«

»

Jul 09

trip yogya (cerita basi nih ;p) – part 1

Yak.. saya mau cerita tentang jalan-jalan ke Yogya akhir Mei lalu. Hihihi… basi banget, kan, ceritanya? Tapi demi semangat pamer berbagi, ya gak apa-apa deh, basi juga… Huuuu…ngotot!

Kemana aja di Yogya?

Ini sempat bikin saya pusing. Karena semua teman seperjalanan hanya punya satu tujuan: MALIOBORO.

Please, deh…

No offense, saya sih gak bermasalah main ke Malioboro. Tapi kalau itu dilakukan sepanjang hari selama tiga hari berturut-turut, di sebelah mana asiknya?

Jadilah saya bikin acara sendiri. Iya, sendiri.. karena gak ada yang mau diajak tour de museum. Berbekal googling via BB, akhirnya saya bikin jadwal perjalanan abal-abal yang lumayan padat dan bisa diubah sesukanya, kan pesertanya cuma saya aja, hehe.

Yang pertama saya kunjungi adalah:

MUSEUM BENTENG VREDEBURG

Museum Benteng Vredeburg ini lokasinya pas di ujung jalan Malioboro, sebelah Pasar Beringharjo. Untuk masuk ke sini, cukup bayar tiket Rp 2.000 saja per orang. Murah banget, kan? Makanya gak heran kalau di sini saya ketemu lebih dari lima pasang kekasih *tsaaahhh…bahasanya* yang asik mojok di tempat-tempat tak terduga, atau jalan dempetan sambil pegangan tangan takut hilang, karena museum ini luasnya sekitar 2100 meter persegi.

 

Karena gak ada papan tanda, dan kalaupun ada ternyata saya gak lihat, agak bingung juga begitu dihadapkan dengan taman yang luas di depan, dan dua bangunan di sisi kanan serta kiri. Saya harus kemana dulu? Agak gak yakin, saya masuk ke gedung sebelah kiri. Isinya adalah jajaran diorama yang tampak… errrr… kreatif pada jamannya, which is zillion years ago.

 

Gimana cara menikmati museum seperti ini? Di ruangan besar yang agak gelap, dengan jendela tertutup, pintu masuk yang hanya satu —dan ini paling bikin degdegan saat lihat diorama terjauh dari pintu– yang ada di kepala malahan potongan adegan film-film horror, bukan kesan menyenangkan, atau inspirasi, atau semangat, atau kagum atas peninggalan bersejarah ini. Tebakan saya gak salah, sepasang orang tua muda yang bawa balitanya ke sini, kelihatan agak repot karena si balita merengek terus-terusan minta pulang.

Ya iyalahhh.. saya aja serem pas masuk ke ruangan berikutnya. Udah gelap, pengunjungnya cuma saya sendiri, dan ada bunyi mesin nguuuuuuuuuunggggg di pojokan yang rasanya mengintimidasi banget untuk cepet-cepet keluar ruangan dan kena matahari.

Lega sudah keluar dari ruangan itu, saya masuk ke bangunan di sebelah kanan. Ternyata oh ternyata, mestinya ruangan ini yang pertama kali dimasuki. Kan dioramanya sesuai urutan gitu. Pantesan aja tadi saya sempat bingung dengan suguhan diorama yang rasanya lompat-lompat di ruangan seram sebelah sana.

 

Dekat pintu keluar ada plakat ini. Dan saya merasa miris aja bacanya. Karena sepertinya bangsa ini bukanlah bangsa yang besar…

Tapi masalah itu malas ah, diulas di sini. Silakan aja lihat hiruk pikuk di tv, koran, dan lingkungan sekitar. Bikin hati capek! Jadi saya mau cerita aja tentang benteng ini, yang luas banget dan sebetulnya punya pemandangan cukup indah.

 

Seandainya gak malu, kayaknya senang juga lari telanjang kaki di halaman seluas ini, hehe. Anak kecil sih, pasti suka main-main di sini. Nah, gambar ini diambil dari gift shop yang ada di dekat benteng belakang museum. Untuk apa ya, ada gift shop? Daripada ke sini mending jalan sedikit ke pasar beringharjo di sebelah, pasti bisa dapat dengan harga jauh lebih murah, pilihan juga lebih banyak. Atau jangan-jangan yang penting ada gift shop? Entah..

Saya sempat naik ke benteng bagian belakang, dan secara gak terduga ketemu pasangan yang sedang dua-duaan. Masih pitik-pitik. Paling juga SMP atau kelas 1 SMA. Blaaaaah.. merusak mood aja. Eh, jangan-jangan justru saya yang dianggap merusak mood mereka, ya? Lagian.. ngapain juga sih, mojok berduaan di tempat sepi kayak gitu. Hihihihi, kayak gak tau aja πŸ˜›

Saya sempat melihat maket, dan dari situ saya kayaknya tau ada museum lain dekat Vredeburg. Lihat maketnya sih tinggal nyebrang aja. Tapi ternyata… saya nyasar!

Yak… lagi-lagi saya nyasar.. beuh.. gak cukup nyasar pas hunting museum di Singapore, ternyata di Yogya saya mesti nyasar juga. Saya emang paling gak bisa nentuin arah mata angin, jarak, dan sebagainya. Payah banget.

Tujuan saya adalah Museum Negeri Sonobudoyo. Tapi begitu keluar Vredeburg saya dikerubutin tukang becak, langsung deh hilang orientasi. Saya sok cuek aja jalan kaki terus.. terus.. terus.. dan terus.. dan akhirnya sampai di Rumah Sakit PKU Muhammadiyah. Halah! Udah pasti nyasar ini, sih. Sekalian aja saya masuk ke rumah sakit, dan nebeng duduk di situ karena capek dan gerah.

 

Masih keukeuh gak mau nanya, padahal sudah terbukti nyasar, saya balik arah dan jalan lagi. Sempat ketemu demonstran segala, sebelum akhirnya sampai juga di museum tujuan.

Saking capeknya, pos penjualan tiket masuk sampai gak keliatan. Saya nyelonong aja masuk tanpa tiket. Terpaksa balik lagi. Duh.. malu-maluin aja. Saya sampai disangka mahasiswa Jakarta yang mau cari bahan skripsi πŸ˜› Huhuuyyyy… masih disangka mahasiswa, euy! Dan tiket masuknya juga murah, hanya 3.000 rupiah saja.

Karena saya datang hari Jum’at, dan saat itu udah hampir jam 12, museum katanya akan tutup jam satu siang. Wadaw.. gak bisa lama-lama dong, lihat koleksinya. Padahal kabarnya museum ini punya koleksi terbanyak kedua setelah Museja.

Di sini saya papasan dengan dua turis bule. Selain itu, pengunjungnya hanya saya sendiri. Duhhh… kasian deh museum di Indonesia.

Apalagi begitu masuk ke museum langsung disambut dengan alunan lagu jawa.. yang makin lama makin mengecil suaranya dan akhirnya sama sekali gak kedengeran di bagian dalam museum. And it was very creepy!

Siyal.. masak ketakutan di dalam museum, sih?

Saya bukan tipe yang penakut dengan segala macam perhantuan, tapi saat itu agak aneh aja rasanya berdiri sendirian di dalam ruangan sunyi senyap yang penuh dengan barang-barang berumur ribuan tahun *lebay*.Β  Rasanya udah gak bisa konsen lihat koleksi museum, maunya cepat-cepat keluar aja cari keramaian. Apalagi sewaktu saya masuk ke bagian yang isinya mistis kayak tari keris yang pake acara kesurupan, ditandai dengan dipajangnya patung seukuran manusia dengan keris menancap di dada dan ekspresi wajah yang bikin mood keliling museum langsung turun drastis.

Itu makanya di museum ini saya hanya dua kali ambil foto. Atmosfirnya bikin gak betah!

-bersambung yah!-

6 comments

Skip to comment form

  1. mas stein

    saya sudah ndak terhitung ke jogja tapi blom pernah masuk sampe ke dalem-dalem museum vredeburg, cuma ke halaman saja waktu ada pameran πŸ˜†

    kalo suatu saat sampeyan ke kaliurang ada juga museum di sana, tempatnya agak tersembunyi, sedikit menyeramkan

    1. pipitta

      di kaliurang tuh yang museum ulen sentalu itu bukan?
      justru rencana awalnya mau ke sana, karena konon adalah museum yang paling lengkap, kan? tapi gak jadi karena transportnya katanya ribet.. jadilah saya main-main ke sekitaran malioboro aja.. bisa pulang sendiri ke hotel.. πŸ˜€

  2. epentje

    eh… singgasana nya…. tiang2 atep nya cina sekali…. :))

    1. pipitta

      ga ada penjelasan sih, ini singgasana atau tempat duduk-duduk doang πŸ˜› tapi kalo liat aslinya kereeeeen… sepuhan (eh, pasti sepuhan, kan?) emasnya berkilau-kilau, belum lagi disorot ama lampu terang… dan loro blonyo-nya juga keliatan cocok banget ditaro di situ..

      1. epentje

        erhm… mari gw sok tau disini…..
        belum tentu sepuhan lagi… jaman sekarang banyak cat2 warna emas geto…. bisa juga itu semua satu ukiran, lalu bagian pilar2nya doang di cat warna emas.. dari foto sih gak jelas, tapi paling keren kalo tiang nya kayu, ukiran2 emas nya itu dari logam, mau emas aseli ato sepuhan serah deh… tapi kalo kayak gitu sih keren :))

        kalo buat duduk2 kok kursi nya cuman kayaknya untuk satu org, mungkin buat main congklak ato makan kuaci HAHAHAHA

        1. pipitta

          Nais inpoh, gan.. πŸ˜›
          Bisa juga buat mejeng sore-sore seabis mandi + bedakan.. hehehehe… *peace*

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: