«

»

Dec 08

Pasang foto anak, yes or no?*

Kapan itu ya, saya pernah baca di blognya siapaaaaa gitu, lupa. Duh, maap banget, tapi ini beneran lupa blog siapa, jadi maaf gak kasih credit. Tapi saya masih inget banget ama isi postingannya, yaitu tentang pasang foto anak. Jadi di postingannya itu dia cerita bahwa dunia media sosial itu punya sisi ‘kejam’ yang membuat dia akhirnya berhenti memajang foto anaknya di dunia maya.

Yah.. ย kalo baca berita kan pasti tau dong berita-berita nyeremin soal pencurian foto untuk dijadiin iklan jual beli bayi, pencurian foto untuk dijadiin ilustrasi iklan makanan dan susu bayi gratisan, sampai-sampai foto anak dijadiin koleksi para pedofil untuk memuaskan hasratnya, dan yang gak kalah serem juga adanya usaha penculikan karena data pribadi si anak seperti nama, sekolah, alamat, dan sebagainya sering ikutan dipajang juga. Hiiiyyyyyyyy… serem banget, kan?

Lama-lama saya yang tadinya juga hobi pasang foto anak mulai dari blog, facebook, twitter, dan instagram, jadi parno sendiri. Dan akhirnya kepikiran. Iya ya, mestinya saya jaga identitas anak saya supaya gak disalahgunakan orang lain. Jadi walopun lagi bangga banget sama kemajuan dan kelucuan anak sendiri, mestinya gak saya pampangin muka anak saya dengan jelas. Give her some privacy,ย ceritanya. Lagian sebagai anak juga gak dia belum bisa nolak kalo fotonya dipajang dimana-mana sesuka hati emaknya.

Gini juga tetep keliatan kan kalo anak saya cakep banget? ๐Ÿ˜›

Waaahhh.. tapi gimana yah, padahal kan jiwa pamer emaknya ini suka membara gak jelas. Kan pengen seluruh dunia tau kalo si Kunyil itu yang paling cantik, paling lucu, paling nggemesin, paling pinter, dan paling segalanya di seluruh dunia ๐Ÿ˜€ Biar orang sedunia juga tau kalo saya berhasil jadi ibu ๐Ÿ˜› Jadi gimana caranya dong, kalo ga bisa pamer sama sekali?

Akhirnya saya ngambil jalan tengah.. masih okelah pajang-pajang foto si Kunyil, hanya aja mukanya jangan sampe keliatan semua. Jadi kalo bisa keliatannya cuma separo, pas lagi membelakangi kamera, atau gimanalah caranya supaya gak terlalu jelas, biar yang mau manfaatin gambarnya juga males banget liatnya, hahahaha…

Agak pe-er juga sih, ngehapusin foto-foto si Kunyil di Instagram saya. Trus saya pindahin semua fotonya ke Instagram yang khusus saya bikin untuk si Kunyil, yang mana followernya cuma saya ama bapaknya doang ๐Ÿ˜› Setelah itu saya mesti ngerjain pe-er berikut, yaitu ngehapus-hapusin foto si Kunyil di blog yang mukanya keliatan semua, dan setelah itu mastiin semua foto yang bakal saya pajang di blog gak ngeliatin seluruh mukanya.

Pengakuan dosa nih, sebenernya di Path saya masih sering pajang foto si Kunyil, sih. Tapi kalo di Path kan orang-orang yang ada di situ hanya yang saya kenal aja, jadi gak apalah ๐Ÿ˜€ Yang penting pas saya coba googling nama anak saya, gak muncul fotonya di sana. Kalopun ada, mukanya rada ketutupan gitu ๐Ÿ™‚

Eh tapi ini mah menurut saya aja lho, ya. Kalo para ibu di luar sana berpendapat oke-oke aja pajang foto anak di media sosial, ya mangga wae. Tiap ibu punya pertimbangan dan kebijakan sendiri untuk mutusin sesuatu buat anaknya, ya kan?

Cuma nih, kalo boleh saran, sebaiknya jangan pajang foto anak yang:

  • Menampilkan bagian tubuh pribadi:ย  misalnya anak lagi mandi telanjang. Jangan yah, walopun lucunya segunung, selangit, seplanet pluto, pokonya mah, JANGAN!
  • Berangkat sekolah pake seragam yang nunjukkin dengan jelas di mana sekolahnya: ini juga bahaya, takutnya info ini disalahgunakan para penculik!
  • Lagi pup atau pis, atau pose memalukan lainnya: ini juga jangan, deh.. jangan pajang foto yang memalukan anak baik saat ini atau kelak. Kebayang dong kalo suatu saat bossnya search nama si anak pas lagi ngelamar kerja, taunya muncul fotonya pas kecil dengan pose begini?
  • Menampilkan nama anak: entah nama lengkap atau nama panggilan, ini juga mendingan jangan. Ntar kalau dipanggil, si anak merasa dikenal sama yang manggil. Padahal yang manggilnya hanya modal baca di sosmed doang!
  • Menampilkan si anak pas bareng temen-temennya:ย Karena etikanya kita harus minta izin orang tua anak lain, apakah anaknya boleh difoto? Kalau boleh difoto, apakah boleh dishare di sosmed? Kalau di luar negeri ini saklek banget, lho. Tapi kalo di Indonesia, ya you know lah.. ๐Ÿ™

Sekali lagi, ini mah sekadar saran aja, lho. Untuk orang tua yang masih merasa oke aja pajang foto anak, ya itu keputusan masing-masing ๐Ÿ™‚ Ini mah keputusan saya aja, untuk gak full faceย nampilin wajah anak.

Kalo menurut kamu, begimana? Pasang foto anak, yes or no?

10 comments

Skip to comment form

  1. Pungky

    Aku nooooo ๐Ÿ˜€
    Pernah nulis ini juga di blog anakku.. tentang stop upload foto wajah anak ke sosmed. Keputusan besar yang awalnya sulit (banget) tapi setelah dijalanin ternyata asik asik aja. Bahkan blog anakku tetap jalan seperti biasa, tetap ada yang ‘bayar’, tanpa perlu foto wajahnya Ahihihihi ๐Ÿ˜€

    1. pipitta

      wuiihhhh heibaaaaattt….. capcus ahhh ke blog anaknya ๐Ÿ™‚

  2. Ranny

    Yes, mak.. Saya termasuk yang tidak mau mengekspose kegiatan bahkan foto anak. Foto di IG sudah saya hapus kecuali nampak belakang dan sama papanya.
    Setuju pake banget sama poin-poin di atas! Sekarang ini dunia gak sama kayak dulu lagi, kejahatan bisa bermula dari info yang kita berikan tanpa disadari di dunia maya. Suami dan saya pun menjadi lebih berhati-hati. Jika nonton serial tv Criminal Minds, mungkin akan sedikit creepy dan lebih bikin private semua akun socmed kita hehehehhe

    1. pipitta

      ehhh sama banget nihhhh sukanya nonton sebangsa Criminal Minds gitu ๐Ÿ™‚ moga-moga gak jadi makin parno ya, tapi emang lama-lama sosmed ini mengerikan untuk anak-anak di bawah umur ๐Ÿ™

  3. Diah Kusumastuti

    Sebenernya saya juga pengen kayak gitu, Mbak. Membatasi foto anak di dunia maya. Tapi belum bisa…. huhuhu… Sejauh ini yang bisa saya lakukan adalah tidak terlalu sering upload foto anak, trus kalo upload yang sopan pakaiannya maupun posenya ๐Ÿ™‚

    1. pipitta

      iya mak.. saya juga masih belum bisa gak upload foto anak di path… apalagi kalo tampak lucu dan ngegemesin hehehe.. dunia harus tau ๐Ÿ˜›

  4. Jefry Dewangga

    Dulu aku suka banget aplod foto dan update status di sosmed, tapi sekarang semua berubah saat negara api menyerang *lho? Tapi sekarang udah aku hapusin, pengen menjadi lebih anonim di Internet, biar kalau ada yang mau lacak jadi agak susahan dikit.

    1. pipitta

      bisa ya, berubah anonim gitu??

  5. Sandrine - SanWa Journeys

    Saya setuju untuk tidak terlalu mengekspos foto anak. Bahkan saya sendiri membatasi foto saya, suami, dan keluarga untuk diupload di socmed ataupun blog yang tidak terproteksi.
    Saya agak seram liat fenomena akhir-akhir ini dengan orang-orang lain yang menyalahgunakan dunia maya. Saya ini terinspirasi dari Dewi Dee Lestari yang tidak pernah mengekspose anaknya. Namun sayang kadang kita tidak tahu orang terdekat kita yang mungkin ingin berbagi kebahagian di socmed yang tidak terproteksi. Yang penting diiringi doa terkhususnya buat keluarga agar dijauhi dari marabahaya… amin ๐Ÿ™‚

    1. pipitta

      iya betul ya, kadang “kebocoran” justru karena keluarga dekat ๐Ÿ™
      nah.. betul banget.. yang utama dan paling penting doa supaya keluarga dijauhkan dari marabahaya.. sepakat!

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: