«

»

Jan 27

Perlukah Asuransi Rawat Jalan?

Hampir dua minggu lalu si Kunyil sempat demam tinggi. Tiga hari berturut-turut demamnya bisa nyampe di atas 39 derajat celcius. Dikasih penurun panas demamnya turun dikit ke 38 koma sekian celcius, dan gak lama naik lagi ke 39 sekian. Duh.. bikin deg-degan aja nih πŸ™ Malah pernah 39,8 derajat tuh, dikit lagi ke 40, kan. Udah dag dig dug derrrrr.. karena suka baca postingan serem tentang anak yang kejang-kejang karena demam.

Udah home treatment; banyakin minum air putih, makan pake kuah sop, minum jus jeruk peres, dikompres anget, tapi masih bandel aja demamnya. Jadi di hari ketiga langsung deh diangkut ke DSA langganan di RS Hermina Pasteur. Manalah saat itu hari Sabtu, hari yang sempet diwanti-wanti ama DSA waktu masih di tinggal Jakarta sebagai hari-jangan-ke-rumah-sakit, karena suka penuh dan ngantrinya lama.

Pas diperiksa itu panasnya udah nyaris 39. Langsung dikasihlah penurun panas beda merk dan ditambahi kata ‘Forte’, mungkin karena penurun panas biasa gak mempan, kali ya? Tapi emang iya sih, begitu dikasih versi Forte ini panasnya turun cukup signifikan.

Saya sempat tanya ama DSA ini, pada suhu berapa derajat atau panas berapa hari, saya harus langsung ngangkut si Kunyil ke rumah sakit? Sebenernya saya udah tau jawabannya, sih. Tapi karena ibu saya agak-agak nyalahin saya karena si Kunyil baru dibawa ke rumah sakit saat hari ketiga demam, saya ya pengen mastiin. Udah bener belum ‘ilmu’ menghadapi anak demam ala saya?

Eh, ternyata menurut DSA-nya, secara si Kunyil ga ada riwayat kejang, kalau baru 1-2 hari demam walau panasnya nyampe 40-41 sih gak apa-apa di rumah dulu. Home treatment aja. Hedeeeehh… malah lebih sadis, nih, hehe… karena limit yang saya tetapin 40 derajat aja. Kalo udah nyampe 40 mah baru sehari demam keknya langsung saya bawa ke IGD πŸ˜› Sekali-kalinya si Kunyil demam sampai 40 derajat waktu masih di Jakarta. Waktu itu dia masih umur sekitar 2 tahunan gitu, masih belum disapih. Jadi tengah malem dia manggil-manggil saya dengan muka merah, pas saya ukur ternyata 40 derajat! Udah pengen panik aja, tapi as usualΒ saya pura-pura kalem, abisan di rumah orangnya pada panikan semua. Kalo semua panik kan bahaya.. Jadi bagian sayalah yang mesti pura-pura kalem.

Eniwey, waktu itu langsung pake metode skin to skin sambil nyusuin si Kunyil. Rencananya kalo subuhnya si Kunyil masih 40 derajat ya mau langsung diangkut ke rumah sakit. Alhamdulillah sih dengan cara itu gak lama kemudian panasnya turun, dan setelahnya gak pernah demam sampe 40 derajat lagi. Itu saat demam paling horror buat saya.

Nah… yang pengen saya ceritain sebenernya bukan tentang demamnya, sih. Hahahaha.. cerita pembukanya panjang banget, ya! Biarin, ah πŸ˜›

Walau sakit tetep harus menggambar

Jadiiiii… awal tahun itu di kantor ada sosialisasi tentang benefit kesehatan yang diadakan kantor saya. Blablablablublu, intinya di kantor saya gak bisa lagi pakai sistem reimburse. Semua yang sakit harus lewat fasilitas kesehatan tingkat pertama, kek model BPJS Kesehatan gitu, kecuali untuk ibu hamil, bayi di bawah umur setahun, dan dokter mata. Lah… si Kunyil pan udah mau lima tahun, masa mesti ke fasilitas kesehatan dulu lalu minta rujukan setelah berkali-kali datang?

Ya saya maunya kalau sakit si Kunyil langsung ditangani sama DSA. Yang berarti saya mesti siapin duwit sendiri untuk biaya pengobatannya di rumah sakit, karena gak lewat si fasilitas kesehatan ini.

Pas ke DSA langganan ini, sekali berobat aja udah abis sekitar satu Β juta rupiah. Yang 400ribu sekian abis untuk tes laboratorium untuk uji virus demam berdarah. Sisanya untuk obat dan bayar DSA-nya. Hedeuhh.. lumayan banget kan, belanjaan si Kunyil?

Sebagai mamak-mamak yang suka sok lebay dan sok penuh perencanaan ala ala financial planner, di kepala ini udah ngitung-ngitung aja, kalo si Kunyil 1-2 bulan sekali mesti ke DSA, saya mesti nyiapin dana berapa setiap bulan? Setahun mesti berapa?

Lalu mulailah dengan sotoy nyari-nyari asuransi yang bisa cover rawat jalan. Pencarian yang berakhir Β nihil, karena biasanya yang ditawarin adalah rawat jalan setelah sebelumnya dirawat inap. Lalu puyeng sendiri, ini gimana sih kok ya gak ada asuransi yang cover rawat jalan? Perusahaan asuransi macam apah inih??? *Yeeeeee.. bolehnya sewoooot*
Setelah pegel googling, barulah saya tersadar, plis dehhh.. ngapain juga nyari asuransi rawat jalan? Kan gak tiap bulan juga si Kunyil pasti bakal sakit.. mendingan juga saya nyiapin sejumlah dana per bulan, saya tampung di satu rekening khusus, dan hanya boleh diambil untuk kebutuhan ke dokter itu. Beuuuhhhhh… dari tadi kek, mikirnya! Anggap aja sekalian bikin dana darurat… ya gak, ya gak?Ishhh.. jadi keingetan kalo niat saya bikin dana daruratini gagal maning gagal maning -___-‘ Lupaaaaaaaa sama teori waktu belajar Basic Financial Planning dulu… Payah nih….Yah, yang penting mah udah nyadar deh, saya gak perlu punya Asuransi Rawat Jalan!

PS:

Barusan dapet info dari grup WA kantor, ternyata pas sosialisasi ada salah info… anak yang boleh langsung ke rumah sakit tanpa rujukan dari fasilitas kesehatan tingkat satu itu bukan cuma umur di bawah setahun, tapiiiiii……. dua belas tahun!!!

Yang artinya si Kunyil bisa langsung dibawa ke rumah sakit, gak perlu bayar sendiri!

Yang artinya gak perlu bikin dana khusus untuk biaya pengobatan? Duwitnya untuk ibun belanja skincare aja? <—- langsung dikeplak Financial Planner.

PPS:

Saya nemu artikel yang cukup informatif tentang perlu enggaknya asuransi, terutama asuransi rawat jalan. Silakan disimak, ya πŸ™‚

 

14 comments

Skip to comment form

  1. inggit2semut

    haduhh cian si kunyil, maklum lah ya anak kecil hipotalamusnya belum stabil, jadi kalau panas bisa sampai 40 lebih. tapi untungnya si kunyil punya mama yg pintar dan tau metode skin to skin hehehehe, metode skin to skin memang cukup mujarab untuk anak demam, apalagi ditambah dengan omongan omongan penyemangat utk memperkuat psikologisnya, pasti deh si kunyil bakalan cepet sembuh.
    dan ya, aku setuju banget sama idenya, mendingan kita nabung sendiri, nyelengin sendiri, gak bakalan kepotong apapun kecuali pajak bank perbulan.

    1. pipitta

      mamacih inggit πŸ™‚ tapi sport jantungnya lumayan banget yaaaa kalo anak nyampe sepanas itu πŸ˜€

  2. della

    Aku pake asuransi rawat jalan dari kantor suami, lumayan berguna sih dan tanggungannya gede juga per tahun. Gigi anak-anak beres berkat asuransi itu. Kalo kagak mah mesti mikir berapa kali lagi, orang sekali periksa 500 ribu πŸ˜€
    Tapi nggak tau juga jadinya bapake dipotong berapa buat premi per bulannya.
    Aku udah baca posting tautannya. Ternyata asuransi kehamilan gitu ya, tricky banget ih. Jadi sebel bacanya. Untung aku dua-duanya emang pas ke-cover sama asuransi kantor bapake πŸ˜€
    Makasih ya Maaaaaaaaaaakkk aku jadi nambah pengetahuan soal asuransi πŸ™‚
    Kunyil sehat terus ya, emaknya juga ^_^

    1. pipitta

      duuuh.. itu cover asuransi kantor bapake-nya cihuy bangeeeeet… aman sejahtera deeehh πŸ™‚
      thanks doanya yaaaa

  3. De

    Eh trus sekarang udah sehat kah? Semoga lekas pulih jadi bisa main lagi yaaa

    Alhamdulillah ada tunjangan kesehatan dari kantor pak suami. Kalo inget operasi besar 10 tahun lalu yang ngabisin biaya sama kayak beli 1 kijang, gak kebayang kalo gak ditanggung kantor suami. Gimana bayarnya deh.

    1. pipitta

      alhamdulillah ya, masih dicover apa kantor pak suwami πŸ™‚
      lumayan juga tuh buat beli 1 kijang…

  4. Bibi Titi Teliti

    Duh, sekarang segala macem rumah sakit biayanya mahaaaal…
    Untunglah Kayla atau fathir kalo lagi sakit dikit masih bisa diredam dengan dokter komplek rumah dan pake obat generik yang gak sampe 100 ribu deh hehehe…

    Dan emang sih kalo anak demam katanya sih jangan langsung bawa ke dokter karena kita harus kasih waktu sama daya tahan tubuhnya buat melawan…tapiii..kadang emang kitanya suka yang gak tega yaaah..huhuhu…

    Eh, tapi sih mudah2an anak2 sehat terus lah yaaaah…

    1. pipitta

      iyaaaaa… maunya mah jangan sakit-sakitlah.. tapi kan cenah kalo belum 5 tahun mah dalam setahun pasti aya wae sakitnya πŸ™
      makanya saya juga biasain home treatment dulu, daripada langsung dibawa ke dokter, kasian kalo dikit-dikit udah kena obat.. tapi kalo udah demam tinggi 3 hari mah nyerah ah.. bisi.. πŸ™‚

      semoga kayla dan fathir sehat terus yaaaaa

  5. Turiscantik

    Saya kebetulan double cover dr kantor saya dan suami bisa dua2nya. Saya blom berpikiran untuk investasi asuransi kesehatan lain untuk anak saya

    1. pipitta

      nahhh.. bagus tuh bisa double cover gitu πŸ™‚ kayak temen saya juga, dia gak pusing gak bisa reimburse karena bisa pakai fasilitas dari kantor suaminya… ya kalo saya, suwami wiraswasta ya apa boleh buat πŸ™‚ tapi alhamdulillah kabar terakhir ternyata masih bisa dicover kantor sampai si Kunyil umur 12 tahun…

  6. arman

    waduh iya lah kalo tiap mau ke dsa mesti pake rujukan ya repot ya. hahaha.

    1. pipitta

      ribet banget lah Koh Arman, kan berarti harus antri lagi, dan belum tentu juga sekali datang langsung dikasih rujukan ke DSA, kalo si dokternya merasa bisa handle ya dia gak bakal kasih rujukan juga πŸ™

  7. Dine Aisah

    Mau itu Asuransi Rawat Jalan ataupun Asuransi Rawat Inap sepwrtinya penting ya bund.. apalagi kalau ngeliat sekarang biaya Kesehatan tinggi banget.. masa nebus obat aja sekarang sampe 700rb belum biaya adminiatrasi dan biaya konsul dokter πŸ™

    1. pipitta

      untuk rawat inap sih iya, penting punya apalagi kalau gak dicover dari kantor.. tapi yang rawat jalan ini ternyata gak perlu-perlu banget karena preminya malah mahal.. nanti saya link artikel yang informatif soal ini ya πŸ™‚

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: