«

»

Aug 26

kue lebaran

Seingat saya sejak puluhan tahun lalu saat saya masih berupa gadis cilik, setiap menjelang hari raya Idul Fitri pastilah di rumah tersedia sejumlah toples kue khas lebaran. Apa saja? Dari tahun ke tahun sih, biasanya selalu sama. Yang menjadi kue ‘wajib ada’ adalah kaastengels, nastar, dan putri salju.

Kebetulan saya suka ketiganya πŸ˜€ Mungkin karena itu ya, tiga kue itu wajib ada di rumah, hehe. Jadi sebetulnya kue lebaran disediakan bukan untuk menjamu tamu, tapi untuk saya makan sendiri, haha.

Kaastengels yang enak menurut saya adalah yang bahannya pakai keju belanda. Dulu saya belum tahu kalau namanya keju edam, tahunya ya, keju belanda. Itu tuuuh, keju yang diluarnya dibungkus plastik merah, yang ukurannya saat belum dipotong-potong bisa sebesar buah melon, dan… muahaalll!

Ngaku, deh, kalau lihat-lihat harga kue pasti si kaastengels ini jadi kue yang paling mahal. Karena bahan utamanya, si keju itu, sudah mahal dari sononye. Kalau ada kaastengels murah, jangan-jangan keju yang dipakai bukan si keju mahal ini *nuduh*.

Sekarang ini bentuk kaastengels gak terbatas hanya berupa batangan sepanjang kelingking dengan taburan keju parut diatasnya. Sudah banyak varian kaastengels yang bentuknya bulat, bintang, hati, dibuat pake sempritan, macam-macamlah. Tapi teuteuuuppp, favorit saya sih yang old school. Bentuk batangan begini. Sepanjang hidup saya *tsah* kaastengels paling enak sedunia adalah buatan Tante Merry. Beliau anak dari ibu kos ibu saya. Kenapa ibu saya sampai ngekos, that’ll be another story πŸ˜€

Lalu ada nastar. Kalau nastar, saya ga terlalu rewel tentang bentuknya. Terserah aja mau bentuk kayak apa, asal jangan terlalu besar sampai harus digigit sedikit demi sedikit. Huuuu.. mana tahan kalau begitu! Segala bentuk kue itu harus pas nyemplung masuk ke mulut, kayak makan kacang :p

Tapi coba yah, wahai para pembuat nastar, salah satu indikator keberhasilan pembuatan nastar adalah komposisi adonan kue dan isian nanasnya! Jadi jangan bikin nastar yang isian nanasnya cuma seiprit! Itu namanya pelit, bo… Harus seimbang, dong. Jadi begitu dikunyah, paduan nanas dan adonan kuenya rasanya gurih-gurih legit gitu, deh. Nyamnyamnyam.

IMHO sih, kalau nastar gak perlu deh dihias-hias pakai taburan keju parut diatasnya. Buang-buang waktu keju aja. Kalau mau kue keju sekalian aja makan kaastengels, toh? Jadi biarkanlah nastar berwujud adonan kue dan isian nanas. Period. Tapi saya bisa mentolerir hiasan cengkeh kalau bentuk nastarnya apel-apelan gitu. Toh cengkehnya dibuang ini, gak dimakan, hehehe.

Nah, nastar paling enak sedunia tuh bikinannya Bu Darma, tetangga depan rumah. Waaaahhh.. jangan ditanya lekkernya kayak apa. Top markotop! Sayang tahun ini beliau lagi males bikin nastar.. hiks.. hiks.. Jadi terpaksa nyetok buatan toko sebelah.. πŸ™

Meanwhile, kue putri salju beberapa tahun terakhir ini sih gak mesti beli. Selama masih bisa bungkus makan kue putri salju di rumah sodara atau tetangga, sah-sah aja :p Kayaknya akhir-akhir ini saya gak nemu aja putri salju yang enak banget banget banget. Jadi gak terlalu dicari juga karena kebanyakan rasanya so-so gitu. Lagian karena ada taburan gula halusnya, ribet juga makan kue yang satu ini kalau gak hati-hati. Taburan gulanya bisa jatuh kemana-mana dan sukseslah meja pajangan kue dikerubutin semut.

Looks yummy, ya? Saya paling suka kalau kuenya krenyes-krenyes gitu.. dan yang ukurannya sensible untuk langsung masuk satu potong utuh supaya ngunyahnya makin mantapppp! :p

Eittsss… hampir aja lupa. Ada satu kue yang sering terngiang-ngiang tapi susaaaaaaaaaaah banget cari yang betul-betul maknyusss. Gak wajib ada pas lebaran, karena saya suka kuenya sebelum, selama, dan sesudah lebaran. Yaituuuu…

KATTETONGΒ πŸ™‚ ada yang tau kue macam apa ini??

Sampai detik ini yang saya akui nomer satu paling juara, paling enak, paling krenyes-krenyes, ya buatan Tante Merry itu. Sayang sekali udah lama banget hilang kontak. Jadi berakhir juga kegembiraan dan kenikmatan makan kue ini sejak puluhan tahun lampau πŸ™ *lebayohlebay*

Oh well.. sekian cerita tentang kue wajib di rumah saya. Gimana lebaran kamu, mesti ada kue apa??

PS: Oh ya, saya punya kebiasaan aneh. Jadi ya, kalau lihat isi toples kue lebaran di meja yang gak rapi jajarannya, gak simetris, atau gak sama jumlahnya di setiap baris, maka kue tersebut harus dimakan demi supaya tampilannya simetris. Siapa yang makan? Saya dooooong… :p

14 comments

Skip to comment form

  1. febrie

    wah sama kita mbak, saya juga suka nastar, kaastengels, sama putri salju. nah kalo di pekanbaru, hidangan yang mesti ada itu biasanya adalah kacang. dan emang si kacang ini yg paling cepet abis. selain 3 kue itu, saya juga suka makan lontong!!! hohoho, tiap mampir di rumah orang selalu saya sempatkan makan lontongnya. ada opor, sambal goreng ati, waah mama saya malah melengkapinya dengan sate ayam paling enak sedunia!! slurp, duh masih jam 5 ya… πŸ™

    1. pipitta

      xixixix… ngomongin makanan emang paling enaaaak πŸ˜€ di kampung nenek saya di ujung Bogor sana, sepertinya kacang goreng juga jadi hidangan cemilan wajib lebaran.. temennya kacang ada lagi, peuyeum tape yang item itu lho.. kadang-kadang ada uli goreng juga.. kalo opor sama sambel goreng ati kayaknya sih standar pendamping ketupat, yah.. tapi kalau temennya lontong unik juga yah… seumur-umur di keluarga saya kalo lebaran pasti bikin ketupat, bukan lontong πŸ˜€

  2. dian

    Kalau gak salah nama kue yang di gambar terakhir itu “lidah kucing”. Rasanya emang krenyes-krenyes gitu…

    O iya salam kenal ya…

    1. pipitta

      hi lagi, dian… πŸ™‚ iya betul.. kue krenyes-krenyes yang enyaaak… πŸ˜€

  3. yuyuk

    wuaaa kuenya menggoda πŸ˜€

    1. pipitta

      maksudnya gambarnya niiihh??? hehehe… emang sengaja pengen menggoda πŸ˜€

  4. dian

    Yang digambar terakhir itu kue lidah kucing kalo gak salah… Rasanya emang krenyes-krenyes gitu…mungkin karena bahan bakunya dari putih telur sama gula (pokoknya putih telurnya banyak)

    O..iya salam kenal ya mbak…

    1. pipitta

      betuuull… itu kattetong alias lidah kucing πŸ˜€ kalo jago bikinnya, pasti begitu makan susah berhenti *eh, itu mah saya yahhh* πŸ˜€
      salam kenal juga ya, dian.. makasih udah mau mampir πŸ™‚

  5. devieriana

    Samaaaa, favorit teteup kaastengels. Sama juga tetep suka yang original. Mamaku kalau bikin juga pakai keju Belanda, dan harganya emang meheeeel. Tapi cita rasanya emang bakal beda kalau pakai keju Belanda. Kalau hari-hari menjelang lebaran kurang 2 minggu gini rumah pasti penuh dengan bahan-bahan pembuat kue & kotak-kotak plastik. Tambahan penghasilan setahun sekali πŸ˜†
    Hadaah, jadi ngelap iler deh.. :mrgreen:

    1. pipitta

      huayyyooohh.. lap dulu ilernya sana πŸ˜› wahh kalo begitu dirimu pasti jago bikin kue dong yaaa πŸ˜€ heibaaattt saya mah jago makannya aja.. atau ‘menata’ kuenya supaya simetris πŸ˜›

  6. mama damian

    aku tauuu….itu yang terakhir namanya kue lidah kucing…aku sukaaaaa πŸ™‚
    eh, btw hobi kita sama lho, ttg kebiasaan aneh itu…aku kalo liat di dalam toples yang isinya udh disusun rapi,trus tumpukannya ga sama tinggi, aku makan lho tumpukan yg ketinggian, supaya tingginya sama (hihihih…itu mah kemaruk yak, wkwkwkwkwk)

    1. pipitta

      wkwkwkw… ternyata kita sama-sama punya kebiasaan maruk aneh.. bener banget.. di toples itu tinggi dan pengaturan posisi kue-kuenya harus pas dan simetris hihihihi.. kalo ada jumlah yang ganjil/lebih tinggi HARUS DIMAKAN supaya jadi rapi isi toplesnya… wkwkwkwkw… freak banget.. πŸ˜›

  7. anggie

    Pit, kalo all time favorite gue ya si nastar. Tapi bedanya sama dirimu, kalo buat gue the bigger the better…hehehe…tentunya dengan porsi selei nanas yang generous. Waktu kecil dulu, ( kayaknya sampe gue SMP), gue lumayan sering bantu nyokap ato tante gue bikin kue di dapur, tapi ga pernah naik-naik pangkat siiiy….dari dulu jadi tukang aduk aja ( yang sebenernya dikerjain mixer) sama tukang masukin ke stoples ( yang tentunya gue lakukan sambil makanin kue-kue itu). Tapi sekarang udah ga pernah bikin kue lagi tuh….biasanya pada beli aja dari berbagai penjuru. Huhuhu…yang jelas Lebaran kali ini ga makan nastar deeeh….

    1. pipitta

      emang di kanada ga ada yang jualan nastar nih?? impor dong dari sini πŸ˜€
      kalow gw penganut more is merrier πŸ˜› jadi ukurannya gak perlu gede, ngunyah satu potong itu cukup.. tapi porsinya segenggam penuh wkwkwkwkw…

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: