Berangkat Ngantor Lagi

Wednesday, July 27, 2016 Posted by

Dengan berat hati akhirnya saya mesti membiasakan diri mandi pagi-pagi lagi. Kemarenan pas cuti kan mandinya jadi siang, malah kadang-kadang sore, hahaha! Pemalesan :P

Dengan berat hati juga saya mesti ninggalin si Bulet, beserta beberapa botol asip di kulkas untuk persediaan. Uhhhh, ini nih bagian terberat. Kenapa sih negara kita ini gak ngasih cuti melahirkannya 6 bulan gituh, kek negara-negara maju sono. Emang gak malu ya, jadi negara dengan parental leave terburuk? Cuma menang dari Afrika Selatan, Djibouti ama Algeria..

Dengan berat hati saya kehilangan waktu bobo siang, maen sama si Kunyil, nonton tipi sambil selonjoran, etc. Ah, hidup memang perih. Yakali, kalo gak kerja trus gimana mau biayain sekolah si Kunyil ke Jerman? Tsaaahhh… *aamiin*

Hasilnya?

Malemnya saya berasa gak enak badan. Kayak mau demam gitu. Kepala cenut-cenut dan mata berasa panas. Langsung deh minum paracetamol. Pas bangun agak mendingan, sih, tapi nyampe di kantor mulai gak enak badan lagi. Apa ini penyakit phobia ngantor ya? Hahahahaha…

Untunglah ibu saya rajin ngirim foto si Bulet, supaya semangat pumping di kantor kali, ya. Pulang sukses bawa 440 ml asip. Aihhh.. sekarang aja udah kangen deh ama si Bulet :(

Lagi boci, bobo ciang.. 

 

Libur Telah Usai

Monday, July 25, 2016 Posted by

Haaaa….. sedihnyaaaaa… hari ini hari terakhir saya cuti. Kemana aja pas cuti? Ya gak kemana-mana, di rumah aja  ngurusin si Unyil No. 2 lengkap dengan berbagai drama yang menyertai :) Manalah itu cita-cita mulia mau bikin postingan progres perkembangan si Unyil No. 2 tiap hari.. hahahaha, hanya mimpi semata rupanya :P

Manalah sempat secara kalo abis ngurusin si Unyil mah maunya bobok aja… kalopun butuh hiburan ya terkapar di depan tipi deh sambil nonton HBO, mumpung dapet gratisan langganan hihihihi… secara kalo gak cuti juga mana sempat nonton tipi karena dimonopoli ama  si Unyil No. 1

Dan besok ternyata saya udah mesti ngantor.. huhuhu.. hatiku pilu.. gak bisa ya, ga mesti ngantor tapi tetep nerima gaji?? *bisa.. bisa dipecat!*

Udah nyiapin apa ya… yang paling penting buat saya sih, udah nyiapin breastpump, nursing cover, cooler bag–secara di kantor masih juga belum disediain kulkas, yang katanya mau dibeli 3 bulan lalu! huh… trus apalagi ya, manset menyusui, trus saya masih nyari-nyari seragam kantor, pada kemana ya? Kok menghilang dari dalam lemari.. apa saya pernah sempet gak sadar dan ngebuangin semuanya?

Yang paling ga siap tampaknya sih mental dan semangat :P

Malezzzz banget ninggalin Unyil No. 2 ini… Unyil No. 1 pun karena udah biasa liat emaknya selalu ada di rumah, komplen pas saya bilang bakal mulai kerja lagi besok, dan mengingat load kerjaan yang selalu menggila, saya pun males hihihihihi… enak banget kan, hari senin begini bisa nyante dan leyeh-leyeh :P

Tapi ya da hirup mah peurih atuh… segala macam kenyataan harus kita hadapi dan teleg aja gituh… Jadi mau gak mau, suka gak suka ya besok kudu ngantor, titik. Habis perkara.

So, hari ini bakal saya habiskan dengan ngubek-ngubek segala penjuru rumah nyari si seragam tea, dan semoga muat :(

Ahhhh… gonna miss this unyu-unyu moment, saat si Kakak menghibur si Adek yang udah mewek pengen nyusu, dengan cara dancing… cocuiiiitttttt…

 

Happy Eid Mubarak 2016

Tuesday, July 5, 2016 Posted by

Mohon Maaf Lahir dan Batin :)

6 Aplikasi Islami Untuk Anak*

Tuesday, June 28, 2016 Posted by

Tidak bisa dipungkiri teknologi sudah menginvansi kehidupan kita sehari-hari. Kemajuan teknologi yang membuat banyaknya gadget dengan berbagai macam fitur canggih bermunculan pun seakan tidak bisa kita tolak. Para orang tua sebenarnya tidak perlu cemas karena gadget juga bisa dijadikan sarana pembelajaran untuk mendidik anak, misalnya mengenai agama. Jika belum menemui gadget yang tepat sebagai media belajar anak, mungkin tablet dari Advan merupakan jawabannya. Tablet Advan sangat cocok untuk sarana pembelajaran karena layarnya yang besar dan responsif. Tidak perlu repot mencari ke toko karena MatahariMall online shop terbesar di Indonesia memiliki daftar harga lengkap tablet advan terbaru. Jangan lupa juga ya untuk mengunduh 6 aplikasi islami ini untuk anak di tablet advan.

Marbel Mengaji

Aplikasi edukasi untuk membantu anak belajar Al-Quran yang satu ini sangat menarik. Cara belajar Al-Quran di Marbel Mengaji didesain seperti permainan. Ada pertanyaan-pertanyaan yang diberikan untuk anak yang harus dijawab agar bisa melanjutkan ke permainan selanjutnya. Dengan cara seperti ini selain belajar Qur-an anak pun bisa terlatih mempunyai motivasi yang kuat dan berusaha untuk mencapainya.

Panduan Sholat Lengkap

Buku panduan sholat memang banyak, tapi panduan sholat di aplikasi handphone pasti lebih interaktif. Aplikasi Panduan Sholat Lengkap cocok untuk anak yang baru mempelajari tata cara sholat. Dilengkapi juga dengan bacaan sholat dalam bahasa arab dan terjemahannya.

Panduan Wudhu

Wudhu merupakan syarat sah sholat. Kita sebagai orangtua bisa mengajari anak sejak dini mengenai pentingnya berwudhu dengan aplikasi ini. Di aplikasi Panduan Wudhu juga sudah disediakan tata cara wudhu yang lengkap, baik dan benar sesuai sunnah Nabi beserta doa-doanya dalam bahasa arab maupun terjemahannya.

200+ Kisah Sahabat Nabi

Aplikasi ini cocok untuk dipakai para orangtua yang sangat senang bercerita kepada buah hatinya. Berisi lebih dari 200 kisah nabi beserta para sahabatnya, membuat aplikasi ini menjadi favorit ayah bunda sebagai media pembelajaraan agama untuk anak-anak.

Muslim Kids Series

Muslim kids series mempunya tiga seri, yaitu Muslim Kids Series: Doa yang berisi kumpulan doa sehari-hari yang dilengkapi dengan ilustrasi gambar yang menarik, Muslim Kids Series: Wudhu yang berisi tata cara berwudhu yang baik dan benar dengan petunjuk yang mudah dipahami, dan Muslim Kids Series: Qur’an yang bisa mengajarkan anak untuk belajar mengaji mengenal huruf hijaiyah. Gambarnya yang menarik dan berwarna-warni dijamin membuat anak Anda betah dan tidak menyadari bahwa sedang belajar agama.

Belajar Menulis Hijaiyah

Aplikasi Belajar Menulis Hijaiyah memudahkan anak untuk menulis dan mengingat setiap huruf hijaiyah. Didalamnya terdapat animasi cara menulis huruf arab yang menarik yang pastinya disukai anak-anak dan berbagai macam pilihan warna tulisan. Belajar huruf hijaiyah menjadi menyenangkan!

Itulah tadi keenam aplikasi islami yang cocok digunakan anak-anak untuk mempelajari agama. Tidak selamanya teknologi dan gadget hanya membawa dampak negatif, semuanya tergantung bagaimana kita mempergunakannya dengan bijak.

Happy installing!

Nasib Menyusui Bayi Tukang Tidur

Thursday, June 16, 2016 Posted by

Kirain nih, ya, kalau anak kedua mah bakal lebih mahir menyusui, lebih bisa ngatur waktu kapan kasih asi dan kapan bisa istirahat, bisa nyuri waktu untuk nonton Criminal Minds, bisa lebih nyante deh pokoknya..

Ternyata itu hanya impian belaka.

Setidaknya buat saya. Karena kok ya gak lebih jago, tuh. Masih aja sakit-sakit pas si Utun nyusu. Masih bikin nipple cracked, lecet, perih, dan akhirnya beberapa kali nyaris mastitis.

Beneran deh, yang sekarang malah rekor banget karena udah hampir 4 kali PD bengkak dan bikin panas dingin sampe harus minum paracetamil supaya berhenti panas dinginnya… :( waktu jaman si Kunyil dulu mah cuma sekali aja, setelah itu gak lagi.. Nah sekarang malah gantian, PD kiri, kanan, balik lagi kiri, trus nyaris dua-duanya sekaligus…

Ampun deh..

Udah ke konsultan laktasi di rumah sakit, diajari perlekatan yang bener, tapi pas dipraktekin di rumah, bubar jalan… tetep aja si Utun mangapnya kecil mut-imut gitu… Nyobain pas dia nangis kenceng dan mangap lebar trus saya masukin nipple ke mulutnya biar menyusu di daerah areola, eh… dilepeh-lepeh, dan selaluuuuu aja dia menyusu dengan mangap imut-imut… huhuhuhuhuhuhu…

Akhirnya tiap momen mau menyusui saya udah pasang kuda-kuda duluan, karena pasti deh sakit :( sempet muncul perasaan takut tiap kali mau menyusui, takut sakit maksudnya.. Ah… gimana sih ini…

Manalah si Utun kan sempet kuning melulu, begimana mau ngilangin kuningnya kalo dia juga rada malas menyusu. Iya sih, mau bangun untuk menyusu, tapi baru juga lima menit entar dia udah ketiduran lagi… Tiduuuuuur aja terus walo udah diuwel-uwel, bikin PD tambah bengkak dong ah…

Alhasil pumping jadi salah satu jalan keluar untuk ngosongin PD. Tapi kan itu juga ga bisa full ngosongin. Tetep perlu si Utun untuk bisa ngilangin simpul-simpul asi yang memadat di saluran asi PD.

Baca juga   :   Pilih-pilih Breastpump 2016: Spectra 9+ VS Medela Swing Maxi

Yang ada tiap kali abis pumping, PD berasa kayak abis digebugin deh.. :(

Apa ini gara-gara pas hamil si Utun itu saya demen banget bobok ya???

 

Pilah-pilih Breastpump 2016: Spectra 9+ VS Medela Swing Maxi

Sunday, June 12, 2016 Posted by

Waktu lahiran si Kunyil, sekitar 5 tahun lalu, breastpump pilihan saya adalah Medela Harmony. Kebetulan secara harga dan performa emang cocok banget. Saya juga masih semangat nerusin merah PD dengan teknik Marmet setelah pake breastpump. Hasil perahan tetap terjaga, dan si breastpump Harmony bertahan nemenin sekitar 2 tahun lebih, deh.

Sekarang, pas si Utun lahir, saya gak nyiapin breastpump karena rencananya mau pake si Harmony bekas si Kunyil. Tapinya pas dipake kok tarikan tuasnya gak enak banget, ya? Kok botol-botol medelanya berasa udah burik gini, ya? Dan berbagai perasaan lain yang bikin saya gak sreg pake Harmony yang lama.

Trus sayanya googling deh. Liat-liat medela yang lain. Ehh.. entah kenapa kok ya kepincutnya malah sama Spectra S2  -__-” baca beberapa reviewnya juga menimbulkan pemikiran positif dan pede banget bahwa breastpump Spectra S2 ini guwa banget, deh! Pasti hasil pumping bakal berlimpah ruah…

Akhirnya pergilah saya ke Yen’s Setiabudi. Pas liat Spectra S2-nya.. halah halah halah… lah kok yak mesinnya segede rice cooker begini.. gak mungkin banget dibawa ke kantor. Udah kayak mau piknik di taman aja kalo pake beginian.

Keliatannya kecil, padahal seukuran rice cooker mini

Akhirnya pilihan saya jatuh ke Spectra 9+, soalnya SPG-nya bilang ibu-ibu sekarang banyaknya nyari yang Spectra 9+ ini, karena closed system dan bisa double pumping, dengan harga jauh banget di bawah Medela Swing Maxi. Hihihi… cemen banget ya, ngikut tren ibu-ibu laen :P Tapi emang menarik banget, kan? Iya sih… sayang aja gak bisa nyoba dulu kek di Jakarta. Tapi dengan modal nekat dan doa semoga aja cucok, akhirnya beli juga si Spectra 9+. Harganya sekitar 1,8 juta.

Krintilannya banyak banget -_-’

Karena corong bawaan standarnya ukuran 24mm, yang mana kesempitan buat saya, jadinya langsung pesen corong yang lebih besar deh di websitenya. Ukuran M-nya kalo ga salah 28mm. Suka banget deh ama cs-nya yang responsif dan cepet tanggap. Pesenan saya juga gak pake acara lama, begitu transfer besoknya langsung sampe ke rumah. Corong tambahannya sekitar 115rebu belum termasuk ongkir.

Fitur favorit saya yang lain itu di mesinnya ada layar yang kasih tau udah pumping berapa menit, trus level tarikan yang dipake udah berapa, trus mode yang lagi nyala apaan, massage apa expression. Jadi bisa mantau terus… karena ternyata pumping tuh gak boleh lama-lama. Kalo keasikan pumping, Spectra 9+ bakal otomatis mati begitu udah dipake setengah jam. Nah, yang lebih cihuy lagi, batrenya rechargeable. Jadi kalo ga dapet colokan selama batrenya full sih masih bisa dipake pumping lah.

Sayangnya untuk di Bandung ga ada service centrenya. Harus langsung ke Jakarta. Garansinya juga langsung ke Spectra Jakarta, dan toko gak nyediain spare part apapun, lagi-lagi mesti ngontak Jakarta. Hiihhhhhh jakarta minded banget siiihhhh :( emangnya ibu menyusui cuma di Jakarta doang nih??

Udah gituuuuu… tarikan Spectra 9+ lumayan sakit euy… Saya ga pernah bisa pake level expression yang lebih tinggi dari level 3. Malah pas sempet engorgement gitu pake level 2 pun masih kerasa sakit :(

Makanya akhirnya saya maksa beli Medela Swing Maxi. Tadinya sih mau beli yang Swing aja. Tapi ternyata yang Swing Maxi udah closed system, ya? Lagian kalo bisa double pumping sih bakal ngehemat waktu banget pas dipake di rumah. Di kantor mah ga usah pake double pumping, repot meganginnya hehehhe… Mau beli freestyle kok ya harganya gak nyante… So, mumpung lagi ada rejeki ya akhirnya belilah si Swing Maxi ini. Harganya sekitar 2,9juta dan saya emang belinya kemahalan :( abis butuh siiiihhhh….

Pas dipake ke PD yang lagi engorgement pengen nangis saking terharu karena GAK SAKIT. Padahal corong yang saya pake diameternya 27mm saja. Lebih kecil dari yang Spectra 9+ tapi tarikannya lebih lembut sodara-sodara! Sayangnya Medela ini ga pake LCD-LCD-an yang bisa kasih info udah berapa lama saya pumping dan tarikan level berapa. Jadinya sebentar-sebentar mesti ngelirik jam dinding. Trus batrenya juga gak rechargeable. Kalo gak punya batre ya mesti cari colokan kemana-mana. Bakal ribet nih di kantor, hanya di tempat-tempat tertentu yang ada colokannya saya bisa pumping :(

Udah gitu… Medela Swing Maxi ternyata sedikit lebih berisik daripada Spectra 9+ :( Kalo malem mesinnya suka saya masukin aja ke dalam laci, daripada bangunin bocah yang lagi asik bobo…

Tapiiiiiii saya cinta sama daya hisapnya yang lembuuuutttttttt dan gak nyakitin PD *sayang-sayang medela*. Trus karena ini merk udah bercokol lama banget, garansinya bisa langsung ke toko, dan kalo perlu spare part tambahan, bisa dibeli di toko juga. Ahey!

Beli lagi corong yang ukuran 27mm, harga sekitar 70rebu belum termasuk ongkir

FYI, kedua breastpump ini saya beli di Yen’s, karena Harmony-nya aja dijual lebih murah daripada toko lain. Jadi asumsi saya, untuk model lainnya juga pasti lebih  murah. Ehhhhhhh taunya pas  cek harga di salah satu olshop, kemahalan doooooong saya belinya :( masa untuk medela aja selisihnya ampe  200rebu, dan yang spectra selisih sekitar 150rebu… Iya, onlenshop jual dengan harga sekitar 200rebu lebih murah!!! Grrrrmmbblll…..

So buat ibuk-ibuk yang mau beli breastpump, mending cek harga dulu ke olshop ini, kalo mau tau japri aja ya…  Selisih 200rebu kan lumayan banget!

Tips Memilih Nama Bayi Tanpa Acara Berantem :P

Thursday, June 9, 2016 Posted by

Sejak anak pertama, milih nama jadi bagian yang cukup penting. Sayangnya, saya en suwami punya selera yang rada beda soal nama ini. Dia maunya ada nama Jawa atau nama Arab. Sementara saya dengan egois pengen namanya sama dengan nama penulis perempuan favorit saya :P

Untuk anak pertama, saya dapat privilege untuk nentuin nama awal, karena (argumen saya saat itu) saya yang mengandung dan melahirkan. Makanya saya dengan gampang bisa milih nama “Nawal”. Sebenernya ini nama seorang penulis Mesir, tapi dalam bahasa Arab nama ini juga berarti “hadiah” dan kebetulan suwami suka, jadi beres deh.

Untuk anak kedua, alasan bahwa saya yang mengandung dan melahirkan ternyata udah gak laku. Suwami pengen ngasih nama awal, karena katanya sekarang giliran dia. Saya kebagian jatah kasih nama kedua. Duh.. mengingat kesukaannya sama nama Jawa, kek Kusumawati gitu, saya rada-rada gimana, gitu. No offense, saya bukannya gak suka nama Jawa. Tapi nama Kusumawati dan Nawal rasanya gak mecing aja.

Akhirnya saya dapat ide. Saya bikin deal sama suwami. Saya akan bikin list 10 nama favorit saya yang bisa dia pilih sebagai nama awal, dan dia harus bikin list yang sama untuk saya pilih sebagai nama kedua. Kalo nama akhir sih udah sepakat pakai nama gabungan kami. Psssttt… sebenernya saya udah punya pilihan nama sendiri, tapi ya mengingat si Bayi adalah hasil perbuatan bersama, ya sudahlah… gak apa deh bagian kasih nama ikut partisipasi juga.. tapi ya caranya begitu, hihihi… Jadi nama manapun yang dipilih suwami, saya gak bakal komplen, karena toh itu ada di list nama favorit saya.

Saya memang gak suka nama yang terlalu umum, jadi nama-nama pilihan saya terdengar rada aneh, diantaranya macam Lubna, Jauzaa, Mahveen, Mernissi, Maghfira, dan Nadezhda. Eh… ternyata suwami milih nama Nadezhda. Tumben dia mau nama yang rada ‘ribet’. Secara kalo anaknya cowok dan saya pilih nama Khwarizmi dia gak mau tuh, katanya kasian orang di kampung susah bilang namanya :P

Ternyata alasan milih nama Nadezhda karena biar sama awalannya dengan si Kakak :D

Trus nama keduanya gimana? Suwami cuma berhasil bikin list yang terdiri dari 3 nama aja, yang mana bikin dia lama-lama bete dan akhirnya nyuruh saya pilih aja sendiri namanya dari list yang saya bikin sendiri. Ahahahaayyyyy…

Nadezhda sendiri artinya “harapan” dan merupakan varian dari nama Nadine atau Nadia. Nama ini mah common banget ya di Rusia, ada pebalet terkenal, pilot, penulis, nama satelit, bahkan asteroid. Tapi kalo di Cimahi keknya belum ada, deh. Abisan orang pada belibet manggil namanya, hihihi… akhirnya supaya gak ribet kita panggil aja dengan Nadezh. Saya gak mau juga ambil nama panggilan dari nama keduanya. Soalnya justru uniknya di nama pertamanya itu, kan :)

Jadi gitu, ya.. tips untuk milih nama bayi tanpa acara berantem:

  • Bikin list minimal 10 nama favorit masing-masing
  • Tukerin listnya
  • Pilih nama yang disuka dari list milik pasangan
  • Voila, dapet deh nama yang disepakati bersama :)

Merawat Bayi (Lagi)

Tuesday, June 7, 2016 Posted by

Kemana aja?

Sebulan lebih menikmati cuti hamil, mestinya udah ada ratusan postingan baru dong ya,di sini. Minimal sehari bisa blogwalking ke 20 blog berbeda. Lebih minimal lagi, namatin Descendants of The Sun gituh… :P yang mana semuanya gak kesampean,  hehehe…

Kerjaan saya kalo gak ngajakin orang rumah makan di luar, jalan ke mall, liat-liat onlen shop, gegoleran, nonton Criminal Minds, ya palingan maksain diri untuk yoga ibu hamil, jalan pagi, atau bernang. Ada tempat lumayan asik buat bernang, ntar ceritanya nyusul ya…

Yang jelas sih, setelah ngarep-ngarep si bayi bakal lahir kek kakaknya, dua minggu di awal cuti, ternyata harapan saya gak terwujud. Si bayi lahir  pas udah cuti hampir sebulan. Wah… saya langsung mikir entar kudu ninggalin pas dia baru sekitar dua bulan ajah :(

Ah, tapi kita kan mesti mensyukuri apa yang ada, ya. Jadi ya terima ajalah. Termasuk nerima kenyataan kalo si Baby kuning dan kudu dirawat di Perinatologi PAS SYUKURAN AKIKAH. Saya udah mau mewek aja waktu itu. Manalah di rumah tamu udah pada datang, eh… bintang tamunya malah harus stay di rumah sakit. Sediiiiiiiiiiihhhhh banget…

Drama masih berlanjut dengan sebelah payudara yang sempet engorgement sampai mesti khusus jemput Bu Dedeh, tukang pijit kesayangan, yang dengan canggihnya akhirnya bisa nyembuhin si engorgement itu. Drama lainnya adalah matahari yang bersinar dua hari sekali ajah, karena entah kenapa pas prime time kok ya malah berawan. Duh!

Jangan tanya soal drama jemuran. Saya yang tadinya masih idealis bakal pake popok di siang hari, dan diapers di malam hari, eh… ternyata jemuran udah ga muat. Akhirnya saya full pake diapers deh, padahal popoknya udah sengaja milih motif yang lucu-lucu banget, biar semangat nyucinya *penting*.

Si Bayi luar biasa doyan tidur *ngaca* yang berakibat minumnya jadi susah pulak. Padahal pas boleh pulang ke rumah kuningnya masih di kisaran di bawah 10, belum nyampe di bawah 7 atau 8 :(

Gong-nya adalah pas si Kakak mulai jeles ama adiknya, dan sekarang ini dikit-dikit mewek berurai air mata, tentunya dengan harapan bakal dapet perhatian lebih kek adiknya yang ngoek dikit langsung disamperin.

Huhuhuhu… semoga akuh ga bebiblus yah :( *ketok meja tiga kali*

Eniwey sebagai perkenalan, ini dia si Baby yang lahir di hari Minggu jam 23.13. Katanya bayi yang lahir hari minggu itu top banget keras kepalanya… jadi coba tebak, si Kakak lahir hari apa? Yak… hari Minggu juga! Yeaaaaaaa…. moga-moga itu hanya mitos belaka, ya! *Dengan perasaan pesimis, mengingat si Kakak emang keras kepala…*

 

 

Minat Baca di Indonesia

Saturday, April 30, 2016 Posted by

Tadi sore saya mampir ke Toko Buku Toga Mas. Tadinya cuma mau beli buku Iqro buat si Kunyil doang. Tapi begitu ngelirik jejeran buku yang terhampar, udah bisa dipastikan lah kalo hati ini tergoda, dan akhirnya milihin buku-buku yang emang udah saya pengenin.

Pilih ini pilih itu,pas bayar langsung melongo. Beneran pengen bilang WOW, gitu.

I splurge on books. Mau buku saya atau buku si Kunyil, hajar bleh, gak pake banyak cincong. Oh well.. pak suwami gak suka baca buku, jadi ya lumayan jatahnya kan bisa buat saya :P Tapi pas tadi di depan kasir sempet ngajenghok gitu, sih. Beneran nih, beli 5 buku doang abis hampir 400 rebuan?

Beneran ini teh beli buku makin mahal? Okelah, anggap buku si Kunyil ga perlu dibeli. Nah, buku yang saya pengen masa harga satu buku bisa buat beli 5 kg beras Pandan Wangi, sih? Padahal ini belinya di Toga Mas, lho.. yang sering berbaik hati banget ngasih diskon 15-25% gitu. Begimana jadinya kalo saya beli di toko buku besar yang gak pake diskon? Ato emang sayanya aja yang salah pilih tempat belanja buku? Sok atuh, dimana bisa beli buku murah meriah hore?

Buku lebih mahal dari beras… :(

Pantesan minat baca di Indonesia rendah gitu, ya. Lah mau beli buku aja pasti pake pertimbangan berkali-kali, mending beli buku pelajaran sekalian atau ensiklopedi kali, yang emang nambah ilmu (emang iya gituh?)  atau mendingan beli barang-barang kebutuhan primer atau sekunder lain, daripada beli buku novel doang yang sifatnya lebih dianggap hanya untuk seneng-seneng aja alias rekreasi.  Ya emang sih, ada alternatif lain kek pinjem di perpustakaan, atau milih buku yang harganya gak mahal-mahal banget. Tapi kan akan sangat menyenangkan untuk anak-anak (dan saya juga sih), untuk bisa milih buku apapun yang pengen dibaca tanpa mesti deg-degan lihat harganya, atau nyuri-nyuri baca di tempat sambil dipelototin yang jaga toko buku karena  udah buka plastiknya?

Minat baca di Indonesia hanya setingkat di atas Botswana, yang menduduki peringkat paling bocot alias paling bawah.

The Nordic countries dominated the top of the charts, with Finland in first place and Norway in second, and Iceland, Denmark and Sweden rounding out the top five. Switzerland followe in sixth, with the US in seventh, Canada in 11th, France in 12th and the UK in 17th place. Botswana was last, in 61st place, behind Indonesia in 60th and Thailand in 59th.

Sumber: theguardian.com/books/2016/mar/11/finland-ranked-worlds-most-literate-nation

Prihatin.

Kira-kira apa dong yang bisa bikin harga buku jadi lebih murah? Atau ada yang tau, di sebelah mana pas produksi buku yang bikin harganya jadi mahal banget??

Catatan Cuti

Friday, April 29, 2016 Posted by

Day 1

Hari pertama cuti, yeaaaaayyyyy… Bisa bangun rada siang, dan setelahnya pun masih bisa gegoleran dan kruntelan ama si Kunyil :P syenang syekaliiiii…

Kebeneran si Kunyil juga gak sekolah karena semalem rada anget dan batuk-batuk. Jadi mending istirahat di rumah dulu deh biar lebih sehat. Trus, kegiatan hari ini apa? Saya ama si Kunyil berjemur cari matahari. Si Kunyil biar ga batuk-batuk, dan saya ceritanya mau rutin jalan pagi sampe jelang brojol nanti.

Ternyata jalan pagi lumayan bikin pegel ya.. heheheh… apalagi kalo kontur jalannya naik turun kek di sekitaran rumah saya. Yahhh itung-itung biar pas lahiran entar bisa punya tenaga ngeden :D

Trus ngapain lagi?

Ya agenda bermalas-malasan lainnya, kek nonton tipi, main game sebentar, trus dilanjut dengan nemenin si Kunyil main salon-salonan.

Mandi?

Entar deh rada siangan :P

Sekarang saya mau maskeran dulu untuk mempertahankan kecantikan paripurna, hahahahaha… Ntar siang rencananya pengen mampir ke perpustakaan deket rumah. Moga-moga sempet, sih..

Day 2

Menjelang tengah hari saya keluar juga :P Rencananya sih mau ke Lavie, hunting baby box. Tapi perut perasaan kok ya kenceng banget, jadi diputuskan ke Yen’s Babyshop aja yang jaraknya lebih deket. Itu juga udah rada off road di jalan. Maklum deh, rumah kan di bawah gunung.. jadi ya infrastrukturnya gak semulus di kota :D

Milih-milih baby box sebenernya gak pake lama, sih. Soalnya udah tau banget spek-nya mau kayak apa. Panjang gak bisa lebih dari semeter, warna gak mau gonjreng, dan budgetnya sekitar sejutaan. Dengan syarat seketat itu, langsung deh, dapet  merk Baby Does. Warna kecoklatannya mecing ama suasana kamar, harga sekitar 800-900rebu belum termasuk kasurnya. Udah lengkap ama mainan musik yang bisa muter dan kelambu. Kasur langsung beli di situ juga dengan harga sekitar 150rb, di mana satu sisinya udah ada perlaknya. Deal!

Ada yang heboh pengen ikut ngerakit baby box.. abis itu heboh pengen play pretend baca buku cerita buat baby giraffe

Nah, yang rada lama ternyata pas milih-milih baju 3-6 bulan. Perasaan pilihan warna dan coraknya dikit banget. Saya maunya yang polos, tapi cuma ada warna merah aja. Ada sih  yang polos merk Nova, tapi harganya sekitar 20rb per piece. Mahal bingit. Selisih 4000an ama celana yang corak.

Beli jumper Carter 5 in 1juga di sini. Harganya sekitar 99rebu. Sebenernya ada barang dengan merk sama di ol shop, dimana harganya Cuma 85rebu saja. Tapi mengingat saya juga mesti bayar ongkir, ya beda tipis jadinya. Sudahlah, saya beli sekalian aja di Yen’s.

Pulang dari Yen’s tadinya mau makan di Yoshinoya. Tapi si Kunyil maunya makan ayam goreng semodel kaefci gitu… Akhirnya terdampar di resto Al Baek, yang saya kira semula itu masih chain resto Albaik di Arab Saudi. Kalo iya mah mau banget… tapi ternyata hanya mimpi… dan saya ogah ke sana lagi, walau kata suwami sih nasi mandinya enyak. Cuma saya kan  maunya ayam goreng kek dijual Albaik itu. Ah pokonya mah bencih akuhhhhh…

Pulang dari Al Baek tadinya masih mau jalan-jalan, tapi kondisi badan udah gak enak banget buat nyetir, akhirnya pulang aja, deh. Bener aja, semaleman perut kenceng terus ampe paginya… :(

Day 3

Ini bener-bener hari istirahat. Yang dikerjain cuma makan, minum, gegoleran depan tipi, main game di laptop, gegoleran di kasur, makan lagi, main game lagi, nonton tipi, gitu aja terus. Jam setengah lima sore aja masih belum mandi :P

Soalnya besok kudu kuliah.. kudu nyetir… jadi nyiapin stamina deh, ceritanya…