«

»

Sep 04

Oleh-oleh Lebaran

Cuma mau nyatet aja, kalo si Kunyil bawa oleh-oleh campak. Hasil berlibur 10 hari kemaren pas mudik ke Bandung.

Seperti tahun lalu, lebaran tahun ini juga tetep di Bandung. Berangkat dari Jakarta tanggal 16 sekitar jam setengah dua siang. Waks. Lagi panas banget, sih. Tapi untung aja jalanan masih termasuk lancar. Karena sodara yang berangkat sekitar jam 3-an kabarnya sih kena macet sedikit.

Di jalan si Kunyil sempet mun**h. Perkiraan sih masuk angin karena doyan banget berdiri pas di depan semburan ac mobil. Tapi relatif gak riwil sih, di jalan.

Hari-hari di Bandung dijalani dengan jalan-jalan kesana-kemari. Yang ke Informa, ke Riau Junction, ke Jonas, ke Cihanjuang, wah.. pokoknya kemana-mini. Walopun tetep aja sempet ada destinasi yang gak keburu dikunjungi, yaitu: Taman Lalu Lintas. Hehehe…

Lebarannya gimana?

Ya seperti biasa sih, shalat ied di depan rumah si uwak πŸ™‚

Nyaris aja tuh, telat. Rempong juga ya, mesti nyiapin si Kunyil dan gendong dia ke tempat shalat. Pas nyampe TKP, lima menit kemudian shalat dimulai.

..dan si Kunyil was sooooo sweeeeeet… gak nangis sama sekali sewaktu nungguin emak dan neneknya shalat ied πŸ™‚

I’m so proud of you, baby….

Rahasianya?

Ohh, saya bawa boneka jerapahnya, si Hachi, bawa majalah kesukaannya yang ada gambar Michelle Obama, bawa biscotti, bawa mula favoritnya, dan bawa botol minum. Jadi pas waktu shalat dia anteng ama barang-barang yang udah familiar di sekelilingnya πŸ™‚

Nah… kayaknya saya terlalu semangat bawa si Kunyil kesana kemari, padahal selera makannya seperti biasa kalo lagi di Bandung agak berkurang, cuma mau makan separuh dari biasa karena ga bisa nonton babytv di rumah ninA alhasil waktu mau balik ke Jakarta tanggal 26, badannya panas. Tapi tetap kan, harus balik ke Jakarta. Akhirnya walopun anget ya berangkatlah ke ibukota. Alhamdulillah sih di tol cipularang lancar banget. Hanya dua jam aja di jalan, sampe deh..

Malem-malem panas si Kunyil ampe 39,4 derajat aja, tuh. Bapaknya udah senewen. Saya sih sok nyante. Padahal deg-degan juga. Karena belum pernah si Kunyil sepanas ini. Supaya dia lebih nyaman diminumin penurun panas, deh. Yang ternyata hanya bikin turun ampe 38,3 ajah. Panasnya naik turun terus. Semula saya kira gara-gara tumbuh gigi. Tapi setelah tiga hari panasnya gak turun-turun, saya bawa dong ke DSA-nya.

Waktu diperiksa memang si Kunyil lagi tumbuh gigi. Gak tanggung-tanggung, tumbuhnya lima gigi sekaligus, termasuk geraham bawah kanan dan kiri. Hwaduh, kasihan sekali… Untuk panasnya yang bandel, DSA-nya kasih ibuprofen dan satu resep puyer yang boleh ditebus belakangan kalo-kalo panasnya tambah parah. Kalo nggak mah gak usah dikasih. Buat jaga-jaga, dibekelin juga pengantar untuk cek darah.

Ehhhh… belum sempet dikasih ibuprofen, panasnya turun jadi 37,5 tuh. Tapiiiii mulai bermunculan bintik-bintik di muka dan punggung. Pertamanya sih samar aja, lama-lama ya makin banyaaaaak… dan makin menyebar πŸ™ karena kuatir kena DB, hari keempat rame-rame deh ke lab rumah sakit buat cek darah.

Proses cek darahnya jangan ditanya, deh. Sedih banget liat si Kunyil yang nangis gak brenti-brenti πŸ™

Mana nyari pembuluh darahnya juga susah banget. Baru nemu di punggung tangan, setelah petugas yang lebih senior turun tangan. Dua petugas junior sebelumnya yang gagal nyari: semoga lu berdua ngalamin apa yang gw rasain, dan anak gw rasain! *sebelbanget*

Hasil lab bisa diambil dalam satu jam, dan alhamdulillah sih ternyata negatif dengue.

Jadi bintik-bintiknya kenapa?? Setelah menjalar ke muka, leher, punggung, bertambah ke kaki dan tangan.

Besoknya ke DSA, dan ternyata disimpulkan si Kunyil kena campak…

Gak dikasih obat. Hanya dikasih vitamin A dosis tinggi untuk dua hari berturut-turut. Dokternya juga saranin untuk kasih suplemen tambahan untuk nambah stamina.

Yahhhh… setelah tahu pasti apa penyakitnya sih, lega dong. Apalagi setelah 2-3 hari kemudian si Kunyil mulai ceria lagi. Matanya yang semula sayu mulai bersinar-sinar. Ketawanya mulai renyah. Gak tiduran melulu lagi. Dan porsi makannya akhirnya kembali seperti semula, setelah sebelumnya cuma mau makan setengah porsi aja. Perutnya yang kempes sewaktu sakit juga akhirnya buncit lagi πŸ™‚

Yahhhh… walo sempet ngenes karena si Kunyil turun hampir sekilo gara-gara sakit, tapi akhirnya senaaaaang sekali karena gak lama dia udah sehat lagi…

Tetep sehat ya, sayang πŸ™‚ Dokter bilang untung aja si Kunyil udah diimunisasi campak dulu, jadi dampaknya gak terlalu parah. Kalo yang gak sempet imunisasi sih biasanya perlu diopname, dan biasanya menjalar kena radang dimana-mana. So ibu-ibu, inget yahh, imunisasi itu penting πŸ™‚

*ehtapi belum imunisasi PCV ama MMR nih.. perlu ga sihh??? :p

PS: penasaran sendiri, akhirnya nemu link tentang urgensi PCV di sini πŸ™‚

%d bloggers like this: