«

»

Dec 23

Cita-cita Anak Kesayangan*

Senin lalu saya cuti khusus buat ngambil rapot si Kunyil. Eh btw yang bener itu rapot apa raport sih?  Ya kita sesuaikan ama lidah sunda ajalah ya, biar ga repot 😛 Jadi si Kunyil kan masih di TK kecil, dan kemaren itu pertama kalinya saya ngambil rapot. Eh, gak pertama kali juga ya, kan sebelumnya waktu PG di Rumah Padi, udah pernah ngambil rapot juga 2x. Ih ini mau cerita apa begimana sih, kok salah inget melulu 😀 Maklumin aja deh, kan konon kabarnya ibu hamil itu pelupa. Kabar dari Hongkong!

Untung aja deh, saya ambil cuti. Soalnya ternyata jadwalnya gak saklek. Kan saya dijadwalin ambil rapot jam 10 pagi, dan dikasih waktu 15 menit. Eh, pas saya datang jam 10 kurang 5, ada 2 ibu-ibu yang masih antri untuk ambil rapot. Yang satu ngambil rapot anaknya yang masih PG, yang satunya anaknya barengan si Kunyil di TK kecil. Sekilas info, ibu yang anaknya di PG itu bassist grup musik asal Bandung yang heitsss banget lho… Sementara ibu yang satunya adalah konsultan hukum untuk korporasi. Wuihhhhh, canggih-canggih dan beragam banget ya mamak-mamak di sekolahan si Kunyil… Sementara apalah saya ini, hanya blogger remah-remah rengginang.

Nunggu hampir 2 jam, akhirnya giliran saya, deh. Saya dikasih satu folder tentang perkembangan si Kunyil selama semester pertamanya di sekolah. Beberapa sudah sesuai dengan umurnya, dan beberapa lagi masih harus distimulasi. Yang jadi perhatian saya, ternyata yang harus banyak stimulasi adalah motorik kasarnya. Wah, padahal waktu di PG dulu, rasanya motorik kasarnya udah bagus 🙁

Saran dari guru di sekolahnya sih, harus banyakin main di luar. Biarin aja si Kunyil mengeksplor gimana manjat-manjat, meniti, lompat dengan rintangan, lompat dengan satu kaki, atau merayap. Ehtapi kalo merayap mah di rumah ajalah, jangan di luar 😛 Pusing entar nyuci bajunya, hahaha. Saya pikir-pikir sih, ini bakal jadi pe-er buat bapaknya! Hihihi.. secara bapaknya emang protektif banget sih ama si Kunyil.. Gak boleh manjat, gak boleh nyeker, gak boleh lompat-lompat.. saking takut anaknya jatuh dan luka. Apa karena anak perempuan, ya? Kalo saya sih, cenderung lebih santai. Khawatir mah khawatir ya.. kalo kejedot kan berabe juga. Tapi saya cenderung ngingetin dia untuk hati-hati sih, daripada ngelarang. Lagian apa salahnya kalo si Kunyil jago manjat? Dulu juga saya demen manjat pohon ceri, dan pas SD bisa manjat jendela pas kekunci di luar rumah 😛 Waktu SMA juga masih naik genteng benerin antena TV yang ketiup angin. Hahahahaha…

Yang bikin terharu sih, pas liat hasil karya si Kunyil selama semester pertamanya di sekolah. Mulai dari gambarnya yang kruwil-kruwil, sampai akhirnya makin detil. Di sekolah ini anak-anaknya memang dilatih untuk mengamati lingkungan sekitar, trus menggambarkannya dengan detil. Jelek juga gak apa-apa, asal detil. Misalnya kalo gambar orang, telapak tangannya juga digambar.

Gambar favorit saya tuh yang ini:

Cita-cita si Kunyil

Saya sungguh terharu… sekaligus mikir beneran nih cita-citanya mau jadi astronot? Entar sekolahnya mesti kemana, ya? Hahahahaha… Takjub juga ternyata si Kunyil bisa gambar cukup detil seperti ini. Ada Saturnus, bumi, roket, helm astronot, bulan sabit, dan yang (saya kira) bintang-bintang. Lalu kemudian dikoreksi ama si Kunyil: Bukan, Bun.. itu burung! Ohh… baiklah 🙂

Ada yang bisa kasih info, untuk jadi astronot apa sekolahnya HARUS di astronomi? Atau di mana sih? Oh well.. paling nggak keknya si Kunyil mesti saya ajakin dulu nih, ke Observatorium Boscha 🙂

*brb ngitung dana pendidikan dulu: mesti investasi berapa di reksadana mana*

2 comments

  1. Hastira

    dulu lagi kecil aku sih manjat pohon apa saja gak pernah dilarang sama ibuku. Tapi waktu aank-anakku disuruh manjat pohon gak mau…. beda banget dengan diriku.

    1. pipitta

      contohin manjatnya… siapa tau jadi mau 😀

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: