«

»

Jun 01

the postcrossing project

Sewaktu saya masih SD, ibu sering mendorong saya untuk menulis surat. Kenapa? Mungkin supaya saya punya hobi. Dikirim ke mana? Yah, saat itu ada majalah Bobo yang punya kolom sahabat pena. Nama yang ada saya pilih secara random. Sekali menulis saya bisa bercerita sampai berlembar-lembar. Mengarang bebas, deh. Segala macam ditulis dan ditanyakan. Mayoritas sahabat pena pilihan itu tidak membalas surat saya. Cih, lalu apa maksudnya mengirim data ke majalah Bobo, coba? Beberapa orang membalas surat saya satu kali, dan kemudian menghilang–mungkin capek membaca surat saya yang berlembar-lembar. Hanya satu saja sahabat pena yang bertahan. Sejak kami SD sampai akhirnya dia akan menikah dengan tetangganya, kami saling berkirim surat, kartu lebaran, dan mengirim foto. Saya lupa namanya, Melly atau Mella, something like that. Yang saya ingat, alamatnya di Pekayon Bekasi. Setelah kabar menikah itu dia pun menghilang.

Saat sepupu saya tinggal di luar negeri, sepertinya dialah satu-satunya sahabat pena saya. Namun kebiasaan menulis surat akhirnya menghilang seiring makin canggihnya cara berkomunikasi. Email menjadi pilihan utama selain chatting.

Bisa dikatakan makin lama saya makin jarang mampir ke kantor pos. Baik untuk membeli perangko, mengirim surat, atau kartu ucapan.

Maka ketika saya membaca tweet sepatumerah beberapa waktu lalu tentang postcrossing, saya iseng mencari info. Ternyata cukup menarik untuk saya. Nah, ide postcrossing adalah mengirim kartu pos untuk entah-siapa-di-luar-sana. Caranya? Gak susah, kok, ikuti saja langkah-langkahnya.

  • Pertama-tama tentunya harus mendaftar dulu di sini
  • Pilihan profil, avatar, dan alamat pengiriman bisa diedit kemudian. Khusus untuk alamat, pilihan negara domisili hanya bisa diganti per enam bulan
  • Nah, jatah kartu pos yang bisa dikirim hanya lima saja. Caranya? Klik request address dan akan muncul alamat yang harus dikirimi kartu pos. Alamat tujuan ini gak bisa ditentukan sendiri, jadi pihak postcrossing yang menentukannya
  • Selain alamat, kita juga mendapat nomor ID yang harus ditulis di bagian kiri kartu pos. Satu ID untuk satu alamat tujuan
  • Saat kartu diterima, penerima akan melakukan register a postcard, yaitu memasukkan ID yang tercantum di kartu pos. Nah, when you sent a card, you’ll get a card, begitu aturannya.

Sampai sekarang saya baru mengirim tiga kartu pos. Jatah mengirim dua kartu lagi belum saya pakai. Ceritanya sih mau test case dulu, hehehe.

Postcards Exchange

Sepertinya ini akan menjadi hobi yang cukup mahal. Setidaknya untuk saya. Harga kartu pos biasa saya perkirakan ada di kisaran Rp 3500 ke atas. Tapi saya cari yang biasa di beberapa toko buku kok susah, ya? Apa sekarang toko buku gak jualan kartu pos lagi? Akibatnya saya beli kartu pos untuk koleksi. Harganya cukup mahal, Rp 37.500 untuk lima lembar kartu pos. Beuh.

Belum lagi masalah perangko. Untuk layanan express kantor pos memasang tarif Rp 25.000 per kartu pos. Pukul rata untuk semua negara. Kartu akan sampai dalam 10 hari. Pilihan lain adalah layanan biasa yang tarifnya Rp 10.000 per kartu pos. Sampai di tujuan sekitar dua minggu.

Sudah jelas dong, mana yang saya pilih, hehehe.

Kartu yang harus saya kirim bertujuan Canada, Jerman, dan Taiwan. Saya lihat dari koleksi kartu mereka sih, belum ada satu pun kartu pos dari Indonesia. Semoga saja kartu yang saya kirim membuat mereka senang dan mengenal Indonesia. Yah, minimal cari tahu deh, seperti apa Indonesa berdasar gambar yang ada di kartu pos.

Karena saya masih newbie di project ini, dengan bodohnya saya lupa scan gambar kartu yang sudah saya kirim πŸ™ padahal gambarnya keren-keren: bangunan bersejarah di Bandung tempo doeloe. Ahhh.. payah, deh. Lain kali ini mesti saya ingat!

Well.. tertarik dengan project ini? Silakan dicoba, lho.. πŸ™‚ Sekarang sih saya masih nunggu giliran kapan kartu pos untuk saya sampai…

19 comments

Skip to comment form

  1. jefferson

    Waahh…memang kemahalan…
    tp sbenarnya harga kartupos skitar 4000 – keatas…tgantung kualitas kartunya…
    tp satu hal yg paling parah..tarif kartupos u/ ke LN nya kmahalan…

    silakan joint di facebook…Komunitas Filatelis FBookers Indonesia…
    dsana anda akan bertemu kawan2 yg suka mengkoleksi prangko, surat, kartupos, penjual, kolektor, info mengenai filateli, katalog prangko, tarif pos, & saling sharing…a lot information about our hobby..

    Thx & Brgds,
    Jefferson
    jefferson_sie@yahoo.com

    1. pipitta

      tarif kartupos memang kerasa banget mahalnya.. kalo saya perhatiin perangko dari luar negeri ke sini kayaknya murah, ya.. paling cuma berapa sen gitu.. πŸ™
      btw thanks lho info komunitasnya πŸ™‚ ntar mampir dehh

  2. cobaltbluehue

    wah… saya mau cari tarif perangko untuk mengirim kartu pos ke luar negeri malah kesasar kesini… whahahaiaiaaa/…
    kan saya juga ikutan postcrossing…. πŸ™‚
    jika anda punya list tarif perangko untuk kartu pos ke luar negeri kabari dong…. thx
    yeah !!!!
    hidup kartu pos !!!!

  3. Indah

    Aahh.. gua juga ikutan Postcrossing tapi rada bete juga soalnya postcard yang gua kirim lamaa bener nyampe ke negara tujuan, ngirim ke Taiwan aja udah 60 hari lebih eehh kaga nyampe, makanya jadi expired dhe, huhuhu πŸ™

    Btw, salam kenal yaa.. Happy Postcrossing πŸ˜‰

    1. pipitta

      haaayyy… eh, masa sih lama banget 60 hari ga nyampe?? jangan-jangan sebetulnya nyampe tapi ama si penerimanya ga diregistered.. πŸ™ wahhhh merugikan banget tuuuuhhh…
      sama-sama happy postcrossing yaaa πŸ™‚

  4. amelia

    mbaa..gara2 baca postingan ini aku jadi pengen ikutan post crossing! sebenernya aku dah daftar lama, tapi gara2 gak nemu2 kartupostnya, jadi deh expired tuh alamat! akhirnya barusan aku daftar lagi, dapet deh alamt ke Jepan, china, polandia, US sama Belanda! Emang bener yah, cari kartu post tuh paling gampang di jogja. Aku borong di mirota batik sama di gramedia malioboro mall. ini sedikit cerita pas aku beli kartu pos di mirota http://aghnellia.multiply.com/journal/item/28 .. plase have a read!
    btw emang buat apa kartu pos yang kita kirim harus di scann dulu?

    1. pipitta

      hai, amelia ntar deh mampir liat cerita perjuangan beli kartu posnya πŸ™‚
      kayaknya lebih baik emang discan dulu, jadi pas si penerima nge-register kartu yang udah kita kirim, langsung nongol deh gambarnya.. kan makin mempromosikan Indonesia tuh.. ciyeehhh… hehehe.. tapi ga discan juga gpp kok, kadang-kadang kalo lagi baik si penerima yang nge-scan kartu pos yang diterima..
      lagian sering juga kok, saya terima kartu pos yang belum discan, jadi pas diregister ga keluar gambarnya. Kalo kartu posnya jelek biarian aja, ihihihihih… tapi kalo gambarnya keren sih saya scan aja biar bisa pamer πŸ˜›

      btw sekarang udah banyak di Times.. gambarnya keren-keren dan lumayan murah harganya.. πŸ˜€

      ntar cerita tentang senengnya terima kartu pos yaaaaahh…

  5. tanaya

    well,
    ide bagus….. ikutan daftar ach….
    memang beda terima real mail dengan email….

    1. pipitta

      kalo udah berhasil bagi-bagi ceritanya yaaaa πŸ˜€

  6. Asop

    Nah, ada kenalan saya, bule dari Aussie, masih sering berkirim postcard dengan teman2nya di belahan dunia. Takjub dan salut… πŸ˜€

    1. pipitta

      mungkin “bule” lebih terbiasa saling berkirim kabar via kartu pos, ya.. πŸ™‚
      di sini mungkin dianggap kurang kerjaan atau pamer :))

  7. mama damian

    bukannya di fesbuk juga ada yak mainan beginian? temen gw ada tuh yang sering bgt nulis “thax to bla bla bla for the nice port card bla bla bla….”, hihihihi

    1. pipitta

      oh.. ada ya?? hihihi.. ga ngeh.. πŸ˜€
      di FB akyu kan cuma masak-masak, bercocok tanam, atau tembak-tembakan..

  8. epentje

    good idea, i LOVE the idea…….
    but i got a feeling kalo ini gak bakal sukses, soale to see what is there in certain countries bahkan cities, cukup pake google earth, begitu lu zoom, bahkan ada apa di jalan tertentu juga elo bisa liat dari postingan2 foto2 org2…
    jadi… postcard nya sudah tidak berfungsi sebagai promosi pariwisata negara tsb
    probably untuk sarana penpal, tapi…. menunggu reply lewat ‘snail mail’ alias surat2an jaman dulu, org keduluan malas menunggu 2 minggu buat dapat reply, lama2 mereka akan minta email, dan kirim2an surat akan di ignore :))

    so i will said, idea ini sudah keduluan di mutilasi sama google earth dan email πŸ˜›
    but hey.. the idea is good, kegiataan nya is good, we never know what will happened, analisa diatas cuman datang dari org sirik HAHAHAHA

    1. pipitta

      dasaaaaaarrrr πŸ˜›
      well.. pan yang gw kirim gambar kartu pos jaman baheula yang sapa tau bikin tertarik untuk googling lebih lanjut tentang negeri kita tercintah ini.. LOL..

      trus kan biasanya yang susah didapat malah makin menantang bo’ daripada yang gampangan, iya ga??
      jadi berdebar-debar nunggu 2 minggu untuk bisa dapetin selembar kartu pos dari orang tak dikenal sepertinya sounds fun gituh (untuk saat ini) wkwkwkwkw….

      lagian sepertinya postcrossing ini ga mengharuskan untuk terus-terusan ngirim kartu ke orang yang sama.. so, it’ll always be with stranger saling kirimnya.. xixixi.. ini juga analisa sok tau.. πŸ˜› ga tau juga ya, kalo ternyata ada yang seneng banget dapet kartu dari gw trus minta dikirimin terus-terusan :))

      1. epentje

        kalo bulek2 sih biasanya suka ngirim kabar tentang keberadaan diri nya dan lokasi jalan2 nya dgn ngirim kartu pos, kalo menurut mereka itu justru being friend dan sopan, menurut gw malah kesan nya pamer jalan2 HIHIHI… tapi yah kita org asia suka mikir nya suka beda, jadi menurut gw program ini buat org2 yg kurang banyak temen yg suka jalan2 kali hahahaha…

        1. pipitta

          lebih tepat lagi buat orang asia yang mau pamer udah dapet kiriman kartu pos dari luar negeri… LOL…
          *niat ntar mau pamer*

  9. yuyuk

    pipit….aku aku aku…kepengen ikut *halaah*
    pipit….kamu selalu membawa kegiatan baru untukku hehehe…*muah muah*

    1. pipitta

      wkwkwk… senang bisa berbagi kegiatan baru.. *hayah*
      nanti crita-crita yahhh, ngirim ke mana aja πŸ˜€
      cupcup..

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: