Archive for category cerita tentang anak

Hibernasi, or just plain lazy?

Posted by on Monday, 28 March, 2016

Lama menghilang, ada yang nyariin gak siiiiih??? Hahahaha… ge-er banget 😛

Entahlah, saya lagi ngerasa malas untuk bikin postingan baru. Payahnya, rasa malas ini diturutin terus. Akhirnya dari malas beberapa hari jadi malas berminggu-minggu, deh. Padahal saya udah jalan-jalan kemana-mana, sampe ke IKEA segala di ujung Tangerang sana. Jalan-jalan mah gak males, ceritanya yang males 😛 manalah seabis dari IKEA itu ternyata saya drop kecapean dan obgyn saya nyuruh bedrest untuk yang kesekian kalinya selama seminggu penuh.

Apa kabar si Utun?

Kasian deh, nasibnya, jarang diajakin ngobrol ama emaknya 😛 Dulu si Kunyil waktu udah di atas 7 bulan aja udah saya bacain buku cerita si Mickey, sampe suwami ngetawain dan bilang saya lebay. Eh…. pas si Utun, saya gak pernah secara khusus bacain cerita buat dia, sih. Sekalian aja kalo si Kunyil mau tidur bacainnya 😛 Diajak ngobrol khusus juga jarang banget, padahal aktifnya luar biasa nih, perasaan ngalah-ngalahin si Kunyil dulu. Yang ini gerak-gerak terus seharian sampe saya berasa capek.

Sampe sekarang saya juga belum beli perintilan apa-apa buat si Utun. Nunggu kado aja apa yak 😛 Baju bekas si Kunyil keknya masih banyak sih yang bisa dipake. Tapi itu juga belum saya turunin dari koper-koper. Belum diitung, belum dipilah mana yang bisa dipake mana yang enggak. Saya baru bikin list doang. Itu juga gak seheboh waktu hamdun si Kunyil. Sekarang mah mikirnya gimana caranya bisa pake yang udah ada, bisa dapet lungsuran dari mana aja, mana yang kira-kira mesti beli dan mana yang bisa nyewa 😀 ah… beda banget, deh!

Urusan nama juga beda, nih.

Dulu pas cari nama si Kunyil saya berkuasa penuh. Jadi mau saya nama pertamanya ya harus itu. Untuk nama kedua saya kasih list ke suwami nama-nama favorit pilihan saya 😛 jadi nama apapun yang dipilih ya pastinya saya suka, hihihihi…

Sekarang rada beda, nih. Nama pertama suwami yang milih dari list nama favorit yang udah saya kumpulin. Ngumpulinnya juga ga banyak-banyak, tuh. Kurang dari 10 nama aja. Udah keburu pusing duluan 😛 Nah, untuk nama kedua suwami nuntut untuk ngasih nama pilihannya sendiri. Dia pengen masukin nama jawa gitu. Tentu saja saya tolak mentah-mentah! Abisan nama pilihannya Kusumawati. Eh.. maap lho buat pemilik nama ini, bukannya jelek.. hanya aja nama ini bakalan gak nyambung sama sekali ama nama pertamanya, dan yang paling nyebelin nama ini adalah nama tengah mantan gebetannya! Grrrrmmmbbllll… kek ga ada nama jawa yang lain aja -____-” Hih, dikira eike ga tau kali ya 😀

Jadi saya suruh aja suwami bikin list nama favorit pilihannya sendiri, entar saya yang milih mana yang mau dipake. Cukup adil, kan?

Keknya dia langsung pusing nyari nama sih, secara berbulan-bulan nama yang kekumpul baru tiga bijik doang 😛 Termasuk nama Kusumawati itu… hahahahahaha….

Namanya entar aja dipublishnya ya, kalo si Utun udah brojol 🙂

Pe-er berikutnya mestinya saya udah nyortir printilan buat si Utun.. tapiiii,,, malas.. 😛 huhuhuhhu apa sih obatnya?

 

 

Perlukah Asuransi Rawat Jalan?

Posted by on Wednesday, 27 January, 2016

Hampir dua minggu lalu si Kunyil sempat demam tinggi. Tiga hari berturut-turut demamnya bisa nyampe di atas 39 derajat celcius. Dikasih penurun panas demamnya turun dikit ke 38 koma sekian celcius, dan gak lama naik lagi ke 39 sekian. Duh.. bikin deg-degan aja nih 🙁 Malah pernah 39,8 derajat tuh, dikit lagi ke 40, kan. Udah dag dig dug derrrrr.. karena suka baca postingan serem tentang anak yang kejang-kejang karena demam.

Udah home treatment; banyakin minum air putih, makan pake kuah sop, minum jus jeruk peres, dikompres anget, tapi masih bandel aja demamnya. Jadi di hari ketiga langsung deh diangkut ke DSA langganan di RS Hermina Pasteur. Manalah saat itu hari Sabtu, hari yang sempet diwanti-wanti ama DSA waktu masih di tinggal Jakarta sebagai hari-jangan-ke-rumah-sakit, karena suka penuh dan ngantrinya lama.

Pas diperiksa itu panasnya udah nyaris 39. Langsung dikasihlah penurun panas beda merk dan ditambahi kata ‘Forte’, mungkin karena penurun panas biasa gak mempan, kali ya? Tapi emang iya sih, begitu dikasih versi Forte ini panasnya turun cukup signifikan.

Saya sempat tanya ama DSA ini, pada suhu berapa derajat atau panas berapa hari, saya harus langsung ngangkut si Kunyil ke rumah sakit? Sebenernya saya udah tau jawabannya, sih. Tapi karena ibu saya agak-agak nyalahin saya karena si Kunyil baru dibawa ke rumah sakit saat hari ketiga demam, saya ya pengen mastiin. Udah bener belum ‘ilmu’ menghadapi anak demam ala saya?

Eh, ternyata menurut DSA-nya, secara si Kunyil ga ada riwayat kejang, kalau baru 1-2 hari demam walau panasnya nyampe 40-41 sih gak apa-apa di rumah dulu. Home treatment aja. Hedeeeehh… malah lebih sadis, nih, hehe… karena limit yang saya tetapin 40 derajat aja. Kalo udah nyampe 40 mah baru sehari demam keknya langsung saya bawa ke IGD 😛 Sekali-kalinya si Kunyil demam sampai 40 derajat waktu masih di Jakarta. Waktu itu dia masih umur sekitar 2 tahunan gitu, masih belum disapih. Jadi tengah malem dia manggil-manggil saya dengan muka merah, pas saya ukur ternyata 40 derajat! Udah pengen panik aja, tapi as usual saya pura-pura kalem, abisan di rumah orangnya pada panikan semua. Kalo semua panik kan bahaya.. Jadi bagian sayalah yang mesti pura-pura kalem.

Eniwey, waktu itu langsung pake metode skin to skin sambil nyusuin si Kunyil. Rencananya kalo subuhnya si Kunyil masih 40 derajat ya mau langsung diangkut ke rumah sakit. Alhamdulillah sih dengan cara itu gak lama kemudian panasnya turun, dan setelahnya gak pernah demam sampe 40 derajat lagi. Itu saat demam paling horror buat saya.

Nah… yang pengen saya ceritain sebenernya bukan tentang demamnya, sih. Hahahaha.. cerita pembukanya panjang banget, ya! Biarin, ah 😛

Walau sakit tetep harus menggambar

Jadiiiii… awal tahun itu di kantor ada sosialisasi tentang benefit kesehatan yang diadakan kantor saya. Blablablablublu, intinya di kantor saya gak bisa lagi pakai sistem reimburse. Semua yang sakit harus lewat fasilitas kesehatan tingkat pertama, kek model BPJS Kesehatan gitu, kecuali untuk ibu hamil, bayi di bawah umur setahun, dan dokter mata. Lah… si Kunyil pan udah mau lima tahun, masa mesti ke fasilitas kesehatan dulu lalu minta rujukan setelah berkali-kali datang?

Ya saya maunya kalau sakit si Kunyil langsung ditangani sama DSA. Yang berarti saya mesti siapin duwit sendiri untuk biaya pengobatannya di rumah sakit, karena gak lewat si fasilitas kesehatan ini.

Pas ke DSA langganan ini, sekali berobat aja udah abis sekitar satu  juta rupiah. Yang 400ribu sekian abis untuk tes laboratorium untuk uji virus demam berdarah. Sisanya untuk obat dan bayar DSA-nya. Hedeuhh.. lumayan banget kan, belanjaan si Kunyil?

Sebagai mamak-mamak yang suka sok lebay dan sok penuh perencanaan ala ala financial planner, di kepala ini udah ngitung-ngitung aja, kalo si Kunyil 1-2 bulan sekali mesti ke DSA, saya mesti nyiapin dana berapa setiap bulan? Setahun mesti berapa?

Lalu mulailah dengan sotoy nyari-nyari asuransi yang bisa cover rawat jalan. Pencarian yang berakhir  nihil, karena biasanya yang ditawarin adalah rawat jalan setelah sebelumnya dirawat inap. Lalu puyeng sendiri, ini gimana sih kok ya gak ada asuransi yang cover rawat jalan? Perusahaan asuransi macam apah inih??? *Yeeeeee.. bolehnya sewoooot*
Setelah pegel googling, barulah saya tersadar, plis dehhh.. ngapain juga nyari asuransi rawat jalan? Kan gak tiap bulan juga si Kunyil pasti bakal sakit.. mendingan juga saya nyiapin sejumlah dana per bulan, saya tampung di satu rekening khusus, dan hanya boleh diambil untuk kebutuhan ke dokter itu. Beuuuhhhhh… dari tadi kek, mikirnya! Anggap aja sekalian bikin dana darurat… ya gak, ya gak?Ishhh.. jadi keingetan kalo niat saya bikin dana daruratini gagal maning gagal maning -___-‘ Lupaaaaaaaa sama teori waktu belajar Basic Financial Planning dulu… Payah nih….Yah, yang penting mah udah nyadar deh, saya gak perlu punya Asuransi Rawat Jalan!

PS:

Barusan dapet info dari grup WA kantor, ternyata pas sosialisasi ada salah info… anak yang boleh langsung ke rumah sakit tanpa rujukan dari fasilitas kesehatan tingkat satu itu bukan cuma umur di bawah setahun, tapiiiiii……. dua belas tahun!!!

Yang artinya si Kunyil bisa langsung dibawa ke rumah sakit, gak perlu bayar sendiri!

Yang artinya gak perlu bikin dana khusus untuk biaya pengobatan? Duwitnya untuk ibun belanja skincare aja? <—- langsung dikeplak Financial Planner.

PPS:

Saya nemu artikel yang cukup informatif tentang perlu enggaknya asuransi, terutama asuransi rawat jalan. Silakan disimak, ya 🙂

 

Kulit Hitam vs Kulit Putih

Posted by on Monday, 25 January, 2016

Pada suatu hari, saya lagi duduk di sofa bareng si Kunyil sambil nonton tipi. Tiba-tiba aja si Kunyil bilang: “Ibun, lihat tangan aku hitam!”. Ngomong begitu sambil mepetin tangannya ke tangan saya seolah ngebandingin.

Terus terang saya kaget banget denger dia ngomong begitu. Lah, ini anak masih piyik banget, ngapain juga mikirin kulitnya hitam atau nggak? Oh well.. bukan hitam sih, maksudnya tone kulitnya coklat seperti umumnya kulit bangsa kita, dan apa yang salah dengan itu, sih? Lagian juga kalo emang niat banget ngebanding-bandingin ama anak lainnya, si Kunyil itu termasuk putih, kok. Cuma kalo dibandingin ama saya yang jarang banget kena sinar matahari ya emang kalah sih, sayanya aja yang keputihan. Ehh.. bentar-bentar, kok bacanya gak enak ya??? 

Saya paling gak suka dengan stereotype bahwa yang cantik itu kulitnya putih, rambut hitam panjang, dan badan tinggi langsing menjulang. Bukan karena saya kebalikan dari konsep kecantikan kayak gitu juga sih, ya, hahahaha… Perlu dicatat kalo saya ini termasuk pendek, BB overweight alias gembrot, rambut ikal agak coklat, dan tone kulit saya cenderung kuning. Saking kuning dan kulitnya tipis, urat-urat yang warnanya kehijauan itu tampak cukup jelas.

Si Kunyil pas lahir sering dipuji-puji dengan sebutan cantik karena putih, lalu yang muji-muji bandingin dengan anak atau cucunya yang menurut mereka kulitnya hitam. Hideung kalo bahasa sundanya. Ini bikin pembicaraan gak nyaman buat saya, karena saya juga paling sebel dengar para ibu yang suka bandingin anak kayak gitu. Payahnya, nenek si Kunyil kadang suka bandingin si Kunyil dengan cucu orang lain, kalau si Kunyil lagi gak pengen melakukan sesuatu. Pfffftt… padahal udah berkali-kali saya minta untuk jangan pernah bandingin dengan anak lain. Tapi ya gitu, deh. Bad habit emang susah banget diilangin, yes?

Makanya pas si Kunyil ngomong begitu, langsung saya bilangin aja kalau dia gak hitam. Dan kalaupun dia memang hitam, itu juga gak apa-apa. Tetap cantik, kok.

Grrrmmbbblll…

Jangan sampeeeeeee aja  ntar gedean dia sibuk beli losion yang pake whitening endesbre endesbre, nyatok rambut biar lurus padahal mah rambutnya galing, takut main di luar karena ada sinar matahari, dan segala macem kegenitan gak perlu lainnya. Eh, soridorimori lho, kalau ada yang tersinggung ama statement ini 😀 pokonya ini mah pendapat pribadi seorang ibu yang gak mau anaknya riweuh sama hal beginian, ya 🙂

Maunya saya sih si Kunyil menerima dirinya apa adanya. Rambutnya galing ya galing aja, warna kulitnya gitu ya gitu aja. Yang penting mah dirawat supaya bersih dan rapi dan kinclong dan wangi 😛

Demam Lagi Demam Lagi

Posted by on Monday, 18 January, 2016

Kamis sore kemarin si Kunyil mendadak demam. Duh, sedihnya. Pulang ngantor bukannya disambut dengan teriakan dan obrolan cerewetnya, malah nemuin si Kunyil terkapar di sofa depan tipi dengan muka memelas. Iya sih, dia mah emang drama queen. Tapi pasti ga tega liat anak sendiri tampak payah gitu. Manalah pas diukur suhunya udah di atas 39 dercel aja. Padahal katanya siang tadi masih ceria dan petakilan kayak biasa.

Neneknya mah udah gatel aja pengen buru-buru bawa ke dokter. Tapi saya bertahan home treatment dulu. Secara pas si Kunyil masih bayi udah pernah datang ke dokter di mana demamnya baru 1-2 hari, yang ada malah disuruh pulang lagi, dan disuruh datang kalo demam ga turun dalam tiga hari. Bukan masalah tega gak tega, tapi juga ngasih kesempatan ama antibodi si Kunyil untuk ngelawan kuman sendiri. Yang penting mah harus banyak asupan cairan. Air putih udah pasti, ditambah jeruk peres murni. Tapi ya namanya juga bocah, kalo ga diingetin ya dia suka lupa minum.

Sabtu sore panasnya masih belum turun. Dalam tiga hari ini turunnya cuma karena minum penurun panas aja. Kalo efek obatnya abis, ya langsung deh meroket ke 39 lagi. Mana turun pun paling cuma di angka 38-an aja. Duh duh duh.. mulai deh emaknya kuatir. Eh.. neneknya bukannya ikut nenangin malah sempet ngedumel, kalopun ternyata akhirnya ke rumah sakit, kenapa juga gak dari awal. Hedeeeuuhhhhh… Saya udah males aja ngejelasinnya.

Rumah sakit di hari sabtu udah kayak mall aja. Rame banget ama anak-anak kecil yang sakit. Udah gitu kan kalo anak kecil yang sakit, yang nganternya banyak. Mulai dari ibunya, bapaknya, dan lain sebagainya. Sama aja sih kayak saya, hihihi… Awalnya didrop doang di rumah sakit, jadi cuma saya ama bapake yang anter si Kunyil. Eh… sejam kemudian yang ngedrop ikut nemenin. Mulai dari neneknya, adik neneknya, dan dua orang sepupu saya. Hahahaha… pantes rame kayak di mall 😛

Udah daftar lewat telpon pun masih harus nunggu sekitar satu jam baru dapat giliran diperiksa. DSA si Kunyil emang termasuk jajaran dokter favorit karena baik, cukup komunikatif, dan RUM. Walo saya rada kuciwa pas tau dokternya ga mau konsul via WA. Karena panas tingginya ga turun-turun dalam tiga hari, anaknya lemes, dan lokasi tempat tinggal ternyata udah ngetop sebagai daerah yang paling banyak penderita DB-nya, diputuskan tes darah saat itu juga. Kecurigaan lain adalah radang tenggorokan karena amandel kanannya sedikit bengkak.

Langsung deh berdoa dalam hati yang kenceng, semoga bukan DB. Semoga ‘cuma’ radang tenggorokan. Pas tes darah bapake kan gak mau ikut liat karena gak tega. Jadi cuma saya dan neneknya aja yang masuk. Alhamdulillah si Kunyil cukup kooperatif. Dia emang sempet ngejerit “aduh, sakit!” dengan mata berkaca-kaca, tapi saya ingetin untuk tarik napas pelan lewat hidung dan keluarin lewat mulut seperti yang sering diajarin bapake, gak jadi deh nangisnya. Setelah itu ya seperti biasa, drama queen, tangan yang bekas diambil darah gak boleh kesenggol atau ketarik dikit langsung komplen.

Nunggu hasil lab-nya hampir satu setengah jam, ternyata negatif DB. Alhamdulillah.. hasil darah rutinnya juga bagus, tampak bukan typhus. Jadi kemungkinan besar ini gegara radang tenggorokan. Tersangka utama yang ngasih makanan pemicu radang ya siapa lagi kalo bukan bapake, karena hari rabunya mereka berdua jajan ayam kaefci-kaefcian merk lokal. Trus katanya si Kunyil makan kripik Lays banyak banget. Grrrmmmbbblllll!

Tapi tetep aja kudu waspada, demamnya masih harus dipantau sampai hari Selasa pagi. Saya malah diajarin untuk nyatet naik-turunnya suhu si Kunyil sampai besok. Kalo patternnya menurun seperti anak tangga, berarti bagus, radang tenggorokannya mulai sembuh. Kalau flat lalu tiba-tiba menukik drastis ke bawah, berarti DB (tapi kan ini negatif DBnya), dan kalau typhus, pola diagramnya seperti anak tangga juga, tapi naik ke atas.

Keluar dari dokter, masih harus antri bayar dan nunggu obat lagi. Haduuuuhhh.. padahal ini RS Poli Eksekutif, masih antri aja 🙁 Untunglah selama ngantri itu si Kunyil lelap tidur digendong bapake. Lumayan daripada dia cranky. Dikasih obat apa? Selain penurun panas, dapet AB dan obat racik untuk radangnya.

Ehh… malemnya dong, pas lagi nonton tipi di rumah, si Kunyil tetiba mimisan di depan bapake. Udah mah bapake orangnya panikan, langsung deh dia heboh dan bingung mau ngapain. Untuuuuung aja dulu pas saya kecil pernah beberapa kali mimisan, jadi tau kalo mimisan itu bisa berhenti dengan cara nyumpelin daun sirih ke dalam lubang hidung. Untung juga di depan rumah nanem daun sirih, gak susah nyarinya. Daun sirih yang udah dicuci dan dikeringin digulung dan disumpelin selama 15-20 menit. Buru-buru googling, bisa juga dengan cara kompres pangkal hidung pake es batu, atau dijepit pake jempol dan telunjuk. Susah napas? Napas lewat mulut aja dulu.

Ternyataaaaa… bapake emang gak pernah mimisan dari kecil, jadi dia panik harus ngapain. Pffffttt…

Pas nanya si Kunyil, ternyata sebelum mimisan dia lagi asik ngorek-ngorek idung pake telunjuk -______-‘ deeeuuhhhh… ngaget-ngagetin aja dehhhh… Udahan dong, sakitnya… cepetan sembuh. Biarin deh cerewet juga, Ibun jauuuuuuhhhhh lebih seneng dicerewetin tapi sehat daripada liat kamu diem karena lemes dan sakit begini 🙁

Ngidam, Penyebab Anak Ngeces?

Posted by on Friday, 8 January, 2016

Coba ngacung, ibu hamil yang pas masa kehamilannya gak pernah ngidam?

Saya mau tepuk tangan, soalnya 🙂 Abisan hebat banget, sama sekali gak pernah ngidam 🙂

Pas hamil anak pertama kan, katanya saya hamil kebo karena sama sekali gak ‘nyusahin’. Gak berasa mual, gak milih-milih makanan, gak riwil, tapi tetep aja pernah ngerasain ngidam walo cuma 1-2 kali aja 🙂 Waktu itu pengen banget makan kue cubit. Eh ya kok pas ngidam kue cubit, pas bareng ama liburan sekolah. Manalah tukang kue cubit kan biasa mangkal di depan sekolah-sekolah, no? Jadi rada susah juga nyarinya saat itu. Dan waktu itu kue cubitnya belum kekinian, belum masuk mall dan gak ada rasa grinti-nya. Yang ada cuma pilihan polos ama yang dikasih taburan meses doang di atasnya.

Sempet beberapa hari susah nemu kue cubit, akhirnya di suatu hari Jumat setelah Jumatan, suwami nemu seorang tukang kue cubit lagi keluyuran di Mega Kuningan. Hoooraaaay! Gak bakal ngeces deh, anaknya!

Hahahaha…

Lagian, kenapa sih mitosnya kalo ngidam yang gak kepenuhin itu anaknya bakal ngeces?

Bukannya emang setiap bayi bakal melalui fase ngeces-ngeces, ya? Mbuh. Tanyalah pada rumput yang bergoyang 😀 Kalo buat saya pribadi sih, ini mah mitos aja 🙂

Oh ya, gak lama setelah itu tetiba pengen banget makan rambutan. Padahal lagi gak musim rambutan! Nah, lho… Suwami sempet puyeng. Dia mah kuatir banget kalo anaknya entar bakal ngeces-ngeces kalo gak keturutan ngidamnya 😛 Jadilah dia pusing sendiri kek nyari jarum di dalam tumpukan jerami. Gimana caranya coba, nyari buah yang lagi gak musim? Untung aja ibu saya punya ide nyari di salah satu toko buah impor di Bandung. Eh, nemu dong! Rambutannya rambutan binjai, dan harganya muahaaaaalll banget. Yalah, secara lagi gak musim. Trus si rambutan ini dikirim pake paket ke Jakarta. Saat itu saya kan masih penempatan di Jakarta. Saya cuma makan satu bijik doang, trus sisanya ogah makan lagi. Hihihihihi.. suwami cuma bisa geleng-geleng kepala dan berusaha memaklumi.

Nah… di kehamilan kedua ini, rada riwil nih. Pake acara bedrest segala. Keliyengan gegara Morning sickness, dan gampaaaaaang banget ngerasa capek. Makan pun agak-agak gak berselera, sampe pas bulan keempat disemprot ama dokter, gegara bukannya naik, BB malah turun setengah kilo. Takutnya berpengaruh ama BB si Utun.

Ya abis gimana, emang makanan yang dijual di sekitaran kantor gak ada yang enak. Solusinya bawa bekel dari rumah. Tapi lama kelamaan juga suka bosen, jadi makan secukupnya aja. Dan hasilnya ya itu tadi, BB malah turun setengah kilo. Kek lagi diet aja. Duuuhh.. bawaan Utun kali ya, kok kehamilan yang kedua ini rasanya ribet banget 🙁

Belum lagi riwil soal ngidam.

Beberapa minggu lalu saya kepengen banget makan arum manis. Tau, kan? Jajanan bocah yang dikenal juga dengan nama rambut nenek. Itu juga biasanya gampang banget nyarinya. Lah, pas saya kepengen kok ya susah. Nyari ke supermarket deket kantor aja ngedadak gak ada. Di supermarket yang rada jauhan juga gak ada. Issssshh…. kzl. Untunglah gak lama ketemu. Suwami lagi yang kelimpungan nyari 😛 ternyata nemunya di bakery gak jauh dari kantor. Hohohohoho… beli setoples isi 6-an gitu, yang dimakan cuma separonya 😛

Asiiiikkk… anakku gak akan ngeces entar!

Kemaren-kemaren pengen makan cream soup. Tapi ini ngidam yang gampang, sih. Ibu saya udah biasa dan jago banget bikin cream soup. Nyari bahannya pun gak susah. Jadi besoknya langsung aja dibikinin. Nom nom nom nom nom. Enyaaaaak! Sepanci lho, saya abisin sendiri… *tutupmuka*

Naaaah… hari ini nih, mendadak aja kepengen makan bitterballen. Kebetulan hari ini juga bisa keluar kantor pas jam makan siang. Buru-buru dong, ke supermarket paling deket dan nyari cincang daging sapi. Daaaaan… apa yang terjadi cobaaaaaa….

Yak betul! Stok cincang daging sapinya KOSONG!

Hiiiiihhh.. kok bisa kebeneran banget sih kosong? Biasanya juga kalo ke situ gak pernah deh, kosong. Selalu ada! Lah ini pas saya kepengenan banget, kok ya gak ada barangnya…. Huhuhuhu… syedihnya. Padahal bahan-bahan pelengkap kek susu, tepung roti, bombay, keju quickmelt, semuanya udah ada. Tinggal beli bahan utamanya, ya si daging cincang inilah.

Hatiku pilu 🙁

Sabar nunggu ya, Utun.. Jangan ngeces-ngeces dulu.. Ibun ntar nyari deh daging cincangnya ke toko lain..

Psssst.. Masak sih, pas saya baca-baca, katanya kalo ibu ngidam makanan yang manis-manis dan makanan yang mengandung produk susu, katanya itu termasuk ciri-ciri anaknya perempuan, lho! Hihihihi… apa iya ya? Kalo ini mah nanti aja kita buktikan, ya 🙂 Sekarang saya mau hunting daging cincang dulu 😛

Mamak-mamak (Sok) Penuh Rencana

Posted by on Wednesday, 30 December, 2015

Bulan depan si Kunyil ulang tahun.

Masih lama, kan, ya.. Masih ada sekitar 30 harian lagi. Tapi saya sebagai mamak-mamak ribet rempong yang sok penuh rencana, udah bikin planning dari sekarang, bakal ngapain aja pas ulang tahun si Kunyil entar.

Padahal sih udah sepakat ama suwami, gak bakal bikin acara meriah apa begimana gitu di tiap ulang tahun si Kunyil, tapi entah kenapa tiap tahun otomatis tombol ribet bin rempongnya langsung deh nyala.. -__-”

Awal mulanya gegara si Kunyil udah liat beberapa temannya yang ngerayain ulang tahun di sekolah. Setiap kali bawa goody bag pulang ke rumah, pasti deh sounding kalo dia juga mau ngerayain ulang tahun di sekolah nanti. Trus dia nanya-nanya melulu bulan Januari masih lama, gak. Soalnya dia pengen cepet-cepet ulang tahun di sekolah. Hadeuh… Manalah dalam sebulan bisa 2-3 orang temennya yang bikin acara ulang tahun di sekolah. Jadi sekitaran bulan Oktober apa November gitu saya udah mulai hunting di mana bikin cupcake yang bisa customized gitu, yang bisa diwadahin satu-satu pake mika, dan hiasannya mesti ada gambar Hulk, Captain America, sama Spiderman, sesuai rikues si Kunyil.  Dapet, tuh.. tapi saking masih lamanya, ya belum saya pesenin.

Sejalan dengan waktu, rikues ulang tahunnya makin lama makin nambah. Pengen kado ini itu, pengen berenang di hotel, pengen nginep di hotel anu, banyak kalilah pengennya. Akhirnya saya kasih pilihan aja, daripada ribetawati. Saya bilang, harus milih mau ulang tahun di sekolah, atau mau ulang tahun nginep di hotel yang ada kolam renangnya. Tadinya dia keukeuh mau dua-duanya, dong, tapi saya jelasin bahwa dia harus pilih salah satu aja. Gak bisa dua-duanya, karena kalau dua-duanya mahal, uangnya gak cukup 😛 Dikasih pilihan gini, dengan harapan dia bakal milih ngerayain ulang tahun di sekolah. Seperti maunya semula.

Ehh…. kok ya akhirnya dia milih mau ulang tahun nginep di hotel yang ada kolam renangnya -___-”

Ngok.

Berhari-hari saya mantengin review hotel mana di Trip Advisor, Agoda, sama Traveloka 😛 Lebay banget, ya? Hihihih.. iya nih, gak tau kenapa suka rempong banget kalo udah urusan milih-milih hotel. Ogah rugi sih, intinya 😛 Maunya dapet fasilitas maksimal dengan harga minimal, hahahahahaha…. akhirnya nemu juga salah satu hotel di kawasan Dago, dan saya udah booking dari sekarang, padahal mah ulang tahunnya masih lama. Maklumlah… mamak rempong sok banyak rencana 😀

Trus ya, saya sempet lupa, tuh kalo acara nginep ini adalah pilihan. Jadi saya malah kayak yang nawarin gitu ke si Kunyil, apa dia mau ulang tahun di sekolah setelah acara nginep di hotel.

Eh, dia konsisten dong, nolak! Katanya, nggak mau ulang tahun di sekolah, Ibun. Nanti uangnya gak cukup. 

Birthday Girl

Ihhhh… pinter banget sih anak ini…. kabarnya kecerdasan itu diwariskan genetis dari pihak ibu, ya? Hihihihihi…

Gak jadi, deh, saya pesen cupcake untuk dibagiin ke temen-temen sekolah si Kunyil. Lah, anaknya nolak-nolak mau dirayain di sekolah 😀 Palingan ntar acaranya makan bareng keluarga dekat aja. Lagian acara ulang tahun buat si Kunyil itu, yang penting buat dia mah cuma dua aja: kado dan berenang. Itu sudah!

Betewe, kenapa dia gak milih ulang tahun di sekolah aja, sih? Pan malah lebih hemat kalo dirayain di sekolah…. *merenungi  tagihan kartu kredit* 

Cita-cita Anak Kesayangan*

Posted by on Wednesday, 23 December, 2015

Senin lalu saya cuti khusus buat ngambil rapot si Kunyil. Eh btw yang bener itu rapot apa raport sih?  Ya kita sesuaikan ama lidah sunda ajalah ya, biar ga repot 😛 Jadi si Kunyil kan masih di TK kecil, dan kemaren itu pertama kalinya saya ngambil rapot. Eh, gak pertama kali juga ya, kan sebelumnya waktu PG di Rumah Padi, udah pernah ngambil rapot juga 2x. Ih ini mau cerita apa begimana sih, kok salah inget melulu 😀 Maklumin aja deh, kan konon kabarnya ibu hamil itu pelupa. Kabar dari Hongkong!

Untung aja deh, saya ambil cuti. Soalnya ternyata jadwalnya gak saklek. Kan saya dijadwalin ambil rapot jam 10 pagi, dan dikasih waktu 15 menit. Eh, pas saya datang jam 10 kurang 5, ada 2 ibu-ibu yang masih antri untuk ambil rapot. Yang satu ngambil rapot anaknya yang masih PG, yang satunya anaknya barengan si Kunyil di TK kecil. Sekilas info, ibu yang anaknya di PG itu bassist grup musik asal Bandung yang heitsss banget lho… Sementara ibu yang satunya adalah konsultan hukum untuk korporasi. Wuihhhhh, canggih-canggih dan beragam banget ya mamak-mamak di sekolahan si Kunyil… Sementara apalah saya ini, hanya blogger remah-remah rengginang.

Nunggu hampir 2 jam, akhirnya giliran saya, deh. Saya dikasih satu folder tentang perkembangan si Kunyil selama semester pertamanya di sekolah. Beberapa sudah sesuai dengan umurnya, dan beberapa lagi masih harus distimulasi. Yang jadi perhatian saya, ternyata yang harus banyak stimulasi adalah motorik kasarnya. Wah, padahal waktu di PG dulu, rasanya motorik kasarnya udah bagus 🙁

Saran dari guru di sekolahnya sih, harus banyakin main di luar. Biarin aja si Kunyil mengeksplor gimana manjat-manjat, meniti, lompat dengan rintangan, lompat dengan satu kaki, atau merayap. Ehtapi kalo merayap mah di rumah ajalah, jangan di luar 😛 Pusing entar nyuci bajunya, hahaha. Saya pikir-pikir sih, ini bakal jadi pe-er buat bapaknya! Hihihi.. secara bapaknya emang protektif banget sih ama si Kunyil.. Gak boleh manjat, gak boleh nyeker, gak boleh lompat-lompat.. saking takut anaknya jatuh dan luka. Apa karena anak perempuan, ya? Kalo saya sih, cenderung lebih santai. Khawatir mah khawatir ya.. kalo kejedot kan berabe juga. Tapi saya cenderung ngingetin dia untuk hati-hati sih, daripada ngelarang. Lagian apa salahnya kalo si Kunyil jago manjat? Dulu juga saya demen manjat pohon ceri, dan pas SD bisa manjat jendela pas kekunci di luar rumah 😛 Waktu SMA juga masih naik genteng benerin antena TV yang ketiup angin. Hahahahaha…

Yang bikin terharu sih, pas liat hasil karya si Kunyil selama semester pertamanya di sekolah. Mulai dari gambarnya yang kruwil-kruwil, sampai akhirnya makin detil. Di sekolah ini anak-anaknya memang dilatih untuk mengamati lingkungan sekitar, trus menggambarkannya dengan detil. Jelek juga gak apa-apa, asal detil. Misalnya kalo gambar orang, telapak tangannya juga digambar.

Gambar favorit saya tuh yang ini:

Cita-cita si Kunyil

Saya sungguh terharu… sekaligus mikir beneran nih cita-citanya mau jadi astronot? Entar sekolahnya mesti kemana, ya? Hahahahaha… Takjub juga ternyata si Kunyil bisa gambar cukup detil seperti ini. Ada Saturnus, bumi, roket, helm astronot, bulan sabit, dan yang (saya kira) bintang-bintang. Lalu kemudian dikoreksi ama si Kunyil: Bukan, Bun.. itu burung! Ohh… baiklah 🙂

Ada yang bisa kasih info, untuk jadi astronot apa sekolahnya HARUS di astronomi? Atau di mana sih? Oh well.. paling nggak keknya si Kunyil mesti saya ajakin dulu nih, ke Observatorium Boscha 🙂

*brb ngitung dana pendidikan dulu: mesti investasi berapa di reksadana mana*

Keliling Kota Bandung Naik Bandros

Posted by on Tuesday, 15 December, 2015

Minggu lalu saya ada janji ketemuan dengan teman-teman SMP. Ceritanya sih mau pemanasan, sebelum acara reuni perak 25 tahun beneran di bulan Februari 2016 entar. Sempet maju-mundur juga sih, mau datang apa nggak yaaa… secara waktu SMP saya bukan termasuk kelompok anak-anak yang femes 😛 Ada sedikit ketakutan kalo entar saya gak bakal dikenalin, dan gak ada yang ngajak ngobrol, haha. Belum lagi takut kalo entar saya celingukan sendiri, karena temen-temen sekelas saya dulu gak ada yang dateng 😛

Tapi ternyata eh ternyata, ada acara lainnya, yaitu naik Bandros, dan lebih senangnya lagi setelah saya tanya teman-teman panitia, ternyata boleh bawa anak! Wuiiihhhh… kebeneran banget, dong! Secara si Kunyil (dan saya juga sih :P) belum pernah naik Bandros. Dulu udah sempat daftar, tapi penuh terus, dan karena sempat ada tragedi Bandros akhir Oktober lalu, pemakaian Bandros sempat dihentikan 🙁

Naaaaahhh… entah ada koneksi darimana, atau memang Bandros sudah mulai beroperasi lagi walau terbatas hanya untuk pesanan secara grup, ternyata akhirnya saya dan si Kunyil bisa naik Bandros! Ahiiiyyy… senangnyaaaaa… 🙂 Cukup bayar tiket seharga 30rb/orang ke panitia, semoga cita-cita mulia untuk nyenengin si Kunyil bisa terlaksana. Ihik.

Saya juga udah halo-halo ke si Kunyil, bahwa hari rabu kantor dan sekolahnya libur, jadi kami bisa naik Bandros di hari itu. Syaratnya, dia harus bangun pagi-pagi, mandi dan makan cepat-cepat, karena jam 9 pagi sudah harus ada di SMP saya di jalan Sumatera, Bandung.

Si Kunyil kesenengan, dong, karena ternyata dia juga bercita-cita suatu saat pengen naik Bandros juga 🙂 Jadi pas harinya, saya cukup bicara pelan: ayo bangun, nanti kita terlambat naik Bandros kalau tidur terus. Wuihh… si Kunyil langsung ngorejat bangun 😀 dan gak pake drama langsung mau mandi pagi. Hihihi.. biasanya butuh sekitar 10 menit tambahan buat dia gegoleran dulu di kasur.

Pas sarapan juga gitu, cukup dibilang: ayo cepat, kalau kita terlambat nanti ditinggal Bandros.. Langsung deh dia ngunyah-ngunyah penuh semangat. Bahkan pas disuruh pake topi merah yang gak dia suka juga nurut aja, tuh. Karena saya bilang kalau mau duduk di atas, harus pakai topi supaya gak kepanasan.

Nyariiiiiissss aja lewat dari jam ngumpul yang sudah diinfo. Kami sampai jam 9 lewat 5 menit, daaaaan… ternyata Bandrosnya belum datang sodara-sodara. Rupanya demi menghindari peserta yang ngaret, Bandrosnya dijanjiin datang sekitar jam 10 pagi. Sementara itu, yang udah datang duluan bisa mengisi waktu dengan acara foto-foto. Kan ceritanya udah hampir 25 tahun gak ketemu, jadi ya harus foto-foto, gitu. Sekalian pamer ama teman-teman yang kebetulan gak ikut di acara hari itu, supaya mereka makin semangat datang pas reuni perak entar.

Haduh, manalah saya ini gak hobi foto-foto ato selfie segala. Untung banget saya bawa si Kunyil buat nemenin, hihihihi.

Hampir sejam cuma foto-foto aja, lama-lama si Kunyil juga bosan. Kok difoto melulu, sih? Aku kan pusing! Ciyeeeehh… begimana mau jadi fotomodel, nak, baru difoto begini aja udah rudet 😛

Untung aja pas Bandrosnya datang, kebetulan saya dan Kunyil sedang ada di gerbang sekolah. Jadi bisa langsung ngetek kursi di bagian atas.

 Udah anteng duduk sementara yang lain masih pepotoan di bawah

Berkali-kali si Kunyil kasih tau saya: Aku naik Bandros, Bun! Aku naik Bandros, Bun! Alhamdulillah.. pertanda dia seneng banget 🙂 Begitu Bandros jalan, langsung deh mulutnya gak berhenti ngoceh dan senyum-senyum. Sewaktu ada ranting-ranting pohon yang mengharuskan semua yang duduk di atas merunduk, dia juga malah kesenengan gitu. Duh nak, gampang banget deh, bikin kamu senang 🙂 Hatiku jadi hangat…

Start dari jalan Sumatera, kami langsung ke jalan Lembong, lalu berbelok di Asia Afrika. Fyi, hanya di jalan Asia Afrika dan jalan Braga saja penumpang yang duduk di atas dibolehkan berdiri. Sepanjang jalan juga ada pemandu yang bercerita tentang gedung-gedung mana saja yang menjadi tempat historis di Bandung. Di jalan Asia Afrika juga kami semua menyanyi Halo-halo Bandung. Si Kunyil ikutan nyanyi juga, dong, karena cukup hapal liriknya. Walau setelah itu dia nanya: Kenapa kita nyanyi, Bun? Hihihih.. saya jawab aja: Because we are happy.. 

Saking berisik dan hebohnya para penumpang yang duduk di atas, saya sampe kurang bisa denger apa aja yang dijelasin pemandu wisata. Apalagi pas ngelewatin Savoy Homann, dan Gedung Merdeka. Sayang sih sebenernya, karena saya suka dengar cerita-cerita tentang itu. Tapi mungkin di lain waktu, semoga masih ada kesempatan menjelajah Bandung dan sejarahnya 🙂 Ehtapi, menurut pemandunya Tahun 2016 nanti akan disiapkan sjeumlah Bandros tambahan, lho. Hasil CSR dengan berbagai perusahaan. Kan asik tuh, kesempatan untuk naik Bandros jadi lebih banyak, kan 🙂 Kira-kira bisa milih gak ya, mau naik Bandros yang warna apa. Soalnya kan nanti warna Bandrosnya disesuaikan dengan warna perusahaan yang support Bandros tersebut.

Kasihan, ada yang kepanasan… Untung pakai topi, ya!

Rute selanjutnya adalah jalan Banceuy–Cikapundung–Braga–Lembong–Veteran–Sunda–Lombok–Riau–Citarum–Diponegoro–Dago–Merdeka–Aceh–Sumatera dan kembali ke tempat awal, yaitu SMP saya puluhan tahun lalu.

Tidak terasa hampir 90 menit kami berkeliling kota naik Bandros. Sudah hampir jam makan siang. Si Kunyil juga tampaknya sudah kelaparan. Tapi dia hanya ingin makan di KFC Dago. Titik. Gak bisa dinego lagi tuh, tempat makannya 🙂

Waktu diminta foto-foto sebentar di depan Bandros pun, sudah gak sabar kepingin buru-buru ke tempat makan.

Si Kunyil dan Bandros Merah

Untuk yang berminat naik Bandros, saya kutipkan informasi dari Wisata Bandung, ya:

  • Beroperasi setiap hari, kecuali hari Jum’at
  • Kapasitas Bandros Merah 40 kursi – Bandros Kuning 50 Kursi
  • Reservasi grup ke 022-7213805 atau 087736081998
  • Email: busbandros@gmail.com
  • IG: @busbandros
  • Twitter: @busbandros

Kisah Si Kunyil dan Serangga*

Posted by on Monday, 14 December, 2015

Alkisah ada seorang anak kecil yang sayang binatang. Sebut aja namanya Kunyil. Salah satu jenis binatang yang disayang adalah serangga. Saking sayangnya kadang-kadang nyamuk juga gak boleh diraketin. Errr.. tau kan, diraketin itu diapain? Jadi ada seorang jenius yang ciptain barang berbentuk mirip raket tennis, pakai tenaga listrik supaya jauh lebih hemat, dan kalo dinyalain bisa dipake untuk nge-smash nyamuk-nyamuk bandel yang lagi asik terbang mencari mangsa. Nama barang ajaib itu adalah raket nyamuk, in case you didn’t get the idea :p

Nah, si Kunyil ini saking sayangnya sama nyamuk, kadang suka ngomel kalo ibunya sibuk nyemes-in nyamuk-nyamuk. Maklum, di rumah ada beberapa tanaman yang mengundang nyamuk untuk bergerombol di situ. Untunglah setelah dia beberapa kali bentol digigitin nyamuk, akhirnya sih gak ngomel-ngomel lagi kalo ada yang lagi ngeraketin nyamuk.

Sama kecoa pun, gitu. Waktu ibunya masih sok gengsi, dan pura-pura cool menghadapi kecoa yang suka tiba-tiba nongol di kolong meja, si Kunyil cukup berani untuk deketin ujung hidungnya ke si kecoa. Sambil nanya ini apa dan itu apa. Lain cerita pas suatu hari si ibu bertemu dengan kecoa terbang. Ngeliat ibunya jerit-jerit dan melompat-lompat gak keruan, sekarang sih si Kunyil pasti lari dan naik ke atas sofa sambil ribut nunjuk-nunjuk: Cococoa! Cococoa! Gitu katanya. Belibet kali ya, antara cucunguk ama kecoa.

Nah, pas musim ujan begini, muncul jenis serangga baru yang menarik perhatian si Kunyil. Tak lain dan tak bukan adalah siraru. Bahasa Indonesianya Laron, ya? Dia tertarik banget ama siraru yang menggerombol banyak, terbang-terbang, gak lama muter-muter doang di lantai, dan akhirnya sayapnya lepas. Belum lagi suka ada atraksi dari cicak-cicak yang bermunculan entah darimana, trus makanin siraru. Wah.. seru bangetlah tampaknya buat si Kunyil.

Suatu sore setelah hujan deras, si Ibu pulang ke rumah. Sampai di rumah, dia disambut hangat sama si Kunyil. Aku punya sesuatu! Aku punya sesuatu! Gitu katanya sambil narik-narik tangan ibunya. Jadilah mereka berdua duduk sebelahan di sofa.

Langsung aja si Kunyil nyodorin seekor siraru tanpa sayap. Nyuruh emaknya megang siraru!

Hiiiiyyyyy… geli banget gak siiiiiihhhhhh  -__-‘

Ngeliat ibunya nolak-nolak megang siraru, eh.. si Kunyil malah naro sirarunya di atas tangan si Ibu.. Huaaaaaaaaa… jantung ibunya nyaris copot! Otomatis sirarunya dia jentik jauh-jauh.. Pffffft… Go away, siraru!

Lalu sedetik kemudian si Kunyil nangis dong, dengan tangisan yang teramat sangat pilu. Air matanya langsung ngalir gak brenti-brenti. Ehyaampuuuunnnn, jadi si Kunyil lebih meduliin perasaan siraru itu daripada emaknya, nih?

Si Ibu ya antara pengen ketawa dan pengen jaga wibawa gitu, deh.

Langsung aja si Kunyil dipeluk, dan ditanya kenapa dia nangis. Seperti sudah diduga, sambil terisak-isak dia bilang mestinya ibunya gak usir sirarunya. Nanti siraru sedih dan kesakitan. Kasihan. Haduhaduhaduhaduhaduuuuhhhh… gimana yaaaah… 🙁 Di satu sisi Ibunya seneng punya anak yang sayang sama binatang, tapi di sisi lain, aduhaiiiii geli-geli jijik gitu deh, kalo sampe mesti megang-megang serangga kecil mengerikan ituuuuh…

Keliatan gak ada siraru lagi nemplok di jempol? 

Akhirnya demi supaya si Kunyil berhenti nangis, dan demi jaga wibawa bahwa si Ibu berani kok, pegang serangga -__-” akhirnya si Ibu ngijinin si Kunyil untuk naro seekor lagi siraru tanpa sayap di blazernya. Blazer aja yaaaaa, jangan di tangan! Sambil nahan-nahan keinginan untuk teriak-teriak jijik. Duhhhhh, pengorbanan banget, dah! Kasih ibu itu sepanjang masa, ya!

Sambil senyum dan ketawa senang, si Kunyil naro seekor siraru, trus dia sibuk cerita tentang banyaknya siraru yang mampir ke rumah sejak sore tadi. Saat si Kunyil meleng, ibunya langsung buka blazer dan ngejentik siraru yang masih aja nempel di situ. Akuh tak sangguuuuuppppp… Gitu deh, jeritan hati si Ibu.

Sejak saat itu, kalo hujan, si Ibu gak pernah lupa berdoa.. semogaaaaaa gak ada lagi siraru yang nyasar masuk ke rumah!

Pasang foto anak, yes or no?*

Posted by on Tuesday, 8 December, 2015

Kapan itu ya, saya pernah baca di blognya siapaaaaa gitu, lupa. Duh, maap banget, tapi ini beneran lupa blog siapa, jadi maaf gak kasih credit. Tapi saya masih inget banget ama isi postingannya, yaitu tentang pasang foto anak. Jadi di postingannya itu dia cerita bahwa dunia media sosial itu punya sisi ‘kejam’ yang membuat dia akhirnya berhenti memajang foto anaknya di dunia maya.

Yah..  kalo baca berita kan pasti tau dong berita-berita nyeremin soal pencurian foto untuk dijadiin iklan jual beli bayi, pencurian foto untuk dijadiin ilustrasi iklan makanan dan susu bayi gratisan, sampai-sampai foto anak dijadiin koleksi para pedofil untuk memuaskan hasratnya, dan yang gak kalah serem juga adanya usaha penculikan karena data pribadi si anak seperti nama, sekolah, alamat, dan sebagainya sering ikutan dipajang juga. Hiiiyyyyyyyy… serem banget, kan?

Lama-lama saya yang tadinya juga hobi pasang foto anak mulai dari blog, facebook, twitter, dan instagram, jadi parno sendiri. Dan akhirnya kepikiran. Iya ya, mestinya saya jaga identitas anak saya supaya gak disalahgunakan orang lain. Jadi walopun lagi bangga banget sama kemajuan dan kelucuan anak sendiri, mestinya gak saya pampangin muka anak saya dengan jelas. Give her some privacy, ceritanya. Lagian sebagai anak juga gak dia belum bisa nolak kalo fotonya dipajang dimana-mana sesuka hati emaknya.

Gini juga tetep keliatan kan kalo anak saya cakep banget? 😛

Waaahhh.. tapi gimana yah, padahal kan jiwa pamer emaknya ini suka membara gak jelas. Kan pengen seluruh dunia tau kalo si Kunyil itu yang paling cantik, paling lucu, paling nggemesin, paling pinter, dan paling segalanya di seluruh dunia 😀 Biar orang sedunia juga tau kalo saya berhasil jadi ibu 😛 Jadi gimana caranya dong, kalo ga bisa pamer sama sekali?

Akhirnya saya ngambil jalan tengah.. masih okelah pajang-pajang foto si Kunyil, hanya aja mukanya jangan sampe keliatan semua. Jadi kalo bisa keliatannya cuma separo, pas lagi membelakangi kamera, atau gimanalah caranya supaya gak terlalu jelas, biar yang mau manfaatin gambarnya juga males banget liatnya, hahahaha…

Agak pe-er juga sih, ngehapusin foto-foto si Kunyil di Instagram saya. Trus saya pindahin semua fotonya ke Instagram yang khusus saya bikin untuk si Kunyil, yang mana followernya cuma saya ama bapaknya doang 😛 Setelah itu saya mesti ngerjain pe-er berikut, yaitu ngehapus-hapusin foto si Kunyil di blog yang mukanya keliatan semua, dan setelah itu mastiin semua foto yang bakal saya pajang di blog gak ngeliatin seluruh mukanya.

Pengakuan dosa nih, sebenernya di Path saya masih sering pajang foto si Kunyil, sih. Tapi kalo di Path kan orang-orang yang ada di situ hanya yang saya kenal aja, jadi gak apalah 😀 Yang penting pas saya coba googling nama anak saya, gak muncul fotonya di sana. Kalopun ada, mukanya rada ketutupan gitu 🙂

Eh tapi ini mah menurut saya aja lho, ya. Kalo para ibu di luar sana berpendapat oke-oke aja pajang foto anak di media sosial, ya mangga wae. Tiap ibu punya pertimbangan dan kebijakan sendiri untuk mutusin sesuatu buat anaknya, ya kan?

Cuma nih, kalo boleh saran, sebaiknya jangan pajang foto anak yang:

  • Menampilkan bagian tubuh pribadi:  misalnya anak lagi mandi telanjang. Jangan yah, walopun lucunya segunung, selangit, seplanet pluto, pokonya mah, JANGAN!
  • Berangkat sekolah pake seragam yang nunjukkin dengan jelas di mana sekolahnya: ini juga bahaya, takutnya info ini disalahgunakan para penculik!
  • Lagi pup atau pis, atau pose memalukan lainnya: ini juga jangan, deh.. jangan pajang foto yang memalukan anak baik saat ini atau kelak. Kebayang dong kalo suatu saat bossnya search nama si anak pas lagi ngelamar kerja, taunya muncul fotonya pas kecil dengan pose begini?
  • Menampilkan nama anak: entah nama lengkap atau nama panggilan, ini juga mendingan jangan. Ntar kalau dipanggil, si anak merasa dikenal sama yang manggil. Padahal yang manggilnya hanya modal baca di sosmed doang!
  • Menampilkan si anak pas bareng temen-temennya: Karena etikanya kita harus minta izin orang tua anak lain, apakah anaknya boleh difoto? Kalau boleh difoto, apakah boleh dishare di sosmed? Kalau di luar negeri ini saklek banget, lho. Tapi kalo di Indonesia, ya you know lah.. 🙁

Sekali lagi, ini mah sekadar saran aja, lho. Untuk orang tua yang masih merasa oke aja pajang foto anak, ya itu keputusan masing-masing 🙂 Ini mah keputusan saya aja, untuk gak full face nampilin wajah anak.

Kalo menurut kamu, begimana? Pasang foto anak, yes or no?