«

»

Dec 07

Wisata Solo: Kuliner di Markobar dan RM Kusuma Sari

Masih pengen cerita tentang Wisata Solo yang gak habis-habis πŸ˜› Kemarenan kan udah pamer cerita tentang asyiknya jalan-jalan ke Museum Purba Sangiran, dan serunya minum teh di Rumah Teh Ndoro Donker. Nah, sekarang giliran cerita tentang jajan malem-malem di Solo.

Secara saya liburan bareng si Kunyil, yang mana bapake rada kuatir kalo diajak nongkrong malem-malem di warung liwet atau wedangan, misalnya, dan anaknya juga rada susah makan makanan yang baru model cabuk rambak atau sambel tumpang, jadi ya terpaksalah kalo malem jajan yang biasa-biasa aja. Mana keluarga mertua rada begah, ato takjub kali ya, liat saya hobi banget nyambangin tempat-tempat makan, jadinya pas malem mereka susah diajak untuk makan malam di luar. Terpaksa cari sesuatu yang bisa dibawa ke hotel.

Pilihan untuk malam pertama *halah*Β di Solo adalah cemilan yang lagi happening banget. Udah tau dong, Markobar? Yap.. Martabak Kotta Barat yang ngetop karena Gibran-nya πŸ˜› Hehehehehe…

Ternyata tempatnya gak terlalu jauh dari hotel tempat kami nginap. Wuiiihhh saya udah berharap banget tuh, bisa ketemu sama Gibran. Kan lumayan bisa foto bareng dan pamer di sosmed πŸ˜› Ehhhhh, ternyata pas ke sana, Gibrannya gak ada. Mau nanya tapi malu πŸ˜› Ya udah, pesen aja martabaknya yang paling spesial. Yaitu martabak 8 rasa.

topping kitkat, toblerone, silverqueen, delfi, keju, nutella, apa lagi ya?Β 

Kuatir martabak jenis baru ini gak bakal disukai ama mertua, akhirnya pesen lagi deh yang lebih konvensional. Dan udah pasti 2 loyang martabak ini langsung bikin mata mertua melotot, ya kaliiiiii takut sakit gula!

atas: martabak keju coklat kacang biasaΒ 

bawah: martabak kekinian

Saya sendiri akhirnya cuma makan 2 slice aja (((( CUMA )))) karena maniiiiiiiiisssssss banget, dan ternyata setelah dikunyah mah kalo ketemu coklat mau apa aja merknya ya sama dan semodel deh rasanya. Abisan mau pesen topping red velvet tapinya abis πŸ™ Overall enak sih, tapi sebetulnya makan 1 slice martabak aja udah cukup, soalnya kalo kebanyakan jadinya giungΒ dan mahteh.

Entah apa yang terjadi dengan sisa martabaknya.. hihiihhih abis manis banget nget nget nget.. Keknya sih dibekel ama ipar saya πŸ™‚

Nah, malam berikutnya saya milih untuk jalan-jalan ke Rumah Makan Kusuma Sari yang konon kabarnya ngehits banget dengan menu Selat Segar-nya. Selat Segar ini maksudnya Selat Solo khas Rumah Makan Kusuma Sari. Yang mana murah banget seporsi hanya 14rebu saja. Kalo gak malu sih saya maunya pesan langsung 2 porsi, soalnya enak banget! Tapi ya berhubung malu jadi pesan menu lain, hihihi.. Sementara anak-anak kecil pesen spaghetty dan es krim pinokio. Es krimnya dinamain pinokio karena ada wafer panjang yang jadi bagian hidungnya πŸ™‚ Anak saya sih suka! Tapi ya anak kecil mah dimana-mana suka es krim kali, ya?

Menu makanan RM Kusuma Sari

Menu Minuman RM Kusuma Sari

Selain Selat Segar, saya pesen Mini Kroket Mayo dan Risoles Smoked Beef juga. Mini Kroket Mayo-nya enyak pake banget! Akhirnya Risolesnya gak kemakan, deh, karena kekenyangan. Saya bekel aja buat di hotel. Siapa tau malem-malem masih laper. Kan, happy tummy happy mommy πŸ˜›

Makanannya sih saya suka, tapi saya kurang suka dengan suasana restonya yang perasaan kok remang-remang, lampunya kurang terang.. dan selintas ada bau gak enak gitu deh. Mungkin karena bangunan tua, ya? Sepertinya lain kali kalo main ke sini mah bakal minta bungkus ajalah.

Eniwei, untuk total kerusakan yahhh lumayan deh… gegara ada anak kecil yang hobby pesen ini itu tapi makannya gak diabisin -__-‘ tapi bukan anak saya, jadi gak bisa diomelin πŸ™

Martabak Kotta Barat

Seberang Masjid Kotta Barat

Jl. Dr. Moewardi – Solo

Delivery Order:Β 082324913789

Buka jam 17.00 – 23.00

Rumah Makan Kusuma Sari

Jl. Yos Sudarso 81

Telp.0271 – 656406

Buka Senin – Minggu jam 09.30 -21.30

6 comments

Skip to comment form

  1. fanny fristhika nila

    pas mudik ke solo yg terakhir kita sekeluarga juga nyobain markobar.. bener mbak, enak sih, tapi maniiiisss byangett -__-.. aku mah makan cuma sepotong, dan untungnya kita rame.. jd abis juga martabaknya ;p

    kalo rm kusuma sari mah dket ama rumah mertuaku di solo… jalan kaki doang kalo ksana.. dan aku takjub bgt pas pertamakali nyobain, krn ruameenya luar biasa (pas makan siang sih), trs pas kita minta meja ke pelayannya, mereka bilang harus rebutan kursi dong. Jadi ga ada istilah waiting list.. ampuuun dah.. sumpah ga enak bgt, pas kita udh dpt meja, trs di belakang kursi kita udh ada tamu lain yg nungguin dong.. siap2 lgs merebut tempat kita pas kitanya udh selesai -__-. jd walo makanannya enak, kyknya aku males mbak dtg lg kalo gitu sistemnya..

    1. pipitta

      Iya, markobar buat taste saya sih kemanisan banget πŸ™‚ maklum lidah sunda.. kirain itu karena markobar pertama dibuat untuk segmen pasar jawa tengah, yang konon kabarnya doyan manis-manis…

      walahhh.. paling males ya, makan sambil ditungguin orang gitu.. apalagi kalo mesti rebutan πŸ™ mending gak jadi…

      btw thanks udah mampir yaaaa

  2. Ranny

    HUaaa kangen pulang Solo πŸ™ kedua tempat ini emang lagi hits!

    1. pipitta

      saya juga masih pengen ngubek-ngubek culinary solo πŸ™‚

  3. jc

    kusuma sari itu emang legend banget… dari jaman aku smp (atau sebelumnya). yg di pojokan jalan slamet riyadi emg udah tuwir banget, tapi sebenernya deket situ ada 1 gerainya lagi yg lebih besar dan lebih baru. nah berhubung udah lama bingits gak kesana gatau deh kondisi skrg pegimana….:D…

    1. pipitta

      paling suka makan apa di sana jc?

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: