk ke gedung yang kanan

yang kiri museumnya, saya malah masuk ke gedung yang kanan

Dan oh… museumnya lucu banget kayak kue tart… trus di balkon ada beberapa patung yang lagi dadah-dadah, sayang gak sempat saya foto karena buru-buru.

museum peranakan

jam buka museum

Pas di depan museum ada pangkalan taksi, dan kebetulan ada seorang supir taksi yang lagi ngelap-ngelap mobilnya. Langsung aja saya bajak untuk fotoin saya, hehehehe…

ada patung kakek dan cucu di depan museum, bagus ya!Btw, patung si anak kecil tuh nunjuk ke patung ibu-ibu yang ada di balkon lantai dua, sayang gak kefoto..

Museum Peranakan ternyata museum yang children-friendly. Sangat menyenangkan untuk pengunjung kanak-kanak. Di berbagai sudutnya ada mesin embossed bentuk kupu-kupu, dan lainnya. Kertasnya harus kertas khusus, dan bisa diminta di bagian penjualan tiket. See.. kapan coba museum di Endonesah kepikiran kayak beginian?

Saya yakin sih, koleksi budaya Indonesia yang lebih beragam bisa eksis kalau dikemas dengan serius seperti koleksi museum ini. Gak jauh beda, kok. Misalnya aja pakaian yang dipakai bayi jaman baheula kayak gini:

baju bayi

popok dan bedong

ranjang pengantin

Setting kamar dan ranjang pengantinnya persis dengan yang sering saya lihat di film-film silat klasik. Lutunaaaa…

ruang telepon dari masa ke masaDi ruangan ini ada perkembangan alat dari masa ke masa. Telepon dari jaman dulu sampai sekarang. Lucunya, kalau saya angkat telponnya ada suara di sana yang seolah-olah lagi ngobrol dengan saya, dalam bahasa Mandarin.

ruang persembahan??

Ini ruang apa ya, namanya? Buat persembahan ke dewa gitu kali, ya.. Sorry lho kalau salah..

ruang makanIni juga contoh settingan ruang yang keren banget! Ini ruang makan yang umum ada di keluarga-keluarga Singapore dahulu kala. Perabot, jendela, dan detil lainnya cantik-cantik banget! Sayang deh, dikacain.. kalau nggak saya pasti masuk dan ikutan duduk di dalam. Nah, kursi yang ada di kanan bawah foto boleh diduduki, jadi seolah-olah kita ikutan duduk di acara makan, karena dipasang rekaman suara dan kegiatan seolah-olah memang sedang ada acara makan.. Eh, kalo malam-malam sih kayaknya horror ya, ada suara doang tapi orangnya gak ada, hehehe..

kucing museumKucing ini ada namanya, tapi saya lupa. Dia kucing yang selalu nongkrong di museum ini. Setelah kucingnya wafat, dibuatkan patungnya untuk mengenang kecintaan si kucing atas museum. So sweeeeeeett…

with grandpa.. ;pIni kakek yang gandeng cucunya tadi.. karena gak ada orang yang bisa diminta tolong fotoin, akhirnya saya foto sendiri dengan hasil seadanya.

Sebetulnya saya masih kepingin mampir ke Singapore Philatelic Museum yang gak jauh dari situ. Sayang saya hanya punya 15 menit untuk pulang ke hotel, dan bareng rombongan langsung ke Changi.

Maka dengan berat hati saya nyetop taksi. Selesai sudah ‘petualangan’ menyenangkan di museum-museum Singapore ini.

Lain kali saya pasti ke sini lagi! dan PASTI mampir ke museum lagi!

trip ke museum Singapore – part 2

Posted by on Monday, 25 January, 2010

Okeh, terusin cerita jalan-jalan ke museum Singapore, ya!

Masih di National Museum of Singapore. Bosan lihat-lihat pameran pakaian, asesoris, dan make up gadis-gadis Singapore jaman baheula, saya tertarik menuju ke bagian belakang museum, melalui jalur yang mirip jembatan batu, dan diatasnya tergantung lampu-lampu warna merah.

lampu pendulum

Ternyata ini bukan sembarang lampu, tapi salah satu karya seni yang dipamerkan. Jadi ada sejumlah lampu warna merah yang digantung sejajar, lalu selang-seling berayun ke kanan dan kiri, seperti pendulum. Keren banget!

Pasti saya kelihatan banget noraknya baru lihat museum canggih kayak begini. Soalnya seorang security nyamperin dan menyarankan saya melihat-lihat Singapore History Gallery terlebih dulu sebelum main-main ke bagian lain. Okelah kalau begitu. Saya sempat pikir nanti bakal ada guide yang ngotot nemenin, yah.. kayak guide di tempat wisata Indonesia gitu, hehe. Tapi ternyata salah besar saudara-saudara!

Saat akan masuk History Gallery, saya dibekali alat aneh. Bentuknya mirip ipod ukuran jumbo yang bisa digantung di leher, dan dilengkapi earphone. Namanya The Companion. Ada empat pilihan bahasa, Jepang, Mandarin, Melayu, dan Inggris. Bahasa Jepang dan Mandarin sudah pasti gak ngerti. Bahasa Melayu kok malah puyeng dengar cengkoknya,  akhirnya saya pilih yang bahasa Inggris. *hihihi, belagu banget ;p*.

The Companion

Companion saya mengenalkan diri dengan nama Brendon. Dia cas-cis-cus terus pakai bahasa Inggris *yaeyalaaaah*, sementara saya malah asyik ngutak-atik alat ini. Saya pindahin ke bahasa melayu, bahasa mandarin, dan balik lagi ke bahasa Inggris. Jadi saya ga terlalu ngeh dia ngomong apaan di awal-awal lorong yang membawa saya ke galeri sejarah.

Cara kerja Companion:

Pengunjung jalan aja terus menyusuri lorong sambil dengar si Brendon endesway-endeswey, lalu di lantai akan ada angka berukuran besar. Bisa tiga, tujuh, dua sembilan, pokonya angka. Nah, begitu ketemu angka di lantai, ada pilihan angka di Companion yang harus dipijit, jangan dipijat. Harus sesuai angka di lantai, lho.

ketemu angka 07, ya pijit 7 dehhh

Makin jauh lorongnya, makin seru. Ada sejumlah lorong yang bercabang, ke kiri dan ke kanan. Kamu harus memilih mau masuk lorong yang mana. Mau menikmati sejarah dari urutan terjadi tahun per tahun, atau melihatnya dari kaca mata penduduk Singapore saat itu. Wuiihh, rasanya kayak mengalami Pilih Sendiri Petualanganmu! Seruuuuu!!!

Saya memilih menjalani sejarah Singapore dari apa yang dialami rakyatnya saat itu. Oooowwww… it’s sooooooo fun… trust me!

rumah canduDi Singapore pernah marak dibangun rumah candu. Pokoknya begitu masuk ke sini, gak bakal deh keluar lagi hidup-hidup. Langsung terbelit dan tak terpisahkan dengan candu.. Kasihan, deh..

pecandu canduBegitu kena candu, ya udah. Hanya itu aja yang dikonsumsi. Ga pengen makan, atau ngapa-ngapain lagi selain golek-golek aja sambil ngisep pipa candu. Hiiiiyyy….

mojang Singapore

Waaah.. vintage banget tuh bajunya *komen ga penting*

rapot anak sekolahNah, yang ini rapot jaman baheula. Jadi anak perempuan masuk sekolah kebanyakan untuk belajar hal-hal yang ada hubungannya dengan tugas wanita saat itu. Misalnya merajut, menjahit, gitu-gitu lah. Kayak sekolah persiapan untuk jadi ibu rumah tangga, kali ya? Menulis dan berhitung sih, belajar juga.. Tapi yang diutamakan adalah “keterampilan wanita” - whatever that means..

kamar bedindeIni kamar Amah, atau pembantu rumah tangga di sebuah keluarga. Kerjaannya sih lebih kayak nanny gitu. Biasanya mereka berasal dari Cina, dan sangat setia pada keluarga majikan. Kalau jadi Amah, gak married, deh. Saya nemu cerita tentang Amah, di sini.

swimsuitBedanya jaman dulu ama sekarang, dulu berenang mesti bawa payung.. ;p

kartu ransumBegitu masuk perang dunia kedua, penduduk Singapore mulai dijatah konsumsinya. Bisa punya gula, beras, dan sebagainya karena ada ransum.

uang segede kertas a4Sampai di bagian sini saya udah mengalami halusinasi karena si Brendon nyerocos melulu. Kepala saya kepenuhan kata-kata bahasa Inggris dan udah gak mudeng lagi dengan apa yang dia omongin. Trus saya lihat uang warna hijau di kanan bawah itu. Ukurannya gede banget! Kayaknya segede kertas A4 deh.. Bingung aja gimana bawa jalan-jalannya… Mau ditaruh di dompet, gimana ngelipatnya?

lagu kebangsaanPerjalanan saya yang sangat sangat sangat luar biasa menarik berakhir di bagian ini, di mana lagu kebangsaan Singapore berkumandang. Ih, kalau saya warga Singapore pasti udah berurai air mata saking bangganya, setelah melalui sejarah perjuangan yang berat dan penderitaan rakyat begitu rupa, akhirnya menjadi negara merdeka.

Tapi karena saya warga Indonesia, air mata saya menetes karena iri pleus sirik, kok negara saya gak bisa punya museum kayak begini… padahal perjuangan rakyat dan para pahlawan di Indonesia udah sampai taraf gak bisa digantikan dengan uang, kecuali penghargaan dan penghormatan setinggi-tingginya atas pengorbanan mereka, misalnya dengan membangun museum yang canggih dan keren, yang bikin pengunjungnya betah berlama-lama dan selalu kepingin datang lagi dan lagi. Hiks…

(to be continued)