«

»

Apr 07

wedding presents

Saya dihadiahi macam-macam saat menikah kemarin. Yang utama, doa.  Namanya juga doa, sudah pasti mendoakan yang bagus-bagus. Jadi pasti langsung saya amini. Amiiin, semoga lekas terkabul, ya Allah!

Angpau sudah pasti. Hehehe. Semua Sebagian sudah saya belanjakan di Mekkah, Madinah, dan Jeddah, sisanya saya tabung. Duh, kalau Tante Suze tahu dia pasti cemberut, kan mestinya sebagian besar saya tabung duluan, dan kalau ada sisanya baru dibelanjakan. Tapi dasar sering susah pegang uang banyak, maunya cuci mataaaaaa terus. Hasil dari cuci mata biasanya lihat yang lucu-lucu, trus ngiler, trus pegang, trus tanya harga, trus beli dehhhh…

Ada juga sajadah. Bagus deh, modelnya quilt gitu. Warna biru. Ini sudah saya pakai untuk shalat berjamaah dengan suami *tsaaahhh*. Tentunya saya pakai yang baru, suami mah pakai sajadah yang lama aja, hihihi.

Ada juga magic com yang langsung saya kirim ke Bandung. Soalnya yang dirumah sudah rusak digigiti tikus! Memang parah tikus-tikus yang suka mampir di sana. Sejak gak ada lagi tupperw*re yang disimpan di luar lemari dan bisa digigiti, mereka malah makan magic com ibu saya! Dasar! Saya jadi penasaran, pastinya rasa tupperw*re itu enak sekali, sampai gak ada yang selamat kalau gak disimpan di dalam lemari.

Lalu ada semacam oven microwave yang masih belum saya pakai. Takut dimarahi tante kos saya. Watt-nya gede banget, euy. Kalau saya nekat pakai dan listriknya ngajepret, jangan-jangan saya diusir dari kos. Duh, duh, nanti ajalah tesnya kalau sudah pindah ke tempat baru.

Seperangkat alat makan yang cool banget warnanya dan dibuat sepasang, juga masih saya simpan. Sebetulnya saya sudah gatal ingin pakai, soalnya warnanya gue banget. Tapi suami bilang, mending pakai alat makan yang lama dan jelek itu aja dulu. Kalau sudah gak di tempat kos, baru dipakai. Eman-eman, gitu katanya. Jadilah saya bungkus lagi dan disimpan hati-hati di pojok lemari, dan kembali pakai mug bertuliskan merk susu. Huh.

Terakhir, saya dapat DUA blender cantik. Iya, dua! Kayaknya yang beli gak janjian dulu, nih, hehehe. Whatever, keduanya saya terima dengan senang hati. Masih saya simpan di kamar. Dipandangi sebelum tidur dan setelah bangun, haha, norak banget. Disimpan di Bandung gak mungkin, karena sudah ada (juga) dua blender di sana. Jangan-jangan kalau saya paksa bawa ke rumah, ibu saya langsung niat buka warung juice, saking banyaknya blender.

Tapi hadiah yang bikin saya melonjak-lonjak adalah…

My Very First Folding Bike

My Very First Folding Bike

Waaaahhh…saya dapat sepeda! Bisa dikayuh ke warung beli gula, beli roti, ke tempat fitnes  (errr… kayaknya membership fitnes saya udah habis..), atau main ke Sudirman-Thamrin tiap hari minggu! Dududududu, senangnya!

Saya sempatkan kursus melipat sepeda ke Pras, biang sepeda lipat di kantor saya. Juga tes ngayuh keliling lantai 6. Norak, norak, deh! I don’t care! I’m too happy with my bike, sih, hehe.

Dumdidamdidumdidaaaaam…

Lewat sejam dari  jam pulang kantor, saya lupa cara melipat sepedanya, jadi terpaksa saya tuntun saja sampai ke kos. Soalnya jalan menuju kos saya gelap dan waktu itu sudah lewat magrib. Payah!

PS: postingan ini bukan bertujuan pamer atau membanding-bandingkan hadiah yang saya terima. Hanya bentuk kebahagian dan kegembiraan saya atas curahan kasih sayang dari teman-teman, keluarga, dan rekan kerja. Termasuk bos-bos saya yang telah berbaik hati membelikan sepeda.

PPS: Sampai sekarang, sepedanya baru saya pakai keliling meja dapur tiga kali. Gak lupa sambil bunyiin belnya yang nyaring, krrrring!!

Awwww, I’m so coooool on that bike!

PPPS: Update nih, sepulang syukuran keluarga dan teman dekat tgl 11 April kemarin, bingkisannya nambah. Ada sprei, bed cover, magic jar, 2 set alat makan, dispenser, kain songket, kain lukis, kerudung, euhh and so on.. dan semuanya disimpan di Bandung karena kamar kos saya gak mungkin menampung, kecuali saya memutuskan buka warung nasi plus jualan juice. Ehm, kecuali kado angpao yang tentunya saya bawa pulang!

PPPPS: Sampai hari ini ternyata saya masih dapat kado. Kali ini Sajadah sulam cantik handmade dari Bu Boss, dan seperangkat alat shalat peralatan masak teflon. Beneran deh, bisa buka warung…

%d bloggers like this: