«

»

Aug 23

trip yogya (cerita basi nih ;p) – part 4

Hwahaaaayyyy… Bener-bener cerita basi, nih… 🙂

Iya, ini masih tentang pamer trip waktu saya ke Yogya tempo hari.

Masih inget kan, betapa saya tergopoh-gopoh lihat isi kraton karena hanya punya waktu kurang dari sejam sebelum kraton tutup. Hari Jum’at sih, jadi tutup lebih awal.

Yang sempat saya lihat dengan tergesa-gesa: Gentong yang bisa nampung air dingin kek air kulkas, Museum baru yang khusus isinya barang-barang peninggalan Sultan Hamengku Buwono IX. Kesan saya tentang ruangan ini.. silau banget! Iya.. soalnya kayunya disepuh emas lho..

 

Trus ada kompor yang  katanya betul-betul dipake Sultan HB IX, karena kan dia orangnya mandiri, jadi walaupun gelarnya Sultan ya ga masalah masak sendiri. Saya inget banget waktu jaman SD tuh kompor di rumah ya modelnya sama persis dengan kompor ini! Aihhhh… jadi bangga deh, pernah punya kompor yang sama dengan yang dipakai Sultan 😛

Tabung kaca di tengah itu untuk tempat minyak tanah, dan kenop merahnya untuk ngatur panjang pendeknya sumbu kompor, ngaruh ama besar kecilnya api yang mau dipakai. Hwaaa.. jadi ingat masa lalu 🙂

Masih banyak sih, yang saya lihat. Tapi waktunya mepet banget, dan guidenya ya, ampyuuuunn… nyuruh buru-buru melulu! Gak sempat deh foto sana-sini lagi. Cuma kayaknya emang saya yang salah, sih, datang mepet begini. Mana saya bingung juga gimana caranya mau ke TKP berikut.

Jadi saya baik-baikin guidenya 😛 Supaya gak nyasar kalau mau ke Museum Affandi. Tadinya guide saya nyuruh naik taksi, tapi kan gak asik kalau naik taksi. Ehhh… gak taunya guide saya ngasih usul untuk naik Trans Yogya. Wuih.. saya langsung senang, dong. Kapan lagi naik Trans Yogya. Di Jakarta kan gak ada, adanya busway 😛

Well.. nantikan petualangan berikut ya.. Udah mesti pulang nih 😀

Sampai jumpa di cerita basi selanjutnya… :))

PS: Update 24 Ags

Berhubung Anggie sempet komen soal hobi masak sang Sultan, saya baru keingetan alat makan Sultan dari perak murni, dan ada gambar/ukiran namanya.. wooowwww.. kereeeen…

 

 

7 comments

1 ping

Skip to comment form

  1. epentje

    wah.. keluarga lu tajir dong yah bisa punya kompor minyak yg pake 2 kepala seperti punya sultan :)) hehehe

    seingat gw, nyokap gw kompor minyak nya cuman dari kaleng yg sendiri2 gak kayak gitu yg ada 2 kepala nya (dan serius, gw baru tau ada model kompor minyak kayak gitu)

    sampe sekarang kalo nyokap mau ngerebus bacang ato bikin lontong, tetep di keluarkan kompor minyak sakti nya itu, soale kan irit pake minyak buat ngerebus berjam2, sekarang udah engga irit kali yah… minyak tanah masih bisa di beli gak sih?? 😛

    1. pipitta

      lah, emang susah ya punya kompor “dua kepala” kayak gitu? woww.. mungkin itu warisan keluarga turun temurun yahh 😛 tapi kayaknya dulu di bandung itu kompor yang biasa dipake deh.. bukannya justru itu kompornya jadul banget? kan yang kepalanya satu sih masih banyak yang jual ampe sekarang.. sedangkan yang dua kepala itu itu sepertinya udah masuk museum semua 😛

      sekarang minyak tanah makin susah katanya.. tukang minyaknya aja udah ganti profesi jadi gotong2 tabung gas melon 3kg itu.. makanya di kampung mertua gw tetap setia dengan kompor kayu bakar.. yang nyalain apinya mestia pake acara ditiup2 segala pake peniup dari bambu gitu.. selain karena nyari kayu bakarnya gratis, kalaupun beli seiket cuma 500perak katanya, mereka pada ketakutan gara-gara banyak tabung gas yang mleduk 🙁

      1. epentje

        WAHHHHHHHH….. titip bilangin mertua lu dong… gilakkkkk kompor nya gak ramah lingkungan BANGET, mana kayu sekarang udah makin mahal, eh.. ini di bakar2 buat masak, jangan yah…. buruan ganti kompor yg lain…. walaupun kayu nya dari kayu bekas perabot pun… itu tetep bisa di hancurkan untuk di bikiin jadi pulp lalu jadi lah perabot2 murahan macam ligna (juga bahan dasar perabot ikea kadang2 HIHIHI)… jadi… tolong duong cintai kayu di dunia… susah loh nunggu 20 tahun untuk satu potong kayu :)))

        tapi kayaknya kompor minyak 2 kepala itu either susah dapatnya ato muahal banget (pasti muahal, nyokap gw kan pelit HIHIHI)… yg penting gw gak pernah liat kompor itu, di rumah gw dulu waktu kecil kompor minyak yg sendiri2 itu, kalo gak salah nyokap punya sampe 3, 2 di pajang, 1 lagi buat heavyduty alias kalo rebus2 yg lama2 HIHIHI… nah.. yg heavyduty itu masih ada sampe sekarang, cuman gw bingung kalo minyak tanah susah di dapat, gimana dia pake nya? masa pake minyak kelapa hihihi….

    2. pipitta

      Bo… itu sekampung kompornya begitu semuaaaa 🙂 tapi orang sekampung mertua gw rajin nanem pohon lho.. kalo ga jati, sengon, dan pepohonan yang gw ga tau namanya :p
      nah trus itu cerita tentang minyak tanah jadi begimana dapetnya? jangan-jangan udah ga dipake tuh kompornya.. cuma dipajang-pajang doang buat hiasan dapur 😀

      1. epentje

        emang kompor minyak nya udah jadi penghuni gudang, di keluarkan kalo mau urusan rebus2 heavyduty ato mau manggang oven buat bikin kue, tapi sekarang nyokap udah tiba2 gak hobi sama baking hahaha….
        sehari2 nya yah pake kompor gas lah, udah lama nyokap pake kompor gas,

        eh… serajin2 nya nanam pohon, pasti gak ke kejar tuh antara yg di bakar sama yg di tanam 🙂
        gimana kalo yg dibakar buat masak tuh tivi, kulkas, radio geto… kan lebih cepet daur ulang nya HAHAHAHA

  2. anggie

    Pitt, dulu banget aku pernah baca di Femina kalo ga salah, waktu Sultan HB IX baru meninggal. Beliau itu memang hobi masak…mungkin memang pengaruh didikan Belanda yang mengharuskan beliau buat mandiri. Karena dari kecil kan beliau udah dititipin ke satu keluarga Belanda…jadi ya ga heran kalo beliau ga pernah gengsi buat masak. Kalo dipikir-pikir, ngapain juga gengsi buat masak yah….itu kan jelas-jelas kebutuhan buat survival!

    Eniwei…… yang aku inget dari artikel itu….saking hobinya masak, Sultan HB IX sampai punya koleksi pisau yang lengkap banget. Mulai dari pisau khusus buat motong daging ( inipun masih dibagi-bagi lagi based on jenis dagingnya…), buat motong sayur, sampai buat ngupas strawberry! Hebat yah…kalo gue sih punya pisau 5 biji aja udah kebanyakan banget…hihihi…dibedain paling cuma buat motong daging sama sayur aja!

    1. pipitta

      Oh iya… emang dipamerin juga segala macem koleksi alat masak dan alat makan Sultan HB IX. Menurut gw yang paling keren tuh set alat makan dari perak asli yang ada gambar dirinya sendiri 😛 hihihih… asik gak sih tuh, makan pakai alat yang ada foto kitanya?

  1. Chez Pipitta » trip yogya (cerita basi nih ;p) – part 5

    […] Seperti kata saya kemarin, saya disarankan naik Trans Yogya kalau mau ke Museum Affandi. Caranya? Well.. saya dan guide saya […]

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: