«

»

Jul 14

meet and greet tante flo

Suatu wiken hari saya main ke salah satu mall besar di ibukota negara kita ini. Inisial mallnya adalah ge dan i. Coba tebaaaaaak :p

Saya ada janji ketemuan dengan salah satu sobat lama. Tadinya mau makan siang bareng, tapi karena dese bangun telat, trus pake acara mampir dulu ke Cibubur, trus janjian ama mamak mamak tukang kebunnya, dan akhirnya ketinggalan bis, jadilah acara makan siangnya ditunda. Padahal saya udah nangkring di sana sejak jam satu kurang.

Kalo cuma saya sendiri sih, gak masyalah. Tapi agak repot karena saya bawa gembolan rombongan sirkus. Secara saya bawa baby untuk yang pertama kalinya ngemall, saya juga sekalian bawa ibu mertua. Beliau juga baru pertama kali mampir ke mall ini. Selain itu saya juga bawa suwamih yang bertugas bawain stroller. Tapi demi meet and greet si tante ituh, marilah kita jalan-jalan untuk membunuh waktu ๐Ÿ™‚

Setelah bosan jalan-jalan, abis cuma window shopping doang, mampirlah kita di toko es krim. Inisialnya be dan er. Biasanya saya pesan single scoop doang. Tapi karena punya banyak waktu untuk duduk-duduk, saya pesan yang lain, yang namanya terdengar keren kalau diucapkan dalam bahasa prancis :p

Tapi keren namanya ternyata gak jamin rasanya enyak. Entah kenapa suwamih kalo pesan makanan, yang ditebak-tebak rasanya hanya berdasarkan nama, pasti lebih enak pesanan dia daripada pesanan saya. Ih, hidup ini gak adil! Kali ini juga begitu. Suwamih pesan single scoop untuk dia, dan waffle something untuk ibunya. Dan dua-duanya enyak banget! Tapi kok ya punya saya kenapa ga enak, ya? Huh.

Si bayi tentunya gak dipesenin apa-apa :p dia duduk manis aja di stroller sambil jilat-jilat si Jiraf, bonekanya. Coba tebak boneka apa?

Setelah puas makan es krim, saya menuju nursing room. Mau ganti diapers dan menyusui. Lokasinya dekat dengan tempat makan es krim. Sewaktu ganti diapers, my baby masih ketawa-ketawa dan senyam-senyum aja, tapi gak lama kemudian dia nangis kenceng. Buat yang belum pernah denger my baby nangis, hwaduhhhh, beneran.. dia tuh kalo nangis bukan kenceng lagi, tapi KENCEEEEEEENG banget sampe kedengeran dari jarak berkilo-kilo. Dua ribu dB kayaknya.

Ternyata oh ternyata, my baby kedinginan! Duuuuhhh, gimana sih nih nursing room ๐Ÿ™ Tempatnya sih cukup memadai. Tapi menurut saya agak kurang nyaman. Kenapa?

  1. Hanya ada 1 bangku kecil di situ. Gak ada senderan, nyendernya ke dinding aja. Tinggi bangkunya juga gak nyaman buat nyusuin bayi
  2. Changing table-nya model yang dilipat. Bahannya kayak plastik gitu, tapi cukup keras, jadi pas my baby nendang-nendang permukaan table-nya agak bikin saya bertanya-tanya: bikin sakit gak yah?
  3. Ruangannya sempit, jadi kalau changing table dibuka dan stroller ikut masuk, lalu ada dua orang dewasa di situ, duuhhhh sempit banget kayak lagi ada di dalam lemari
  4. Saya agak bingung nempatin diaper bag yang gede, harus ditaro di mana. Di meja washtafel? Takut basah. Di atas bangku? Lah entar saya menyusuinya gimana, masak duduk di washtafel.
  5. Ini yang paling bikin bete, acnya dingin poooool… Dingin banget! My baby yang mesti saya copot leggingnya dan saya bersihkan kan jadi kedinginan. Mungkin yang setting ac gak tau kalo bayi bakal nangis kenceng banget saat lapar, basah, dan kedinginan. Apalagi kalau gabungan ketiganya.

Oh well.. terpaksa deh acara menyusuinya ditunda supaya gak kedinginan lebih lama. Langsung keluar dan cari space sepi yang lebih hangat. Awalnya nemu pojokan di depan toko buku, tapi ternyata gak maksimal juga karena masih agak-agak berisik. Lumayan sih, baby bisa minum sebentar.

Setelah koling-koling dengan Tante Flo yang rupanya sudah datang, sepakat deh untuk ketemuan di salah satu resto di lantai bawah. Daaaaan, ternyata tempatnya cucoook! Gak terlalu berisik walau banyak orang, hangat, dan yang asik banget adalah: dapet tempat duduk di sofa!

Hadeeeuhh.. langsung deh gelar hamparan di atas sofa, ngeluarin boneka dan mainan si kunyil di situ, supaya suasananya homey :p sounds lebay yah? Tapi bener kok, lumayan si baby bisa tidur agak lama di situ. Malah gaya tidurnya gaya telungkup gitu ๐Ÿ˜€ Setelah dia bangun pun masih bisa menyusui dengan nyaman, dan juga foto-foto dengan Tante Flo. Senangnyaaaa… Tadinya mau sekalian ganti diapers di situ, tapi langsung dipelototin suwamih, hahahaha… Gak jadi deh :p akhirnya cari tempat yang tersembunyi dan gak sedingin nursing room tadi *masih dendam*. Hasilnya? Si baby cengar cengir tanpa henti dan gak nangis sama sekali ๐Ÿ™‚

So, overall rasanya acara ke mall ini lumayan sakses. Sekitar empat jam lebih deh di mall, dan di taksi langsung deh si baby bobok ๐Ÿ˜€ Huhuyyy, Tante Flo, kapan mau meet and greet lagi?

%d bloggers like this: