«

»

Sep 21

Wisata Solo: Candi Cetho dan Rumah Teh Ndoro Donker

Nerusin cerita jalan-jalan ke Solo yang kemarin, saya mau cerita tentang acara hari kedua. Pada pergi kemana, sih? Ya secara itin-nya nyontek IndKur, hari kedua dikhususkan untuk wisata ke Candi Cetho, yang disambung minum teh di Rumah Teh Ndoro Donker. Berangkat dari hotel sekitar jam 9.30 pagi lewat dikit. Secara yah, bawa 2 anak balita. Pas mau berangkat, ehhhh… anak yang satu pengen pup dulu. Zzzz… zzzzz… zzzzz… Pan takutnya terlalu siang nyampe di candi-nya dan bakal kepanasan di sana entar.

Perjalanan menuju candi ini berkelok-kelok. Mirip ama jalan ke Puncak. Kanan kirinya kebun teh. Tapi tikungannya lebih tajam dan lebih nanjak, deh. Mana sempat lewat jalanan yang sebelah kirinya ya kek jurang gitu. Untung driver mobil sewanya canggih, jadi ga berasa mual di jalan. Sampai di Candi Cetho sekitar jam 11 lewat. Rombongan saya terdiri dari 5 dewasa dan 2 bocah, tapi beli tiketnya cukup 6 lembar aja @ Rp 3.000. Dua bocah itu diitung setengah orang πŸ˜€

Gak cukup hanya beli tiket masuk, harus nulis nama di buku tamu dan pake kain kotak-kotak kayak yang suka dipasang di arca bali itu lho, sebelum masuk ke area candi. Gratis? Tentu tidak. Kudu nyumbang ‘seikhlasnya’. Dan walau udah hampir tengah hari, ternyata mataharinya gak seterik yang diperkirakan. Malah cenderung rada mendung. Maka duo kunyil semangat banget pengen buru-buru naik ke bagian candi yang paling atas, sembari maunya jalan sendiri, pada nolak-nolak dipegangin tangannya. Issssshhhh…

Horeeeee… akhirnya sampe juga…Β 

Jadi nih, candi ini terletak di Desa Gumeng, di lereng barat Gunung Lawu. Ketinggiannya 1496 meter di atas permukaan laut. Simbol-simbol hewan di candi berlatar belakang Hindu ini diperkirakan dibangun pada 1451 Masehi, sedangkan gapuranya dibangun pada 1475 Masehi. Reruntuhan candi ini digali pertama kali di tahun 1928 oleh Dinas Purbakala Hindia Belanda, lalu dipugar sesuka hati di tahun 1970-an tanpa riset dan studi mendalam, sehingga sebetulnya bangunan candi ini gak original, kecuali punden berundaknya.

Tuuuhhh.. gapura pertamanya itu tuuuuhhh.. nun jauh di belakang sana!

Untung deh cuacanya sangat bersahabat. Males banget kan, mesti naik tangga sebanyak itu di tengah terik matahari. Si Kunyil kayak punya energi ekstra untuk naik tangga lagi, lagi, dan lagi. Gak tau kalo emaknya udah ngos-ngosan supaya bisa naik ke teras paling atas.

Aku sudah sampai di atas, Ibuuun…

Penampakkan teras pertama yang berisi lambang lingga dan yoniΒ 

Lumayan juga jauhnya gapura pertama sampai teras yang terakhir. Setidaknya buat para bocah. Tapi mereka tampak asik-asik aja. Dan heboh banget pengen difoto melulu. Saya pikir mereka bakal kecapean meniti tangga batu satu per satu.. Ehhhh… taunya nyantai aja πŸ™‚ Heibaaaaatttt…

Tampilan teras paling atas

Puas foto-foto di atas, siap-siap turun karena udaranya makin dingin, padahal sekitar tengah hari, lho. Gak lupa pepotoan lagi buat kenang-kenangan.. πŸ™‚ Ada cerita nyebelin waktu mau pulang dari Candi Cetho ini.. Jadi kan si driver mobil sewaan gak ngikut masuk ke kawasan candi, dia nunggu aja di mobil. Nah.. trus dia pengen ke toilet. Masuklah di ke dalam toilet, sambil gantungin kunci mobil di gantungan di dalam toilet. Trus dia keluar aja dan lupa ama kuncinya… nah, setelah itu masuk seorang anak alay ke dalam toilet yang sama. Si driver baru keingetan ama kuncinya, dan dia nunggu si anak alay keluar. Setelah keluar, pas di cek di toilet kunci mobilnya udah gak ada. Tersangka utama siapa lagi dong, kalo bukan si anak alay. Tapi pas ditanya dia gak ngaku. Sambil rogoh-rogoh sendiri saku bajunya, dia nyantai bilang aja kalo kuncinya gak ada. Dan naik ke atas candi bareng temen-temennya, sekitar 3 pasangan perempuan dan lelaki.

Akhirnya si Driver lapor ke petugas penjual tiket, dan polisi yang bertugas gak jauh dari situ. Trus, nyari si anak alay ini sampe ke atas candi. Pas ditanya di depan temen-temennya, keukeuh aja tuh gak ngaku. Akhirnya dengan bantuan petugas di situ, si alay diminta turun ke pos polisi, ceritanya mau diinterogasi, gitu. Secara tersangka utamanya gak akan mungkin ke orang lain lagi. Cuma dia doang. Eh, temen-temennya mau dong nemenin ke pos. Ceritanya solidaritas kali, ya. Dan pas di pos ini dia digeledah sama drivernya, disaksikan polisi dan petugas penjaga lokal. Ketemu dong ya, kunci mobil yang dia colong ternyata ada di dalam saku celananya. MINTA DIGAMPARIN.

Temen-temen si alay ikutan marah, dong. Apalagi temen perempuannya. Secara pas ditanya sebelumnya berkali-kali dengan tengil bilang dia gak tau. Ehhh, ternyata setelah digeledah barangnya emang disakuin. Wasting time banget. Nyebelin. Keknya kalo dia sedikit digebugin saya gak keberatan πŸ˜› Abis nyusahin banget. Saya pan bawa dua anak balita yang riwil banget kalo mesti nunggu lama. Moga-moga abis itu dia diputusin pacarnya! Malu-maluin, sih. Moral lesson, jangan pernah ngimpi jadi anak alay yang nyebelin: nyolong dan ngebohong ya!!!

Untuk redain emosi jiwa, rombongan saya langsung menuju Rumah Ndoro DonkerΒ di area perkebunan teh Kemuning. Deket banget dari Candi Cetho. Walau namanya Rumah Teh, di menunya ada juga kok, makanan berat. Setelah sampai di TKP, udah pasti kami milih tempat di luar yang menghadap ke perkebunan teh. Kayaknya bakal enak dan nyaman makan dan minum sambil memandang hamparan kebun teh, angin sepoi-sepoi.. πŸ™‚ Tapi sebelumnya, milih makanannya dulu kali yaaa..

Nom..nom.. makan apa ya, yang nampol…

Gak lupa dong.. pesen tehnya…

Saya pesan Sup Iga, anak kecil mah Nasi Goreng yang gak pedes, suwami pengen Kare Ayam, yang lain lupa deh pesan apa. Untuk teh, saya pesen jenis teh yang paling mahal karena pengen tau rasanya kayak apa: White Tea. Jenis teh seperti ini belum pernah saya coba. Sepoci untuk berempat dibandrol sekitar 55rebu rupiah. Rasanya? Ihik, let’s say kalo saya gak doyan ama rasa White Tea πŸ˜€ Tapi kalo suwami mah cocok sih. Saya lebih suka Teh Tarik, sedangkan si Kunyil minta Honey Tea. Dan beneran deh, di mulut saya mah rasa semua tehnya kayak sama aja.. hahahahaha… payah banget, ya πŸ˜›

Sup Iga-nya kuat banget ama rasa rempah-rempah. Kurang puas ama rasanya, akhirnya pesen lagi Iga Bakar.. :p

Iga Bakar, dagingnya lebih empuk, rasa lebih enak dari Sup Iga.. tapi bumbunya terlalu manis

Si kunyil setelah kenyang makan nasi goreng..

Tampak dalam Rumah Teh Ndoro Donker

Puas istirahat makan siang di Rumah Teh Ndoro Donker ini, saya gak lupa beli oleh-oleh yang dipajang di bagian kasir. Ada teh hitam dan teh hijau yang dikemas kedap udara dan dimasukkan ke kantong coklat kecil bergambar Ndoro Donker. Satu set oleh-oleh ini dihargai 15rebu saja. Lumayan jadi kenang-kenangan aroma teh dari Perkebunan Kemuning πŸ™‚ Sayang saya lupa moto bentuknya πŸ˜› Saya juga beli satu mug bergambar Ndoro Donker buat di rumah.Β 

Total kerusakan untuk makan 6 dewasa dan 2 balita.. not bad lah..

Tadinya sepulang dari kawasan ini mau mampir sebentar ke Museum Radya Pustaka. Tapi pas sampai TKP sekitar jam 3 sore, museumnya tutup, dong! Ternyata jam bukanya 8.30 – 13.00 aja, padahal rasanya terakhir saya cek sih tutup sekitar jam empat sore. Tapi ya sudahlah, belum waktunya main ke sini. Mungkin lain kali. So, kami pulang aja ke hotel.. supaya bocah-bocah bisa tidur siang, dan sorenya jadwal acara yang udah mereka tunggu-tunggu dari kemarin: Berenang!

8 comments

Skip to comment form

  1. hobilari

    Pengen suatu waktu datang lagi ke Candi Cetho karena dulu pas kuliah pernah jalan ke sini sama calon istri…

    1. pipitta

      ciyeeeeh.. mengulang masa lalu dong πŸ™‚ sekarang udah jadi istri, kan?

  2. della

    Loh Mak, ternyata anakmu dua????? Kirain cuma N*w*l..
    Si anak alay mestinya dikarungin terus digeret ke tempat sepi terus dipukulin.. Eh maap kumat psycho-nya πŸ˜€

    1. pipitta

      Gak say… yang satunya itu ponakan, anak iparku πŸ™‚ sepupunya si kunyil…
      si anak alay itu… *spicles*

  3. Ila Rizky

    aakk, ke soloo. jadi pengin ke sana lagi. selat solonya enak lo, mba. udah pernah cobain? πŸ˜€ kalo iga aku belum pernah nyobain.

  4. Memez

    Ndoro dongker sama Candi cetho ini memang semacam satu paket ya… πŸ™‚ Waktu abis naik candi cetho, langsung kaki senut senut. ketahuan jompo banget kan ya…. πŸ™‚

  5. Hastira

    asyik ya , candi itu bangunan eksotis yang paling aku suka kunjungi

    1. pipitta

      seumur-umur saya taunya cuma candi borobudur ama candi prambanan doang πŸ˜› ehh ternyata ada juga candi lainnya :))

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: