Jul 25

[Rabu Review] : Marvelous Melasti

I can’t stop thinking about Melasti Beach. 

Beneran, deh. Padahal liburannya udah selesai dari kapan tauk. Saya udah ngantor seperti biasa, disibukin ama rutinitas harian, puyeng soal ini itu, tapi tetep aja deburan ombak dan perasaan senang saat duduk-duduk di pinggir pantai masih terbayang-bayang terus. Seperti ada di depan mata. Ih, susah move on banget, deh.

Bentar, bentar, bentar. Mening bikin prakata dulu ya, kenapa ujug-ujug ngomongin Pantai Melasti.

Jadiiiii, waktu ngambil cuti tahunan, saya sekeluarga mutusin untuk berkunjung ke Pulau Bali. Salah satu pilihan wajib destinasi liburan kami ya ke pantai, dan saat itu yang ada di kepala adalah pantai yang banyak diomongin orang-orang yaitu Pantai Pandawa. Nah, ternyata saya dapat rekomendasi lain, daripada ke Pandawa yang cukup ramai, gimana kalau main ke pantai yang less crowded?

Namanya juga Bali, banyak banget pilihan pantai yang secluded dan private. Tapi kondisinya perjalanannya ga memungkinkan untuk gendong-gendong anak kecil umur 2 tahun yang ga bisa diem. So, Pantai Melasti langsung jadi pilihan, dan ternyata pilihan yang tepat!

Sekitar jam 9.30an sampe di sana, pantai masih cukup sepi. Gak ada pengunjung domestik, dan hanya ada 1-2 wisatawan asing. Pasirnya putih walau bukan pasir halus, dan banyak disediain kursi berpayung yang bisa disewa seharga 50.000 rupiah. Ombak juga masih belum terlalu besar, so masih aman buat bocah main air. Ada juga tawaran pijat kaki buat yang lebih sepuh 😀 Coba bayangin: kaki ada yang mijitin, trus mata bisa memandang pantai yang luas, kuping dengerin ombak. Wuihhhhh alhamdulillah banget, kan.. gini nih yang namanya liburan 😀

Anak-anak pleus si teteh gak kalah happy 🙂

Bocah gede girang banget ketemu ombak. Kalo dibolehin dia udah berenang ke ujung laut sana, kalik. Tapi bolehnya ya kukucuprakan aja di pinggir. Sambil sesekali ngumpulin kerang. Ah, sebagai pecinta air dia seneng banget, deh.

Bocah kecil sebaliknya, takut sama ombak. Malah mewek pas diajak main air. Dia betahnya main pasir aja. Untung udah bekel sendok aneka ukuran buat dia anjang-anjangan mainin pasir di tempat teduh. Betah pisan, ga peduli kalo kena sinar matahari. Bapake sih yang kuatir kulit anaknya item 😀

Si Teteh?

Jangan ditanya.

Dia sibuk pemotretan dari berbagai angle. Atas bawah, kanan kiri, depan belakang, senyum. manyun, duckface, candid, rekam pake video, wuihhhh kalah gaya deh saya mah 😀

Gak percaya?

Boleh banget intip sedikit foto waktu di sana:

Melasti Beach

Melasti Beach: View dari puncak tebing

 Hands Up

If you’re happy say hooraaaay…

Private Beach, no?

Private Beach, no?

Definitely private beach...

Definitely our private beach…

Untuk bilas, ada tempat yang bisa kita sewa buat ngilangin pasir-pasir dan lengketnya air laut. Haus? Bisa banget pesen air kelapa dingin yang seger banget, dibawain langsung di dalam batoknya. Quite pricey untuk ukuran Bali ya, 25ribu, tapi adem dan manisnya juara banget…

Menjelang tengah hari baru deh datang satu demi satu wisatawan yang mostly adalah wisatawan asing. Lho, wisatawan domestiknya pada kemana? Hmmm… keknya sih ngumpul di Pantai Pandawa 😛

Karena perut mulai kerubukan dan kuatir juga anak-anak bakal gosong kalo dibiarin main, sampai jam 12-an aja kita ngendon di Pantai Melasti. Kumpulan naga di dalam perut harus dikasih makan. So off we went…  

Datang ke sini lagi? Sudah pasti bakal masuk list untuk dikunjungi lagi, lagi, lagi, dan lagi…

Jul 18

[Rabu Review] : Laneige Lip Sleeping Mask

Jumpa lagi di Rabu Review, dan pilihan saya kali ini adalah Lip Sleeping Mask keluaran Laneige. Menurut suhu per-skinker-an panutan saya, @felyfey lip sleeping mask ini oke banget buat dipake secara rutin, karena bikin lembut dan bahkan konon bisa bikin warna bibir jadi pinkish alami menggoda gitu.

Di sini saya ga tau belinya di mana, hahahaha, kebeneran ada sepupu yang jalan-jalan ke negeri ginseng, jadi saya titip aja. Dese buka PO soalnya 😀 kirain ukurannya bakal kecil, eh ternyata cukup besar juga, ya. Keknya baru bakal abis dalam hitungan tahun. Apalagi kalo dipakenya diirit-irit cem saya, abisan mehong bow… ini kena 200rebu dong. Lumayan banget kan, harganya.

Gini tampilannya,

Laneige Lip Sleeping Mask

Saya coba pake selama tujuh hari berturut-turut supaya dapat hasil yang paripurna, sayangnya saya lupa untuk foto si bibir dalam bentuk before ama afternya 😛 yaaaaa… gini deh kalo #bukanbeautyblogger coba-coba nge-review, gak canggih, euy.

Tapi percayalah… lip sleeping mask ini enakeun banget. Saya kan termasuk pemilik kulit bibir kering. Saking keringnya, kalo udah pake lipensetip seharian kulit bibirnya bisa banget dipocelin. Kebiasaan buruk, emang. Bahkan buat pak suwami itu kegiatan unfaedah yang dilarang. Abis saat itu saya ga ada pilihan lain untuk bikin kulit bibir ga retak-retak. Ga ada cara lain selain dipocelin T.T

Untungnya ada orang jenius yang ciptain produk ini, ya. Untung pula saya dapet produknya. Me happy… 

WhatsApp Image 2018-07-18 at 18.38.43

Keliatan kan, betapa iritnya saya pake si lip sleeping mask? Hihihi… Soalnya ini bakal jadi salah satu skinker kesayangan >.< karenaaaaaaa… setelah pake ini semingguan beneran lho, kulit bibir ga terlalu kering. Kulit bibir jadi lembuuuuut cem dikasih pelembut cucian. Saya jadi ga perlu pocel-pocelin kulit bibir lagi, dan sepertinya pak suwami jadi lebih bahagia *ok ini lebay*

Memang sih, saya belum mencapai keparipurnaan yang katanya si bibir ini bisa jadi pink merekah menggoda. Tapi ini aja udah lumayan banget, cuy. Beneran produk satu ini really worth to have. 

Psssttt… saya bakal terusin pake ini setiap malem, ntar saya kabarin yah, kalo kulit bibirnya berubah jadi pink gitu 😀

Jul 02

3rd Day After The News

Tiga hari lalu saya mendapat kabar duka. Salah satu teman komunitas meninggal dunia karena sakit. Namanya Husnul. Dia 15 tahun lebih muda dari saya. Divonis sakit sekitar setahun lalu, kemudian Allah memutuskan kini adalah saatnya untuk berpisah dari dunia.

Tiga hari lalu saya mendapat kabar duka. Hari ini saya masih terperangah. Betapa dalam sekejap kita bisa dengan mudah terpisah dari orang-orang yang kita cintai dan mencintai kita. Dari hal-hal yang menjadi rutinitas. Semua yang duniawi, yang kita kira akan ada dalam genggaman untuk waktu yang sangat lama.

Tiga hari lalu saya mendapat kabar duka. Melihat bocah kecil, perempuan, yang setelah mencium pipi jasad ibunya berkomentar pendek: Ibu dingin. Air mata saya tak berhenti mengalir. Ingin rasanya langsung pulang dan memeluk putri-putri saya. Berharap saya diberi umur lebih lama untuk bisa melihat mereka dewasa.

Tiga hari lalu saya mendapat kabar duka. Saat saya melihat jenazah Husnul dimandikan, lalu dikafani, saya tak henti bergumam di dalam kepala: Good bye, Husnul. Good bye, Husnul. Good bye, Husnul. Lalu saya termangu, akankah giliran saya akan segera tiba? Lalu apa yang sudah saya siapkan? Apa yang sudah saya lakukan selama ini?

Tiga hari setelah saya mendapat kabar duka, rasanya semua begitu berharga, sekaligus juga tidak berharga.

Pic Courtesy of Sartika

Pic Courtesy of Sartika

Jun 30

Beberes di Hari Sabtu, Oh Malasnya!

Yang namanya weekend, di saat liburan, emang udah paling cocok kalo dipake leyeh-leyeh doang. Hahaha, sungguh mencerminkan karakter pemalas 😛 Emang siapa di sini yang gak tergoda untuk bangun lebih siang, nunda-nunda waktu mandi pagi pas hari libur? Hayoooo… ngaku, ah!

Udah jelas sih kalo saya salah satu pelaku kemalasan model ginian.

Padahal harapan ke si Kunyil maunya dia itu tumbuh jadi anak yang cekatan, gesit, endesbre-endesbre. Lha, dicontohinnya males-malesan, udah pasti dia niru dengan level yang jauh lebih canggih. Rasain!

Jadiiiii… gimana dong caranya ngilangin males gerak ini? Sofa udah manggil-manggil aja soalnya, buat didudukin sambil nonton tipi kabel langganan. Duh, enaknya, dan tau-tau udah adzan duhur aja sementara kita, eh saya masih belum mandi.

Saya punya kegiatan yang bisa banget dikerjain pas weekend, dengan hasil yang udah pasti sangatlah berguna. Siapa tau mau dicontek. Kegeeran banget, dah!

Saking banyaknya yang berantakan, kita beberesnya pelan-pelan aja, ya. Hahaha. Dimulai dari rak buat nyimpen baju-bajunya Nadezhda. Dia masih belum punya lemari baju, jadi hampir semua bajunya dilipet dan ditaro di dalam rak. Cuma beberapa aja yang digantung di lemari, nebeng ama kakaknya.

Baju Nadezh : Before

Lumayan, kan…. acak-acaknya…. kadang Nadezh juga suka iseng sih, narikin rak terus milih beberapa baju buat diawur-awurin ke lantai. Sigh. Ga bisa ya, isengnya yang lain aja? Iseng ngepel gitu, apa nyetrika, ato beberes tempat tidur. Nah, dengan metode beberes ala Konmari, lumayan bikin rapi dan bisa nampung lebih banyak, lho! Jadi sisa space yang ada bisa dipake buat baju-baju baru.

Konmari ini adalah seni beberes dari Jepang yang intinya hanya menyimpan barang-barang yang sparks joy untuk kita. Jadi pegang deh SETIAP barang yang dimiliki, dan tanya sama diri sendiri: Does this thing sparks joy? Kalau ya, simpan. Kalau ngga, lepaskan. Ini langkah pertama. Gampil? Oh, tentu tidak, karena napsu buat ngekepin barang-barang gak penting itu guede buangetttt ngettt ngetttt. Belum lagi kalo ada sentimental reason atau memorable things yang pengen terus aja kita bawa kemana-mana. Kalau gak pernah belajar ilmu of letting go dijamin bakal susah dan empet banget buat beberes ala Konmari ini, untuk kemudian nimbun barang sampe serumah 😀

Langkah kedua, untuk baju cara melipat dan menyimpan juga beda banget ama cara yang selama ini kita praktekin dari kecil. Biasanya kan baju ditumpuk dari bawah ke atas, sedangkan Konmari Style ngejejer-jejerin kayak kalo kita mau masak tempe mendoan itu, lho. Ish, perumpamaan yang aneh. Gak ngerti? Googling aja. Hahahaha.

Jadinya kira-kira kayak gini. Kebayang, kan? Sebenernya ini masih salah, lho. Soalnya saya gak mengurutkan warna dari yang paling gelap ke paling terang. Kalau diurutin bakal lebih keliatan, misalnya kita kebanyakan punya baju warna putih daripada merah, atau kebanyakan celana main daripada celana pergi-pergi. Errr… yang namanya  kebanyakan barang udah pasti sinyal there is something wrong kan, ya. Apakah itu? Cobak tanya sama hatinya… kurang kasih sayang apa begimana, sampe-sampe butuh barang segitu banyak untuk ngisi rasa kosong di hati 😛
Baju Nadezh : After

Aih, itu si baju ayam gak saya selipin. Biarin aja di situ supaya Nadezh gampang ambilnya, karena dia suka banget baju itu. Si Baju Ayam mulai mengalami abuse deh, cuci-kering-pake.

Rasanya adem, ya, kalo liat rak baju udah rapi gini. Which is suka gak bertahan lama juga sih, kalo yang punya bajunya udah bangun dan isengnya kumat.

Jun 27

Rabu Review: Sunrise Coffee

Entah dimulai dari kapan, saya mulai bikin kebiasaan ngopi. Padahal dulu saya lebih ke teh-manis-anget-person. Dugaan saya sih karena dengan tambahnya umur saya makin gampang nundutan. Dikit-dikit ngantuk, liat yang empuk-empuk bawaannya langsung pengen rebahan dan bobo ciang. Padahal yang diliat marshmallow doang.

Tapiiii, seringnya kopi soek alias kopi dalam sachet sering bikin kembung dan sakit perut. Ugh. Aku tuh ga bisa diginiin. Sementara kopi yang di coffee chain mentereng kalo beli tiap hari DIJAMIN bikin dompet boncos.

So, mau kopi yang affordable tapi luar biasa enak?

Saya tau tempat yang “gue banget”. Udah mah tempatnya asik, nyaman, keren, ngangenin, juga nyiapin sederet menu kopi yang ena ena.

Kali ini saya gak nyeritain tempatnya ya. Ntar kalo diceritain takutnya viral, trus malah jadi banyak yang ke sana, dan tempatnya jadi berisik penuh anak alay 😛 hihihihihihi.

Saya pengen ceritain salah satu varian kopinya aja.

I dared myself buat nyoba kopi ini. Namanya Sunrise Coffee. Campurannya antara lain soda, basil sugar, lemon, dan sesloki espresso yang bisa dicampur sendiri mau seberapa banyak. Tampak aneh banget, kan? Masa sih, kopi pake lemon dan soda?

Tapi beneran, ini maknyus sodara-sodara…

Untuk yang ini, saya sarankan masukin aja semua espressonya. Rasanya seger, berasa lemonnya, dan ada jejak kopi di lidah. Pokonya enaaaaaa…

Older posts «