«

»

Nov 20

Wisata Solo: Museum Purba Sangiran, Social Kitchen, dan Omah Sinten

Nerusin acara jalan-jalan ke Solo hari pertama dan hari kedua, pagi hari ketiga udah heboh nyiapin krucil untuk cepet-cepet bangun, mandi, dan sarapan. Untungnya pas malem mereka gak terlalu rewel supaya cepet tidur, karena sehabis jalan-jalan dan tidur siang, sorenya disempetin berenang sebentar. Jadi energinya lumayan tersalurkan, deh. Memang sih pas berenang sore itu anginnya agak kenceng dan dingin, tapi setelah berenang langsung mandi air hangat di kamar, dan dibalur telon banyak-banyak biar gak pada masuk angin.

Janjian ama si Driver sekitar jam 9 pagi. Katanya sih dari hotel saya ke Museum Manusia Purba Sangiran gak terlalu jauh, sekitar 20 km kurang lebih. Tadinya udah hampir batal nih, acara ke Sangiran, karena pas nanya ama Front Desk Hotel dijawab perlu waktu sekitar 3 jam untuk menuju Sangiran dari hotel. Kalo naik taksi kan kebayangnya bisa bangkrut, jadi saya perpanjang sewa mobil (yang ternyata dapet diskon! asiiikkkkk) dan menurut si Driver  deket kok, secara dia rumahnya sekitar 15 menit aja dari Sangiran.

Assiiiiiikkkk, siap berangkat!

Tapi ya namapun pergi ama krucils, acara sarapan aja bisa panjang karena drama ini itu, dan pas si Driver nyampe hotel ehhhh… giliran si Kunyil malah heboh pengen pupup dulu. Zzzzz… zzzzz…

Sepanjang perjalanan krucils bisa dipastiin gak bisa diem dong, ya. Berisiknya ampun-ampunan, deh. Mana pindah-pindah posisi melulu yang tadinya duduk di tengah mobil, mendadak pengen pindah ke paling belakang, ngerengek pengen duduk di depan, trus ke tengah lagi, bener-bener bikin pusing. Tapi mungkin itu seninya berwisata bareng keluarga, ya. Terutama seni menahan kesabaran 😀

Driver jalanin mobil dengan kecepatan slow motion ala Solo. Jadi sekitar sejam deh baru sampe ke Museum Manusia Purba Sangiran. Eh, baru aja turun dari mobil, si Kunyil langsung dong minta difoto di depan patung yang anonoh banget karena telenji aja gitu patungnya. Ya namanya juga manusia purba yah.. tapi ya bikin si Kunyil langsung nanya: Kenapa statue-nya gak pake baju, Ibun? 

Untuk masuk ke museum ini, dikenakan harga 3.500 per orang untuk retribusi masuk sebagai wisatawan domestik, ditambah 1.500 untuk masuk ke dalam museum. Lucunya, pas saya iseng tanya apa ada tarif khusus untuk anak-anak, tukang tiketnya bilang dua krucils boleh masuk dengan bayar satu tiket aja 😀

 Sebetulnya agak tricky juga bawa anak-anak ke museum. Soalnya jadi gak bisa menghayati isi museum dengan sempurna *halah*. Eh tapi ini seriusan, lho. Soalnya selain harus berkali-kali ngingetin mereka supaya gak teriak-teriak dan lari-lari di dalam museum, juga harus selalu siap sedia ngejawab apapun pertanyaan mereka. APAPUN. Termasuk pertanyaan macam: Ih, kok bau, Ibun.. ini bau apa?? Pas tiba-tiba ngelewat segerombolan alay bau ketek yang lagi pelesir ke museum.

Namanya anak-anak, gampang banget terdistraksi. Sedetik liat-liat diorama, sedetik kemudian ngajak main petak umpet. Hadeeeeuuuhhh… belum lagi kalo pengen pegang-pegang contoh fosil atau benda-benda yang diperagain yang dikasih tulisan gede: Jangan Dipegang.

Tapi ya saya pengennya, kemana pun anak saya entar bepergian, dia akan selalu mengunjungi museum di tempat tujuan.  Supaya gak lupa ama sejarah. Bangsa kita kan konon pelupa kalo soal sejarah. Jangankan tentang sejarah, ama teks lagu Indonesia Raya aja ada lho, menteri yang lupa #eaaaaaaa. Nah, saya gak mau kelak anak saya tumbuh tanpa tau sejarah bangsanya, sejarah negaranya, juga dengan sejarah bangsa dan negara orang lain. Ya, supaya entar dia juga bisa menghargai kebudayaan bangsa lain. Gak ngerasa paling bener sendiri.

Ih, kok jadi serius gini. Lanjut aja dengan diorama di museum, ya 🙂

Ruang pertama berisi sejumlah diorama tentang manusia dan hewan purba yang ada di situs Sangiran sekitar 1 juta tahun yang lalu. Itu ada tanduk kerbau yang super panjang, ada kali 2 meteran! Wahhh hewan purba ukurannya jumbo semua, ya!

Si Kunyil terheran-heran liat ada Charles Darwin di sini. Dia udah familiar ama nama Darwin karena ada di buku ensiklopedianya. Ya cuma ngenalin namanya doang, sih. Ribet juga kalo mesti jelasin tentang Teori Evolusi ama anak umur 4 tahun 😛

Ruang kedua, yang lebih luas, menyajikan banyak bahan rinci tentang berbagai fosil yang ditemukan di Sangiran dan tentang sejarah eksplorasi di situs. Ruangan kedua ini sangat menarik menurut saya, sebetulnya masih betah berlama-lama di sini. Tapi apa daya yang ada duo Krucils malah heboh lelarian dan teriak-teriak kenceng, jadinya gak bisa khusyuk. Belum lagi tiba-tiba si Kunyil pengen pipis. Untung aja di ruang dua ini ada kamar mandi yang cukup bersih, dan airnya super dingin.

 

Uhh.. sayang fotonya gelap ya.. emang suasana di museumnya agak temaram gitu sih.. mungkin maksudnya supaya dioramanya kelihatan lebih jelas.

Maafkan kualitas fotonya yang burik beginih.. tapi pengen ngeliatin diorama di ruang ketiga, yang panjangnya ngabisin tempat, soalnya berisi diorama besar yang memberikan pandangan seluruh wilayah keseluruhan Sangiran, dengan gunung berapi seperti Gunung Lawu di latar belakang dan manusia dan hewan di latar depan, seperti yang dibayangkan sekitar 1 juta tahun yang lalu. Di ruang ketiga ini menarik pada karya pematung paleontologis internasional Elisabeth Daynes.  Hasil karyanya detil banget. Bangga lho, Museum Purba Sangiran bisa pajangin hasil karyanya yang berkelas dunia banget.

Si Kunyil dan hasil karya Élisabeth Daynès

Berakhirlah petualangan krucils di Museum Purba Sangiran 🙂 Fyi, museum ini buka setiap hari Selasa sampai Minggu jam 08.00 – 16.00, Senin libur, dan kalau hari Jum’at ada jam istirahat mulai dari jam 11.30 – 12.30. Kebetulan kami datang di hari Jum’at, mesti jumatan juga dong.. jadi buru-buru deh kembali ke Solo untuk cari tempat makan siang buat krucils, dan mesjid yang dekat tempat makan siang untuk para bapak-bapak.

Akhirnya Driver bawa kami ke Social Kitchen, soalnya udah mepet banget untuk jum’atan. Kebetulan ada mesjid yang deket banget sama Social House. Menurut saya sih tempatnya diset sangat Jakarta. Waktu saya ke sana, tamunya cuma keluarga saya doang. Gak lama ada sekitar empat orang tamu lagi, tapi semuanya bule. Udah segitu doang. Lah, orang Solo gak suka jajan kali ya? Padahal Social Kitchen interiornya keren banget, lho. Kamar mandinya juga bagus dan bersih. Saya juga cinta banget lihat lantainya yang terbuat dari tegel kunci. Me likey! Rasanyapengen tiduran di lantai dan belai-belai tegelnya. Hahahahaa… *superlebay*

Menurut saya standar harganya standar Jakarta sih ya.. Kalo biasa jajan di Jakarta ya biasa aja jajan segini, tapi mertua saya yang asli desa kecil di Boyolali langsung melotot liat harganya 😛

Bagian depan Social House. Tsakep, kan??

Saking nyamannya, krucil nomor 2 nemplok di jendela sambil nyanyi-nyanyi

Total kerusakan dompet untuk makan 6 dewasa dan 2 anak

Apa yang paling saya nikmati di Social House? Hmmm… kalo saya yang ditanya, jawabannya ice lemon tea dan ice tea-nya. Ukurannya jumbo, esnya banyak, dan diminum di tengah hari yang panas itu rasanya maknyesssss banget 🙂

Sepulang dari Social House, kami langsung ke terminal bis, mengantar Mbah, Kakung, Lik Santi, dan krucil nomor 2. Mereka akan pulang ke Boyolali naik bis, soalnya flight saya dan keluarga berangkat pagi-pagi banget besok harinya, jadi mereka memilik pulang Jum’at sore, supaya gak kemalaman sampai ke rumah.

Si Kunyil sedih sekali pisah dengan Mbak, Kakung, dan Liknya. Juga sedih pisah dengan sepupunya. Padahal kalo ngumpul seringan berantemnya, deh 😛 Sampe dia mewek dan bertanya-tanya kenapa ga boleh ikutan naik bis ke Boyolali.

Duh, nanti ketemuan lagi, ya.. kalo ada waktu… Akhirnya setelah dibujuk pulang ke hotel, dibujuk untuk berenang setelah tidur siang, baru deh meweknya selesai..

Malemnya udah janjian ama Driver untuk nganter makan malam di Omah Sinten. Ternyata tempatnya keren, mestinya sih ke sini untuk makan siang daripada makan malam, soalnya interiornya cakep-cakep banget, dan bakal lebih keliatan di foto kalo siang, hehehe.

Omah Sinten at night

Inget gak, dulu pernah nyegat tukang es lilin kayak gini??

Interiornya bikin betah.. walo spooky juga kalo malem-malem cuma sendirian disini 😛

Pengen bawa pulang printilannyaaaaa

Suka! Suka! Suka!

Suka banget iiihhh…

Pengen dibawa pulang semua asesorisnyaaaaa

Total kerusakan dompet

Kali ini makannya bertiga aja, karena Drivernya gak mau ikutan makan. Masih kenyang abis tadi siang makan di Social House itu. Lah, pantesan aja di kurus begitu ya.. makannya kapan masih kenyang ampe besok, kali. Lah saya udah makan lagi aja… Mana makanan berat pula 😛

Di setiap resto yang dikunjungi selalu saya usahain nyobain makanan spesialnya, yang udah direkomendasiin. Tapi sejauh ini ya rasanya so-so.. maksudnya gak ada yang super duper istimewa yang bikin pengen datang lagi, lagi, lagi, lagi, dan lagi. Jadi ya, begitulah.. mungkin ini masalah selera aja kali ya 🙂

Sebetulnya ada yang kelupaan nih, saya belum cerita tentang nyari-nyari Markobar yang lagi heitzz itu, dan juga Rumah Makan Kusuma Sari yang kondang banget seantero perbloggeran. Next post ajalah, sebelum pada bosen baca postingannya 🙂

8 comments

Skip to comment form

  1. pajak

    wah lumayan nih… kapan kapan bisa saya coba mbak… terimakasih banyak atas infonya

    1. pipitta

      sama-sama 🙂

  2. Molly

    Postingan ini asli bikin daku kangen pingin ke Solo lagiiii… hiks. Aduh itu kafe keren banget interiornya ya mba, bisa bikin foto-foto bagus :D.

    1. pipitta

      iya, bawaannya pengen foto-foto terus.. kalo boleh gak pesen makan di situ, mau foto-foto doang hahahahaha

  3. nova violita

    ya aampun..tu krucil di jendela iseng bikin gemes…

    1. pipitta

      hihi.. iya.. mana sambil nyanyi-nyanyi pulak.. tapi syairnya lagu jawa gitu jadi saya sih gak ngerti

  4. Hastira

    wah jalan-jaaln yg menyenangkan

    1. pipitta

      iyaaaa… apalagi kalo sama keluarga yaaa… seruuuu walo bikin capek dan tongpes hehehehehe

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: