«

»

Jul 19

trip yogya (cerita basi nih ;p) – part 3

Nah, setelah ngibrit dari Museum Kareta, saya jalan kaki sebentar menuju Kraton. Sebetulnya saya gak tau pintu masuk Kratonnya ada di sebelah mana. Tapi biasalah, dengan modal sok tau saya ngikutin tiga orang bule yang lagi jalan cepat sambil clingak-clinguk. Siapa tau mereka juga ke Kraton, kan? Hehehe…

Dan ternyata salah, sodara-sodara.. mereka belok ke kanan entah kemana.. sedangkan pintu masuk kraton ke sebelah kiri. Saya langsung aja beli karcis masuk seharga Rp 5.000 dan kamera saya Rp 1.000. Saya juga dipilihkan seorang pemandu wisata yang kebetulan perempuan. Menurut petugas karcis, saya hanya perlu membayar seikhlasnya untuk sang pemandu itu nanti.

Sebetulnya saya agak kurang suka didampingi pemandu. Habis kok kayaknya mereka robotic gitu nunjuk-nunjuk suatu tempat sambil nyebutin namanya, lengkap dengan tahun segala. Trus pemandu saya ini kok ya buru-buru banget ingin nunjukkin semua hal, padahal saya masih ingin berlama-lama ngeliat sesuatu yang menarik buat saya. Dan dia juga maksa-maksa motret saya dengan latar belakang bangunan ini-itu, padahal saya gak pengen difoto. Belum lagi kayaknya pemandu saya itu juga kurang informatif, mesti ditanya-tanya dulu baru deh, dia cerita panjang kali lebar.

Dialognya kurang lebih seperti ini:

Pemandu:  Ini tiang yang dibangun sejak tahun 1875.

Saya        :  Ooooo…

Pemandu: Tahun pembuatan tertera di bagian bawah tiang.

Saya        : Langsung jongkok pengen buktiin tahun pembuatannya.

Pemandu: Bangunan itu bernama blablablabla

Saya        : Clingak-clinguk. Laaaaah… ditinggal! Dia udah jauh aja di sono, saya masih jongkok di sini…

Tapi rupanya pemandu saya terburu-buru karena satu hal, saya datang ke Kraton jam 12 lewat sedikit, sementara pada hari Jum’at Kraton tutup jam satu tepat. Uuuuppppssss… pantes aja buru-buru banget, mbak! Maaf deh, saya udah ngedumel dalam hati, hihihih…

 

Udah gitu  saya dipaksa-paksa mbak pemandu untuk berfoto dengan latar belakang pendopo, tiang 1875 dan guci asli dari jaman Dinasti Ming hadiah dari Cina. Demi menyenangkan si mbak pemandu, ya saya nurut aja, deh.

Lalu ada  Bangsal Trajumas yang sudah selesai dipugar setelah rubuh akibat gempa yogya. Ternyata aslinya pembuatan bangsal ini tanpa paku, lho. Orang dulu jago banget, ya, ngitung gimana cara pasaknya bisa ngepas banget.

 

(bersambung)

2 comments

1 ping

  1. yuyuk

    ga mampir ke solo ik ck ck ck 😀

    1. pipitta

      lah.. agak jauh kalee.. 😛

  1. Chez Pipitta » trip yogya (cerita basi nih ;p) – part 4

    […] Iya, ini masih tentang pamer trip waktu saya ke Yogya tempo hari. […]

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: