«

»

Oct 11

childhood memories – part 2

Lagian ngapain juga sih bikin postingan berseri, kayak sinetronย  aja ๐Ÿ˜› Kalau gak iseng baca ini saya gak bakal inget kalau punya utang postingan ๐Ÿ˜›

Okeh.. mari kita lanjutkan kenangan masa kecil yang paling saya ingat..

  • Dikejar Induk Ayam

Ini betul-betul pengalamanย  yang paling tak terlupakan. Di suatu pagi yang cerah, saya sudah tampil cantik dengan seragam TK. Rambut dikucir dua dan diberi pita. Mau ke mana? Sekolah, tante… Tapi harus nunggu motor vespa panas dulu. Jadilah saya cengo di halaman depan.

Saat itu datang serombongan anak ayam yang ribut ciap-ciap masuk ke halaman. Ribuuuut banget cap-cip-cap-cip. Tiba-tiba aja saya iseng. Beberapa ekor anak ayam kan ngeluyur terpisah dari induknya, mereka mau maju ke kanan langsung saya halang-halangin. Mereka minggir-minggir ke kiri, saya halang-halangin juga. Pokoknya mereka gak boleh kemana-mana, deh.

Kanan-kiri-kanan-kiri, saya sibuk ngehalangin jalan anak ayam, tiba-tiba dari pojokan sana si induk ayam itu lari kenceng banget ke arah saya sambil petok-petok, dan dari tampangnya saya langsung tau kali dia lagi ngambek berat. Saya sempet bengong sejenak sebelum nyadar kalo si induk ayam ngincer betis saya untuk dipatuk!

Langsung aja saya juga lari kenceng sambil jejeritan, menghindari patukan si induk ayam nan galak. Lagian tuh emak ayam galak bener, sih? Kan saya cuma godain anak-anaknya doang??

Semenjak itu sampai sekarang, lho! kalo saya lewat di depan induk ayam yang lagi nangkring di jalan, mendingan saya muter deh, cari jalan lain.. Ketemuan sama ayam is a big no no! Kecuali yang udah digoreng dan dihidangkan di atas meja ๐Ÿ˜›

  • Main korek api

Yang ini kejadiannya mungkin kelas 1 atau 2 SD. Umur segitu saya udah biasa ditinggal di rumah, karena orang tua saya bekerja. Seingat saya sih, ada pembantu kok. Tapi entah kenapa hari itu pembantu saya gak ada. Mungkin pulang kampung, atau apalah. Yang pasti di rumah saya hanya berdua dengan sepupu saya yang umurnya lebih muda.

Waktu itu saya lagi senang-senangnya main korek api. Rasanya senang aja kalau bisa menyalakan korek api, membiarkan apinya menyala sampai dekat ke tangan, lalu cepat-cepat dibuang.

Memang sih, ibu saya sudah sering wanti-wanti untuk gak main-main korek api di dalam rumah. Nah, hari itu saya main korek apinya di luar, di halaman samping. Hehe. Mestinya boleh, kan?

Sepupu saya itu sih, sudah pasti gak mau nyoba nyalain korek api. Jadi saya sendiri aja yang show off memamerkan kehebatan dan keberanian nyalain korek api. Yaaaaayyyy…

Saat membuang batang korek api entah kesekian, dan saya baru aja mau mulai membakar satu batang lagi, rasanya paha saya kayak dikilik-kilik. Pertama, saya tepis tanpa lihat ke bawah. Tapi masih kayak dikilik-kilik. Pas saya nengok ke bawah, ternyata ujung rok saya ada apinya!

Kaget dong, pastinya.. Langsung saya tepuk-tepuk bajunya tapi kok apinya gak mati-mati. Sepupu saya juga cuma bisa nunjuk-nunjuk sambil bengong, dan di umur segitu saya gak tau gimana caranya memadamkan api dengan cara guling-guling. Seingat saya, bajunya saya buka dan saya injak-injak sampai apinya padam. Wuiiihhh, jangan tanya seperti apa takutnya! Saya bukan takut kebakar, tapi takut diomelin ibu! Belum kalau dipelototin, trus dicubit! Haduuuuhhhhh…

Tindakan bodoh berikutnya adalah membungkus baju itu dengan kertas koran, dibuang di tempat sampah depan rumah, lalu saya sembunyi di kolong ranjang saya sampai ibu saya pulang ngantor. Itu semua dengan harapan semoga perbuatan saya gak ketahuan. Huehehehehe… ngimpi kaleeeeeee ๐Ÿ˜€ secara begitu ibu saya pulang, kalimat pertama sepupu saya adalah:

Tadi bajunya teteh kebakar

Dan bukannya menunjukkan kekuatiran, ibu saya dengan nada galaknya yang paling top nyuruh saya keluar dari kolong ranjang, dan ngambil bungkusan baju yang udah saya buang ke tempat sampah.

What a day…

Ketololan lainnya adalah, sebetulnya baju yang saya pakai hari itu bukan punya saya, tapi punya sepupu saya yang lain. Saya suka sekali modelnya, dan tadinya baju itu mau dicontoh polanya, dan dijahitkan ibu untuk saya. Tapi berkat kecelakaan hari itu, saya batal deh, punya baju baru ๐Ÿ˜›

  • Penyebab hidung saya pesek

Kejadian yang ini sih sebelum saya masuk SD, alias masih TK. Saya sekeluarga juga masih tinggal di rumah kakek yang cukup besar. Keluarga bibi saya juga tinggal di sana. Jadi saya punya beberapa sepupu sebagai teman main. Suatu hari saya dan dua sepupu laki-laki saya main petak umpet. Rumah kakek cukup besar dengan banyak kamar, jadi ada banyak tempat sembunyi kalau main petak umpet. Kali itu yang jaga sepupu saya si A. Giliran saya dan sepupu saya si B sembunyi. Kami berdua memilih sebuah kamar untuk sembunyi.

Saya merasa sembunyi terlalu lama. Kayaknya sepupuย  A gak nyariin, deh. Saya ingin mengintip dari pintu, tapi sepupu B ngelarang. Katanya nanti ketahuan. Saya bilang kan ngintip doang gak bakal ketahuan, tapi sepupu B juga gak kalah ngotot ngelarang saya buka pintu.

Aksi saling ngotot itu akhirnya berakhir saat sepupu B gigit hidung saya. Iya, gigit! Pakai gigi!

Saya langsung dong, nangis kejer.. sementara sepupu B langsung ngabur gak bertanggung jawab atas nasib idung saya. Momen selanjutnya yang saya ingat adalah: ibu sepupu B, bibi saya, mendudukkan saya di meja makan. Saya masih nangis terisak-isak sementara bibi saya itu mencocol-cocolkan bawang merah yang sudah dihaluskan ke hidung saya…

Okeh.. cukup sekian ah, kenangan masa kecilnya… Kalau gak saya stop dari sekarang lama-lama ntar aib diri ini tersebar deh.. ๐Ÿ˜›

16 comments

Skip to comment form

  1. anggie

    Pit, nanti gue godain anak lo, gue bakal dipatok juga gak sama emaknya? Hihihi…

    Salah satu temen kuliah gue ada juga yang phobia ayam (idup). Tapi kalo kita jalan bareng, jadinya malah saling menguntungkan karena gue takut sama anjing dan ga ada masalah sama ayam, apalagi yang udah jadi ayam pop. Sedangkan temen gue pecinta anjing. Jadi ya gitu, kalo nemu ayam (idup) lagi nongkrong, gue yang buka jalan, giring si ayam biar pergi dulu. Kalo ketemu anjing, dia yang maju.

    Kenangan masa kecil gue apa, ya? Banyak sih….dan rata-rata cukup barbar juga. Konon kabarnya gue tuh preman rumah, hihihi….misalnya ini nih, gue pernah nimpuk supir bokap yang lagi tidur2an di bawah pohon sampe kepalanya berdarah. Gue ga inget sih, tapi waktu bokap-nyokap pergi ke Belitung (TKP) awal tahun ini dan ketemu lagi sama mereka, ternyata semua kenakalan gue masih diinget sama supir plus pembantu kita.

    O ya, ada lagi yang gue bener-bener ga inget pernah ngelakuin tapi semua orang inget. Gue pernah nyemplungin jam tangannya kakek gue ke tong air, katanya biar kakek gue gak bisa pulang ke Medan karena gak tau sekarang jam berapa. Biasalah, anak kecil kan pasti ga suka kalo kakek-neneknya pulang. Tapi masalahnya, itu jam otentik super mahal….mungkin sebangsa Rolex asli gitu deh…..jadi bokap gue deh yang ketiban pulung mesti beliin jam baru buat kakek gue….

    Wuidihhh….nakal banget ya gue? Cuma yang gue bingung, waktu itu kan gue baru 3 tahun, dari mana gue bisa tahu ya kalo jam dicemplungin ke tong air bakal rusak?

    1. pipitta

      ya ampuuunnn anggie bandel banget! ga sesuai deh ama tampilan lu sekarang ini yang gadis baik-baik itu hihihihhhiihihi… tapi lu jago kandang ga?? kan banyak tuh, anak-anak kecil yang kalo di rumahnya sendiri wuiiihhhh raja kecil banget deh.. menindas semua orang ๐Ÿ˜€ tapi begitu keluar rumah langsung ciut dan jadi anak penakut ๐Ÿ˜›

      1. anggie

        Hihihi….gue sih bandel luar-dalam….sampe ada satu bu guru gue di TK yang tiap hari ditanyain anaknya, kelakuan si Anggie yang seru apa hari ini. Asli bandel banget, dah! Pernah nih, sama guru gue dihukum ga boleh pulang sekolah (maksudnya sih, gue pulangnya belakangan gitu….), eh, gue kabur lewat pintu belakang….wkwkwk…kalo dipikir-pikir sekarang, bu guru gue pada sabar-sabar banget yaaa…? Sayangnya sampe sekarang belom pernah ketemu lagi sama para pahlawan tanpa tanda jasa itu, jadi pada belom ngeliat tampilan ‘gadis jujur’ gue sekarang. Pernah nih sekali waktu, orang-orang Belitung pada reunian. Reuni ga sengaja sih karena ada kawinan. Haiyaaaah…..pada rame deh tuh temen-temen gue jaman baheula, yang semuanya punya memori pernah dicakar ato dipukul sama gue….plus ibu-ibunya juga. Jadi legendaris deh gue, satu orang pun ga ada yang lupa…hahaha….

        1. pipitta

          waaahhh buas sekali dirimu, gie… ๐Ÿ˜›
          mana foto TK-nya.. gw pengen liat hihihihihih… kayanya ke sekolah juga bawa kapak perang nih..

          1. anggie

            Ooo…kalo soal tampilan gue adorable….nyokap kan fashionista pada jamannya, jadi deh anaknya juga didandanin a la fashionista. Apalagi kalo pas hari pake baju bebas, tuh. Gue bisa dipakein setelah rok kotak-kotak yang ada rompinya kotak-kotak, terus pake topi barret a la Francaise gitu ( sampe sekarang gue suka lho pake topi model gini). Pokoknya ga nyangka deh sebelum bulan purnama juga bisa berubah jadi werewolf…hihihi….tapi masih menurut para saksi mata, gue tuh manis banget kalo sama anak-anak SD, terutama yang cowok-cowok ( ganjen yah!) Di Belitung itu kan TK sama SD tetanggaan ( SD-nya yang ada di Laskar Pelangi, tuuuh….)

            Kalo kapak perang enggak lah….gue lebih suka pake jurus tangan kosong…hihihi….gitu aja ga dilupain tuh sama semua korban gue…

            1. pipitta

              baret??.. ooohhhh topinya anggun c. sasmi yahhh… ๐Ÿ˜›

              1. anggie

                Iya, hihi….waktu sekolah di Belanda malah sempet ngumpulin yang warna-warni….lucu deh, mulai dari pink, merah, ijo, item, biru….sekarang di sini mulai beli lagi, dimatching-in sama sarung tangan & syal-nya….memanfaatkan winter buat bergaya a la Miss Matching…

                1. pipitta

                  pake doooongg kalo kita ketemuan di GI ๐Ÿ˜›

                  1. anggie

                    Haiyaaah….Pitse…..kalo gue pake di GI nanti bisa-bisa lo disangka bawa anak TK….hihihi….nanti liat potonya aja, ya….

                    1. pipitta

                      akur bu… ๐Ÿ˜›

  2. yuyuk

    ngakak baca yang dikejar induk ayam…betewe yang ditanyain kali2 dia balas dendam anaknya ada yang dijadikan sop ๐Ÿ˜€

    ditunggu postingan “pembukaaib” berikutnay ;))

    1. pipitta

      wahahaha… ๐Ÿ˜€ sop anak ayam mana kenyang ๐Ÿ˜›
      hwaduhhhhh malu aaaaahhh…. coba deh, gantian dulu posting pembuka aibnya… ๐Ÿ˜€
      hihihi.. siapa tau waktu kecil pernah punya memori tak terlupakan??

  3. mama damian

    wkwkwkwkwk….perasaan loe ga pesek deh….apa efek dari si bawang itu yak?xixixxii

    1. pipitta

      yah.. menurut gw sih mestinya gw bisa lebih mancung lagi hihihihhi… tapi gara-gara digigit ya pertumbuhannya agak terganggu kali ya ๐Ÿ˜›

      sepupu B itu pas kecilnya bengal banget.. hari ini disunat besoknya dia udah maen sepeda.. pokonya anak cowo banget deh… ehhhh sekarang dia malah agak pendiam dan pemalu gitu coba.. trus gampang terharu/nangis gitu kalo ada hal-hal sedih.. berubah banget!

      jadi kalo gw sekarang ribut tentang idung gw yang digigit, ehh.. dianya cuma senyum-senyum malu gitu.. hihihihi…

      1. mama damian

        halah…jangan2 dia jadi alim gitu karena kemasukan partikel dari hidung loe itu, xixixxii…

        1. pipitta

          wkwkwkwk… dia kan gigit doang.. bukan ngunyah-ngunyah ๐Ÿ˜›

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: