«

»

Jan 11

Arti Keluarga*

Cuma pengen nanya sih, sama teman-teman blogger di sini…

Misalnya nih, kita sekeluarga lagi berwisata ke luar kota. Katakanlah dari Cimahi trus berwisata ke Surabaya. Nah, kebetulan di Surabaya itu ada keluarga sepupu, mari kita namakan Keluarga Kelapa,  yang udah lamaaaaaa banget gak ketemu. Terakhir ketemuan palingan pas lebaran. Salaman dan basa-basi 5 menit doang. Setelah itu makan ketupat dan opor ayam bareng, ama minum sirop.  Udah deh, kek gitu aja kualitas ketemuannya.

Saya pengen nanya nih; perlu gak sih, meluangkan waktu untuk mengunjungi mereka? Jaraknya cuma sekitar 15 menit lho, dari bandara Surabaya. Bedanya kalo rumah Keluarga Kelapa beloknya ke kanan, sedangkan tempat wisata yang dituju beloknya ke kiri. Gimana?

Pilihan pertama: Perlu, karena udah lama gak ketemu, dan mumpung kita ada di kota yang sama, jadi kapan lagi ketemuan kalau gak sekarang? Gak bawa oleh-oleh? Biarin ajalah.. yang penting mah bisa ketemuan. Kapan lagi niiiih… Masa nunggu lebaran taun depan?

Pilihan kedua: Gak perlu, arahnya aja gak sejalan. Lagian udah lama banget gak ketemuan takutnya malah kagok. Manalah bawa rombongan krucil, entar kalau mereka ngambek karena melenceng dari tujuan wisata, gimana? Kapan-kapan aja deh, kalau kebeneran datang ke situ lagi. Mana gak bawa oleh-oleh, malu, ah…

Memang sih, dalam setiap keputusan pasti ada hal-hal yang melatarbelakangi kenapa pilihan keputusan itu yang diambil. Tentunya kita gak berhak menghakimi keputusan orang lain, karena kan kita juga gak tau, apa sih yang melatarbelakangi pengambilan keputusannya? Tapiiiiiii, tapi nih ya, kasus yang sebelumnya saya ceritain itu betulan terjadi, lho. Memang sih, bukan keluarga saya yang mengalami. Sebutlah Keluarga Pinus, hahahaha… ini temennya Keluarga Cemara 😛 Ceritanya ya begitu itu. Keluarga Pinus berwisata, dan mereka memilih pilihan kedua. Langsung melaju ke tempat wisata tujuan, dan sama sekali gak nengok atau nelpon Keluarga Kelapa yang hanya berjarak 15 menit aja dari bandara.

Langsung deh, kelakuan Keluarga Pinus ini jadi bahan omongan keluarga besar yang lain. Dibilang gak mau dekat sama keluarga lah, gak mau meluangkan waktu lah, gak mau kenal sama saudara jauh lah, mentang-mentang lah, dan entah apa lagi.

Terus terang sih, ya.. saya juga sempat ikutan misuh-misuh dan ngomongin Keluarga Pinus 😛 Abisan deket banget dan tinggal mampir sebentar apa sih, repotnya? Emang jarang banget ketemuan, kok. Kebetulan lagi ada di kota yang sama, kan bisa mempererat silaturahmi. Saling mengenalkan bahwa ini lho.. ada tuh saudara–yang walaupun ‘hanya’ saudara jauh–di kota ini yang bisa ditemui. Namanya ina inu. Sekolah di sana apa di situ. Yuk kita wisata bareng. Gak sempat? Ya udah kapan-kapan ketemuan lagi, ya… Sekarang pamit dulu.

Nah, gak perlu makan waktu lama, kan? Paling 1-2 jam untuk say hello dan saling mengenalkan anggota keluarga masing-masing. Kok, kayak yang berat banget langkahnya. Pffft…

Begitulah pikiran saya pas denger cerita versi keluarga yang keki karena gak dikunjungi.

Kalo versi Keluarga Pinus gimana? Ya katanya karena arahnya gak sejalan, dan ngikut aja ama keputusan anak mudanya, akhirnya ya sudahlah gak berkunjung sama sekali. Issshh… gimana gak ikutan keki dengernya??

Jadi pengen nanya lagi, kalo sodara jauh itu masih masuk keluarga gak sih? Sepupu, misalnya. Itu masih termasuk orang yang perlu sesekali dikunjungi, gak, sih?

Tapi ya sudahlah, seperti yang sempet saya pikir setelahnya, saya gak dalam posisi menghakimi keputusan seseorang. Entah apa yang melatarbelakangi keputusan itu. Kalaupun memang betul dikarenakan merasa gak sempat, gak butuh, dan gak keburu berkunjung, ya mau dibilang apa? Toh itu keputusan mereka.

Semoga aja sih, mereka paham dalam setiap pengambilan keputusan akan selalu ada risiko yang menyertai. Mau gak mau.

Misalnya aja, risiko diomongin sekeluarga besar 😛

Atau risiko kelak generasi berikutnya gak saling mengenal, gak saling tahu, gak saling akrab. Jadi hidup masing-masing aja. Hidupmu ya hidupmu. Hidupku ya hidupku. Jangan saling ganggu. Cobak, kalau udah kayak begitu  gimana benerinnya?

Ahh.. berkali-kali mikir kalo saya gak berhak menghakimi, tapi teteuppppp aja yang keluar adalah judgment 🙂

Memang postingan gak jelas, nih. Menyalurkan kekesalan aja.

Kok bisa siiiiiiiihhhhhh….??? 

PS: Tambah kesel dan akhirnya bikin postingan ini, gegara Keluarga Pinus wisata lagi nih, ke tempat wisata yang cuma berjarak 30 menit aja dari rumah saya. Coba tebak, mereka mampir gak ke rumah??? Hmm… pasti udah pada tau dong, jawabannya 🙂

13 comments

Skip to comment form

  1. sondangrp

    eikeh orang batak, menurut nganaaaa??? hahahaha lha ke jakarta aja yang jelas udah sering yah, kalo pas gak sengaja ngunjungin yg satu suka ditanyain kenapa gak ngunjungin yang ini, akhirnya bapakmamakku yg jadi duta bicara ke keluarga besar kalo kita lagi ada urusan ke jakarta kadang gak sempet ke mana-mana, nah itu biasanya solusinya disuruh nelpon buat say hi, Pit. Lama-lama sekarang udah biasa sih, ke jakarta beberapa kalio gak ngabarin juga gpp kalo emang ada urusan, yang penting pas Natal sama Tahun Baru muncul.
    ‘Tapi kalo emang ke tempat yang jarang dikunjungi, kalo masih sodara deket ya pasti dimampirin lah ya setitik

    1. pipitta

      iya sih ya, gak bisa mampir palingan nelpon aja untuk say hi.. yang saya ceritain ini antar sepupu yang jauhan, ada yang beda negara pulak dan belum tentu ketemuan pas lebaran.. sayang aja sih kalo ga mampir mah.. minimal kan anak-anaknya bisa saling kenal dan saling tau..

  2. Masjid Agung Banten

    tergantung tujuan, kalau ga sempat mending jangan di paksakan.. hehehe

    1. pipitta

      terima kasih ya, udah mampir 🙂

  3. Anne Adzkia

    Kalau aku tergantung prioritas tujuan keluarga. Kalo mmg gak bisa mampirin, paling basa basi aja nelepon. Nah jangan sampe tuh ketauan kita datang ke kotanya, keluarga kelapa ini taunya dari org lain. Pasti awkward dan gak enak ke depannya. Imho ya 😉

    1. pipitta

      nah itu dia… sebenernya itu yang terjadi.. keluarga yang di surabaya ini taunya ya dari orang lain, dan ga dapet telpon apapun… :((

  4. kartika kusumastuti

    Kalau saya tergantung mbak. Kalau keluarga sepupu yang saya kenal cukup akrab, ya saya datangi. Tapi kalau nggak deket, mungkin bisa kirim sms aja atau telp kalau saya dan keluarga sedang liburan di kotanya, sambil jelasin jadwal yang ‘padat’ jadi kemungkinan ga bisa mampir, minta maaf gitu. Minimal udah ngasi tau. 😛
    *biar ga disangka sombong*
    *tapi malah disangka pamer*
    *jangan di pelototin sayanya yak* hihihi 😛

    1. pipitta

      hehehe.. enaknya emang gitu ya, kasih kabar.. lah ini taunya dari path dong kalo lagi ada di surabaya.. trus ga ada nelpon apa-apa gitu… 🙁

  5. Molly

    Jadi serba salah deh ya, mau mampir gimanaaa… gak mampir gimana… gitu kan mba? Hihihi…

    1. pipitta

      hihihi.. jadinya ngeselin yang gak dimampirin 😛

  6. Ranny

    Wah… Ada baiknya sih singgah bentar yaa di keluarga Kelapa. Menjalin silaturahmi kan penting apalagi jarang ketemunya dan ini ada moment tepat untuk ketemu.

    1. pipitta

      nah itu dia yang saya pikirin… 15 menit mampir kayaknya gak ada ruginya deh, gak akan ganggu waktu liburannya juga 🙁

  7. Lidya

    gak mampir jawabannya ya keluarga pinus hehehe.

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: