Posts Tagged serius

Heartburn…*

Posted by on Tuesday, 24 November, 2015

Tersiksa banget deh, kalo udah kena heartburn. Heartburn ini bahasa indonesianya apa, ya? Yang pasti, rasanya itu kayak panas terbakar di dada. Kalo gak salah sih gara-gara asam lambung yang naik ke tenggorokan, dan ini bikin super duper gak nyaman banget :( Tiap hari saya ngerasain heartburn ini, malah sehari bisa tiga kali. Biasanya tiap abis makan langsung deh berasa panas banget di ulu hati, belum lagi bawaannya pengen sendawa melulu. Biasanya abis sendawa kan rada enakan, tapi kalo lagi heartburn mah tetep aja rasanya tersiksa :( Gak enak banget, deh.

Gak mesti kondisi hamil, lho, untuk ngalamin heartburn ini. Orang yang sedang berbuka puasa (dan makannya langsung sekaligus banyak), orang dengan perawakan gemuk dengan perut yang cukup besar, juga penderita sakit maag kronis mungkin pernah ngerasain tersiksanya heartburn.

Setelah googling sana-sini, ternyata ada beberapa cara aman dan sederhana supaya gak ngalamin heartburn.

  • Makan dalam porsi kecil, misalnya aja 5-6 porsi kecil dalam sehari. 
Errr… dipikir-pikir, ternyata selama ini saya makan emang sih dibagi jadi beberapa porsi, sekitar 4-5 porsi gitu, tapi porsinya gak kecil wooyyyy… hahahahahaha… Issshh, pantesan tiap abis makan pasti berasa panas dan nyeri, lah porsinya aja jumbo :P
  • Makan perlahan, rileks dan nikmati setiap suap makanan
Ngok. Ini lagi… sarapan biasanya buru-buru supaya gak telat ngantor, makan siang disambi kerja.. mana bisalah dalam kondisi makan perlahan atawa rileks kayak di pantai. Yang ada buru-buru :( Apalagi kalo lagi dikejar tenggat waktu, kudu buru-buru selesai sebelum jam sekian. Yang ada skip makan siang, trus setelah kerjaan beres, dalam kondisi lapar berat langsung deh semua makanan dilahap dengen kecepatan kayak lagi balapan.
  • Jangan lupa asupan cairan – coba minum di antara waktu makan, daripada saat sedang makan 
Ini juga jadi persoalan, karena saya lebih suka makanan yang kering. Apalagi kalo makan nasi pake lauk yang digoreng-goreng.. wuihhhh syedap! Trus saya juga biasanya ya minum air putih saat sedang makan, atau pas setelah makan.
  • Duduk atau berdiri setelah makan – Setelah makan jangan langsung berbaring, dan jangan sesuatu yang mengharuskan untuk membungkuk. Sebaiknya jalan perlahan, sedikit bebenah, atau duduk sambil membaca
Ah ya, di rumah kalo abis makan malam biasanya saya langsung rebahan di sofa sambil nonton tipi. Kalo di kantor sih tetep aja duduk, tapi posisi duduknya agak condong ke depan gitu, mungkin ini bikin perut ketekuk dan muncul rasa panas gak nyaman itu, ya?
  • Jangan langsung tidur setelah makan –  sebaiknya jangan makan apa-apa lagi setidaknya tiga jam sebelum waktu tidur 
Haiyyyaaaahhh… yang ini kena banget. Lah pulang kantor baru bisa jam 7-8 malem. Main dulu bentar sama si Kunyil. Udah gitu mandi, trus makan. Liat ke jam dinding udah jam 10 malem aja, nahhh udah waktunya tidur, dong. Langsung deh… rebahan di kasur dan bobok… Secara badan juga udah capek banget, dan kasurnya udah manggil-manggil :P Pantesaaaaan ini heartburn gak sembuh-sembuh ya, malah makin menjadi -__-’
  • Coba tidur dengan posisi kepala dan punggung atas lebih tinggi dari kaki
Posisi gini bagus supaya asam lambung gak bisa nanjak naik ke tenggorokan. Semalem saya udah praktekin posisi gini, dan emang ternyata lebih enak jadinya, gak panas dan nyeri di ulu hati, padahal baruuuuu aja selesai makan malam, heheheeh…
  • Coba kenali makanan pencetus heartburn
Untuk kasus saya, setelah melakukan banyak sesi makan yang diakhiri dengan heartburn, saya mesti menghindari mie instan, makanan berkuah santan kek gule ayam tetangga sebelah yang super endess, serta makanan pedas dan sambal… mau nangis nih :( soalnya harus say good bye dulu sama sambal ijo favorit saya, dan tentunya makanan apapun yang porsinya jumbo. Katanya sih setiap orang punya makanan pencetus yang beda-beda. Ada yang tahan makanan tertentu, ada juga yang nggak. Pencetus heartburn untuk satu orang, belum tentu akan jadi pencetus untuk orang lain.
  • Pakai pakaian longgar
Baju yang terlalu ketat bakalan menekan bagian perut, dan bisa bikin asam lambung naik dan bikin gak nyaman. Secara saya udah menggendut luar biasa, saya mulai ganti ukuran underwear jadi ukuran jauuuuuhhh lebih gede, yang bisa ditarik ke atas perut kek celana jojon :D Singkirin deh semua underwear berenda yang seksi-seksi, gak nyaman!
  • Coba konsumsi jahe
Selain bisa mengusir rasa mual dan keinginan untuk muntah, jahe juga bisa ngurangin heartburn. Yang paling penting sih, aman untuk ibu hamil. Jahe ini bisa dikonsumsi dalam bentuk air jahe hangat, atau juga permen jahe :)
  • Minum Obat
Kalau semua cara sederhana sebelumnya sama sekali gak mempan, boleh banget konsultasi ke dokter langganan terpercaya untuk minta bantuan medis. Katanya sih bisa minum antasid, atau juga obat yang racikannya lebih kuat lagi daripada sekedar antasid. Yang penting, konsultasi ke dokter dulu, yaaaaa…
Kalau ada yang mau sharing tentang makanan pencetus heartburn atau tips untuk ngurangin rasa nyeri dan panas ini, boleh banget lhoooo :)

Sholat (gak) tepat waktu…*

Posted by on Monday, 16 November, 2015

Saya lagi sedih. Issshh, sedih kok pake pengumuman :P Yah… pengen tsurhit aja sih… Mana tau ada yang bisa kasih saran, nasihat, atau malah kirim hadiah apa kek gitu :D

Jadi yah, sekarang pan udah bulan November, nih. Sebulan lagi bakal abis deh tahun 2015. Naahhh.. cobak inget-inget, ada gak yang bikin resolusi, atau janji, atau tekad, atau apalah gitu di awal tahun 2015?

Kalo saya nih saking bosennya bikin resolusi panjang berpoin-poin yang pada akhirnya sih sering kelupaan untuk diwujudkan, untuk tahun ini saya bikin satu tekad aja: PENGEN BISA SHOLAT TEPAT WAKTU.

Kenapa pengen sholat tepat waktu?

Soalnya saya pernah baca, kalo sholat tepat waktu itu termasuk salah satu amal perbuatan yang paling dicintai Allah, selain berbakti kepada orang tua, dan berjihad di jalan-Nya. Dan menurut pikiran saya saat itu yang paling gampang dilakukan. Iyaaa, saat itu gak nyadar kalo saya bakal susah payah untuk bisa sholat tepat waktu.

Nah, tepat waktu di sini maksudnya kek kalo lagi umroh itu lho… pas adzan berkumandang di Masjidil Haram, langsung ninggalin semua kerjaan dan cepet-cepet wudhu. Trus bergegas juga datang ke masjid supaya bisa dapet lokasi sholat yang enak. Betewe lokasi sholat favorit saya di Masjidil Haram sih sebetulnya di mana aja, asal bisa langsung liat Ka’bah. Nah, kalo datangnya telat kan biasanya suka gak kebagian, atau mesti langsung aja ikut sholat di tempat  terdekat dengan pintu masuk, yang artinya ya gak bisa deh langsung liat Ka’bah.

Jadi, intinya tepat waktu yang saya maksud adalah sholat yang langsung dikerjaan begitu mendengar adzan. Istilah lainnya, sholat di awal waktu, gitu kali ya.

Mungkin yang sudah pernah umroh atau berhaji pernah ngerasain  ya, kayaknya semua urusan jadi gak penting  saat adzan sudah dikumandangkan.  Pokoknya begitu terdengar adzan, ya harus bergegas ke masjid. Gak peduli lagi belanja di Bin Dawood, atau lagi nawar harga gelang inceran di toko emas, pokoknya ya langsung ngibrit deh mesti buruan sholat. Lah kalo mau nekat terus belanja yang ada diusir-usirin kali, ato dikunci dari luar ama yang punya tokonya :)

Sayangnya kebiasaan baik ini gak diterapin saat udah sampai di tanah air. Eh, ini mah khusus saya lho, ya.

Sedih, kan?

Lebih sedih lagi pas nyadar, bahwa sejak ngedeklarasiin tekad untuk sholat tepat waktu di awal tahun ini,  justru ini jaraaaaaaaaaaaaaaang banget saya lakukan. Misalnya aja nih, adzan dhuhur sekitar jam 12-an kan, nah justru kerjaan saya lagi di peak-nya gitu. Transaksi tunai kudu selesai semua, dan kudu masuk ke bagian keuangan paling telat jam 12.30. Jadinya pas jam segitu mah lagi heboh banget supaya semua transaksi tunai bisa dikejar selesai semuanya.

Selesai beresin transaksi apakah langsung sholat?

Errr… gak juga sih. Abis di jam genting itu yang kerasa perut udah krubuk-krubuk minta diisi. Jadilah acara berikutnya adalah makan siang dulu. Biasanya makan siang beramai-ramai, dan udah bisa dipastiin karena makannya beramai-ramai, pasti sambil ngerumpi ini-itu. Makannya pun dengan kecepatan lamban, yang akhirnya baru sempet sholat sekitar jam 13.30 kalo bahan rumpiannya biasa aja, dan jam 14.00 kalo yang dirumpiin asik banget.

*self toyor*

Di rumah juga gitu, deh. Adzan magrib gak langsung sholat karena biasanya entah lagi nyuapin si Kunyil, atau kalo dia kelamaan main, jam segitu baru mau mandi sore. Jadilah sholat magrib di jam 18.30-an. Huhuhuhuhhuhuuu…

Udah bener dong kalo saya sedih pake banget?

Padahal udah berusaha memotivasi diri sendiri, lho. Mulai dari pasang alarm, install waktu sholat di hape yang pake suara adzan kenceng banget, sampe beli mukena baru.

Tapi tetep aja gak berhasil jadi rutinitas sejak bulan Januari ampe sekarang. Ah, ini mah kayaknya saya aja ya, yang gak bertekad baja :(

Sedih sedih sedih.

Masa satu resolusi doang yang (kayaknya) gampang banget aja gak bisa dikerjain. Apa tahun depan gak usah bikin resolusi ina inu ya?

Biarkan semua mengalir seperti air. Banjir dong…

Ah, saya jadi gundah gulana… :(

Mohon Maaf Lahir Batin

Posted by on Wednesday, 22 July, 2015

Telat ya. Maklum deh, namapun mamak-mamak… Sudah ribet di kantor menjelang hari raya, ehhh sepanjang libur lebaran pun susah banget untuk punya me time gegoleran sambil internetan. Tamu dan kerabat datang silih berganti, berikut krucil-krucil yang senang banget main di rumah gegara banyak mainan. Plus, ART mudik yang berarti semua-mua mesti sama Ibun.

Tapi walau telat, teuteup dehhhh saya minta maaf buat semua pembaca blog. Mana tau ada postingan saya yang bikin ilfil ato kesel. Maapin yaaaaaa…. :) Selamat berlibur buat yang masih cuti, dan selamat bekerja buat yang udah ngantor *ngomong sambil ngaca* Semoga kita masih bisa ketemu ramadhan tahun depan. Aamiin.

Same old song…

Posted by on Monday, 13 July, 2015

Am not a big fan of Katy Perry. But then stumbled into this song and..

Dysthymic Disorder

Posted by on Thursday, 9 July, 2015

The Circle

Posted by on Wednesday, 17 June, 2015

“We aren’t who we want to be. We are what society demands. We are what our parents choose. We don’t want to disappoint anyone; We have a great need to be loved. So we smother the best in us. Gradually, the light of our dreams turns into the monster of our nightmares. They become things not done, possibilities not lived…” by Paulo Coelho.

I was young and stupid. I didn’t know where to go or what to do. I spent my days without thinking first. I just want everyone to be happy, but I was forgetting me.  And days gone by and by and by. And here I am, regretting this and that. And here I am, promising myself not to let my daughter to relive the circle.

Protected: thank YOU

Posted by on Tuesday, 16 June, 2015

This post is password protected. To view it please enter your password below:


Today

Posted by on Tuesday, 14 April, 2015

Clenched Soul – Pablo Neruda

Posted by on Tuesday, 2 September, 2014

We have lost even this twilight.
No one saw us this evening hand in hand
while the blue night dropped on the world.

I have seen from my window
the fiesta of sunset in the distant mountain tops.

Sometimes a piece of sun
burned like a coin in my hand.

I remembered you with my soul clenched
in that sadness of mine that you know.

Where were you then?
Who else was there?
Saying what?
Why will the whole of love come on me suddenly
when I am sad and feel you are far away?

The book fell that always closed at twilight
and my blue sweater rolled like a hurt dog at my feet.

Always, always you recede through the evenings
toward the twilight erasing statues. 

Mohon Maaf Lahir Batin!

Posted by on Friday, 25 July, 2014

Yak… mulai besok saya udah libur lebaran, nih. Masuk kantor tanggal 4 Agustus nanti. Dan yang bisa dipastikan kalo saya liburan adalah, pasti bakal susah posting :) Halah… gak liburan juga postingannya susah bangetttt…

Hihi.. ya kalo liburan susahnya berkali-kali lipat! Wekwewwwww… :P

Jadi sebelum terlambat, saya mau minta maaf sebesar-besarnya, *salaman*