personal thoughts

mood booster

Berdasarkan permintaan dari khalayak ramai yang minta saya rajin nulis lagi, dilempar pake lembing, walau dalam kondisi gak mood tapi saya coba deh.. :p

Mau cerita apa?

Hmm… kalau cerita soal kesibukan saya syuting kerja banting tulang kan udah pasti gak seru. Cerita soal kemana dan ngapain aja selama maternity leave ada di blog lain. Mampir aja ke sono :p

Jadi cerita apa, dong? Well.. mari bicara tentang masalah klasik ibu hamil: berat badan N.A.I.K, buuuuu… Ugh, betapa ini jadi masalah super penting! See, saya naik 15kg saat hamil. Mungkin banyak yang bilang, aaaah segitu aja mah naiknya sedikit. Tuh, ada yang naik 20kg padahal due date masih dua bulan lagi.. *dijitak April*

Iya sih, ‘cuma’ 15kg. Tapi start awalnya kan dari ….. I won’t tell you, :p tapi saya membesar dan membesaaaaar sampai-sampai pas mau ngantor gak ada satupun baju lama yang muat.

Memang selama cuti si berat badan ini sedikit demi sedikit turun dan hilanglah 10kg. Saat cuti sudah habis saya masih kelebihan lima kilo yang kok susyaaaaaaaah banget turunnya. Mentok! Padahal saya berharap selain ekstra lima kilo ini kalau bisa sih, turun lagi sekitar 5-10kg supaya balik ke berat sebelum married *ngarep*.

Iya, ngarep banget. Karena katanya ngurus baby tanpa bedinde bisa bikin cepet kuyus, apalagi kalau ASI. Tapi manaaa? Mana buktinya??? Kenapa si lima kilo ini kok betah banget bercokol di badan? *nyuap kue tart coklat sambil ngedumel*

Sungguh hal ini sangat merusak mood makan eh, nulis, eh, makan.

So.. saya berusaha menghibur hati dan memperbaiki mood dengan menonton ini. Enjoy. *nyuap popcorn* tfs Leija 🙂

PS: eyhh.. yang ditengah itu perutnya lebih kecil dari perut saya.. apa saya mesti les joget supaya terlihat langsing seperti dia??

4 Comments

    1. tapi kalo misalnya 15kg ditambah 60, MISALNYA lhoooo… misalnyaaaaa :p kan jadinya gede juga tuh zee :p maunya sih naik 15kg trus turun 20an gitu heuheuheuuu pasti asik banget :p

Comments are closed.