«

»

Dec 28

Menghindari Macet di Libur Panjang*

Empat hari libur rasanya masih kurang aja, nih 😛 Ngaku deh, tadi pagi saya bangun dengan badan pegel-pegel dan berasa luar biasa malas untuk mandi dan ngantor. Liburannya kurang lama! Tapi berhubung masih belum rela dipecat jadi kuli kantoran, ya apa boleh buat sih, akhirnya (terpaksa) mandi juga. Sengaja pake sabun mandi yang wanginya seger biar rada semangat 🙂 Kemudian ngiri sama si Kunyil yang masih gegoleran di kasur, secara dia mah masih libur sekolah sampe awal Januari entar.

Emang ngapain aja sih liburannya, sampe pegel linu begitu?

Standar aja sih, cuma jalan-jalan ke tempat wisata yang lagi happening. Tapi cerita jalan-jalannya mah entar aja di postingan berbeda, ya 🙂

Lah, emang gak takut macet parah kek yang ada di tipi?

Takut, dong. Takut banget. Malesin amat niatnya mau liburan dan refreshing, eh… malah ketemu ama kemacetan yang bikin stres dan kaki pegel. Yang ada malah mau marah dan sakit kepala sih, pastinya.

Jadi, gimana cara menghindari macet pas libur panjang kek gini?

Tips alakadarnya dari saya mah seperti ini:

  • Cari tau seberapa macet daerah tujuan wisata yang bakal kamu kunjungi 

In my case, berdasar pengalaman dan liat-liat di situs berita online, tempat wisata yang PASTI bakal rame dikunjungin ama wisatawan di Bandung biasanya Paris Van Java, toko kue macam Kartika Sari dan Prima Rasa, Trans Studio, Kebun Binatang, FO daerah jalan Riau dan Dago, sekitaran Asia Afrika,  juga tempat wisata yang happening macam Floating Market dan Farm House di Lembang. Otomatis, jalur-jalur dari dan ke tempat ini bakal macet juga. Jadi untuk menjaga kewarasan dan kesehatan jiwa, sebisa mungkin ya hindari jalur dari dan ke tempat ini. Kalau perlu, ga usah main ke Bandung kecuali kepepet, hahahaha… atau kalau tau jalan alternatif yang gak diketahui banyak orang, ya. Hari Jum’at saya nyempetin jalan-jalan ke Ace Hardware Baltos, dengan perkiraan itu mah bukan tempat wisata yang bakal dituju banyak orang, hehehe. Dan dugaan saya betul 🙂 Jalanan relatif lancar, cari parkiran gampang, dan gak sumpek uwel-uwelan. Si Kunyil happy karena dibeliin bubble. Padahal mah bisa sih, bikin sendiri. Tapi saya terlalu malas bikinnya, hihihi. Puas main ke Ace Hardware, mampir ke restoran ala ala Korea, di mana si Kunyil untuk pertama kalinya makan pangsit rebus, secara dia teh suka rada picky eater. Ngabisin 8 potong pangsit, tuh, sampe perutnya gendut. Kenyang liat si Kunyil makan pangsit segitu banyak, perjalanan dilanjut ke supermarket Yogya Pasteur untuk beli buah, sekalian jalan pulang. Di jalan gimana? Alhamdulillah, lancar jaya, karena gak melewati tempat tujuan wisata.. 🙂

  • Berangkat lebih awal 

Misalnya aja pengen ke PVJ pas wiken. Bakalan pe-er banget kalo baru berangkat jam 10-11an dari rumah. FYI, jam buka kebanyakan tenant di PVJ itu jam 10 pagi. So, berangkatlah paling telat jam 9-an. Jalanan belum terlalu macet, dan nyari parkirnya juga bakal lebih gampang. Pas liburan kemaren saya main ke Floating Market Lembang, di mana kemacetannya ngalah-ngalahin pelem horor saking bikin pengen jambak-jambak rambut. Tapi saya berangkat jam 8 pagi lebih dikit, lewat jalur alternatif, dan dengan kecepatan 40-45 km/jam, jam 9 lewat 10 menit udah sampe tempat parkir Floating Market. Jalanan masih relatif lancar, parkirannya sih udah hampir penuh, lho, Mungkin yang lain udah berangkat dari jam 7 pagi, tuh 🙂 FYI, Floating Market buka mulai jam 9 pagi. Jadi bisa dikira-kira deh, mesti berangkat jam berapa dari rumah, supaya bisa sampe tujuan pas jam buka.

  • Jangan bepergian di ‘peak’ day liburan

Kayak pas libur panjang kemaren itu, liat di tipi dong, macetnya kayak apaan? Berapa puluh ribu mobil yang masuk ke Bandung lewat tol Pasteur? Nah.. pada saat seperti itu, mending ga usah kemana-mana, deh. Mau keluar rumah juga pilih yang deket-deket aja. Liburan kan bukan berarti wajib pesiar keluar rumah saat itu juga. Mending pake waktunya untuk bercengkrama dengan keluarga di rumah. (((((BERCENGKRAMA))))). Lah iya kok, kek saya kemaren itu, pas hari kamis sama sekali gak kemana-mana. Gegoleran aja nonton tipi ngeliatin yang lagi kena musibah macet parah di jalanan. Si Kunyil ngajak saya main lego, ngegambar, pura-pura jadi buaya. Ya main segala macem lah di rumah. Pan buat anak mah yang paling menyenangkan itu main sama orang tuanya 🙂 Bahkan walau hanya di rumah aja.

  • Trust your instinct 

Hari sabtu saya lebih memilih di rumah aja. Gak kemana-mana. Tadinya mau pergi-pergi, tapi entah kenapa berasa males banget keluar. Jadinya di rumah aja main bubble sama si Kunyil. Eh.. bener aja, di Path berseliweran temen-temen yang ngeluh macet pas main ke Lembang, 5 jam aja dong, dari Bandung ke Lembang, padahal katanya udah lewat jalur alternatif. Kalo menurut saya sih, hari sabtu mah wisatawannya belum pulang ke tempat asal. Lagian kalo pas wiken biasa, justru di hari sabtu  mereka pada tumplek blek di segala penjuru Bandung. Sobat lama saya yang lagi nginep di salah satu hotel di Hegarmanah sampe laporan pandangan mata, katanya pas sabtu malam jalan Setiabudi udah kayak parkiran mobil plat B, saking padatnya.

Nah.. segitu aja tips sederhana menghindari macet di libur panjang 🙂 Semoga bermanfaat ya, pan minggu ini udah bakal liburan lagi. Tahun baruan, euy!

Selamat liburan Tahun Baru 2016 yaaaaa 🙂

4 comments

Skip to comment form

  1. jurnal harga

    naik helikopter aja biar gak macet…. :v

    1. pipitta

      haha.. bisaaa bisaaaa 🙂

  2. Sandrine - SanWa Journeys

    Tapi mengapa selalu kepadatan terjadi saat liburan… Musti cuti khusus buat liburan kali ya …. 😀 (alasan males kerja)

    1. pipitta

      yah.. namanya juga liburan.. orang berbondong-bondong nyari sesuatu untuk refreshing 🙂 memang lebih enak ambil cuti di hari kerja sih..

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: