Archive for category bébé

Happy Birthday, Precious…

Posted by on Thursday, 30 January, 2014

Hari ini pukul sembilan tepat, tiga tahun yang lalu, kamu lahir, sayang…

Ibun sudah masuk rumah sakit sejak pukul 10 malam, karena pecah ketuban duluan. Kamu diperkirakan baru akan lahir dua minggu lagi. Makanya saat itu Ibun masih nyantai jalan-jalan di BIP, sekalian cari kado untuk acara akekah sepupuu, Kilau.

Eh, ternyata di perjalanan pulang ketuban ibun pecah. Maklumlah, jalan menuju rumah NinA memang rarenjul. Waktu itu kan walikotanya bukan Ridwan Kamil. Setiba di rumah sakit Ibun segera ditangani, dan dicek bukaan. Ternyata baru bukaan satu. Ibun diberi suntikan untuk mematangkan paru-paru kamu. Kata suster, kontraksi akan muncul makin sering dan makin kuat. Jadi sementara ini bunda harus istirahat dulu.

Sepanjang malam hingga pagi Ibun merasa mulas yang amat sangat. Bolak-balik ke kamar kecil sambil dituntun Ayah. Lalu mencoba pernapasan yang kelas senam hamilnya baru Ibun ikuti satu kali saja. Saat subuh bukaan baru tiga. Dan dokter Djoko menyatakan kalau sampai jam tujuh pagi masih belum nambah juga, Ibun harus diinduksi. Hasilnya? 

Induksi.

Dan mulasnya makin menjadi-jadi. Dan akhirnya sampai juga ke bukaan delapan. Sayangnya ibun sudah terlalu lelah menahan kontraksi sejak semalam. Hampir saja gak kuat. Namun Suster Imas dengan sigap naik ke atas kasur, meletakkan kepala ibun di pangkuannya, lalu membantu mendorong perut ibun dari atas.

Hari ini pukul sembilan tepat, tiga tahun yang lalu, kamu lahir, sayang…

Ibun love you to the moon and back. Semoga kamu diberi-Nya kesempurnaan nikmat dunia akhirat. Dijaga dan dijauhkan dari segala marabahaya, kejahatan, dan kekejaman makhluk-Nya. Menjadi anak sholehah yang jujur, amanah, dan menjadi kebanggaan keluarga. Memberi manfaat bagi sesama, dan memiliki integritas tinggi. Aamiin.

Sudah boleh pulaaaang….

Posted by on Wednesday, 8 January, 2014

Senangnya sewaktu Prof. Heda visite selasa pagi, katanya si Kunyil sudah boleh pulang. Hooraaaayyyy… :) Si Kunyil sih udah keukeuh mau turun dari kasur dan jalan-jalan ke luar sambil geret-geret tiang infusan sejak hari senin kemarin. Nah, senang banget dong dia sewaktu akhirnya infusnya dilepas.. bisa puas lari-lari dan keluyuran kesana-kemari tanpa kuatir dengan infusan lagi..

Saya juga senang, dong. Seenak-enaknya fasilitas di rumah sakit, sudah pasti lebih enak di rumah sendiri, di mana gak usah bayar :p dan tentunya boleh pulang berarti kondisinya udah membaik, toh? Sudah gak demam, nafsu makan makin membaik, anaknya sudah ceria lagi, sudah *maaf* pup, walau masih agak batuk dan teteuppp nangis kejer kalo mesti minum obat.

Ibun bahagiaaaaaaaa banget kalau kamu sehat, sayang… *kecup*

There’s always a first time for everything…

Posted by on Friday, 3 January, 2014

Awal 2014 ini dibuka dengan…

…Nawal diopname!

Oh nooooooo… padahal 2013 kemarin ditutup dengan si Ayah yang opname di RS Jakarta selama seminggu, harus bedrest 3 hari, lalu setelah kontrol ternyata selama seminggu kemudian gak boleh bercapek-capek.

Nah ini akhirnya si bocah kecil kok ya malah ikutan opname segala :(

Memang sih, dicurigai ada infeksi di dalam tubuh yang bikin demam terus naik turun selama hampir seminggu. Tapi yang bikin nambah parah adalah karena dia sama sekali gak mau makan dan minum hanya saat mood aja. Sementara obat harus dipaksa-paksa.

So, bbnya langsung turun drastis, dan dua hari kemarin si bocah gak mau ngapa-ngapain kecuali gogoleran aja di kasur. Hiks…

Pedih perih… rasanya pengeeeen bisa gantiin, biar Ibun aja yang sakit :( hiks.. hiks..

Tes darah, tes urine, foto thorax, nimbang badan, masukin jarum infus, bahkan saat dianterin makan ama suster, semuanya bikin si bocah nangis kejer…

Gak suka dokter!
Mau bobo pulang aja!
Nawal mau pake shoes ikut NinA pulang!
Please help, Ibun!
Nawal mau nasi goreng!
Nawal mau makan di rumah!
Udah selesai!

Demikian sebagian dari jeritannya…

Duh sayang… maafin Ibun ya… -_-
Ibun hanya ingin kamu cepat pulih dan sehat lagi…

mau ke jaakka

Posted by on Wednesday, 4 December, 2013

Lima hari sudah si Kunyil ada di kota kelahiran emaknya ini. Gak seperti di Jakarta, di mana kontrakan kami ada di ujung jalan buntu, dan kendaraan yang lewat mayoritas adalah para penghuni gang buntu ini, jalan di depan rumah sekarang ini cukup ramai. Terkadang ada mobil nyasar lewat, mobil penghuni lewat, segala rupa tukang jualan bermotor lewat, lumayan ramai deh.

Jadilah saya melarang si kunyil untuk main-main di jalanan #emakprotektif. Kalau ingin keluar, cukuplah sampai garasi aja. Dan ngintip dari balik pagar.

Kasihan.

Sementara di Jakarta dia terhitung bebas lari-lari di gang. Duduk di tengah gang sambil metikin bunga. Main-main batu, dan sebagainya.

Kasihan.

Itu mungkin makanya kemarin sore saat saya baru pulang kantor, tiba-tiba saja si Kunyil bilang:

“Nawal mau ke Jaakka,”

Begitu terus katanya sambil pakai sendal poohnya, lalu menyuruh saya pakai kerudung karena kami harus cepat-cepat pergi ke Jakarta, atau Jaakka seperti pengucapannya.

Kasihan.

Saya coba jelaskan kalau sekarang dia tinggal di Bandung. Lalu dengan muka murung dia bilang:

“Ga suka Bandung,”

Duh, sayang…

 

The anchor who keeps my sanity

Posted by on Friday, 25 October, 2013

Menyanyi Bersama Nawal

Posted by on Friday, 25 October, 2013

versi satu

Kasih Ibun… kepada Nawal… tak terhingga… sepanjang hari minggu

versi dua

Pada hari minggu kuturut Ayah ke KoKas…

versi tiga

Bintang kecil… di langit yang biru… amat banyak menghias angkasa… aku ini terbang dan menari…

Yah… as long as you’re happy, nak :)

a note for my baby…

Posted by on Monday, 13 May, 2013

Bahagia sekali rasanya melihatmu bertumbuh dari hari ke hari. Celotehanmu makin banyak, makin lucu. Kamu makin berani menari setiap mendengar lagu kesukaanmu, lalu mencoreti kertas yang ditempel di tembok sambil melantunkan angka satu sampai sepuluh atau one sampai ten.

Senang sekali kamu sekarang selalu memanggil: Mun.. duduk, Mun.. untuk kemudian minta dipangku, dan kita akan makan sama-sama, baca buku bersama, menggambar bersama, seolah di rumah hanya ada kita berdua :)

Kamu yang selalu meminta Ibun untuk ‘bididi’ supaya bisa menari bersama, mengajak Ibun ‘berkemah’ di dalam kasur gulung NinA, di bawah meja, atau menduduki guling dengan seluruh bonekamu dan berpura-pura sedang naik kuda.

Semua sangat menyenangkan bagi Bunda, Sayang…

Bunda sangat menikmati bermain denganmu, ndusel-ndusel saat bangun tidur, dan juga menyusuimu jika tengah malam kamu gelisah dalam tidur.

Mungkin itu sebabnya Bunda masih belum berhasil menyapih kamu, ya, Sayang… Hati Bunda belum ikhlas, belum rela melepaskan momen khusus antara seorang ibu dan buah hatinya tersayang. Maafkan Bunda, Sayang..

I love you soooooo much…

Cium sayang selalu,

Bunda.

kunyil lagi apa yaaaa…

Posted by on Wednesday, 16 January, 2013

Saat di kantor pikiran saya gak pernah lepas dari si Kunyil. Kecuali kalo meeting. Apa sarapannya diabisin, udah minum susu atau belum, sedang main apa, dan sebagainya, dan sebagainya.

Maka seperti ibu-ibu lain, saya juga sering menelepon, atau minta dikirimi foto dari rumah.

Dan ternyata, bébé lagi anteng main perosotan…

Bagus aja sih kalo enjoy mainnya.. tapi kok malah bikin saya deg-degan ya??? Malah katanya sering juga main perosotannya dengan gaya pantat duluan yang turun.. Hadeeeuhhhhhh… hati-hati ya, mainnya!

 

 

have a safe trip!

Posted by on Wednesday, 24 October, 2012

yap!

besok si kunyil sekeluarga akan pergi bertamasya :)

senangnya..senangnya..senangnya..

sekaligus deg-deg-an juga, karena ini akan jadi kali pertama si kunyil naik pesawat terbang.

uhuhuhuhu, emaknya kebat-kebit takut si kunyil riwil selama di perjalanan, takut GTMnya kumat lagi, takut tantrum, takut ini, takut itu… hadeuh!

tapi semoga semuanya lancaaaaarrrrr jaya!

20m 22d

Posted by on Monday, 22 October, 2012

Owwwhhh… lama sekali gak update tentang si kunyil :)

Sekarang ini saya sedang sedikit pusing karena lagi-lagi masa GTM muncul.. *sigh*

Saya hampir-hampir mati gaya gak tau lagi harus masak apa kalau GTM-nya sedang kumat. Hari ini diselang mashed potato, besok GTM lagi, dibuatkan roti panggang yang dioles butter dan keju parut, besoknya GTM lagi, dibuatkan telur dadar yang diiris tipis panjang supaya bisa jadi hiasan rambut di piring, ehhhh… dilepeh-lepeh.. Dibuatkan nasi tim, pakai minyak wijen segala, ehhh besoknya mulai GTM lagi..

Hari ini menunya sederhana banget. Sayur bayem doang. Dan kabarnya cuma mau makan kuah sayurnya aja. Bayemnya sih dilepeh. Hadeeeeeuuuhhh… 

Kalau GTM doang sih mungkin masih mending, ya. Ini acara makan kadang ada sesi numpahin isi piring di atas meja, naro piring terbalik di atas kepala, lempar botol minum, sampai lempar-lempar makanan ke empat penjuru mata angin. Huaaaaaaaaaaaaaaaaa….

Rasanya udah pengen noyor si kunyil aja tuh :P Kalo udah kayak gini saya milih menyingkir ke dapur dan bikin es teh tarik dingin. Nyesssssss!

Saya juga udah mulai waspada dengan kebiasaannya yang suka nangis lebay kalau keinginannya gak diturutin. Takut kalau ntar suka tantrum. Kalo lagi nangis heboh begini apapun yang disodorin biasanya langsung dilempar. Dipeluk juga malah ngeronta-ronta. Kalau ditunjukin hal lain yang kira-kira menarik, nangisnya malah makin kenceng. Solusi sementara adalah… dicuekin! Biarin aja nangis, hihih.

Dan biasanya kalo dicuekin malah gak lama nangisnya berhenti, tuh.

Tega ngebiarin si kunyil nangis? Saya sih tega :P

Tapi bapaknya tuh, suka gak tegaan. Katanya hatinya seperti disayat-sayat kalo denger si kunyil nangis. Jadilah kadang maunya si kunyil diturutin. Hih. Gak kompak, deh.

Trus yah, kan udah mulai belajar mandi air dingin, nih. Secara ijin dari bapake baru turun :P ehhh…. beberapa hari kemudian si kunyil agak pilek. Dan yang disalahin tentunya adalah gara-gara mandi air dingin.. So, sekarang balik lagi mandi air anget. Hayeuuuhhhh…

Pusing!