sakit lagi..

This entry was posted by on Wednesday, 4 April, 2012 at

Terakhir si Kunyil sakit batuk dan pilek *eh, ini sih katanya bukan sakit lho* sekitar pertengahan februari. Sempat mogok makan seminggu. Untunglah pulih dalam sepuluh hari.  Makan gembul lagi seperti biasa. Sedihnya, kamis minggu lalu si Kunyil tiba-tiba demam. Panas tinggi.  Saya ditelpon orang rumah, ngabarin kalau dia  panas sampai 38,8 derajat. Duh, ngeper juga nih.. Mana si Ayah sering menjelma jadi Ayah Paling Panik Sedunia setiap kali anaknya kenapa-napa.

Jadilah saya ijin pulang cepat. Untung juga saya pulang cepat, karena si Kunyil panas, susah tidur, dan super riwil. Obatnya kalau sudah begitu selain penurun panas, hanya satu. Nen! Saya jadi ibu siaga 24 jam yang siap kasih asi tiap kali si Kunyil uyak-uyek dan ngerengek-rengek.

Tiap kali sakit, biasanya si Kunyil mogok susah makan. Paling banyak hanya mau lima suap saja. Padahal saya udah capek ngedongeng, stel babytv, nyanyi-nyanyi, wah pokoknya heboh deh. Tetep aja yang masuk sedikit banget. 10 suap tuh udah hebat, deh. Andalannya ya cuma: Nen!

Tiga hari si Kunyil panas naik turun. Tidur juga gak pernah nyenyak. Kasihan jadinya. Jadi hari ketiga saya bawa ke dokter. Setelah diperiksa menurut dokter gak ada radang ataupun gusi yang bengkak. Jadi gak perlu bayar obat. Cukup penurun panas aja. Itupun kalau panasnya sampai 38,5. Selebihnya banyak minum aja. Gak mau makan dibilang wajar. Namanya juga lagi gak enak badan. Tapi kalau hari kelima masih panas naik turun juga, harus cek darah. Siapa tau DB.

Sebetulnya hari keempat dan kelima panasnya udah di bawah 38. Malah sempat di bawah 37. Tapi karena bermunculan banyak bintik-bintik merah di tangan, kaki, dan punggung, si Ayah langsung heboh untuk cek darah hari itu juga. Saya sih masih tenang-tenang aja. Ngapain mahal-mahal bayar cek darah kalau gak sakit apa-apa? Dasar ibu ngirit. Feeling saya sih ini virus roseola. Whatever that means.

Tapi si Ayah Paling Panik Sedunia itu gak mau ambil resiko. So setelah kompromi, besoknya barulah cek darah.

Yang saya gak suka dari cek darah ini adalah BAYARNYA! ngeliat si Kunyil nangis keras saat ditusuk jarum suntik! Duuhhhhh… jadi berasa pengen ikut nangis juga pas ngeluarin isi dompet :(

Maaf ya, sayang.. *kecup*

Dan persis dugaan saya, hasil cek darah menyatakan si Kunyil gak kena demam berdarah. Dokternya bilang kena infeksi virus non dengue. Whatever that means. Gak perlu obat. Diobservasi saja 1-2 hari ini. Pastinya sih harus banyak minum…

Semoga kamu selalu sehat anakku sayang..

Kalo kata si Ayah: biar Ayah aja yang sakit, kamu harus sehat

Beuuuhhhh saya langsung komplen denger pernyataan ini: Lah kan kemaren juga Ayah doang yang sakit, anaknya mah sehat, tapi akhirnya ketularan! Dasar ibu galak.

Si Ayah langsung ngoreksi doanya: Semoga kita semua sehat, yaaaaa… Puas? Puas kamu sekarang haaa???

6 Responses to “sakit lagi..”

  1. hahaha,,,, kok bisa kompakan gitu sih panasnya ama Dimi… sama2 harus cek darah juga…. deeeeuuuhh… masih terbayang2 aja tuh jarum pas masuk ke lengan Dimi, trus ternyata masih dicari2 lagi di dalam daging…. plis deeeehhh… dr tadi ngapain aja pas mencet2 lengan anak gw….

    • pipitta

      lagi musim kali ya? soalnya gw liat di twitter juga ada tuh ibu2 yang panik anaknya 8m panas tinggi, dan dia bingung karena disuruh dsa-nya cek darah di hari ke-3.. emang cek darah ga ada cara lain ya selain ditusuk kayak begitu :(

  2. anggie

    Pitse, ga usah si akang, bapakku aja yang dokter langsung menjelma jadi ayah paling panik sedunia kok kalo anaknya sakit pas kita masih kecil-kecil dulu.*itungannya kecil itu sampe kita lulus SD lah….* Tapi begitu berhadapan sama orangtua pasiennya, ya gayanya kayak dokternya si Kunyil gitu, langsung jadi dokter paling cool sejagat raya. Yang justru selalu bisa cool kalo anaknya lagi sakit itu adalah nyokap gue. Ga tau gimana bisa begono, let’s just say it’s in our genes….hehehe….

    • pipitta

      Haha, bener banget… :) setiap kali si Kunyil sakit pasti diriku kebagian jadi IBU TEGA. Sementara si Ayah tentunya berperan jadi Ayah Paling Panik Sedunia. Kenapa bisa gitu ya?? si IBU TEGA ini juga yang mesti siap ngasih obat sesuai jadwal, ngejar-ngejar nyuapin segala macem makanan yang kira-kira mau dimakan.. Terutama bagian meluk-meluk kalo si Kunyil mewek atau rewel :D

      • anggie

        Wkwkwk….iyaaaa…berarti emang role-nya mama-mama belum berubah…mak gue juga jagoan jadi ibu tega, pokoknya entah gimana caranya itu makanan sama obat bisa masuk semua. Tapi gede dikit, gue kalo sakit nyolot,Pit. Mintanya spaghetti kalo gak KFC….*padahal jaman itu masi jadi makanan mewah, hehehe* Kalo sama nyokap yang lagi jadi ibu tega ga dikasih, gue minta ke bokap….bandel yach?

        • pipitta

          Ntar sepertinya dirimu juga jadi ibu tega dong ya, kalo anak sakit :p
          Eh, kalo pas gedean sakit nyokap gw lebih tega, dong! Gw dimarahin! Hihihihi… Dimarahin karena malas makan, lupa minum obat, tapi disediain apa yang gw mau sih… untungnya, eh atau sayangnya ya? gw gak pesen KFC pas sakit.. gw malah pesen bubur sumsum coba… hadeuuuhhh selera apaan tuh :p


Leave a Reply