Jan 02

2017 Reading Challenge

I challenged myself.

Then failed.

Oh, kalo mau positif thinking, bukan failed sih.. cuma half completed. Meh.

Tadinya di 2017 ini mau baca 25 buku dalam setahun. Paling nggak sebulan ngabisin dua buku, deh. Sungguh niat mulia, yang sayangnya gak kesampean. Soalnya saya cuma sanggup baca 16 buku aja. Itu pun banyak yang re-read alias baca ulang.

Tapi ya sudahlah, emang gak keburu mau gimana lagi, cobak? Masa mau pecut-pecut diri sendiri sebagai hukuman. Lemesin, shay… paling ngga masih bisa nyuri waktu buat baca >.<

Dec 28

Happy Diapers, Happy Baby, Happy Mommy*

Anak kecil sekarang udah tambah gede. Tapi masih belum toilet training, soalnya belum bisa ngomong pis atau pup pada saat dia pengen pipis atau pupup. Jadi ya sementara, eh sementerus ini masih aja pake diapers.

Diapersnya masih yang sekali pake buang, karena gak sanggup kalo harus pake acara nyuci-nyuci. Maafkan ya, aku bukan mamak-mamak go green.

Sebelnya, diapers yang selama ini biasa dipake kadang-kadang jebol juga. Udah beberapa kali diapersnya kepenuhan. Emang nih, si anak kecil heavy wetter dan heavy pupper. Hahahahaha, apa cobak artinya heavy pupper?

Eniweeeeeey, udah ada banget rencana untuk nyari diapers yang bisa nampung ke-heavy-an ini. Tapi belum nemu yang bisa “meluk” badan si anak kecil dengan pas. Manalah kulitnya pun rada sensitif, gampang banget bentol-bentol atau merah-merah. Jadi selain mikirin ukuran, bahan diapersnya juga kudu nyaman dan aman buat kulitnya.

Alhamdulillah, rejeki gak kemana, dapet kiriman boks gede dong, dari Happy Diapers!

A box full of surprises!

Sebelumnya gak ngeh kalau ada merk Happy Diapers. Belum pernah nemu deh, di supermarket gitu, tapi kalau cari di situs belanja online ya udah pasti tersedia, dong. Asiknya, di situs belanja online langganan juga udah ada. Harganya terjangkau, dan yang paling penting free ongkos kirim! Hahahaha, mamak pelit, eh… irit… 😛

Isinya... wow!

Pas dibuka boksnya, saya bagaikan di film kartun. Itu lho, yang bagian matanya berkilauan saling terharunya… Ya ampuuuuunnnnnnn.. baik banget sih ini yang ngasih 😀 coba tuh, dapet 2 bungkus diapers ukuran L, yang mana itu ukuran si anak kecil, dan 2 bungkus lagi ukuran XL. Asiiiiikkkkk… masih bisa nyetok, euy! Trus ya, motif diapersnya itu lucunya maksimal. Gak kayak diapers pada umumnya yang motif binatang kek beruang, lumba-lumba, burung, nah Happy Diapers ini motifnya macem-macem. Yang dikirim ke saya motif blue stripes with red hearts sama motif mawar. Girly banget, kan? Tampilan anak kecil boleh deh kek jalu, tapi diapersnya doooong.. motif bunga mawar!

Bagian paling penting, roll tape

Ini nih diapers pertama yang dicoba. Gemes ama motif stripnya, sih. Daaaaaan, happy banget pas nemu tape di bagian belakang diapersnya. Ini kecil tapi super penting, lho! Supaya pas diapers bekasnya digulung, bisa langsung dikunci pake tape kecil ini, jadi gak tumpah ruah kemana-mana, dong. Ahhh… senangnya… Gampang ya, bikin saya seneng 😀 Pas saya periksa bagian dalam diapers, cukup lembut sih. Sepertinya gak bakal bikin kulit jadi iritasi. Tentunya harus rajin ganti diapers setiap 4-5 jam sekali. Terus terang saya gak pernah mau biarin anak saya pakai diapers sampe 10 jam gitu. Kasihan kan, kulitnya. Boros? Ya ini kan risiko pilihan pakai diapers. Kalau pakai popok kain risikonya beda lagi.

Nah, kirain tuh ya, saya cuma dapat kiriman empat bungkus diapers ini aja. Gak taunya….

Aaakkk... makin terharu deh...Masih dapat lagi sekotak penuh diapers yang motifnya emejing! Saking lucunya sampe pengen dipake sendiri! Hahahahaha, lebay…  Abisan ini lucunya beyond expectation gituuuu… Sayangnya, eh apa untungnya, ya? Ukurannya XL, jadi bisa diawet-awet dulu. Sayang banget diapers selucu ini mesti buru-buru dipake! Hahahahahahah gimana sih ini mamak-mamak geje banget, udah dapet free diapers seabrek-abrek malah disayang-sayang 😛

Lagian siapa yang gak bakal gemes, deh. Ini diapersnya single wrapped, dan motifnya sama sekali GA ADA YANG SERUPA! Jadi ada yang motif hati warna-warni, moptif apa sih tuh kayak robot gitu, trus ada motif jerapah, dan motif yang bikin mata lebih berbinar-binar lagi… motif dinosaurus! Yeaaaaaayyy….

So, saya stop dulu diapers yang lama. Langsung aja saya pakein Happy Diapers terus. Pengen tau soalnya, efeknya gimana, sama aja atau beda banget dibanding pake diapers yang biasa dipake, sebut aja dengan XYZ. Here’s the review..

Happy Diapers XYZ
Ukuran pas             x          x
Lembut             x         x
Suka bocor         x
Iritasi di pinggang             x

Jadi masing-masing punya pros and cons, nih. Untuk ukuran dan lembutnya, menurut saya sama aja. Tapi untuk kebocoran, Happy Diapers ini oke banget ga pernah bocor samping. Kalo merk XYZ jangan ditanya deh, dalam seminggu paling nggak suka bocor samping sekali. Sayangnya, kalau pake Happy Diapers di malam hari alias jam bobo, paginya tuh di pinggang anak saya suka merah-merah, dan kayanya gatel gitu. Padahal tengah malam saya ganti lho, diiapersnya, tapi tetep aja pas pagi suka merah. Mungkin karet di bagian pinggangnya lebih kenceng daripada merk XYZ, ya? Tapi kalau dipakai pagi gak masalah, tuh. Bingung gak, sih?

Jadi untuk anak saya Happy Diapers ini cocoknya dipake untuk aktivitas dari pagi sampai malam sebelum tidur. Pas banget, sih, kan jadi bisa pamer motifnya 😀 abisan sesuai banget ama tagline-nya: Gentle on Skin, Cute on Butt. 

Nah… sekarang masalah  yang paling krusial itu apalagi kalo bukan masalah HARGA.

Untuk kualitas segini, worth it, kok.  harganya masih terjangkau, tapi ternyata harganya  di atas harga diapers XYZ. Huhuhuhuhu… qucedi… jalan terbaik adalah nongkrongin online shop langganan terus supaya bisa mantau kalau-kalau ada diskonan, hahahaha… pelit detected banget yaaaaa 😛

Jadi gimana kesannya pakai Happy Diapers?

Ohhh… senang sekali! Apalagi inget ama stok ukuran XL yang belum dipakai.. akyu bahagiaaaaaaa…

 Terima kasih banyak ya, Happy Diapers, sudah dikasih kesempatan untuk nyobain produknya yang oke 😀 kusenaaaaaang… happy mommy adalah sumber dari happy baby *wink

Nov 22

I Am Holier Than Thou…

Wah… udah lama banget gak mampir di sini. Saya keasyikan mantengin sosmed yang lain. Mengawasi semua keributan dari tempat yang lebih tinggi, dan akhirnya kadang ikut menghakimi. Ini salah, ini bener. Kata saya.

Ini salah satu penyakit saya yang kadang gak disadari muncul. Haluuuus banget.

I AM HOLIER THAN THOU.

Kalo kata awkarin gimana sih: aku suchi klean penuh dosha… Gitu ya, kira-kira…

Lupa kalo telunjuk lagi nunjuk, ada empat jari yang mengarah ke diri sendiri.

Emang gak cape ya jeng, menghakimi orang lain, pengen mengubah orang lain demi kepuasan ego sendiri da asa we pang aingna… gue loh orang yang paling bener di jagad raya ini….

Pas baca sharingnya @natisa_23 langsung lemes:

Allah teh hanya minta nabi-Nya untuk menyeru, bukan mengubah, karena yang punya kuasa mengubah mah hanya Allah. Ketika kita ingin mengubah orang, maka sebenarnya kita teh sedang merebut peran Tuhan, ga sih??

Ini dia yang sering lupa… 🙁

Saat saya dalam posisi nge-judge orang lain, I’m playing God.

Padahal mah cuma hamba.

Padahal mah sering khilaf juga.

Padahal mah pernah ngelakuin hal yang sama, atau malah lebih parah.

Padahal mah yang ditunjuk-tunjuk ternyata kualitasnya lebih baik, cuma saya aja yang ga tau.. maklum lagi mabok ngerasa juara dunia.

Kapasitas hamba itu cuma bisa berusaha, dan usaha yang paling  mudah itu MENGUBAH DIRI SENDIRI dulu. Fokus pada diri sendiri, bukan orang lain.

PR gak sih…

Selamat ngerjain PR kalo gitu 😀

Jul 31

Because I’m A Procrastinator…

Kali ini saya mau cerita tentang kumpulan ibu-ibu keren di KIMI yang punya impian sama: #MenujuWaras2017. Kok hesteknya gitu? Emangnya pada gila, ya?

Ehm, sedikit 😛

Lah abis siapa yang gak bakal merasa gila kalo mengalami jatuh bangun drama kehidupan kayak ibu-ibu ini. Kalo udah pada ‘muntahin’ semua isi hatinya, wuihhh… malah jadi kagum. Luar biasa banget kuatnya para ibu ini. Bisa bertahan hidup dengan mengalami drama begini dan begitu. Karena menjalani hidup juga butuh keberanian luar biasa, kan. Yang tadinya diri ini ngerasa sebagai orang yang paling malang sedunia, malah ngerasa masalah diri ini ga ada seujung kuku masalah ibu-ibu yang lain.

Trus sekarang udah gabung dengan KIMI, udah waras belum?

Mendingan lah.. Kalaupun udah merasa “penuh” dan bakal kumat, para ibu ini saling membantu supaya kita tetap right on track. Jangan kira ngebantunya dengan kata-kata penuh hiburan yang manis di kuping, sih 😛 yang ada mah dibenturin ama realita. Disuruh ngaca! Karena kebenaran itu pahit, da yang manis mah biasanya bikin sakit gigi 😀

Ini ngelantur kemana-mana sebenernya mau cerita apa, sih?

Ah, ya… supaya gak sering-sering kumat gilanya, setiap bulan KIMI bikin challenge yang wajib diikuti kalau memang pengen menggapai cita-cita #MenujuWaras2017. Kalau lolos, boleh lanjut ke grup challenge bulan berikutnya. Yang gak sanggup yu dadah yu babai. Ditinggal.

Dan karena saya seorang procrastinator, seorang penunda, sebenernya rada berat untuk tetap bertahan dan ngerjain satu demi satu challenge-nya. Hanya aja, saya beneran pengen waras. Demi keluarga, demi saya sendiri. So, ini yang udah saya lalui:

 

Februari Beberes

Di bulan ini saya dikasih tugas beberes rumah. Bukan cuma nyapu dan ngepel, tapi BUANG semua barang yang kira-kira bakal gak dipake selama 6 bulan ke depan. Perjuangan banget karena saya suka ngekepin kenangan. Lah kartu-kartu lebaran jaman masih SMA aja masih disimpen. Diari dari jaman SD masih ada. Baju? Jangan ditanya. Dari yang ukurannya udah gak muat pun, ternyata banyak pisan, kan ceritanya bakal dipake kalo saya (entah kapan) kurus lagi.

Untuk baju, sepatu, make up, pernak-pernik kenangan, bisalah saya buang atau sumbangin aja. Tapi begitu beresin rak buku, haduuuuuuhhhhhh beratnya jangan ditanya. Buku itu kecintaan saya. Barang yang paling saya sayang-sayang. Malah ada seri buku cerita anak-anak yang gak lengkap, mau saya lengkapin sekarang, saat saya sanggup beli, dulu kan belum sanggup belinya.

Trus gimana? Yah… akhirnya hanya buku-buku yang betul-betul favorit saya aja yang disimpan. Puluhan lainnya saya sumbangin. Kenapa gak dijual? Ya karena niatnya mau disumbangin aja. Dan sepertinya saya masih harus beberes buku lagi, karena masih aja ngabisin tempat.

 

Maret Decoupage

Tau dong kalau decoupage lagi happening. I’m not really into prakarya, sih. Tapi gak apa-apa dicoba. Saya selalu suka nyoba sesuatu yang baru, dan ternyata saya baru nyadar kalo saya punya kecenderungan nyusahin diri sendiri. Kalau bisa pola ribet, kenapa juga mesti bikin pola yang gampang? Gitu kira-kira yang saya pikirin pas ngeguntingin tissue yang halus dengan pola bunga kecil-kecil. Tapi setiap pilihan ada risikonya, dong? Ya itu mesti saya jalanin walau dengan hati rada ngegerundel. Nanaonan sih urang teh? Kenapa gak ambil pattern dan teknik decoupage yang gampang aja sik, meni ngaririweuh maneh.. 

Ya gini deh, risiko kalo suka ngikutin kata hati tanpa mikir mateng-mateng. Yang penting hati senang, riweuh pun harus ditelan.

Sayang, foto diri bareng hasil karya saya kehapus dari hape. Padahal saya tampak hepi dan puas banget dengan hasil karya saya itu, HA!

 

April Finding Your Happiness

Bulan april ini berat banget challenge-nya. Finding Happiness? Lah.. selama ini kan pengen waras karena merasa menderita, merasa paling malang di dunia, merasa gak bahagia, kok ya malah disuruh finding happiness… 🙁 Merenungnya juga sampe galau dan terbengong-bengong… happiness itu kayak apa sih? Makan enak? Belanja barang yang dipengen? Apaaa?

Hidup selama ini udah kayak zombie, gak ada rasa. Sedih nggak, seneng nggak, hanya sekadar menjalani hidup aja, bangun pagi untuk menjalani rutinitas seperti biasa. ZOMBIE banget.

Daaaaan… ternyata hidup bagai zombie karena gak pernah bersyukur! Lupa kalau Allah udah sayang banget, udah kasih banyak banget, tapi dasar aja sayanya yang dodol take it for granted. Dasar gila!

My happiness itu kalau saya bersama anak-anak. Walau hanya gegoleran aja di kasur, walau bokek, tapi sepanjang bareng anak-anak saya happy banget. Ah, okey, ini lebay. Saya paling puyeng kalo bokek, sih.

Maksudnya, being with my kids adalah sumber kebahagiaan saya. Segala hal, selama dilakukan barengan anak-anak, saya happy banget. Daaan.. tentunya jangan pernah lupa bersyukur atas semua yang sudah Allah berikan. S.E.M.U.A.

 

Mei Berbagi

Challenge yang paling gampang. Hanya perlu kasih paket makan siang seharga Rp 30.000 untuk empat orang, dan harus dikasih sendiri. Gampang, kan? Iya gampang kalo saya gak hobi nunda. Saya nunda nunda nunda dan nunda terus sampai hampir deadline, trus pas mau ngasih lah… kok tetiba orang-orang yang kira-kira mesti dikasih malah pada gak ada?

Jadinya saya harus extra effort untuk cari penerima. Mesti keluyuran malam-malam masuk gang yang gelap, dan ternyata orang yang mau dikasihnya udah keburu mudik lebaran. Hadeeeeeuhhhh.

Lalu, apakah saya kapok nunda?

Ternyata tidak.

Dasar tak tau diuntung. -__-”

 

Juni Membaca Buku Favorit

Ini juga challenge yang gak susah-susah banget karena saya suka baca. Bedanya dengan para ibu lain, mereka baca buku non fiksi yang informatif, sementara saya baca buku genre Young Adult yang tampaknya wasting time aja sih bacanya. Buku yang just for fun, not for the sake of knowledge. Tapi gimana ya, kesukaan saya saat ini ya baca buku yang menurut sebagian orang gak mutu kali, ya?

Saya punya target tahunan baca buku. Tahun ini target saya 25 buku, dan baru terpenuhi 15 buku saja. Listnya ada di sini.

 

Juli Menulis Blog

Ya, saya penunda, and I am not proud. Saya punya banyak alasan kenapa saya menunda menulis hingga hari terakhir. Tapi setelah saya pikir, itu karena saya takut gak bisa bikin tulisan yang keren dan enak dibaca. Saya takut tulisan saya malah dicela, atau dipandang remeh. Saya pengennya yang baca merasa “wow”, merasa tercerahkan seolah udah baca tulisan yang inspirasional.

Pffffttttt.

Pfffffffttt myself.

Sebetulnya kemarin saya baru baca tulisan tentang procrastinator dan gimana cara ngatasinnya.

Intinya, saat kita (baca: saya) nunda ngelakuin sesuatu karena stres sendiri ama pendapat orang mengenai apa yang saya kerjain, saya cuma perlu ngitung sampai angka 5, dan LAKUKAN. Apapun hasilnya, gak usah banyak dipikirin. Cukup, LAKUKAN.

Saya sedang belajar untuk itu.

Tadi saya hitung sampai 5, dan mulai menulis.

Semoga hasilnya lumayan untuk dibaca.

Atau malah nggak?

Sudahlah, JUST DO IT.

May 09

Kemana Aja?

Aha… iya nih, kemana aja ya si Saya 😀 Menghilang hampir setengah tahun, kayak yang lagi sibuk aja. Hahaha, padahal emang lagi sibuk, sih. Sampe-sampe kalo udah di kantor tuh suka bengong sebentar, mesti ngerjain yang mana dulu, ya? Abis banyak banget yang harus dikerjain, dan semuanya nuntut SEGERA beres. Duh!

Yah, emang sih, ada juga beberapa kerjaan yang numpuk gegara sayanya kebanyakan nunda. Ha! Yasuw, salah sendiri dong, ya! Ga perlu nyalahin yang lain, acungin telunjuk aja ke diri sendiri, nikmati, dan selesaikan. Mamam dehhhh…

Itu soal kerjaan.

Belum lagi soal kehidupan.

Ciyeeeehhhh, gaya banget nih, bahas kehidupan.

Emang ada apa dengan kehidupannya, cyinnnn? Berat?

Dengan dua anak ya bisa dibilang lebih berat dari sebelumnya, ya. Keknya yang namanya me-time udah beneran gak ada. Semua waktu kepake untuk ngurus anak bayi, atau kakaknya, atau bapaknya, hehehehe.

Di satu titik saya sempet ngerasa udah kayak orang gila, deh. Gak kenal ama diri sendiri, semuanya serba salah. Secara saya mah rada (eh rada apa banget, ya?) introvert, kebanyakan mendem, so semua ya ditelen sendiri. Nyoba nipu diri sendiri bahwa everything is all right, guwe ini perempuan yang kuat, mandiri, bisa handle semua masalah. Gitu aja terus mantra yang dijejalin ke dalam otak. Pencitraan banget, ya?

Eh, akhirnya semua simpanan emosi yang dipendem ini meletus, dong. DORRRRR !!!

Di suatu pagi yang saya udah gak tahan lagi nahan endapan emosi, tumpah ruah deh tuh segala macam emosi marah, kecewa, sakit hati, sedih, endesbre endesbre akibat ga tahan lagi ngadepin drama kehidupan. TUMPAH!

Dan saat itu saya sadar kalo saya mesti cari bantuan. Apaan, kek. Entah itu psikolog, psikiater, rukyah, whatever, you name it. Gak sanggup cyiiiiinnnn… Kalo saya gak cari bantuan keknya bakal rusak deh hidup saya. As if sebelumnya gak rusak aja, ah, hahahahahahahaha… *ketawa getir*

Oh well..

Singkat cerita saya dapet kontaknya Teh Irma Rahayu, dan gak pake mikir dua kali saya langsung daftar untuk ikut Emotional Healing Therapy. Mbuh deh bakal diapain, pasrah aja.. pokoknya saya pengen hidup waras! Capek hidup kayak zombie..

Dan pertama kali ikutan sesi DYAD, gustiiiiiiii…. ternyataaaaaa akar masalah saya itu emosi yang saya pendam puluhan tahun lalu! Karena Allah gak pernah ada. Ibadah cuma sekedar penggugur kewajiban aja. Tapi gak bener-bener ADA di dalam hati, dalam kehidupan, dalam perilaku sehari-hari. Pantesan kayak orang gila, mendem emosi negatif puluhan tahun.. pantesan jadi zombie, lah gak pernah sanggup ngeluarin emosi.. pantesan muka gak pernah bisa kinclong, abisnya SKII mahal cyiiiin…

Trus, seharian ikut Emotional Healing ini langsung waras?

Oh… tentu tidak, karena ini bukan sulap bukan sihir… lah emosinya aja udah jadi kerak, manalah bisa sim salabim abrakadabra langsung licin, walo udah dibantu Pak Tarno prok prok prok…

But I did feel much much better sih… Udah bisa sedikit ngenalin ohhhh sebenernya si guwe ini punya marah ke si anu, tapi kok ya malah dilampiasinnya ke si itu… Gitu lho…

And then berikutnya saya gabung dengan komunitas ibu muda yang semuanya gila, hahahahahaha… cembetul aja 😛 maksudnya ya kami ini para ibu dengan drama dan masalah hidupnya masing-masing, tapi berkumpul untuk saling menguatkan, saling mengingatkan untuk bisa memperbaiki diri, perbaiki hidup dan menuju kewarasan yang HQQ 😀 Mayoritas “alumni” Healing Class-nya Teh Irma, walau ada juga beberapa yang belum pernah sama sekali ikutan healing.

Jangan harap deh di kumpulan ibu-ibu ini dapet dukungan ala-ala motivator dengan bahasa berbunga-bunga, hahahaha… a big NO!

Yang ada ya dicecer dan diblejetin satu satu kebusukan dan mental korban yang suka ngerasa paling malang sedunia. Hmm… setajam silet, bok! Ada yang ga sanggup bertahan? Ada. Banyak. Tapi syukurlah sampe sekarang sih saya masih betah ngumpul bareng ibu-ibu itu. #MenujuWaras2017 lebih penting buat saya.. 🙂

Masih banyak kok PR-nya.. ini aja masih jauh dari waras, tapi lebih mending daripada zombie sih… Ha!

After Emotional Healing

After Emotional Healing

Older posts «