«

»

May 25

(What is) Montessori

Sejak saya belum punya anak, belum merit, malah masih kuliah, gak tau kenapa saya punya harapan bisa membesarkan anak dengan asyik. Kalau bisa sih, anak saya ntar sekolahnya kayak Totto-Chan gitu.

Tapi di mana di sini bisa sekolah kayak Totto-Chan? Yah.. pasti ada sih, kayak sekolah alam ini itu, tapi ternyata bayarnya juga gak murah, ya ๐Ÿ™

Ini bukan versi emak-emak pelit sih, tapi bayar sekolah semahal itu ya lumayan bikin deg-degan.Sempet mau homeschooling segala, tapi saya gak pede. Secara matematika saya aja jeblok. Hiks.

Jadi saya putusin untuk banyak-banyak baca berbagai referensi. Biar saya sedikit lebih pinter dan tau gimana caranya si Kunyil ntar bisa belajar dengan asyik walo gak di kelas gerbong kereta. Asyik di sini maunya dia belajar dengan riang gembira, gak tertekan gara-gara ada pe-er, dan haus untuk selalu belajar.

Metode Montessori jadi pilihan saya.

Dan saya sama sekali gak tau apa-apa tentang metode ini. Gimana menerapkannya dengan benar. Sehingga hasilnya pun gak melenceng.

So, saya beli buku ini:

Reviewnya kapan-kapan aja, karena bukunya juga baru aja sampe tadi siang.

Trus saya juga nge-bookmark beberapa blog, dengan harapan bisa nambah elmu tentang per-montessori-an.

Demikian.

4 comments

Skip to comment form

  1. dhian

    temen gw ada lulusan psikologi, trus ikutan suami dinas di Oman sana…trus dia belajar atau kursus gitu deh tentang Metode Montessori ituuhh… dan akhirnya kerja jadi guru di situuuu…. duuhh, senengnya liat kegiatan dia di sana… dua anaknya juga sekolah di situ… intinya PLAYFUL yak kayaknya ๐Ÿ™‚

    1. pipitta

      Waaa… beruntung sekali temen lu itu… bisa ngajar anaknya sendiri dong di rumah ya, dan ada ilmunya… hiks… pengeeeennnn….

  2. stein

    semoga anaknya menjadi anak yang berbakti pada orang tua. *halah*

    1. pipitta

      aiihhh… ada seleb blog ๐Ÿ™‚
      aamiin.. terima kasih lho, doanya ๐Ÿ™‚

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: