«

»

Apr 19

naik kereta api, tuuut.. tuuuuttt.. tuuuuuuut.. (eps. 2)

Nerusin cerita kemarin, intinya saya hanya mau pamer bilang banyaaaaaak banget kenangan berkereta dengan si Kereta Api Parahyangan. Antara lain:

  • Waktu tahun 80an kayaknya bantal tuh emang dikasih sebagai fasilitas deh, gak mesti disewa kayak sekarang, eh.. iya gak sih?
  • Sempat menikmati layanan ‘library on train’. Layanan ini masih ada gak, sih? Itu lho.. akang-akang yang dorong troli kecil isi majalah segala macem yang harga sewanya sekitar 1500 atau 2000 gitu deh, lupa
  • Di daerah Purwakarta, sejak sering banget longsor, kadang bisa uji nyali karena gerbongnya bakal miriiiiiiiiiing banget dan kereta jalannya lambreta kayak siput, sensasinya pooooool 😛
  • Sepertinya kemampuan saya untuk pelor aka nempel langsung molor makin terasah berkat seringnya saya naik kereta. Bayangin aja selama 3 jam terguncang-guncang, di tengah-tengah berisiknya suara roda kereta dan orang-orang lalu lalang, saya gampang aja tuh tidur dari Bandung sampai Jakarta, atau sebaliknya!
  • Duluuuuuuuuuu banget, jam kedatangan bisa diprediksi, jadi penjemput di stasiun gak kelamaan cengo nungguin. Tapi makin lama makin gak bisa diprediksi lama perjalanannya. Rekor saya sempat deh hampir empat jam perjalanan baru sampai, dan ibu udah ketiduran dan mati gaya di tempat parkir karena kelamaan nunggu. Karena jam kedatangan yang makin gak jelas ini akhirnya saya pindah moda transportasi: travel point to point!!
  • Masih duluuuuu banget,  toilet kereta itu kan bolong, jadi kalau lagi ‘jongkok’ saya bisa lihat balok-balok kayu rel kereta berkejaran.. sekarang sih gak, ya.. berkat gerbong yang makin ‘canggih’ :p tapi setelah saya makin besar dan sudah bisa nahan *maaf* pis atau pup, saya gak mau lagi pakai fasilitas toilet di kereta, walaupun di gerbong eksekutif..
  • Ternyata saya tahan lho, berdiri 3 jam dari Jakarta ke Bandung, yang ini gara-gara kehabisan karcis dan terpaksa beli karcis tanpa kursi
  • Setelah pengalaman buruk itu, setiap saya sampai di Bandung saat itu juga saya langsung pesan tiket ke Jakarta. Demikian sebaliknya, pegel tauuuuukkkkk
  • Kalaupun ternyata saya masih juga kehabisan karcis, jalan terakhir adalah beli koran, cari posisi paling strategis supaya bisa nyender, digelar deh korannya.. siap aja duduk manis sambil tahan dilewatin kaki-kaki yang lalu lalang
  • Dari acara gelar koran itu, kalau beruntung, bisa dapat teman cowok ngobrol yang ganteng asik. Lumayan kan, menghabiskan waktu 3 jam sambil melototin muka ganteng ngobrol kayak di warung kopi?

Well.. berhubung si kereta api parahyangan gak akan beroperasi lagi, mungkin karena banyak penumpang gelap yang gak beli karcis, sepertinya gak mungkin deh kenangan itu diulang lagi. Masa iya mau gelar koran di gerbong eksekutif?? Gak tau ya, kalau masalah ngaretnya, itu sih mungkin bisa banget diulangi.

6 comments

Skip to comment form

  1. jc

    aku baru baca tadi pit yg tentang kereta parahyangan gak akan beroperasi lagi… *telat banget yak*
    meskipun gak sebanyak dirimyu banget aku naik kereta itu, tapi lumayanlah dihitung pake jari di 2 tangan juga gak cukup xixixi, terasa juga lho agak2 gimana gitu denger beritanya. jadi inget lagi, kalo naik kereta itu, kalo pas lewat di jembatan yang ada di foto itu rasanya gimana gitu… ada ngerinya, ada senengnya…
    sayang ya kereta itu harus diberhentikan…sigh….

    1. pipitta

      iya tuh, ga ada lagi pilihan murah meriah ke bandung naik kereta.. *murmer dan ngaret banget* heheheheh.. abis sekarang makin gampang ke bandung pake jalur cipularang kali ya.. dan kalopun ada yang mau berkereta ke bandung “terpaksa” pakai argo gede.. yang ada juga jalur cipularang makin dipenuhi kendaraan roda empat kaleeee..

      halah..

      kenapa gak mengembangkan transport yang bisa ngangkut orang sekaligus banyak dengan murah dan nyaman ya?? malah diilangin, dan yang disediain ‘hanya’ kereta dengan tarif eksekutif.. aneh..

  2. anggie

    Bener, Pitse! Si air terjun itu masih ada biarpun makin lama curahannya makin keciiiiil….tapi sampe terakhir gue naik kereta itu gue masi bisa liat biarpun seperti yang dikau bilang, mesti nyureng-nyureng dulu….kalo aku justru punya landmark favorit yang lain. Ga jauh dari jembatan itu (si jembatan ini kayaknya landmark paporit banget deh…) ada dangau jauuuuuuh…..di bawah lembah. Nah, gue suka tuh menandai si dangau itu, dari sejak gue SMP sampe terakhir gue naik kereta Bandung-Jakarta. Gue takjub aja, itu kan bangunan sangat tidak permanen, tapi masih tegak berdiri sampe nyaris 2 dekade…

    1. pipitta

      wkwkwk… ternyata dirimu punya spot favorit yahh 😀
      eh, siapa tau itu dangau pernah rubuh, dirimu aja yang ga tau kapan betulinnya
      kikikikikikkkkk…

  3. anggie

    Omaigat…ini kabar lebih menggegerkan buat gue daripada gunung api yang masih asyik meletus-letus di Iceland dan bikin maskapai pusing nggak tau berapa keliling….KA Parahyangan mau disetop? Huhuhu….semoga Argo Gede ga bernasib sama…

    Pitse, gue juga ngalamin banyak hal yang memorable soal perkerata apian. Frankly, ini transportasi favorit gue nomor satu di manapun gue berada. Kalo ada KA rute Jakarta-Toronto juga gue jabanin kaliiii…hihihi…tapi gue ngalamin tuh yang namanya naik kereta api jadi satu big adventure waktu masih kecil dan sering naik KA Semarang-Jakarta-Semarang pp. Gue nyantai aja tuh tidur di atas bantal-bantal sewa yang digelar di lantai kereta…terus tahun 80-an akhir itu kereta jarak jauh gitu udah pasti telat…kalo udah telat ga tanggung2, bisa sampe setengah hari! But it never bothered me, malah happy karena lebih lama di kereta…coba sekarang kejadian kayak gitu….

    O ya, ada satu memori yang sampe sekarang banyak yang ga percaya kalo gue ceritain. Satu hari, waktu dari Bandung mau ke Jakarta ( yep, waktu eike masih kuliah)pernah kereta gue berhenti di atas jembatan super panjang itu….bener-bener pas di tengah2! Itu kejadian cuma satu kali, paling lama juga 5 menit. Tapi sensasinya booo….cukup buat memompa adrenalin! Temen-temen gue yang anak teknik bilang, itu ga mungkin karena jembatan-jembatan itu sebetulnya ga dirancang buat menahan beban diam, apalagi sepanjang-panjang kereta Bandung-Jakarta…wallahualam deh!

    1. pipitta

      Sampai sekarang sih yang masih dipertahankan ya si Argo Gede itu.. tapi kalo harga tiketnya ga turun pastinya masih kalah bersaing lah ama jalur Cipularang..
      Trus itu eks gerbong parahyangan kalo ga dipake dikemanain yah?? Mungkin gak yah, dibikin kayak Sekolah Tomoe *ngayal*

      eh..
      eh..

      Itu keretanya berhenti di jembatan panjang YANG ITU ??? Gilaaaaaaaaaa…. uji nyali banget tuh masinisnya! Mestinya di situ turun aja, dan diterusin dengan bungy jumping hehehe.. biar sekalian gitu sport jantung 😛

      Oh ya, di jembatan itu kalo ga salah kan ada air terjun juga tuh, kalau diperhatiin.. nah, duluuuuuuuu banget si air terjun bisa dengan gampang ditandain karena curahannya yang masih deras banget.. sekarang ini kalau mau liat mesti nyureng-nyureng dulu… makin lama makin gak keliatan… 🙁

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: