«

»

Sep 03

childhood memories

Katanya masa kecil itu masa yang paling indah. Mungkin juga. Soalnya saya hanya ingat beberapa saja. Sisanya sudah banyak yang lupa. Hehe, maklum deh, namanya juga hese inget gancang poho . Terkadang saya memang sangat payah kalau disuruh mengingat-ingat sesuatu.

Tapi ada lho, kenangan masa kecil yang saya ingat betul. Mungkin karena saking berkesannya, ya. Jadi sampai sekarang pun kisah itu masih sering saya ceritakan ke siapa saja yang mau dengar.

Kali ini saya cerita di sini, deh.

  • Fashion Show

Ceritanya TK saya lagi bikin peringatan Hari Kartini di sekolah. Murid-murid perempuan didandani dengan kebaya dan rambut dicepol, karena ada lomba segala. Lombanya apa aja saya sudah lupa, yang jelas saat itu saya pakai kebaya merah, kain dan selendang batik, dan rambut dicepol yang dihias bunga anggrek. Cantik banget, deh! Iya, ibu saya dandanin saya habis-habisan karena saya dipaksa ikut lomba fashion show alias peragaan busana.

Beberapa hari sebelumnya peserta sudah dilatih gimana caranya berlenggak-lenggok di panggung. Jadi pas latihan lantai panggungnya ditandai dengan kapur putih dengan garis-garis pendek, arahnya lurus, melingkar, lalu lurus lagi ke seberang panggung. Sewaktu latihan sih, mantapppp banget. Saya jalan sesuai petunjuk kapur di lantai dengan aman sentosa sampai ke seberang panggung.

Nahhhhh… sewaktu Hari H, Jam J pada saat nomor saya dipanggil untuk maju dan bergaya, tiba-tiba saya mogok jalan! Kenapa, ya? Gak taulah, mungkin demam panggung, hihihihi. Pokoknya saya ingat tiba-tiba aja saya merasa gak pengen ikutan lomba. Dipanggil berulang kali saya diem aja. Gak mau maju. Didorong-dorong ibu, saya masih tetap mogok di pinggir panggung. *Memang pada dasarnya saya ini pemalu dan gak suka show off*

Mungkin karena kesal sudah capek-capek dandanin saya pakai bunga anggrek segala, akhirnya ibu mencubit  saya. Istilah sundanya sih, nyiwit!

Wahai para ibu muda di luar sana.. ini jangan dicontoh, ya… ini akan menjadi kenangan yang membekas seumur hidup! Buktinya, saya masih ingat sampai sekarang. Walau sekarang kalau cerita, pasti sambil ketawa ngakak :p

Yahhh.. ternyata cubitan ibu saya berhasil, saudara-saudara!

Dengan gagah berani saya melangkahkan kaki satu demi satu, berputar, lalu berjalan lagi sampai ke seberang panggung. Dan mogok lagi di situ, males deketin ibu saya karena takut dicubit lagi :p

Betul-betul peragaan busana yang mengesankan. Ini pertama dan terakhir kali saya ikut lomba fashion show. Mungkin karena sudah gak ada tukang cubit lagi, hihihih…

Ngomong-ngomong saya dapat juara 3 lho…

  • Belajar Sepeda

Saya lupa tepatnya kapan, mungkin sekitar kelas 1-2 SD. Saya belum bisa naik sepeda roda dua. Jadi kalau naik sepeda masih ada dua roda kecil yang dipasang di sisi roda belakang. Dulu kan cara mengajari anak kecil supaya bisa cepat bisa pakai sepeda roda dua, si roda kecil ini dinaikkan sedikit demi sedikit. Kalau sudah bisa mengayuh dengan stabil, barulah si roda kecil dibuka.

Suatu hari saya dan ibu main ke rumah teman ibu. Kebetulan temannya itu punya dua anak perempuan yang umurnya gak jauh dari saya. Si Kakak sudah bisa naik sepeda roda dua, dan dengan baik hati membolehkan saya pinjam sepedanya yang kecil banget, sampai-sampai kaki saya bisa menjejak tanah.

Nah, karena belum bisa seimbang, jadilah saya naik sepeda dengan mengayuh ke tanah pakai kaki. Pedal sepeda saya cuekin aja. Termasuk ibu yang melotot-melotot karena saya gak naik sepeda dengan cara yang “baik dan benar”. Yang penting hati senaaaaaang…

Namun kesenangan itu gak berlangsung lama. Ibu saya menyuruh semua masuk, KECUALI saya! Katanya saya harus mengayuh sepeda dengan kaki menjejak di pedal, bukan di tanah. Dan kalau saya belum bisa juga, saya TIDAK BOLEH masuk ke rumah SELAMANYA.

… …

… …

… …

So, kalau di antara kamu di tahun 80-an pernah lihat anak perempuan kecil sedang belajar naik sepeda kontet dengan wajah nelangsa, jangan-jangan kamu lihat saya.

Susah payah saya berusaha menjaga agar si sepeda bisa seimbang. Tapi setiap kali setelah kaki kanan mengayuh pedal, kaki kiri gemetaran dan gak bisa bergerak, demikian sebaliknya. Jadi sepedanya yang doyong ke kiri, ke kanan, ke kiri, ke kanan, gak pernah bisa lurus.

Walau saya udah coba pasang ekspresi memelas, tapi pintu rumah itu tetap tertutup. Jadilah saya sibuk sendiri penuh konsentrasi mikir dan mencoba gimana caranya bisa menaklukan si sepeda. Saya gak takut jatuh, karena toh kaki saya bisa menjejak ke tanah. Palingan sepedanya doyong-doyong aja.

Sampai akhirnya setelah berjam-jam berkeringat, akhirnya saya bisa juga mengayuh pedal sepeda tanpa perlu berhenti! Sepedanya jalan lurus! Sepedanya seimbang! Horeeeee… saya bisa naik sepeda!!!

Tiba-tiba ibu saya membuka pintu rumah dan berteriak: “Tuuuuuh, kan… bisa!”

Saya berteriak senang dan memandang ibu yang kini tersenyum. Dan sepedanya doyong-doyong lagi. Hmmmppppfffttt… ternyata saya harus diancam-ancam dulu yah, supaya mau belajar 😛

(bersambung ya.. banyak banget kerjaan niiihhh…)

6 comments

1 ping

Skip to comment form

  1. titiw

    Nyahaha.. semuanya kudu dicubit.. kudu dipelototin jugaa! :)) Mamahku banget tuuh.. Tapi akhirnya bisa kan..? Anyway, ttg fashion show ituh, aku juga pernah tuh.. Najis2an gitu sama temen2 komplek, terus sakit hati karena gak menang sama sekali.. dulu sih mikirnya “apa karena sepatuku jelek ya..?” “apa karena aku kurus ya..?”

    Yaya.. self esteem saya sangat rendah waktu kecil.. ntah kenapa pas membesar kok malah malu2in.. hehe.. Anyway minal aidin walfaidzin darlaa! 😀

    1. pipitta

      wkwkw… ibu-ibu defaultnya udah begitu kali, ya?? pertama melotot, kedua nyubit!
      ga menang mungkin karena cubitannya kurang yahud.. wkwkwkw…

      Eniweeee.. maaf lahir batin juga yaaa… mwaaaaa

  2. anggie

    Pit, kalo pas belajar naik sepeda roda 2, gue lmy cepet bisa, jadi ga pake acara dikurung di luar rumah…hehehe….tapi yg tak terlupakan waktu belajar nyalain korek api ( yes, that korek api!). Gue tuh dulu takutnya banget-banget…jadi biarpun udah bisa bikin indomie & ceplok telor, pasti minta tolong pembantu nyalain kompor….sampe akhirnya nyokap murka dan ngeharusin gue nyalain kompor sendiri….pake si korek api itu. Dulu tembakan khusus buat kompor gas masi barang mewah euy…..aduuuuh…takuuuut…banget tuh yang namanya nyalain korek….kayaknya first trial habis hampir sekotak deh baru bisa nyala tuh korek…..

    1. pipitta

      kalo gw mah nyalain korek api aja sih, cincaaaayyyy :p
      sampe pernah iseng bakar layangan.. dan ternyata si layangan itu ngebakar baju gw yg sepanjang lutut… (mana itu baju sepupu gw yg lagi gw pinjem karena suka modelnya ;p) heboh banget kan… nyokap belum pulang kantor dan gw cuma bareng sepupu gw yang lain yang lebih kecil..

      untung setelah gw tepuk-tepuk dengan panik, api di baju gw bisa mati juga 🙁 trus bajunya gw bungkus koran dan gw buang ke tempat sampah depan rumah.. dan gw sembunyi di… kolong tempat tidur sampe nyokap gw pulang…

      pas dia pulang, sepupu gw dengan polosnya ngasih tau kalo gw lagi sembunyi karena bakar baju.. dan abislah gw diomelin… 😛 setelah itu sih gw ga berani main-main dengan korek api lagi..

  3. yuyuk

    saya sampe nyebur ke got dan jidatnta benjol pas belajar naik sepeda :))

    1. pipitta

      hwaduuhh… apa rasanya jatuh ke got??? hihii.. kalo benjol sih udah pasti sakit ;p

  1. Chez Pipitta » childhood memories – part 2

    […] ngapain juga sih bikin postingan berseri, kayak sinetron  aja Kalau gak iseng baca ini saya gak bakal inget kalau punya utang […]

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: