Archive for category bébé

syukuran ulang tahun kunyil

Posted by on Thursday, 13 February, 2014

Yeah.. ultahnya kapan, dirayainnya kapan, ehhh dipostingnya pun telat :P berhubung ada yang nanya-nanya soal syukuran kemaren akhirnya dibikin deh di sini. Siapa tau ada yang perlu vendor tertentu atau info tertentu..

Sebenernya saya gak niat bikin acara syukuran ulang tahun si kunyil. Ngapain juga anak umur tiga tahun ngerayain ulang tahun? Ntar aja kalo udah umur lima tahun misalnya, atau tujuh belas tahun sekalian. Secara kan bikin acara ulang tahun pasti perlu budget khusus. *emakperhitungan

Tapi si Kunyil sejak awal bulan Desember udah ngoceh-ngoceh aja kalau dia pengen ulang tahun. Dan setiap kali abis nyanyi Kring Kring Kring Ada Sepeda, pasti disambung dengan ocehan :

Nawal mau sepeda, birthday present Nawal.. Nawal mau birthday party..

Belum lagi kalau mau pergi, dia bakalan ribut bilang kalo dia mau pergi ke birthday party-nya sendiri. Duuuhhh… segitunya yang pengen dikasih kado dan dipestain. Hampir dua bulan sebelumnya udah nge-brainwashed emaknya supaya dibikinin party :P

Jadilah akhirnya saya dan suwamih sepakat untuk bikin syukuran ulang tahun. Bukan pesta. Saya juga maunya ulang tahun ini jadi perayaan milik anak-anak panti juga. Mereka bukan tamu. Mereka harus ikut senang, gembira, seperti mereka sendirilah yang merayakan ulang tahun.

Deal? *salaman ama suwamih*

Ultah si kunyil sebetulnya akhir Januari. Tapi berhubung pas hari kerja, dibikinlah acaranya jadi tanggal 2 Februari. Dan secara anak balita semua ditampung di Panti Asuhan Bayi Sehat Muhammadiyah, di situlah akhirnya acara bakal digelar.

Sempat sedikit bete pas berkunjung ke sana, tapi mencoba sedikit maklum lah. Mungkin yang menerima saya dan suwamih udah capek, jadi ya.. gitu deh.. :) Yang penting sih tanggal yang dipengenin belum ada acara, jadi aula panti bisa dipakai.

Selanjutnya saya hunting goody bag beserta isinya ke.. Cibadak! Waaaahhh, ini surga goody bag deh kayaknya. Segala ada dan… murah! Seneng banget belanja di sini, hihihihihihihi… Kalau gak inget masih banyak keperluan sih kayaknya bakal segala macem dibeli. Masa di sini ada yang jual karung beras segala! #penting #kasiandehbarutau #llagianngapainpenasaranamakarungberas

Semua ini karena diitung grosiran, jadinya jauuuuh lebih murah :) Ide idealis saya sih pengen masukin buku cerita seri franklin khusus untuk goody bag anak-anak panti. Tapi ya buuuuuk, pas diitung lumayan juga ya mahalnya :( (( *gigitdompet budgetnya gak cukup buuuuuuuk… huhuhuhuhuhu…. di sini saya ngayal, betapa senengnya jadi orang kaya, mau belanja gak usah cek budget dulu.. hiks..

Tapi the show must goes on. Ga sanggup beli 60 eksemplar buku seri franklin, beli deh 10 set buku cerita seri lain buat hadiah untuk game anak-anak nanti. Lha nyari franklinnya aja lumayan susah. Di Rumah Buku dan Toga Mas ternyata koleksinya ga terlalu lengkap. Nanti lah ya.. mudah-mudahan saya bisa realisasiin mimpi untuk nyumbang buku-buku cerita yang keren buat anak-anak panti.

Selesai urusan goody bags dan hadiah games, pusing lagi soal makanan. Saya naksiiiiir banget ama dekor dari Centra IP-nya Teh Tata.  Kebetulan saya follow IG @tatamignone dan di situ banyaaaaaak banget contoh foto dekor weddingnya yang keren banget. Shabby chic gitu deh. Ah, pokonya bikin jatuh hati deh.

Iya, gak salah baca :D Centra IP-nya itu untuk dekor wedding!

Jadilah saya tanya-tanya Teh Tata, bisa dekor ultah anak ga? Di mana anaknya pun masih balita :P  Teh Tata bilang, kebeneran banget dia baru mau launch dekor ultah anak di bulan MARET mendatang.

Yaaaaaahhh… ini kan acaranya bulan februari.. :( ( hampir aja putus asa deh…

Alhamdulillah banget setelah saya jelaskan kalo acara ini bakal dibikin di panti asuhan, trus diselipin puja puji dan rayuan pulau kelapa di sana sini, akhirnya Teh Tata bersedia handle acara ini sebagai first project-nya! Yeaaaaaaaayyyy…. *sujudsukur

Trus trus trus, begitu tau kalo acara ini juga untuk anak-anak panti, Teh Tata ngasih diskon gedeeee… Super yeeeeaaaaaayyyyyy… *terharu

Dan beneran lho, didiskon gede bukan berarti asal-asalan ngedekornya. Saya kan minta karakternya Elmo dan Cookie Monster. Dan hasil dekornya seperti ini:

Candy machine yang biru, pink, hijau itu heiiittsss berat lho di kalangan anak-anak! Semua pada berebut gantian mau muter kenopnya untuk ngeluarin si permen bulet-bulet.. Trus permen lollipopnya juga bikin anak-anak bolak-balik ngambil buat disimpen di saku! Mungkin mau dimakan ntar ntar ya.. hihihi geli aja liat beberapa anak panti yang nyembunyiin lollipopnya, trus balik lagi seolah-olah belum dapet. Ya ampun, sayangku… mau berapa kali balikan juga gak apa-apa kok.. ambil aja semua, kan ini buat kalian semua :)

Yang di mangkuk kecil-kecil itu semacam coklat cha-cha. Entah kenapa, coklat ini yang pertama kali diserbu anak-anak panti. Cupcakenya malah baru belakangan dilirik. Yang seru pas beberapa anak kecil pengen ngambil coklat ini tapi megangnya miring-miring.. jatuh deh coklatnya dan abis aja keinjek-injek. Lantai sampe kotor kena sisa makanan…

Jus jeruknya juga jadi rebutan. Semua pengen mencet sendiri, hihihihi… seru lah pokoknya. Dan yang paling heboh adalah pas anak-anak rebutan pengen balon. Teh Tata sampe riweuh ngadepin klien kecilnya.. hihihhi..

Well.. saya takjub banget deh ama hasil karya Teh Tata. Coba yah, Teh Tata tuh ngehias semuanya sendiri! Emang sih bawa satu orang asisten, tapi untuk ngedekor begini begitu sampai cakep begini hasilnya ya lewat tangan nyeni Teh Tata itu.. kalau mau liat hasil desainnya yang lain, follow aja IG @tatamignone.

Nah, makanan buat bocah udah siap. Buat dewasanya gimana? Tadinya mau saya persilakan ngemilin makanan bocah aja, haha. Tapi ibu saya langsung komplen berat. Minta disediain nasi bakar. Tapi gak jadi karena kemahalan *emakpelit.  Nasi tutug oncom, sama mahalnya, coret. Tumpeng Ibu Anu, ihhh mahal pisaaaaaaan, masa untuk 25 orang harganya 800rebu. Untung akhirnya nemu tumpeng yang lebih murah dan super enak. Harganya separo tumpeng mahal tadi. Deal!

Saya hampir aja lupa dengan kue tart. Kan udah ada tumpeng ini, pikir saya. Tapi menurut ibu saya justru si kue tart ini yang paling ditunggu, karena kan lilinnya bakal ditancepin di situ. Dan acara tiup lilin udah pasti jadi acara yang paling ditunggu anak-anak. Err.. oke deh. Emang ga bisa ya, lilinnya ditancepin di tumpeng aja?*ngeyel

Berdasarkan rekomendasi mamak satu ini soal per-kue-an, saya mampir ke Mom’s Bakery di jalan progo untuk pilih-pilih kue kesukaan saya. Hahahahaa, curang banget ga sih? :P Abis saya emang picky banget untuk urusan kue tart. Saya gak suka bolu, gak suka fondant, gak suka krim yang dipake hiasin kue. Ribet lah. Jadi kue yang ada harus selera saya. Hihihihi…

Makanya milih Cheesecake Domino or something like that sebagai kue ultah. Kuenya enyakkk!! Domino ini ada 3 layer yang rasanya beda-beda. Cheesecake, chocolate cake, ama red velvet cake. Yummmeeeee…

Untuk catetan, kalo beli kue tart di sini mending diambil aja deh daripada minta dianter (yang bayar ekstra 30rebu). Soalnya saya kemaren sport jantung aja nungguin kue itu datang -___________-” sampe sempet ada acara jutek-jutekan ama orang rumah dan pengen banget marah besar ama pengirim kue sekaligus penerima telpon di Mom’s Bakery. Tapi ya begitu kuenya datang hilang deh marahnya, dan si pengantar kue begitu nganter kue langsung ngacir dengan muka ketakutan, secara pas suwami yang nelponin dia (karena saya udah capek marah-marah nungguin kue) nyecer banget :P

Oh ya, nungguin badut juga sempet bikin stress karena badutnya telat datang! Acara kan dimulai jam 15.30 ehhh… badutnya baru datang jam 4 lebih :( ( padahal janjinya bakal datang jam 3 sore. Ugh.. gimana sih om badut gak on time. Gak asik banget. Pas saya tanya rumahnya, ternyata jauh aja.. di daerah Cileunyi gitu deh. Ya kali perginya rada siangan napa.. daripada telat *masihsebel

Tapi ya syukurlah datang daripada enggak sama sekali, hihi. Soalnya anak-anak seneng banget ada om badut ini, kecuali… si kunyil!  zzzzzzzzzzzz….

Ama badutnya sih dia ga takut, tapi si kunyil ini paling ga bisa denger orang teriak-teriak. Nah, om badutnya kan pake microphone, jadi suaranya kenceng banget. Dan meweklah si kunyil denger suara kenceng om badut…. haddddeeeeuuuhhhhhh… *emakcapedehhh

Tapi seneng banget kok, karena (sepertinya) anak-anak panti juga seneng banget kedatengan om badut dan bebas ngemil makanan segala rupa :D dan ada balon! Ohhhh I love baloons… surprise banget, karena sebelumnya Teh Tata gak nyanggupin bakal ada balon. Dan saya juga udah ga sanggup nyari tukang balon buat tambahan dekor-dekor. Jadi si balon ini tadinya mau diskip aja. Ehhh… taunya ada segerumbul balon cantik di pojokan, dan jadi rebutan anak-anak panti.

Alhamdulillah everybody’s (seems) happy :)

Semoga seluruh bocah yang hadir di acara ini selalu disayang Allah SWT. Dijauhkan dari marabahaya, kejahatan makhluk-Nya, dan disempurnakan nikmat dunia dan akhiratnya. Aamiin…

Terima kasih banyak untuk:

Kalau butuh nomer kontaknya, japri aja ya.

Ini beberapa happy faces yang sempat terekam..

Setelah sempet ngadat dan ngambek.. akhirnya anteng juga pas kue tart dikeluarin.. dan bocah satu ini gak beranjak dari depan kue tart. Sibuk ngemilin kuenya… :D

Bener juga ya.. acara tiup lilin yang paling ditunggu. Itu si lilin dinyalain-ditiup-dinyalain-ditiup-dinyalain-ditiup.. Hahahaha.. semua pengen niup.. dan kalo lilinnya mati si kunyil mau mewek gitu… Halah..

Menjelang magrib acara selesai. Dan masih banyak makanan tersisa. Akhirnya disumbangkan ke panti asuhan dekat rumah, di sana khusus untuk putri usia SMA. Trus sampe rumah emaknya tepar… capeeekkkk tapi seneng banget!

Alhamdulillah.. :)

(not so) financial planning

Posted by on Friday, 7 February, 2014

Jadi yah, mulai awal married saya udah sibuk baca-baca artikel financial planning-nya Ligwina. Tau dong siapa dia :) Heitsss banget kan dengan tag line Tujuan Lo Apa.

Kenapa juga saya sok-sok pengen planning keuangan? Ya secaraaaa uangnya cuma segitu-gitu doang, tapi keinginan buaaaanyaaaak banget, dan ngimpi kalo ntar pensiun bisa ongkang-ongkang kaki, pelesir ke luar negeri tanpa ngerecokin anak cucu :)

Saking semangatnya dengan financial planning, saya ampe ikut kelas gratisnya Aidil Akbar tuh di jalan Senopati *uhuk, mental gratisan nih :P dan akhirnya masih ngerasa belum cukup, saya ikutan juga kelas Basic Financial Planner-nya Aidil Akbar di Tebet. Yaeyalah bisa ngikut kelasnya yang mesti bayar berjuta-juta itu, soalnya saya berhasil ngelobi bos, dan ngikut kelas atas biaya kantor. Ihiiikkkk.. pinter yaaaa :D *emakirit

Yang paling ribet direncanain itu selain Dana Pensiun, tak lain dan tak bukan adalah Dana Pendidikan anak-anak. Sok aja stalking twitternya Ligwina, pasti deh suka baca gak ada itu yang namanya Asuransi Pendidikan. Kalo mau nyiapin Dana Pendidikan anak ya dimulai sedini mungkin. Kalau bisa malah sebelum anaknya lahir, karena pasti tau dong biaya pendidikan di negeri kita ini mihilnya selangit.

Berpegang teguh ama hasil bacaan baik gratisan maupun dari modul berbayar, saya nyiapin aja dana pendidikan si Kunyil dalam bentuk reksadana. Karena kan gak perlu nyiapin duit banyak kalau mau investasi di reksadana. Keuangan masih segini-gini aja, sih… *lirikslipgaji Daaaan betapa senangnya tahun ini karena dana pendidikan si Kunyil untuk masuk TK udah siap. Dipakenya sih rencananya tahun depan. Lho, tapi kok suwamih maunya malah dua tahun lagi.

Dueeengggg… *selftoyor

Ini gimana sih bikin dana pendidikan kok gak pake ngobrol ama suwamih dulu kapan mau masukin si bocah ke TK.. hihihihihi… *yeeeemalahngikik

Mana pun si Kunyil akhir-akhir ini udah ribut aja tuh tiap liat sekolahan yang ada perosotan atau ayunan. Pastiiii aja dia heboh nunjuk-nunjuk sambil teriak-teriak:

Itu sekolah Nawal!!! Nawal mau sekolah di situ, Ibun!!!

Tentu aja sekolahan tanpa perosotan ga akan dilirik sama sekali -___-”

Karena tiap hari dibombardir dengan teriakan macam itu, lumer lah hati emak-emak satu ini… jadi akhirnya saya pun iseng cari-cari PG di sekitar rumah yang punya perosotan dan ayunan yang cucok buat si Kunyil. Akhirnya ketemulah satu PG berinisial MB yang lokasinya cocok, karena ga banyak kendaraan yang lalu lalang di situ. Dikelilingi pohon rindang, perosotannya lucu, ayunannya lumayan banyak *ya siapa tau yang mau main ayunan rebutan dan ada trampolin! Cocok banget deh buat si Kunyil yang doyan banget lompat-lompat di atas kasur plus koprol kalo emaknya meleng. 

Kurikulumnya lumayan bagus. Mengajarkan mandiri, bermuatan islami, trus apa lagi ya.. saya lebih ngiler liat fasilitas mainnya sih. Hihiihihih… *selfkeplak Satu kelas isinya hanya 15 murid, dan perbandingan guru dengan murid kalo ga salah sih 1:5

Tapi horrornya kemudian muncul dalam bentuk uang pangkal yang nilainya satu bulan gaji saya. Whaaaattt? Ditambah uang seragam, uang kegiatan setahun, uang bulanan yang setara uang makan saya dalam sebulan.. angkanya sampe tuh delapan digit *gigitdompet

Laaaahhh… abis dong ntar Dana Pendidikan masuk TK-nya. Pan saya sama sekali ga nyiapin dana pendidikan buat masuk PG… -__________-”

Apa mendingan saya cari sekolah sirkus aja nih, kan maunya si Kunyil cuma lompat-lompat di trampolin, main ayunan, ama perosotan doang….

Ishhh… gimana sih ini yang udah sok-sok ber-financial planning??? 

Maaf ya nak, Ibun cari dulu PG yang lebih murah yaaaa

*Lalu nangis di pojokan

Happy Birthday, Precious…

Posted by on Thursday, 30 January, 2014

Hari ini pukul sembilan tepat, tiga tahun yang lalu, kamu lahir, sayang…

Ibun sudah masuk rumah sakit sejak pukul 10 malam, karena pecah ketuban duluan. Kamu diperkirakan baru akan lahir dua minggu lagi. Makanya saat itu Ibun masih nyantai jalan-jalan di BIP, sekalian cari kado untuk acara akekah sepupuu, Kilau.

Eh, ternyata di perjalanan pulang ketuban ibun pecah. Maklumlah, jalan menuju rumah NinA memang rarenjul. Waktu itu kan walikotanya bukan Ridwan Kamil. Setiba di rumah sakit Ibun segera ditangani, dan dicek bukaan. Ternyata baru bukaan satu. Ibun diberi suntikan untuk mematangkan paru-paru kamu. Kata suster, kontraksi akan muncul makin sering dan makin kuat. Jadi sementara ini bunda harus istirahat dulu.

Sepanjang malam hingga pagi Ibun merasa mulas yang amat sangat. Bolak-balik ke kamar kecil sambil dituntun Ayah. Lalu mencoba pernapasan yang kelas senam hamilnya baru Ibun ikuti satu kali saja. Saat subuh bukaan baru tiga. Dan dokter Djoko menyatakan kalau sampai jam tujuh pagi masih belum nambah juga, Ibun harus diinduksi. Hasilnya? 

Induksi.

Dan mulasnya makin menjadi-jadi. Dan akhirnya sampai juga ke bukaan delapan. Sayangnya ibun sudah terlalu lelah menahan kontraksi sejak semalam. Hampir saja gak kuat. Namun Suster Imas dengan sigap naik ke atas kasur, meletakkan kepala ibun di pangkuannya, lalu membantu mendorong perut ibun dari atas.

Hari ini pukul sembilan tepat, tiga tahun yang lalu, kamu lahir, sayang…

Ibun love you to the moon and back. Semoga kamu diberi-Nya kesempurnaan nikmat dunia akhirat. Dijaga dan dijauhkan dari segala marabahaya, kejahatan, dan kekejaman makhluk-Nya. Menjadi anak sholehah yang jujur, amanah, dan menjadi kebanggaan keluarga. Memberi manfaat bagi sesama, dan memiliki integritas tinggi. Aamiin.

Sudah boleh pulaaaang….

Posted by on Wednesday, 8 January, 2014

Senangnya sewaktu Prof. Heda visite selasa pagi, katanya si Kunyil sudah boleh pulang. Hooraaaayyyy… :) Si Kunyil sih udah keukeuh mau turun dari kasur dan jalan-jalan ke luar sambil geret-geret tiang infusan sejak hari senin kemarin. Nah, senang banget dong dia sewaktu akhirnya infusnya dilepas.. bisa puas lari-lari dan keluyuran kesana-kemari tanpa kuatir dengan infusan lagi..

Saya juga senang, dong. Seenak-enaknya fasilitas di rumah sakit, sudah pasti lebih enak di rumah sendiri, di mana gak usah bayar :p dan tentunya boleh pulang berarti kondisinya udah membaik, toh? Sudah gak demam, nafsu makan makin membaik, anaknya sudah ceria lagi, sudah *maaf* pup, walau masih agak batuk dan teteuppp nangis kejer kalo mesti minum obat.

Ibun bahagiaaaaaaaa banget kalau kamu sehat, sayang… *kecup*

There’s always a first time for everything…

Posted by on Friday, 3 January, 2014

Awal 2014 ini dibuka dengan…

…Nawal diopname!

Oh nooooooo… padahal 2013 kemarin ditutup dengan si Ayah yang opname di RS Jakarta selama seminggu, harus bedrest 3 hari, lalu setelah kontrol ternyata selama seminggu kemudian gak boleh bercapek-capek.

Nah ini akhirnya si bocah kecil kok ya malah ikutan opname segala :(

Memang sih, dicurigai ada infeksi di dalam tubuh yang bikin demam terus naik turun selama hampir seminggu. Tapi yang bikin nambah parah adalah karena dia sama sekali gak mau makan dan minum hanya saat mood aja. Sementara obat harus dipaksa-paksa.

So, bbnya langsung turun drastis, dan dua hari kemarin si bocah gak mau ngapa-ngapain kecuali gogoleran aja di kasur. Hiks…

Pedih perih… rasanya pengeeeen bisa gantiin, biar Ibun aja yang sakit :( hiks.. hiks..

Tes darah, tes urine, foto thorax, nimbang badan, masukin jarum infus, bahkan saat dianterin makan ama suster, semuanya bikin si bocah nangis kejer…

Gak suka dokter!
Mau bobo pulang aja!
Nawal mau pake shoes ikut NinA pulang!
Please help, Ibun!
Nawal mau nasi goreng!
Nawal mau makan di rumah!
Udah selesai!

Demikian sebagian dari jeritannya…

Duh sayang… maafin Ibun ya… -_-
Ibun hanya ingin kamu cepat pulih dan sehat lagi…

mau ke jaakka

Posted by on Wednesday, 4 December, 2013

Lima hari sudah si Kunyil ada di kota kelahiran emaknya ini. Gak seperti di Jakarta, di mana kontrakan kami ada di ujung jalan buntu, dan kendaraan yang lewat mayoritas adalah para penghuni gang buntu ini, jalan di depan rumah sekarang ini cukup ramai. Terkadang ada mobil nyasar lewat, mobil penghuni lewat, segala rupa tukang jualan bermotor lewat, lumayan ramai deh.

Jadilah saya melarang si kunyil untuk main-main di jalanan #emakprotektif. Kalau ingin keluar, cukuplah sampai garasi aja. Dan ngintip dari balik pagar.

Kasihan.

Sementara di Jakarta dia terhitung bebas lari-lari di gang. Duduk di tengah gang sambil metikin bunga. Main-main batu, dan sebagainya.

Kasihan.

Itu mungkin makanya kemarin sore saat saya baru pulang kantor, tiba-tiba saja si Kunyil bilang:

“Nawal mau ke Jaakka,”

Begitu terus katanya sambil pakai sendal poohnya, lalu menyuruh saya pakai kerudung karena kami harus cepat-cepat pergi ke Jakarta, atau Jaakka seperti pengucapannya.

Kasihan.

Saya coba jelaskan kalau sekarang dia tinggal di Bandung. Lalu dengan muka murung dia bilang:

“Ga suka Bandung,”

Duh, sayang…

 

The anchor who keeps my sanity

Posted by on Friday, 25 October, 2013

Menyanyi Bersama Nawal

Posted by on Friday, 25 October, 2013

versi satu

Kasih Ibun… kepada Nawal… tak terhingga… sepanjang hari minggu

versi dua

Pada hari minggu kuturut Ayah ke KoKas…

versi tiga

Bintang kecil… di langit yang biru… amat banyak menghias angkasa… aku ini terbang dan menari…

Yah… as long as you’re happy, nak :)

a note for my baby…

Posted by on Monday, 13 May, 2013

Bahagia sekali rasanya melihatmu bertumbuh dari hari ke hari. Celotehanmu makin banyak, makin lucu. Kamu makin berani menari setiap mendengar lagu kesukaanmu, lalu mencoreti kertas yang ditempel di tembok sambil melantunkan angka satu sampai sepuluh atau one sampai ten.

Senang sekali kamu sekarang selalu memanggil: Mun.. duduk, Mun.. untuk kemudian minta dipangku, dan kita akan makan sama-sama, baca buku bersama, menggambar bersama, seolah di rumah hanya ada kita berdua :)

Kamu yang selalu meminta Ibun untuk ‘bididi’ supaya bisa menari bersama, mengajak Ibun ‘berkemah’ di dalam kasur gulung NinA, di bawah meja, atau menduduki guling dengan seluruh bonekamu dan berpura-pura sedang naik kuda.

Semua sangat menyenangkan bagi Bunda, Sayang…

Bunda sangat menikmati bermain denganmu, ndusel-ndusel saat bangun tidur, dan juga menyusuimu jika tengah malam kamu gelisah dalam tidur.

Mungkin itu sebabnya Bunda masih belum berhasil menyapih kamu, ya, Sayang… Hati Bunda belum ikhlas, belum rela melepaskan momen khusus antara seorang ibu dan buah hatinya tersayang. Maafkan Bunda, Sayang..

I love you soooooo much…

Cium sayang selalu,

Bunda.

kunyil lagi apa yaaaa…

Posted by on Wednesday, 16 January, 2013

Saat di kantor pikiran saya gak pernah lepas dari si Kunyil. Kecuali kalo meeting. Apa sarapannya diabisin, udah minum susu atau belum, sedang main apa, dan sebagainya, dan sebagainya.

Maka seperti ibu-ibu lain, saya juga sering menelepon, atau minta dikirimi foto dari rumah.

Dan ternyata, bébé lagi anteng main perosotan…

Bagus aja sih kalo enjoy mainnya.. tapi kok malah bikin saya deg-degan ya??? Malah katanya sering juga main perosotannya dengan gaya pantat duluan yang turun.. Hadeeeuhhhhhh… hati-hati ya, mainnya!