Posts Tagged serius

Mohon Maaf Lahir Batin!

Posted by on Friday, 25 July, 2014

Yak… mulai besok saya udah libur lebaran, nih. Masuk kantor tanggal 4 Agustus nanti. Dan yang bisa dipastikan kalo saya liburan adalah, pasti bakal susah posting :) Halah… gak liburan juga postingannya susah bangetttt…

Hihi.. ya kalo liburan susahnya berkali-kali lipat! Wekwewwwww… :P

Jadi sebelum terlambat, saya mau minta maaf sebesar-besarnya, *salaman*

Bismillah…

Posted by on Tuesday, 20 May, 2014

Karena satu dan lain hal,  keputusan untuk pindah ke daerah Bandung Barat terpaksa dipercepat. Bener-bener terpaksa. Karena kalau boleh dan bisa milih, tentunya saya bakal milih untuk tetap tinggal di RM. Setidaknya sampe si Kunyil mau masuk SD.

Tapi apa boleh buat. Saya cuma bisa ngimpi dan ngayal-ngayal. Tapi  kenyataan bicara lain. Suka gak suka, paling nggak akhir tahun ini atau awal tahun depan, kami harus pindah lagi. Hopefully, ini yang terakhir. Karena saya gak mau si Kunyil ngalamin jadi anak kontraktor kayak saya dulu.

Trus gimana dong? Jauh dari kantor, jauh dari sekolah–mana udah lunas bayarannya, jauh dari peradaban.. *mulai lebayatun*

Bismillah…

Yahhh.. walopun rumah di Bandung Barat ini gak secanggih rumah di Buah Batu Regency *colek Baginda Ratu tapi tetep aja butuh dana renovasi yang gak sedikit. Secaraaaaaaa busuk banget tembok dan lantainya… :P ogah banget pindah ke situ sebelum didempul dikit-dikit. Makluuummmm bisanya beli rumah seken yang oldies gitu deh, dan akhirnya ternyata butuh banyaaaak banget perbaikan biar rada cakepan dikit dan tentunya nyaman ditinggalin.

Bismillah…

Nah, proyek ini juga deh yang terpaksa bikin saya ngajuin pinjeman lagi. Uhuk. Diiiittt… diiiiiitttt… kridiiiiiiitttt… gitu deh kayaknya ntar bunyi pintu rumah dibuka tutup. Haha. *kriuk. Yang jelas bakal bikin puasa dan ngencengin iket pinggang banget deh. Baibai SK II…  Dan pastinya bikin saya ngerombak total alokasi gaji bulanan. *bukacontekanbukufinancialplanner

Bismillah…

Duuuhhh.. doain ya, semoga dengan dana seminim mungkin bisa bikin rumah sekeren mungkin! Hahahaha… ngayal boleh doong :P Aamiin gitu…

Baru kemaren tuh rumahnya dikerokin, diliat mana bagian yang masih dipake, dan mana yang emang mesti dibuang… *uhuk *mungutin brangkal

Bismillah!!!

The Help, by Kathryn Stockett

Posted by on Monday, 28 April, 2014

Finally.. selesai juga saya baca buku setebal 440 halaman lebih ini.. Sempat ragu sewaktu beli bukunya di bookdepository karena gak yakin bakal ada waktu buat bacanya. Mana pun karena saya beli yang harganya paling murah, dapetnya ya edisi paperback Penguin yang hurufnya keciiiiil banget. Huhuhu..

Jadilah saya nyuri waktu kapan pun saya bisa baca. Terutama sih pas waktu mandi hehehe… cuma di situ saya bebas baca tanpa gangguan :P So, walaupun bikin jam mandi molor parah ya lumayanlah kemajuannya, 1-2 bab bisa selesai dalam sehari.

Yang rekomendasiin buku ini tak lain adalah Mak Sondang.. saya mah udah lama gak update tentang buku-buku keren, malah baru keingetan kalo ada sekitar belasan buku  yang dibawain Jeng Anggie hasil hunting di pameran buku di Toronto yang masih belum sempet saya baca sampe sekarang -_-”

Buku ini superb.. Gak heran kalau dibandingin ama To Kill A Mockingbird.. Efek bacanya hampir serupa..

Duh, susahlah mau digambarkan dengan kata-kata.. mending baca ajalah :P

Balada Kontraktor

Posted by on Monday, 20 January, 2014

Sejak saya masih piyik, alias kecil banget, seingat saya kami sering kali berpindah-pindah rumah. Ya, ibu saya memang kontraktor sejati, alias pengontrak rumah :) Maklumlah, penghasilannya setelah dikurangi ini itu hanyalah cukup untuk mengontrak rumah kecil. Pernah sih, ibu saya membeli rumah KPR, tapi entah kenapa kreditnya dioper ke orang lain, dan batal deh kami punya rumah sendiri.

Seringnya berpindah-pindah pada akhirnya membuat saya dewasa sepertinya gak punya sense of belonging pada suatu tempat tertentu. Sepertinya saya sudah setting jiwa dan raga saya halah bahwa suatu saat saya akan pindah dari tempat itu, so what’s the point of being attached to one particular house.

Itu juga mungkin sebabnya saya gak berminat menjalin pertemanan akrab dengan para tetangga. Ya kalau ketemu atau papasan sih cukuplah dengan tersenyum dan berbasa-basi sepatah dua patah kata. Tapi ya udah, itu aja. Lagi-lagi sepertinya tanpa sadar settingan diri saya, gak usahlah berakrab-akrab terlalu jauh karena toh somehow someday saya akan meninggalkan lingkungan lama dan harus beradaptasi dengan lingkungan baru.

I think that made me a bit cold person. Kasian, ya. :( Ah gak juga, biasa aja.

Coba aja ya, udah berapa kali saya pindah-pindah seumur hidup ini… perhatian… ini bakal jadi postingan yang panjaaaaang kali lebar. Jadi siap-siap cemilan ya!

  • Pasir Kaliki, awal tahun 1980-an

Seingat saya waktu itu saya TK, dan masih pulang pergi dari sekolah naik becak ke rumah kakek di daerah Pasir Kaliki. Tepatnya di jalan Garunggang. Waktu itu saya dan ibu dapat jatah satu kamar. Bibi saya dan anaknya tinggal di kamar sebelah. Rumah itu cukup besar, dan secara penghuninya amat sangat banyak, pastinya selalu ramai.

  • Linggawastu, awal tahun 1980-an

Ini di daerah Wastukencana. Rumah saya waktu itu ada di sebuah gang di jalan Linggawastu. Saya ingat ada Hotel Trocadero pas di belokan jalan. Ibu saya dulu sering nebeng nelpon di sana, karena masih belum ada wartel atau telepon umum pinggir jalan. Saya juga ingat beberapa kali karena gak ada pembantu, saya dikunci dari luar selama ibu saya pergi kerja. Di rumah ini pertama kalinya saya kesetrum karena mainin kabel, dan sejak itu saya kapok mainin kabel sembarangan. Yang paling saya suka dari rumah ini adalah bak mandinya gedeee… atau ukuran saya waktu itu emang mini ya?? Bisa banget buat saya nyemplung dan pura-pura berenang dari ujung ke ujung bak mandi :D

  • Saninten, masih sekitar awal tahun 1980-an

Ini di daerah sekitaran jalan Riau. Seingat saya, dulu di depan rumah saya ada 2 anak perempuan Cina yang pintar sekali main piano. Namanya Maureen dan Fani. Tapi mereka jarang main ke luar rumah. Lalu mereka pindah entah ke mana. Oh ya, daerah saya ini juga banyak orang Ambonnya. Suatu kali ada perayaan Natal dan Om Ambon ini jadi Piet Hitam bawa-bawa karung dan sapu lidi. Katanya mau cari anak nakal untuk dimasukkan ke dalam karung. Ini pertama kali saya tahu ada karakter Piet Hitam di acara Natal. Setahu saya cuma Sinterklas aja. Ini rumah kontrakan favorit saya, karena lingkungannya adem, banyak pohon, dan sepertinya saya banyak mempraktekkan ilmu detektif ala lima sekawan dan trio detektif di rumah ini. Misalnya aja, jendelanya kan berteralis, tapi saya bisa nyelusup di antara teralis untuk bisa masuk ke rumah, dan itu rasanya heroik banget. Apa sih..  Yang saya gak suka dari rumah ini adalah adanya sumur mati di kamar mandi. Sumur itu serem banget. Untung saat itu belum ada filmnya Sadako, kalau ada mungkin saya gak mau tinggal di sana karena ketakutan. Walaupun sebetulnya saya terhitung pemberani, lho. 

  • Budi Raya, pertengahan tahun 1980-an

Ini dia.. si rumah KPR pertama. Rumah ini ada di daerah Gunung Batu. Dekat pintu masuk Tol Pasteur sekarang. Tapi dulu, wuiihh… akses ke sini sungguh sulit luar biasa. Pulang sekolah saya harus naik angkot ke stasiun hall. Dari sana naik lagi angkot yang arah Cimahi. Turun di leuwigajah yang sejak dulu pun udah macet luar biasa, disambung dengan naik… delman! Saya sih seneng-seneng aja bisa naik kuda setiap hari, masalahnya adalah si delman ini akan melewati turunan yang menikung tajam dan berbatu-batu. Mengerikan. Sebaliknya kalau pergi sekolah, turunan ini akan jadi tanjakan berbatu-batu yang menyebabkan si kuda biasanya dipecut habis-habisan supaya gak berhenti di tengah jalan. Kasihan si kuda. Kalaupun ibu saya jemput ke sekolah naik motor, biasanya di tengah jalan saya bakal ketiduran saking jauh dan panasnya. Ibu saya sering banget ditegur sesama pemotor yang khawatir dengan keselamatan saya. Trus, saya dicubit dong, supaya bangun… -_-’

  • Batik Ayu, akhir tahun 1980-an

Di sini ibu saya nyewa 1 kamar. Bentuknya rumah biasa. Jadi agak aneh dong ya, saya seolah-olah tinggal dengan satu keluarga lain. Kamar itu hanya bisa nampung satu kasur besar untuk saya dan ibu saya, satu lemari, satu meja belajar, meja rias, dan beberapa rak untuk simpan barang. Kamar mandi ada tepat di luar kamar saya. Di kontrakan ini saya pernah dimarahi ibu saya gara-gara saya dan cucu pemilik rumah main-main ke dalam kamar anak pemilik rumah yang belum nikah. Gak lama si tante yang saya lupa namanya itu bilang kalau dia kehilangan uang 10ribu di kamarnya itu. Dan saya jadi tertuduh utama. Ih, kenapa juga dia gak nuduh keponakannya sendiri coba! Waktu itu saya jengkel dan kesal luar biasa karena jadi tertuduh, dan sepertinya orang-orang, bahkan ibu saya gak percaya kalau saya sama sekali gak ambil uang itu. Saya udah pengen mewek aja, tapi saya pura-pura cool. Saya tetap pasang ekspresi tenang dan tanpa emosi.  Karena menurut pikiran saya saat itu kalau saya sampe nangis, berarti saya ‘kalah’. Whatever that means. Hahaha, sepertinya defense mechanism saya waktu itu udah mulai terasah. Belakangan si tante itu bilang kalo uangnya ketemu di kolong tempat tidurnya. Tapi saya udah ogah kalau diajak masuk lagi ke kamarnya, dan gak mau lagi bermanis-manis dengan si tante itu.

  • Saninten lagi, akhir tahun 1980-an

Kembali ke rumah favorit. Entah gimana ceritanya kok bisa, pokoknya saya senaaaaaaaang… :) dari sini jarak ke sekolah saya di jalan Sumatera gak terlalu jauh. Kalau gak kebagian angkot, saya seriiiiiing banget jalan kaki dari sekolah ke rumah, atau dari rumah ke sekolah. Biasanya saya akan ambil rute yang berbeda-beda biar gak bosen. Lalu sambil jalan kaki saya mengkhayal sedang jadi George yang lagi mencari jejak di Lima Sekawan, lengkap dengan anjing khayalan, si Timmy. Trus kalau bosan dengan rute jalan raya, saya sok-sok menyelidiki jalan pintas berupa selokan-selokan yang tembus antar jalan. It was fun! Padahal kalo dipikir-pikir sekarang mah gak mungkin deh saya bakal ngebiarin anak saya untuk begitu juga :P Takut diculik euy…. 

  • Cikutra Barat, awal tahun 1990-an

Saya sedih bukan main karena harus meninggalkan Saninten. Tapi apa daya, rumah itu rupanya sudah dibeli oleh ipar ibu saya, dan akan dijadikan kantor. Jadi kami gak bisa tinggal di situ lagi. Dari rumah yang menyenangkan di Saninten, kami kembali menyewa separuh rumah di kawasan ini. Kenapa separuh? Karena si pemilik rumah, yang diwakili adik pemilik rumah, berkuasa atas ruang tamu, dua kamar tidur, dan ruang makan. Sementara separuh lagi yaitu dua kamar tidur tambahan berukuran super mini, ruang duduk yang berhadapan langsung dengan garasi mobil, jadi ‘hak’ kami. Sementara dapur, kamar mandi, ruang setrika, jadi milik bersama walau aksesnya harus melewati ruang duduk kami. Awalnya saat yang mendiami rumah utama hanya adik pemilik rumah, situasinya cukup menyenangkan. Tapi beberapa tahun kemudian, setelah ibu saya merenovasi salah satu kamar mandinya yang jadul jadi kamar mandi yang lebih acceptable, pemilik rumah yang baru saja pensiun memutuskan tinggal di rumahnya itu. Lengkap dengan nyonya rumah, dan tiga anaknya. Mendadak rumah itu jadi penuh sesak. Walau anak lelaki si pemilik rumah lumayan ganteng di mata saya saat itu, hehehehe… Saya sempat mengalami momen romantis dengan si ganteng yang mengajari saya main layangan di atas genteng :P  

  • Gang Mama Gandawiria, awal tahun 1990-an

Rumah ini ada di daerah Cihampelas. Jarak ke sekolah saya sangat dekat. Hanya tinggal nyebrang. Bahkan bel masuk sekolah pun kedengeran dari rumah. Pemandangan dari tempat jemuran langsung mengarah ke kerimbunan pepohonan Kebun Binatang Bandung. Kalau angin sedang senyap, kadang-kadang saya bisa dengar suara monyet dan orangutan yang sibuk aa-uu-aa-uu di kandangnya di sana. Karena dekat dengan sekolah, rumah ini seriiiiiiiiiiing banget jadi tempat nongkrong geng saya di sekolah. Isi gengnya hampir separuh kelas, jadi bisa kebayang dong gimana ramenya. Ibu saya beberapa kali ngomel dan komplen gara-gara makanan di rumah langsung habis karena saya pakai menjamu mereka. Lagian ngapain juga pake dijamu, ya? Kan bukan tamu, hehehehe. Bahkan saking deketnya, beberapa kali rumah saya juga dipake buat presentasi temen saya yang ikutan MLM Amway. Saking terobsesinya dengan Amway, halaman belakang kalender di ruang tamu saya yang dia corat-coret untuk ngejelasin Amway-nya itu gak boleh disobek. Saya mau aja rumah saya dipake presentasi teman saya itu, dengan syarat dia gak boleh nawarin atau maksa saya join Amway-nya itu. Hahahaha…. Oh well.. pada akhirnya ibu saya memutuskan untuk pindah dari rumah ini karena tiap tahun sewanya selalu naik. Dan kalau telat bayar walau telatnya hanya satu hari, si ibu pemilik rumah bakal langsung datang gedor-gedor. Ishh… sebel banget deh ama ibu itu :(

  • Cipayung, pertengahan tahun 1990-an

Sekali lagi kami nyewa separuh rumah. Bentuknya seperti paviliun, tapi sebetulnya hanya ruang tamu dan kamar ibu saya saja yang sifatnya ‘privat’. Kamar saya, ruang makan, dapur dan kamar mandi hanya dipisahkan triplek saja dengan rumah utama. Pemilik rumah adalah janda dengan 4-5 anak. Di rumah ini saya pertama kalinya pulang malam, alias midnight gara-gara mulai jaman demo. Bahkan pernah saya pulang tengah malam dan gak dibukain pintu sama ibu saya. Terpaksa saya balik lagi ke rumah teman tempat rapat demo sebelumnya diadakan. Lama-lama mungkin si pemilik rumah begah ya, liat saya pulang malem terus, dikiranya saya mejeng di jalan kali..   akhirnya dia beralasan anaknya yang sudah menikah mau tinggal di paviliun, jadi kami gak bisa perpanjang kontrak. So, terpaksa kami hunting rumah baru. 

  • Terusan Pahlawan, akhir tahun 1990-an

Rumah ini agak menyebalkan karena di rumah ini saya sempet kemalingan sampe 3x. Compo stereo, TV, abis dehh.. Waktu itu udah curiga sama tetangga sebelah karena loteng tempat jemur baju kami walau dipisah tembok, tapi kalo nekat jalan meniti genteng bisa aja tuh trespassing. Saya pernah praktekkin soalnya. Haha… lulusan sekolah khayalan trio detektif nih.. :P Tapi ga ada yang percaya omongan saya. Termasuk Pak RT-nya. Dia malah pake ngancem secara halus, katanya kalo urusannya dibawa ke polisi, dia lepas tangan. Iiiihhh maksudnya apa coba?? Gak lama rumah tetangga saya itu digerebek polisi karena dicurigai sebagai tempat penadah alat komputer kalo gak salah. Tuuuhh kaaaaan, saya bilang juga apa! Eniwe, rumah ini pada akhirnya juga ga bisa diperpanjang kontraknya. Si pemilik bilang sih rumahnya mau dipake. Tapi gosipnya sih tetangga sebelah saya yang satunya udah lama banget ngincer rumah ini untuk perluasan usaha pijatnya. Iya, tetangga saya yang satunya buka usaha panti pijat tuna netra yang makin lama makin laris. Dia butuh kamar lebih banyak untuk pasien yang datang. Termasuk untuk rumah tinggal. Jadi dia berani bayar kontrakan lebih mahal daripada ibu saya. 

  • RM, awal tahun 2000-an

Rumah ini ada di sebuah jalan buntu, di daerah dekat Taman Makam Pahlawan Cikutra. Dekat dengan kantor ibu saya, dan ga jauh juga dari kantor saya saat itu. Bisa dibilang lokasinya sangat strategis. Belum lagi jaraknya ke rumah ipar ibu saya hanya 5 menit jalan kaki. Ada di belakang masjid. Perfecto deh. Ibu saya betah banget di rumah ini. Malah kalo dijual, ibu saya mau lho beli. Sayangnya menurut pengurus rumah, rumah ini adalah aset pemilik rumah. Di jalan itu saja ada sekitar 8 rumah yang disewakan, dan semuanya itu adalah aset usaha yang gak mungkin dijual karena untuk ngurusin rumah-rumah yang disewain aja sampe ada kantor dan pegawai sendiri. Keuntungan lain rumah ini, karena ibu saya dianggap ‘pengontrak lama’, harga sewa pun masih harga lama :)  

  • Kost Guru Mughni – Jakarta, pertengahan tahun 2000-an

Karena saya ditempatkan di Jakarta, saya meninggalkan rumah di jalan RM dan menyewa satu kamar di jalan Guru Mughni. Tapi di tempat ini saya hanya bertahan dua minggu saja. Gak betah, karena saya sendiri di lantai bawah, lalu lantai atas dihuni sejumlah laki-laki. Uh, syerem!

  • Kost Tante Tina – Jakarta, pertengahan tahun 2000-an 

Akhirnya saya dapat kost dekat kantor. Hanya tinggal jalan kaki aja. Kamarnya keciiiil sekali dengan kamar mandi dalam. Kecil-kecil begitu harga sewanya muahhhaaall. Yahhh, anggap saja sebagai pengganti biaya transport. Kost-an ini lebih mirip rumah burung saking kecil, banyak, dan kecilnya. Di akhir tahun 2000-an bahkan saya pernah harus mengungsi karena kebanjiran. Kost saya kebanjiran sampai ke pinggang. Tapi setelah kebanjiran saya gak pindah kost. Tetep aja di situ. Habis lokasinya strategis banget. Deket kemana-mana. 

  • Petakan Gang Aren – Jakarta, awal tahun 2011-an

Beruntung banget bisa dapet rumah petakan di sini. Pertama, jaraknya tetap dekat dengan kantor, walau gak sedekat Kost Tante Tina. Kost Tante Tina mah unbeatable untuk masalah dekat dengan kantor. Kedua, letaknya ada di gang buntu, paling ujung. Hanya penghuni yang keluar masuk. Jadi anak saya cukup aman kalau dia main-main di depan rumah. Ketiga, lokasi yang dekat kemana-mana. Apalagi ke mall. Ambassador, Kuncit, Plangi, PP, FX, PS, Sency, GI, PI, apalagi Lotte Avenue, semua ada dalam jangkauan. Keempat, bebas banjir. Kekurangannya, seiring waktu anak saya tambah besar dan makin geratakan, rumah petakan ini gak lagi sesuai. Terlalu sempit. Makanya belakangan anak saya makin sering main di luar rumah supaya lebih bebas main. Kekurangan yang lain apalagi kalau bukan harga sewanya yang mahal. Lebih mahal daripada cicilan KPR saya. Beuh…

  • Back to RM – Bandung, akhir tahun 2013-an

Karena saya mengajukan mutasi, akhirnya saya kembali ke Bandung. Kembali ke RM. Kali ini berbagi rumah dengan ibu saya. Kami sama-sama beradaptasi karena selama di Jakarta saya punya aturan rumah sendiri, dan selama saya di Jakarta pun ibu saya mengatur rumah sekehendaknya sendiri. Apakah saya rindu rumah di Gang Aren? Tidak. Seperti saya bilang  di atas, saya tidak lagi merasa attached dengan tempat tertentu. Tapi rupanya anak saya agak homesick. Dia masih sering berucap ingin ke Jakarta. Ingin main dengan cucu pemilik rumah di depan rumah. Ingin ke Lotte. Ingin ke Ambassador. Kasihan… malah pernah suatu malam dia mengigau, katanya besok dia ingin ke Jakarta dengan saya…

Saya pernah baca entah di mana, katanya anak-anak rentan stres saat menghadapi perubahan besar dalam hidupnya. Perubahan apa saja? Misalnya bergantinya pengasuh, potty training, pindah rumah, munculnya adik baru, serta masuk sekolah. Saya tidak ingin anak saya mengalami perasaan terasing seperti yang pernah saya hadapi dulu saat saya kecil. Makanya, saya ingin dia beradaptasi dengan masalah pindah rumah ini dulu, sebelum potty training dan masuk sekolah. Rencana untuk pindah rumah (lagi!) ke daerah Bandung Barat pun terpaksa ditunda entah sampai kapan. Dan setelah itu, semoga saya tidak lagi menjadi kontraktor… Sudah capek!

Puedo Escribir Los Versos Más Tristes Esta Noche

Posted by on Wednesday, 15 January, 2014

Saddest Poem

By: Pablo Neruda

Tonight I can write the saddest lines.
Write, for example, ‘The night is shattered,
and the blue stars shiver in the distance.’
The night wind revolves in the sky and sings.

Tonight I can write the saddest lines.
I loved her, and sometimes she loved me too.
Through nights like this one I held her in my arms.
I kissed her again and again under the endless sky.
She loved me, and sometimes I loved her too.
How could one not have loved her great still eyes?

Tonight I can write the saddest lines.
To think that I do not have her. To feel that I have lost her.
To hear the immense night, still more immense without her,
And the verse falls to the snow like dew to the pasture.
What does it matter that my love could not keep her.

That night is shattered and she is not with me. 
This is all. In the distance someone is singing. In the distance.
My soul is not satisfied that it has lost her.
My sight searches for her as though to go to her.
My heart looks for her, and she is not with me.

The same night whitening the same trees.
We, of that time, are no longer the same.
I no longer love her, that is certain, but how I loved her.
My voice tried to find the wind to touch her hearing.
Another’s. She will be another’s. Like my kisses before.
Her voice. Her bright body. Her infinite eyes,
I no longer love her, that is certain, but maybe I love her.

Love is so short, forgetting is so long.

Because through nights like this one I held her in my arms
my soul is not satisfied that it has lost her.
Though this be the last pain that she makes me suffer,
and these the last verses that I write for her.

*Saya baca versi spanyol dan pastinya ga nangkep apa maksudnya, secara ga ngerti Spanyol. Setelah liat terjemahannya, baru deh berasa nyesss… ih, sok puitis banget,,

Petisi Yang Membuat Perubahan

Posted by on Monday, 13 January, 2014

Pernah dikirimi ajakan untuk menandatangani sebuah petisi?

Saya sering. Mulai dari ajakan untuk menolak menyantap daging hiu, menolak bullying di sekolah, hingga ajakan menolak diskriminasi bank pada tuna netra.

Kebanyakan petisi yang menyangkut hidup masyarakat luas, ataupun yang berhubungan dengan kemanusiaan, biasanya saya tandatangani dan sebarkan. Tapi ada juga sih petisi yang ‘rasanya’ gak sreg di hati saya, gak saya apa-apakan :P Boleh dong, milih petisi mana yang mau kita sign atau kita tolak?

Memutuskan untuk turut serta dalam satu petisi, dan kemudian menyebarkannya menurut saya memang tergantung kata hati. Ya kalau kita gak merasa “klik” dengan isi petisinya, bagaimana mau mempertanggungjawabkan ‘suara’kita dalam petisi itu, belum lagi menyebarkannya pada lingkaran pertemanan.

Saat awal menandatangani petisi, terkadang ada perasaan “ah, masa sih suara saya bisa memberi pengaruh?” atau muncul perasaan pesimis “ah, bikin kayak beginian doang apa iya bakal didengar? Apa iya ada imbasnya? Apa iya bakal ada perubahan?”.

Ternyata… ada! Wooowww… Mejik!

Dari sekian banyak petisi yang turut saya tandatangani dan sebarkan sepanjang tahun 2013 lalu ternyata cukup banyak petisi yang berhasil membuat perubahan besar!

Berikut saya kutipkan laporan dari change.org :

1.       www.change.org/Daming
Ini petisi yang menolak mendukung  calon hakim agung yang membuat candaan soal korban perkosaan.
Petisi ini menolak diskriminasi salah satu layanan airlines pada pengguna kursi roda. Hasilnya? Airlines tersebut mengubah pelayanannya pada penyandang disabilitas.
Petisi ini berhasil mengubah kebijakan salah satu bank terbesar di Indonesia atas pelayanan terhadap penyandang tuna netra.
Petisi ini berhasil membuat walikota saat itu—Dada Rosada menarik kembali ijin pendirian bangunan komersial di hutan kota Babakan Siliwangi Bandung.
Petisi ini berhasil membuat Walikota Depok batal menggusur sekolah Masjid Terminal di Depok.
Petisi yang berhasil membatalkan ijin Gubernur Bali untuk komersialisasi Taman Hutan Raya di Bali selama 75 tahun ke depan.
Pendirian Pabrik baja di Trowulan,  dulu pernah menjadi ibukota Majapahit, berhasil dibatalkan karena petisi ini.
Pengerukan ikan dengan bom laut yang merusak terumbu karang di Kepulauan Mentawai makin meraja lela, dan petisi ini berhasil menarik perhatian hingga tingkat internasional. Akhirnya, nelayan luar yang mencoba melakukannya lagi ditangkap dan diadili.
9.       www.change.org/SOSharks
Untuk menyelamatkan populasi hiu yang kerap dibunuh hanya untuk diambil siripnya, akhirnya Garuda Indonesia pun ikut menghentikan 36 ton kargo produk hiu per tahun.

Wow… ternyata mamak-mamak macam saya bisa ikut bersuara dan membuat perubahan! Ciyeeeehhh… gaya kali pun… Semoga di tahun 2014 ini makin banyak suara yang bersatu, dan bisa membuat perubahan yang lebih baik!

Ingin ikut menandatangani petisi? Klik saja http://www.change.org/id

Yuk mareeeeeeee… kita buat perubahan :)

Tahun Baru 2014

Posted by on Thursday, 2 January, 2014

Ada masa ketika malam tahun baru sangat penting, dan saya merasa wajib merayakannya dengan yang tercinta. Detik-detik pergantian tahun baru harus dilalui dengan mata terbuka lebar, dan kalau perlu turut meniup terompet, menabur confetti, dan menyalakan kembang api. Minimal ber-oooooh atau -aahhhh saat melihat kembang api meledak dan berpijar di langit.

Tapi sejak beberapa tahun ke belakang perayaan malam tahun baru tak lagi menarik untuk saya. Kemeriahan di tv, riuh rendah bunyi petasan dan pijaran kembang api yang mewarnai malam pergantian tahun–apakah di Jakarta, maupun saat ini di Bandung, terasa biasa saja… tidak istimewa. Dan saya lebih memilih untuk tidur…

Seperti juga di tahun ini.

Saya sudah tidur sejak jam 10 malam kurang. Terbangun sekian detik tepat jam 12 malam karena berisiknya suara petasan dan kembang api. Lalu tidur lagi.

Siaran live dan ulangan tentang tahun baru juga tidak saya tonton. Lagipula sudah sangat lama saya tidak menonton acara tv lokal. Bukan sombong, hanya terlalu muak dengan sinetron, gosip artis, berita kriminal, debat-debat sengit tak berkesudahan, dan sebagainya. Sekarang ini tontonan saya hanya berkisar antara cbeebies, babytv, disney chanel, dan kalau sedang mood bolehlah hbo, axn, atau fox.

Terutama tidak bertahun baruan di tahun ini, karena si Kunyil sakit. Ah, sedih sekali. Dia ketularan batuk kodok dari saya. Saya juga masih belum sembuh betul sampai sekarang. Tapi efek sakit batuk nyata betul pada si Kunyil. Karena batuk dia mogok makan dan sempat mogok minum juga. Badannya jadi kurus sekali. Makan ini gak mau, itu gak mau. Minum susu hanya mau 10ml, jus seruput dua seruput, lalu mogok lagi. Belum kalau minum obat, drama luar biasa deh… sampai-sampai jari emaknya digigit -_-”

Menghadapi anak sakit seperti ini sangat menyiksa batin karena sedih luar biasa. Juga rasa bersalah karena sayalah yang menularkan batuknya.

Cepat sembuh, sayang… Semoga tahun 2014 ini kamu dijauhkan dari segala macam penyakit.. Kamu selalu sehat dan bahagia… Ibun love you to the moon and back… 

Selamat Natal…

Posted by on Wednesday, 25 December, 2013

Selamat Natal untukmu. Ya, kamu sekeluarga.. Selamat Natal dan Tahun Baru. Semoga akhir tahunmu menyenangkan, dan tahun depan dipenuhi kebahagiaan..

Oh ya, peluk hangat untuk jagoan kecil …

 

Rest in Peace : Nelson Mandela

Posted by on Friday, 6 December, 2013

I learned that courage was not the absence of fear, but the triumph over it…. The brave man is not he who does not feel afraid, but he who conquers that fear.

Ada saat di mana saya tidak suka Nelson Mandela. Pertama kali saya mendengar namanya adalah ketika muncul berita bahwa ia bercerai dengan Winnie Mandela, istrinya, setelah ia keluar dari penjara. Dalam pikiran saya saat itu: ih, kok tega banget sih cerai dengan istri yang tetap setia menemani saat Mandela menghabiskan 27 tahun di penjara. Dasar cowok!

Yeahh… itu sebelum saya baca kalo Winnie Mandela ternyata terlibat kasus aneh-aneh…

Dan kemudian saya terkejut saat baca Nelson Mandela melakukan rekonsiliasi demi membangun Afrika Selatan yang lebih baik.. *lho, kok kayak kampanyenya siapa ini ya?*

Yang pertama kepikiran, ihhhh kok mau-maunya sih rekonsiliasi sama pihak yang udah menjarain dia puluhan tahun? Ama sipir-sipir penjara yang dulunya nyiksa dia? Kok bisaaaaaaa???

Yang kedua kepikiran, wuiiihhh… berarti Nelson Mandela ini punya hati seluas samudra ya, untuk bisa melakukan rekonsiliasi dengan konsisten. Mulia sekali hatinya!

Makanya saya terkagum-kagum banget ama kebesaran hatinya. Memaafkan mereka yang merampas kemerdekaannya, memaafkan mereka yang menyiksanya. Hadeeeuhhh saya mah ga bisa.. masih suka gondok dan cari celah kalo misalnya dicela orang, masih suka pundungan kalau apa yang direncanakan ‘dirusak’ sama orang lain… *eh, ini kenapa jadi curcol ya?* Pokoknya mah luar biasa bangetlah Pak Nelson! *Ciyeeeeh… sok ikrib bingit..*

Dan pola rekonsiliasi juga telah ditiru Timor Leste. Mereka memilih untuk tidak memperpanjang soal masa lalu, melainkan membangun diri dan bangsa mereka, untuk menjadi negara yang maju dan berdaulat. Seperti yang pernah dikatakan Xanana Gusmao pada saya suatu hari: “Indonesia adalah tetangga terdekat kami, maka yang harus kami lakukan adalah rekonsiliasi.”

Ah well, di mata saya Nelson Mandela telah menaklukan dirinya sendiri, dan karenanya ia telah mewariskan hal yang rasanya sudah hampir punah: Keberanian dan Pengampunan.

Selamat jalan, Madiba!

mau ke jaakka

Posted by on Wednesday, 4 December, 2013

Lima hari sudah si Kunyil ada di kota kelahiran emaknya ini. Gak seperti di Jakarta, di mana kontrakan kami ada di ujung jalan buntu, dan kendaraan yang lewat mayoritas adalah para penghuni gang buntu ini, jalan di depan rumah sekarang ini cukup ramai. Terkadang ada mobil nyasar lewat, mobil penghuni lewat, segala rupa tukang jualan bermotor lewat, lumayan ramai deh.

Jadilah saya melarang si kunyil untuk main-main di jalanan #emakprotektif. Kalau ingin keluar, cukuplah sampai garasi aja. Dan ngintip dari balik pagar.

Kasihan.

Sementara di Jakarta dia terhitung bebas lari-lari di gang. Duduk di tengah gang sambil metikin bunga. Main-main batu, dan sebagainya.

Kasihan.

Itu mungkin makanya kemarin sore saat saya baru pulang kantor, tiba-tiba saja si Kunyil bilang:

“Nawal mau ke Jaakka,”

Begitu terus katanya sambil pakai sendal poohnya, lalu menyuruh saya pakai kerudung karena kami harus cepat-cepat pergi ke Jakarta, atau Jaakka seperti pengucapannya.

Kasihan.

Saya coba jelaskan kalau sekarang dia tinggal di Bandung. Lalu dengan muka murung dia bilang:

“Ga suka Bandung,”

Duh, sayang…