«

»

Oct 06

Pasar Seni 10.10.2010

Pasar Seni ITB is coming to town… !!!

Mengingat keriaan 4 tahun lalu saat saya ‘bertualang’ ke sini.. rasanya tahun ini pun saya wajib datang! Mengajak serta keluarga juga, hahahaha 😀

Penasaran banget, akan seperti apa pasar seni tahun ini? Apa akan lebih komersil 😛 ???

Sekedar memento, saya posting ulang di sini deh, kenangan empat tahun lalu itu..

“Pasar Seni ITB tlah tiba! Beneran deh gw bela-belain mudik hari sabtu pagi, supaya bisa rehat dulu gitu lho pan gw udah niat hari minggunya mau nongkrong di sono seharian. Sebelumnya udah janjian ama Roi en Aip bakal ketemuan dengan meeting point di Salman. Kalo Tosi sih auk ah. Abis dia ga bisa dihubungi karena henponnya mati-mati melulu. So, jam sepuluh kurang gw dah cari parkiran di belakang RS Borromeus karena udah kebayang ga mungkin dapet parkiran yang enak di sekitar Ganesha. Lagian dari belakang situ gw bisa lewat lobby rumah sakit, nembus ke Dago dan tinggal nyebrang aja. Nunggu di gerbang sebentar buat koling-koling, ternyata Roi en family udah di dalem. Jadi setelah menjalani pemeriksaan tas dan nonton gerombolan anak-anak baru FSRD, baru deh gw menuju panggung utama, kali aja sempet nonton acara pembukaan.

Eh.. ada makhluk ajaib lewat! Looks so stupid gitu deh, abis jalannya lompat-lompat kayak kodok padahal kan tampilannya gajah berbelalai panjang—lho, itu mah Bona atuh, tapi ini sih warnanya putih. Apapun itu, wajib didokumentasiin. Jadilah berfoto bentar ama si Gajah. Pasar Seni ITB kan identik dengan kegokilan, jadi emang niat banget mau liat dan ngalamin yang gokil itu.. kalo jejeran stand yang jualan segala rupa, itu mah diliat ntar-ntar aja. Lagian di ITC juga banyak yang jualan gitu sih. Abis foto ama si Gajah dekil gokil, baru deh ketemuan ama Roi en family di depan panggung utama. Nyempetin nonton Retrofit bentar, baru kita bergerak ke dalam.

Awalnya mau mampir ke wahana LeuwihGadjah tapi gak jadi karena Roi kuatir ada kaitannya dengan TPS Leuwigajah sedangkan dia bawa anak kecil. So… maju terus aja deh… Hwaaa… ada Pameran Rumput ITB! Lucu banget dan agak lama juga kita hahahihi di situ. Gak lupa dong potret-potret. Trus pas ketemu ama patung gajah raksasa, foto lagi bentar, baru deh lihat-lihat stand jualan segala rupa. Dari situ rencananya mau ke wahana TeknoFuturaMengada-ada, tapi belum buka. Ya udah, liat-liat stand lagi aja. Mau masuk wahana Balada Koak Malam juga gak jadi, karena kayanya Roi family gak terlalu minat. Yah.. udah ntar aja deh gw kesitu.

Udah jam 12 lewat, jajan dulu buat ganjel perut, dan Aip family masih juga belum datang, sedangkan Roi family mau cabut karena masih ada acara. Okelah gak apa-apa, gw keluyuran aja sendiri, lagian kan udah biasa juga kalo ada cara Sahabat Museum nongol sendiri hehehe… toh ketemu banyak orang walo gak kenal heuheuheu…. Si Tosi masih juga gak keliatan. Mau dicari di stand pematung juga malah bingung jadinya. abis banyak banget sih stand-nya. Yak, apa dulu nih yang mau diliat? Hmmm, ada kesenian Ujung Berung: Benjang. Gak pernah lihat. Kayak apa ya? Aih, ternyata syerem, abis pake acara ‘kesurupan’ segala. Ada yang makan beling, ada juga yang makan ayam hidup—gak tau tuh apakah minumnya teh botol sosro . Hiyyy… mengerikan. Untung aja gw gak bawa nasi putih, bisa-bisa gw samperin dan minta paha atas heheheh… Oh ya, Tisna Sanjaya juga melukis di sini—konon rada-rada ‘kesambet’ gitu. Gw gak liat yang makan ikan hidupnya segala, gak ku-ku ah. Mending berkunjung ke Kampung Tradisi aja. Kebetulan Tarawangsa, kesenian Sumedang, baru aja mulai. Lho… ternyata ini juga narinya sambil trance gitu. Hwaduh.. trance di terik matahari apa rasanya ya? Tapi seru, sih. Gw nonton sampai selesai, trus udahnya baru deh lihat Keroncong Merah Putih di Oktagon. Di sini gak lama, karena malah ngantuk. Hihihi… abis siang-siang gini denger musik keroncong, maaf lho.. mata ini rasanya pengen merem melek sambil golek-golek. Sempat papasan ama tukang jualan kerak telor dan langsung ngiler kepengen, tapi karena yang beli ngantri banget, gak jadi ah.

Tiba-tiba gw lihat Darth Vadder lagi jalan-jalan. Foto dooooong! Hwahahaha… gokil banget.. di mana lagi siang-siang ketemuan ama Darth Vadder kalo bukan di ITB. Jadi mengingatkan gw untuk mampir ke wahana TeknoFuturaMengada-ada. Untung aja gak ngantri, tapi kok mau masuk aja tas atau korek api mesti dititip segala? Emang ada apa sih? Di dalem malah kayak di diskotik ya? Gelap dengan musik ajeb-ajeb. Paling menarik adalah si Robot Pintar’ yang bisa nyediain minuman. Es jeruk 3500 saja, es teh manis tentunya lebih murah. Dari badan robot gw bisa ngintip; oh.. ternyata di belakang situ ada dapur yak.. pantesan robotnya pinter banget… keluar dari wahana ini diperiksa juga. Malah digeledah segala. Apa seeeh… mengada-ada banget…

Taman Manekin jadi TKP berikutnya. Ga terlalu lama di sana, tapi akhirnya gw beli kalung dari keramik buatan mahasiswa di situ. Mahal juga sih, 20rebu. Tapi gak apa-apa, kan handmade mahasiswa, siapa tau nantinya dia ngetop, dan gw udah punya hasil karyanya saat ini hehehe… Okeyy, lanjut! Kaki masih lengkap, kok. Lihat KomPret alias Komik Jepret, ah. Eitss.. malah ketemu babarongsayan… kegokilan berikut… anak-anak baru lagi pada di-OS kali ya? Abis kesian banget lihatnya, mana dirubung keamanan sebanyak itu. Tinggal tambah dipecut-pecut aja tuh, biar makin seru. Ehh… ternyata kalo masuk wahana KomPret gak boleh foto-foto, dan htm-nya mahal juga, 10rebu. Gak jadi ah.. ngikut si barongsay malang itu aja..

Makin sore makin banyak aja orang numplek di sini. Makin susah bergerak. Akhirnya sempet juga mampir di LeuwihGadjah. Sayang, baru juga nge-klik sekali, batre kamera abis, jadi ga bisa futufutu lagi deh. Huhuhuhu…. Tapi tak apalah. Udah biasa juga ga bawa kamera kalo maen bareng BatMus. Yang penting kan hepi xixixixi… Setelah muterin stand blok B, ketemuan bentar ama VQ dan nyonya. Waktu duduk, baru kerasa tuh kaki gw merintih-rintih. Nyaris patah-patah. Akhirnya sambil kaki rehat, nonton musik di panggung utama biar asik kali ya. Kebeneran yang lagi manggung tuh band gokil dari UNJ, Jiung. Gile abisss… aksi dan tampang vokalisnya bener-bener deh kayak alm. Benyamin Sueb. Pake acara mandi segala di tengah massa penonton. Gak lupa lempar-lempar sabun batangan, sebelumnya malah lempar kaus kaki. Gitarisnya oke-oke, dan salah satunya, Bang Pilun, jago banget bikin pantun. Ketawa-ketiwi abisss deh, nonton band yang satu ini.

The Changcuters juga lumayan lucu. Musiknya sih menurut gw mirip-mirip Rolling Stones dan mirip U2 juga dikit. Gw suka gebugan drummernya yang powerfull. Waktu menunjukkan jam 5 sore, dan sebenernya gw masih pengen nonton The S.I.G.I.T. tapi kaki udah ga bisa diajak kompromi. Pulang ahhh… cuapek buangeeeet… dan dalam perjalanan pulang gw beli beberapa barang gak penting: kalung dengan tulisan cina yang berarti: Naga—shio gw neeeh…., mug yang ada tempat untuk naro sendok kecil di kupingnya, dan tempat tisu. Semuanya dari keramik.

Makin banyak aja orang yang datang.. dan kalo gw bertahan setengah jam lagi beneran bisa pingsan berdiri deh… jadi… sampai ketemu di Pasar Seni ITB empat tahun lagi yaaaa… *dengan catatan, banyakin gokilnya dooong… yang ini masih kurang gokil tuh…*

PS: Setelah tewas di rumah, baru inget kalo tadi lupa mampir ke Balada Koak Malam dan Galeria Portabelia Transparantina huhuhuhuh…. menyesal akuw menyesaaaal…”

2 comments

1 ping

  1. yuyuk

    Jiung aku pernah denger lagunya kereeeennn :))

    1. pipitta

      yang saya inget sih aksi panggungnya yang ‘gila’ 😀

  1. Chez Pipitta » a verrrrrry hot pasar seni 2010

    […] sih ya, saya lebih suka pasar seni 2006. Selain karena waktu itu saya bisa puas banget keliling-keliling hampir seharian dengan hati riang […]

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: