personal thoughts

amanah seukuran pas foto

Saya mendaftarkan suami sebagai peserta tambahan di provider kesehatan kantor saya. Setelah isi formulir, saya serahkan pas foto suami sebagai pelengkap persyaratan. Petugas yang menangani permohonan saya menjanjikan kartu tersebut akan selesai dalam waktu dua hari.

Satu minggu lewat tanpa kabar. Hari ini saya tanyakan nasib kartunya. Ternyata kartu belum selesai dengan alasan tidak ada foto. Lho, jadi foto yang saya serahkan dulu itu dikemanakan? Masa ditaruh di dalam dompet petugasnya?

Saya minta langsung dihubungkan dengan petugas yang dulu menerima formulir saya. Pada akhirnya sih dia mengakui sudah terjadi kelalaian, apalagi saya merepet panjang pendek dan mempertanyakan :

  1. Kenapa foto bisa sampai hilang? Itu kan salah satu bentuk amanah, dong.. Masa amanah sekecil foto 2×3 aja gak bisa handle?
  2. Kenapa gak ada info bahwa foto hilang? Jadi kalau sampai bulan depan saya gak tanya kartu, sebulan juga kartunya dicuekin sampai akhirnya saya tanya?

Well,  sore tadi si petugas datang ke tempat saya untuk mengambil foto yang baru, berarti pas foto suami betul-betul dinyatakan hilang. Bukan keselip atau apalah. Dia juga bilang kartunya akan selesai BESOK.

Saya yang udah kenyang marah-marah via telpon tadi udah malas komentar. Terserahlah mau jadi kapan. Ditambah ilfil juga karena dia datang bawa teman satu orang. Ngapain? Takut saya omelin lagi? Atau takut saya kepruk pakai buku laporan keuangan?

Tapi sekarang saya jadi kepikiran, apa selama ini saya juga udah teguh menjalankan amanah yang dipercayakan?

Jangan-jangan tanpa disadari saya pernah melalaikan amanah yang lebih besar daripada pas foto ukuran 2×3.

Duhduhduh, ampun ya Allah.. 🙁

Comments are closed.