«

»

Oct 19

a verrrrrry hot pasar seni 2010

Kesalahan TERBESAR saya saat datang ke pasar seni ini adalah: tidak datang sepagi mungkin.

Rencana untuk stand by di TKP sejak jam 8 pagi bubar jalan, secara jam segitu saya masih dasteran di rumah. Dan karena saya pergi berempat, waktu untuk mandi ditambah sarapan dan habla-habla lainnya ternyata berakibat baru berangkat dari rumah sekitar jam sepuluhan. Hwaaaaaa…

Memang sih, sudah coba lewat jalan alternatif yang moga-moga gak macet, tapi namanya di Bandung mah macet di ujung mana bisa berakibat macet juga di ujung sini. Mengingat kondisi saya, ibu memaksakan untuk bisa parkir di rumah sakit borromeus, supaya gak perlu jalan terlalu jauh.

Hampir sejam perjalanan dari rumah ke TKP, dan begitu masuk jalan ganesa sudah dihadapkan dengan antrian yang zupeeerrrrr…

 

Errrggghhh… Omaygaattttt…

Untunglah nemu yang lucu-lucu, sehingga mood yang sempat rusak gara-gara ketemu macet bisa terhibur. Setidaknya saya sih terhibur, gak tau ya kalau yang lain 😛

 

Iya.. ternyata saya nemu segerombolan Manusia Pohon sedang ngaso.. 😀 saya sih senang.. tapi keponakan saya mesti dipaksa supaya mau berfoto dengan pohon bertopeng manusia.. mana mesti pake ditemenin segala..

 

Karena lorong-lorong tempat stand jualan dijejalin manusia, jadi sementerus sementara stand itu diabaikan aja. Mari ngeliat berbagai instalasi seni yang ada..

 

Lagi asik lihat-lihat patung, rombongan saya dipriwitin dan digebah-gebah satpam disuruh jangan ngalangin jalan. Lah, emangnya saya gede banget apa, sampe dituduh ngalangin jalan?? Ohh… ternyata ada rombongan orang penting yang lewat..

 

Di tengah cuaca terik itu ketemu dengan manusia sampah plastik yang gak bisa diem.. padahal tadinya mau foto bareng 😛

 

Di sini sempat hilang orientasi karena lautan manusia yang menggila, ditambah hawa yang panasnya kayak disupplai ama sepuluh  pawang hujan sekaligus, bikin keteteran rombongan saya. Saya sih masih pengen jalan-jalan 😛 Tapi daripada menghadapi wajah-wajah manyun, akhirnya duduk manis deh, deket panggung dan nonton sebentar di situ.

Sebelumnya, saya sempat lihat maskot pasar seni tahun ini, Salma dan Pasa.

 

Setelah duduk sejenak, masih aja rombongan saya dihajar dengan serbuan orang yang lalu-lalang.. Boro-boro mau liat stand jualan, mau jalan aja susah beneeeerrrrr… Akhirnya diputuskan untuk… pulang! eh?? Iya, pulang aja! Kepala dan kaki senut-senut. Salah milih jam kunjungan, sih..

Dalam perjalanan pulang, hanya sempat lihat-lihat instalasi yang kebetulan dilewatin aja.. too bad.. 🙁

Termasuk juga ngelewatin booth-nya Tisna Sanjaya. Kalau di pasar seni 2006 dia bawa-bawa puluhan toples kecil berisi lumpur lapindo, kali ini yang dibawa adalah pembunuh massal rakyat Indonesia saat ini: tabung gas 3 kg..

 

Kunjungan full keringat ini diakhiri dengan beli es pisang ijo di gerobak mamang-mamang, yang mana segelasnya lima rebu saja. Lalu perjalanan hampir dua jam ke rumah yang mengakibatkan ibu saya bete berat. Arrrrggghhhh gak sepadan banget nih, ama hasil kunjungan ke pasar seninya 🙁

Overall sih ya, saya lebih suka pasar seni 2006. Selain karena waktu itu saya bisa puas banget keliling-keliling hampir seharian dengan hati riang ke berbagai stand, wahananya banyak yang  gratis, saya juga melihat lebih banyak ‘kegilaan’ yang ditampilkan. Favorit saya saat itu adalah pameran rumput:

Daaaan, rasanya waktu 2006 panasnya gak gigit kayak sekarang 🙁

2 comments

  1. Gama

    Hey hey, blog yang menarik, plus foto jurnalisme yang informatif!

    salam kenal ya

    gama
    unmacchiato.blogspot.com

    1. pipitta

      hi, gama.. terima kasih ya sudah mau mampir 🙂

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: