personal thoughts

Agustusan

Waks, udah agustus lagi, ya?

Kemana aja nih? Sepertinya saya ngilang lama banget dari dunia per-blog-an. Hihihi. Emang sih, saya makin lama makin males update di sini. Ada sih satu blog yang lagi rajin saya ‘piara’, tapi yang itu er-ha-es. Hanya untuk konsumsi pribadi :p

Dan waktu berlalu gak kerasa sampai ternyata kemaren udah 17 Agustus aja, deh. Ya, ya, ya.. Dirgahayu Negeriku yang sudah merdeka selama 65 tahun. Tapi no offense, saya sih malah sedih dengan kemerdekaan ini.

Kemarin kan hampir seharian penuh saya gak kemana-mana. Nongkrong aja di depan tv. Dan ternyata sebagian besar stasiun tv nayangin para veteran kemerdekaan yang hidupnya merana. Yahh… saya gak tau sih, apa mereka memang merasa nelangsa atau gak, tapi saya yang nontonnya sangat sangat sangat merasa nelangsa, dan marah. Iya, marah karena kok sepertinya negeri ini gak bisa menghargai pahlawannya?

Terus terang saya antipati dengan yang namanya polisi atau tentara. Kenapa? Itu nanti aja ceritanya :p Tapi saya sedih banget banget banget waktu lihat berita tentang Letkol Ilyas Karim, yang bersama 55 temannya sesama tentara udah dapet kavling di Lapangan Banteng untuk jadi tempat tinggal,  tiba-tiba didatengin (entah siapa saya lupa) yang bilang kalau lahan di situ mau dijual ama Soeharto ke Menteri Keuangan. Dijanjikan akan dapat penggantian asal surat aslinya dikumpulin ke orang itu. Setelah surat asli kepemilikan rumah dikumpulin, seminggu kemudian mereka semua diusir begitu aja. Tanpa penggantian. Langsung disuruh beresin semua barang, dan cepat minggat.

Gila!

Duh.. gemes banget deh jadinya. Orang kok bisa ya jahat sampai begitu.. Akhirnya Pak Ilyas ini tinggal di rumah kecil sumpek di pinggir rel kereta di Kalibata. Matanya kena stroke sampai harus diplester, karena kalau kelopaknya nutup, gak bisa ngebuka lagi. Hiiksss.. sediiiih… 🙁

Ditambah lagi dapet link yang bikin hati tambah nelangsa. Hwaduhhhh.. mata langsung berkaca-kaca begitu lihat gambar seorang veteran kemerdekaan duduk di pinggir jalan sambil makan nasi bungkus :(( Rasanya pengen jambak-jambak para pejabat korup di pemerintahan sana, deh!

Kesimpulannya, apa itu merdeka? Siapa yang sudah merdeka?

Sedih, sedih, sedih.

BTW: ini kenapa mau ngelink lambreta banget yah??

6 Comments

  1. sedih baca link yg kamu kasih itu pit… sedih lihat segala kekayaan bangsa indonesia dijual ke bangsa lain. kita cuman dpt ‘untung’ 1% atau sekian persen! benar2 mengenaskan!

  2. hiks….

    sebenernya yang bikin sedih bukan karena beliau pakai seragam veteran sih,
    tapi di usianya yang sudah senja masih saja sengsara begitu…anak2nya pada ke manaaaaa

    1. foto veteran yang lagi makan nasi bungkus itu, ya?
      emang sedih banget.. 🙁 kalau bahasa sundanya “nyentug”.. bahasa indonesianya apa yah… menohok kayaknya..

      semoga indonesia betul-betul jadi bangsa besar, bangsa yang menghargai jasa para pahlawannya..

Comments are closed.