«

»

Jul 14

trip yogya (cerita basi nih ;p) – part 2

Kembali lagi di cerita basi trip yogya..

Setelah merasa cukup spooky di Museum Sonobudoyo, saya memutuskan untuk main-main ke Kraton. Naik becak! Yah.. saya sudah gak kuat lagi kalau harus disuruh jalan kaki. Maklum, faktor U.

Si tukang becak minta tujuh ribu, dan saya tawar jadi lima ribu saja. Naik becak gak pakai nawar kan gak asik. Lagipula jaraknya sangat dekat. Tiba-tiba, dalam perjalanan menuju kraton saya lihat bangunan museum di sebelah kanan. Langsung saya minta berhenti di situ saja.

Oh, ternyata ini Museum Kareta Karaton Ngayogyakarta. Saya harus bayar 3000 rupiah, dan ekstra 1000 karena bawa kamera, walau hanya kamera ece-ece.

Di antara semua kereta yang dinamai Kyai, hanya satu kereta yang dinamakan Nyai Jimat. Kenapa? Gak tahu.. Tapi pasti rasanya grandeur banget ya, naik kereta ini dengan ditarik DELAPAN ekor kuda. Wuihhh.. must be quite a spectacle, then.. Pas saya lagi iseng foto kereta ini, di sebelah saya ada seorang pemandu bilang pada seorang pengunjung perempuan untuk mengambil foto kereta ini sambil menahan napas selama 10 detik, dan lihat apa yang terjadi kemudian.

Penasaran, saya nguping pembicaraan mereka. Menurut si pemandu, semestinya mbak pengunjung itu akan melihat dua bayangan hitam di dalam kereta. Yang satu perempuan, dan satunya lelaki. Siapakah mereka? Masih menurut si pemandu, sosok itu tak lain dan tak bukan adalah Kanjeng Ratu Kidul dan Sultan. Which sultan? Saya gak tertarik lagi dengar percakapan mereka dan muter-muter lihat kereta yang lain.

Saya melihat jejeran kereta yang gak terlalu tinggi, dan gak diselubungi kain putih seperti kereta lainnya. Saya lupa nama keretanya. Entah Kyai Kutha Kaharjo, Kyai Puspoko Manik, atau Kus Gading. Atau bisa juga bukan ketiganya. Saya masih misuh-misuh dalam hati tentang si pemandu yang menurut saya mistis banget itu. Lalu saya iseng ingin foto bagian dalam kereta yang saya lewati. Saat masih mengira-ngira posisi gambar yang pas, dari layar kamera pocket saya ada sosok bayangan hitam perempuan berkerudung berdiri dengan tangan disamping, memantul di jendela kereta. Uhh.. tambah kesal, dong.. kalau saya jepret kamera jangan-jangan hasil fotonya gak bagus karena ada bayangan itu.

Saya menoleh ke belakang, berharap orang itu segera pergi. Eh, tapi kok ya gak ada siapa-siapa ya, di belakang saya? Di kamera saya juga sudah gak terlihat bayangan apapun yang memantul dari jendela kereta. Haduuuuhhhh… kok malah saya yang mistis, sih? Buru-buru saya jepret interior keretanya, lalu dengan sok cool lihat-lihat kereta yang lain. Saya sok-sok yakinin diri sendiri kalau yang baru aja saya lihat hanya ilusi optik, ehm, tapi agak deg-degan juga siiiih sedikit 😛

 

Duh, tapi hati ini udah terlanjur gak tenang. Udahan aja, ah! Saya motret satu kereta lagi, lalu keluar dari museum. Well, secara keseluruhan saya puas kok, sudah lihat sekian banyak kereta keren koleksi kraton, walau gak hapal satu persatu sejarahnya. Btw, maap yaaaaahhh, kalo ada yang tersinggung gara-gara saya misuh-misuh ama si pemandu, hihihihii. Lain kali jangan nongol dalam bentuk apapun lagi, yaaaaa.

 

Yaaakkk… bersambung lagi, yahh… 😀

8 comments

1 ping

Skip to comment form

  1. yendoel

    kereta kencananya bagus2 banget yah! antik lagi…

    1. pipitta

      iya sih.. cuma mungkin displaynya aja yang gak terlalu menarik.. 🙂 mestinya sih bisa dikemas jadi lebih menarik dan lebih informatif..

  2. mas stein

    kraton dan seluk beluknya memang berbau mistis mbak. waktu saya sama istri jalan-jalan ke tamansari ditemani pemandu, trus sampe ke lorong-lorong bawah tanah rasanya sedikit merinding, lha wong bangunan tua

    1. pipitta

      saya terakhir kali main ke tamansari kayaknya pas SD.. jadi udah gak ingat seperti apa lagi penampakannya, apalagi katanya tamansari kena dampak gempa yogya juga, ya? mungkin kapan-kapan kalau saya iseng lagi ke yogya 😀

  3. epentje

    ah.. baru di gituin aje ciut :))

    1. pipitta

      idiiiiiihhhhh segitu juga udah lebih dari cukup kaleeee 😛

      1. epentje

        karena lu cuit makanya di godain, sama seperti juga kalo lu berteman dgn manusia kan? kalo lu ciut naik roller coaster, kan lu di godain di kata2in dijadiin bahan tertawaan… nah.. sama deh… makanya jangan ciut dong.. kalo perlu… godain balik HAHAHAHA

        1. pipitta

          yaelah.. mana sempet mikirin mau godain balik 😛
          yang ada malah grogi.. hihihihihi

  1. Chez Pipitta » trip yogya (cerita basi nih ;p) – part 3

    […] setelah ngibrit dari Museum Kareta, saya jalan kaki sebentar menuju Kraton. Sebetulnya saya gak tau pintu masuk Kratonnya ada di […]

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: