«

»

Sep 08

Wisata Solo: Omah Batik Laweyan dan Roemahkoe Heritage Hotel & Restaurant

Berangkat dari Boyolali, setelah si kunyil udah selesai makan. Sebetulnya dia masih kepengan main pasir, tapi mana bolehlah. So, start sekitar jam 10 pagi menuju Solo. Tujuan pertama adalah Kampung Batik Laweyan. Saya mau belanja batik dulu, hahaha.. Ceritanya mumpung belum jam makan siang, urusan beli oleh-oleh batik mesti kelar di hari pertama 🙂

Ehh…. pas nyampe Kampung Batik Laweyan, bingung deh mau masuk toko yang mana dulu. Buta banget mana toko yang jual barang bagus dan harganya murah semurah-murahnya. Huhuhu.. capcipcup kembang kuncup, deh. Akhirnya saya masuk ke toko yang paling eye catching: Batik Omah Laweyan. Dengan harapan selagi saya milih kain batik, si kunyil dan sepupunya bisa main di teras toko, lihat-lihat yang lagi ngebatik pake lilin dan canting, plus foto-foto.

Dan seperti udah diduga sebelumnya, bolak-baliklah si kunyil berisik nanya ini itu selagi saya dalam posisi pengen khusyuk belanja. Termasuk keukeuh pengen ikut masuk trus keluar, trus masuk lagi, ke dalam fitting room pas saya mau nyoba baju batik. T.T

Jadi dalam waktu satu jam saya cuma berhasil nemu ginian:

Dan udah gak bisa konsen lagi gegara si kunyil terus whining and complaining kenapa kok lama banget ke toko ini. Zzzzz… Ya sudahlah. Kapan-kapan deh, main lagi ke sini. Eh, ke sini lagi gak, ya? Secara item yang dijual saya rasa a bit pricey. Mungkin lain kali saya mending langsung ke pengrajinnya langsung kali, ya? Biar bisa dapet dengan harga jauuuuhhh lebih murah.

Karena anak-anak udah tampak kelaparan, tadinya saya mau makan siang di RM Kusuma Sari yang  menurut para blogger heitzzz banget dengan Selat Solo-nya. Tapi ternyata gak jauh dari Kampung Batik Laweyan, ada Roemahkoe Heritage Hotel & Restaurant. Hwaaaa.. ini kan yang direkomendasiin ama De Femes Indkur!!!

Langsung deh minta driver puter balik dan masuk ke hotel ini. Yang mana kalo diliat dari luar gak keliatan kalo ini hotel yang ada restorannya. Saya sampe mastiin ama mas-mas yang di depan, dimanakah letak restorannya? Oh.. ternyata masuk lagi ke dalam sodara-sodara…

Interior di dalam kerasa banget oldiesnya. Trus ya, masa yang datang makan siang cuma rombongan saya doang… Asiknya ya bisa milih mau duduk di mana. Hahaha, milih duduk aja repot bener, dah.. 😛 Trus sambil nunggu pesanan, anak-anak asik liat ikan di kolam, sementara embah dan kakungnya asik ngobrol, dan saya sibuk motoin sejumlah spot yang IG-able. So, biarkan gambar yang berbicara, ya.. 😀

Arah ke kanan dan kiri itu menuju kamar-kamar hotelnya

Arah jalan keluar

Sisi lain Roemahkoe Restaurant

Becak (pajangan?) di depan kamar hotel

Ah.. belum puas foto-foto, ternyata makanannya udah datang… Btw, pilihan makanan yang disediakan lumayan beragam. Mulai dari steak, nasi, sampai sandwich dan salad.  Harganya standarlah. Standar Jakarta tapinya 😛 Soalnya menurut ibu mertua yang asli Boyolali, makan di sini harganya mihil bingit.

Menu Roemahkoe Restaurant

Si Kunyil pesan Nasi Goreng Saudagar. Sedangkan, emaknya pesan Nasi Jemblung, menu spesial di sini. Mertua dan suwami pesan Nasi Lodoh Pindang, Ibu Mertua pesan Nasi Ayam Kremesan, or something like that deh.

Nasi Jemblung.. Yummy…

Nasinya lucu, ya. Bolong di tengah, itu buat naro-naro semacam semur lidah gitu. Lidahnya lembuuut banget, dan kuahnya manis. Karena saya gak bermasalah makan lidah sapi, rasanya enak. Tapi karena suwami gak doyan, buat dia ini makanan yang rada horror, hahahaha. Yang dia pesan sih semacam pindang telur gitu. Sementara si Kunyil lahap banget makan nasi gorengnya. Gak mau disuapin karena katanya udah besar 😀

Selesai makan, mas-mas yang di situ nawarin untuk liat-liat kamar Royal Suite-nya yang keren abis. Ranjang dan perabotannya masih asli, dibuat sejak tahun 1938. Per malam harganya kalau gak salah sekitar Rp. 975.000. Correct me if I’m wrong, ya. Atau bisa kontak langsung ke Roemahkoe Heritage Hotel 🙂 Yang jelas kamarnya baguuuusss, deh. Sayang di sini gak ada kolam renang, ini yang bikin saya batal booking.

Ranjang Antik Royal Suite Room

Lemari antik Royal Suite Room

Kamar mandi modern Royal Suite Room

Living Room Royal Suite Room

Wah, pokoknya buat penyuka barang antik dan ambience jaman baheula pasti suka banget deh, nginep di Roemahkoe Heritage Hotel. Saya gak tau gimana tampak dalam kamar-kamar yang lain. Pastinya sih bakal diisi ama perabotan kayu-kayu juga. Buat yang penasaran, boleh banget pesan kamar di sini, buat honeymoon misalnya 🙂 Kalo saya mah, kayaknya bakal skip hotel ini kalo ke Solo-nya barengan si Kunyil. Dia mah senengnya maen air. Gak mungkin anteng hanya dengan lari-larian doang. Jangan-jangan kalo nginep di sini dia malah nyemplung ke kolam ikan!

Batik Omah Laweyan

Jl. Dr Radjiman 549 Laweyan, Solo 57148

Telp. 0271-717827

E-mail: batikomahlaweyan@yahoo.com

Roemahkoe Heritage Hotel 

Jl. Dr Radjiman 549 Laweyan, Solo 57148

Telp. 0271-714024

E-mail: info@roemahkoe.com

19 comments

1 ping

Skip to comment form

  1. Ila Rizky

    hotelnya antik ya, mak. catet ah, kali aja pengin ke solo lagi 😀

  2. Nina

    Keren…

    1. pipitta

      yup 🙂

  3. Nina

    kamar mandinya keren tuh pasti ada jacuzzi nya mewah..he

    1. pipitta

      hmm.. jacuzzi sih ga ada 🙂

  4. sarrah ghina

    love the ambience.. kalau suasana malam disana gimana mba?

    1. pipitta

      errr… suasana malamnya gelap.. 😛

      hiihihihi.. secara kesananya siang jadi entah juga ya malemnya syahdu atau spooky… 🙂

  5. Noni

    batik omahnya kece bgt dan keren gitu kayak zaman dulu

    1. pipitta

      batik omah ato roemahkoe nihhhh??

  6. Arman

    vintage banget ya… lucu… 🙂

    1. pipitta

      di sana vintage-nya kayak gimana koh arman?

  7. walidin

    interiornya membawa konsep semi klasik, bikin memori selalu terkenang jaman-jaman dulu.

    1. pipitta

      iya betul.. saya gak terlalu suka perabot jati yang terlalu banyak ukiran.. nahhhh yang di sini ini cucok banget ama selera saya, makanya pengen dibawa pulang.. hehehehe

  8. dani

    Hotelnya cantik banget Mbak. Sayang gak ada kolam renang emang ya.

    1. pipitta

      Iya.. ini mah cocoknya buat anak yang lebih gede kali ya, yang gak butuh cibang-cibung sebagai hiburan utama 🙂

  9. Lidya

    kenapa disebut nasi jemblung ya mbak, unik sih namanya

    1. pipitta

      Iya ya mak.. saya lupa nanya kenapa namanya jemblung 😀 keburu napsu pengen buru-buru makan soalnya 😛

  10. Diarysivika

    Wah mau list buat liburan ke Solo, tempatnya unik 🙂 btw, lihat lemarinya kok agak spooky ya hihihi

    1. pipitta

      hihihi… barang antik emang bikin kesan spooky, ya?

  1. Wisata Solo: Candi Cetho dan Rumah Teh Ndoro Donker @ Chez Pipitta

    […] cerita jalan-jalan ke Solo yang kemarin, saya mau cerita tentang acara hari kedua. Pada pergi kemana, sih? Ya secara itin-nya […]

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: