Archive for category bébé

Keliling Kota Bandung Naik Bandros

Posted by on Tuesday, 15 December, 2015

Minggu lalu saya ada janji ketemuan dengan teman-teman SMP. Ceritanya sih mau pemanasan, sebelum acara reuni perak 25 tahun beneran di bulan Februari 2016 entar. Sempet maju-mundur juga sih, mau datang apa nggak yaaa… secara waktu SMP saya bukan termasuk kelompok anak-anak yang femes :P Ada sedikit ketakutan kalo entar saya gak bakal dikenalin, dan gak ada yang ngajak ngobrol, haha. Belum lagi takut kalo entar saya celingukan sendiri, karena temen-temen sekelas saya dulu gak ada yang dateng :P

Tapi ternyata eh ternyata, ada acara lainnya, yaitu naik Bandros, dan lebih senangnya lagi setelah saya tanya teman-teman panitia, ternyata boleh bawa anak! Wuiiihhhh… kebeneran banget, dong! Secara si Kunyil (dan saya juga sih :P ) belum pernah naik Bandros. Dulu udah sempat daftar, tapi penuh terus, dan karena sempat ada tragedi Bandros akhir Oktober lalu, pemakaian Bandros sempat dihentikan :(

Naaaaahhh… entah ada koneksi darimana, atau memang Bandros sudah mulai beroperasi lagi walau terbatas hanya untuk pesanan secara grup, ternyata akhirnya saya dan si Kunyil bisa naik Bandros! Ahiiiyyy… senangnyaaaaa… :) Cukup bayar tiket seharga 30rb/orang ke panitia, semoga cita-cita mulia untuk nyenengin si Kunyil bisa terlaksana. Ihik.

Saya juga udah halo-halo ke si Kunyil, bahwa hari rabu kantor dan sekolahnya libur, jadi kami bisa naik Bandros di hari itu. Syaratnya, dia harus bangun pagi-pagi, mandi dan makan cepat-cepat, karena jam 9 pagi sudah harus ada di SMP saya di jalan Sumatera, Bandung.

Si Kunyil kesenengan, dong, karena ternyata dia juga bercita-cita suatu saat pengen naik Bandros juga :) Jadi pas harinya, saya cukup bicara pelan: ayo bangun, nanti kita terlambat naik Bandros kalau tidur terus. Wuihh… si Kunyil langsung ngorejat bangun :D dan gak pake drama langsung mau mandi pagi. Hihihi.. biasanya butuh sekitar 10 menit tambahan buat dia gegoleran dulu di kasur.

Pas sarapan juga gitu, cukup dibilang: ayo cepat, kalau kita terlambat nanti ditinggal Bandros.. Langsung deh dia ngunyah-ngunyah penuh semangat. Bahkan pas disuruh pake topi merah yang gak dia suka juga nurut aja, tuh. Karena saya bilang kalau mau duduk di atas, harus pakai topi supaya gak kepanasan.

Nyariiiiiissss aja lewat dari jam ngumpul yang sudah diinfo. Kami sampai jam 9 lewat 5 menit, daaaaan… ternyata Bandrosnya belum datang sodara-sodara. Rupanya demi menghindari peserta yang ngaret, Bandrosnya dijanjiin datang sekitar jam 10 pagi. Sementara itu, yang udah datang duluan bisa mengisi waktu dengan acara foto-foto. Kan ceritanya udah hampir 25 tahun gak ketemu, jadi ya harus foto-foto, gitu. Sekalian pamer ama teman-teman yang kebetulan gak ikut di acara hari itu, supaya mereka makin semangat datang pas reuni perak entar.

Haduh, manalah saya ini gak hobi foto-foto ato selfie segala. Untung banget saya bawa si Kunyil buat nemenin, hihihihi.

Hampir sejam cuma foto-foto aja, lama-lama si Kunyil juga bosan. Kok difoto melulu, sih? Aku kan pusing! Ciyeeeehh… begimana mau jadi fotomodel, nak, baru difoto begini aja udah rudet :P

Untung aja pas Bandrosnya datang, kebetulan saya dan Kunyil sedang ada di gerbang sekolah. Jadi bisa langsung ngetek kursi di bagian atas.

 Udah anteng duduk sementara yang lain masih pepotoan di bawah

Berkali-kali si Kunyil kasih tau saya: Aku naik Bandros, Bun! Aku naik Bandros, Bun! Alhamdulillah.. pertanda dia seneng banget :) Begitu Bandros jalan, langsung deh mulutnya gak berhenti ngoceh dan senyum-senyum. Sewaktu ada ranting-ranting pohon yang mengharuskan semua yang duduk di atas merunduk, dia juga malah kesenengan gitu. Duh nak, gampang banget deh, bikin kamu senang :) Hatiku jadi hangat…

Start dari jalan Sumatera, kami langsung ke jalan Lembong, lalu berbelok di Asia Afrika. Fyi, hanya di jalan Asia Afrika dan jalan Braga saja penumpang yang duduk di atas dibolehkan berdiri. Sepanjang jalan juga ada pemandu yang bercerita tentang gedung-gedung mana saja yang menjadi tempat historis di Bandung. Di jalan Asia Afrika juga kami semua menyanyi Halo-halo Bandung. Si Kunyil ikutan nyanyi juga, dong, karena cukup hapal liriknya. Walau setelah itu dia nanya: Kenapa kita nyanyi, Bun? Hihihih.. saya jawab aja: Because we are happy.. 

Saking berisik dan hebohnya para penumpang yang duduk di atas, saya sampe kurang bisa denger apa aja yang dijelasin pemandu wisata. Apalagi pas ngelewatin Savoy Homann, dan Gedung Merdeka. Sayang sih sebenernya, karena saya suka dengar cerita-cerita tentang itu. Tapi mungkin di lain waktu, semoga masih ada kesempatan menjelajah Bandung dan sejarahnya :) Ehtapi, menurut pemandunya Tahun 2016 nanti akan disiapkan sjeumlah Bandros tambahan, lho. Hasil CSR dengan berbagai perusahaan. Kan asik tuh, kesempatan untuk naik Bandros jadi lebih banyak, kan :) Kira-kira bisa milih gak ya, mau naik Bandros yang warna apa. Soalnya kan nanti warna Bandrosnya disesuaikan dengan warna perusahaan yang support Bandros tersebut.

Kasihan, ada yang kepanasan… Untung pakai topi, ya!

Rute selanjutnya adalah jalan Banceuy–Cikapundung–Braga–Lembong–Veteran–Sunda–Lombok–Riau–Citarum–Diponegoro–Dago–Merdeka–Aceh–Sumatera dan kembali ke tempat awal, yaitu SMP saya puluhan tahun lalu.

Tidak terasa hampir 90 menit kami berkeliling kota naik Bandros. Sudah hampir jam makan siang. Si Kunyil juga tampaknya sudah kelaparan. Tapi dia hanya ingin makan di KFC Dago. Titik. Gak bisa dinego lagi tuh, tempat makannya :)

Waktu diminta foto-foto sebentar di depan Bandros pun, sudah gak sabar kepingin buru-buru ke tempat makan.

Si Kunyil dan Bandros Merah

Untuk yang berminat naik Bandros, saya kutipkan informasi dari Wisata Bandung, ya:

  • Beroperasi setiap hari, kecuali hari Jum’at
  • Kapasitas Bandros Merah 40 kursi – Bandros Kuning 50 Kursi
  • Reservasi grup ke 022-7213805 atau 087736081998
  • Email: busbandros@gmail.com
  • IG: @busbandros
  • Twitter: @busbandros

Kisah Si Kunyil dan Serangga*

Posted by on Monday, 14 December, 2015

Alkisah ada seorang anak kecil yang sayang binatang. Sebut aja namanya Kunyil. Salah satu jenis binatang yang disayang adalah serangga. Saking sayangnya kadang-kadang nyamuk juga gak boleh diraketin. Errr.. tau kan, diraketin itu diapain? Jadi ada seorang jenius yang ciptain barang berbentuk mirip raket tennis, pakai tenaga listrik supaya jauh lebih hemat, dan kalo dinyalain bisa dipake untuk nge-smash nyamuk-nyamuk bandel yang lagi asik terbang mencari mangsa. Nama barang ajaib itu adalah raket nyamuk, in case you didn’t get the idea :p

Nah, si Kunyil ini saking sayangnya sama nyamuk, kadang suka ngomel kalo ibunya sibuk nyemes-in nyamuk-nyamuk. Maklum, di rumah ada beberapa tanaman yang mengundang nyamuk untuk bergerombol di situ. Untunglah setelah dia beberapa kali bentol digigitin nyamuk, akhirnya sih gak ngomel-ngomel lagi kalo ada yang lagi ngeraketin nyamuk.

Sama kecoa pun, gitu. Waktu ibunya masih sok gengsi, dan pura-pura cool menghadapi kecoa yang suka tiba-tiba nongol di kolong meja, si Kunyil cukup berani untuk deketin ujung hidungnya ke si kecoa. Sambil nanya ini apa dan itu apa. Lain cerita pas suatu hari si ibu bertemu dengan kecoa terbang. Ngeliat ibunya jerit-jerit dan melompat-lompat gak keruan, sekarang sih si Kunyil pasti lari dan naik ke atas sofa sambil ribut nunjuk-nunjuk: Cococoa! Cococoa! Gitu katanya. Belibet kali ya, antara cucunguk ama kecoa.

Nah, pas musim ujan begini, muncul jenis serangga baru yang menarik perhatian si Kunyil. Tak lain dan tak bukan adalah siraru. Bahasa Indonesianya Laron, ya? Dia tertarik banget ama siraru yang menggerombol banyak, terbang-terbang, gak lama muter-muter doang di lantai, dan akhirnya sayapnya lepas. Belum lagi suka ada atraksi dari cicak-cicak yang bermunculan entah darimana, trus makanin siraru. Wah.. seru bangetlah tampaknya buat si Kunyil.

Suatu sore setelah hujan deras, si Ibu pulang ke rumah. Sampai di rumah, dia disambut hangat sama si Kunyil. Aku punya sesuatu! Aku punya sesuatu! Gitu katanya sambil narik-narik tangan ibunya. Jadilah mereka berdua duduk sebelahan di sofa.

Langsung aja si Kunyil nyodorin seekor siraru tanpa sayap. Nyuruh emaknya megang siraru!

Hiiiiyyyyy… geli banget gak siiiiiihhhhhh  -__-’

Ngeliat ibunya nolak-nolak megang siraru, eh.. si Kunyil malah naro sirarunya di atas tangan si Ibu.. Huaaaaaaaaa… jantung ibunya nyaris copot! Otomatis sirarunya dia jentik jauh-jauh.. Pffffft… Go away, siraru!

Lalu sedetik kemudian si Kunyil nangis dong, dengan tangisan yang teramat sangat pilu. Air matanya langsung ngalir gak brenti-brenti. Ehyaampuuuunnnn, jadi si Kunyil lebih meduliin perasaan siraru itu daripada emaknya, nih?

Si Ibu ya antara pengen ketawa dan pengen jaga wibawa gitu, deh.

Langsung aja si Kunyil dipeluk, dan ditanya kenapa dia nangis. Seperti sudah diduga, sambil terisak-isak dia bilang mestinya ibunya gak usir sirarunya. Nanti siraru sedih dan kesakitan. Kasihan. Haduhaduhaduhaduhaduuuuhhhh… gimana yaaaah… :( Di satu sisi Ibunya seneng punya anak yang sayang sama binatang, tapi di sisi lain, aduhaiiiii geli-geli jijik gitu deh, kalo sampe mesti megang-megang serangga kecil mengerikan ituuuuh…

Keliatan gak ada siraru lagi nemplok di jempol? 

Akhirnya demi supaya si Kunyil berhenti nangis, dan demi jaga wibawa bahwa si Ibu berani kok, pegang serangga -__-” akhirnya si Ibu ngijinin si Kunyil untuk naro seekor lagi siraru tanpa sayap di blazernya. Blazer aja yaaaaa, jangan di tangan! Sambil nahan-nahan keinginan untuk teriak-teriak jijik. Duhhhhh, pengorbanan banget, dah! Kasih ibu itu sepanjang masa, ya!

Sambil senyum dan ketawa senang, si Kunyil naro seekor siraru, trus dia sibuk cerita tentang banyaknya siraru yang mampir ke rumah sejak sore tadi. Saat si Kunyil meleng, ibunya langsung buka blazer dan ngejentik siraru yang masih aja nempel di situ. Akuh tak sangguuuuuppppp… Gitu deh, jeritan hati si Ibu.

Sejak saat itu, kalo hujan, si Ibu gak pernah lupa berdoa.. semogaaaaaa gak ada lagi siraru yang nyasar masuk ke rumah!

Pasang foto anak, yes or no?*

Posted by on Tuesday, 8 December, 2015

Kapan itu ya, saya pernah baca di blognya siapaaaaa gitu, lupa. Duh, maap banget, tapi ini beneran lupa blog siapa, jadi maaf gak kasih credit. Tapi saya masih inget banget ama isi postingannya, yaitu tentang pasang foto anak. Jadi di postingannya itu dia cerita bahwa dunia media sosial itu punya sisi ‘kejam’ yang membuat dia akhirnya berhenti memajang foto anaknya di dunia maya.

Yah..  kalo baca berita kan pasti tau dong berita-berita nyeremin soal pencurian foto untuk dijadiin iklan jual beli bayi, pencurian foto untuk dijadiin ilustrasi iklan makanan dan susu bayi gratisan, sampai-sampai foto anak dijadiin koleksi para pedofil untuk memuaskan hasratnya, dan yang gak kalah serem juga adanya usaha penculikan karena data pribadi si anak seperti nama, sekolah, alamat, dan sebagainya sering ikutan dipajang juga. Hiiiyyyyyyyy… serem banget, kan?

Lama-lama saya yang tadinya juga hobi pasang foto anak mulai dari blog, facebook, twitter, dan instagram, jadi parno sendiri. Dan akhirnya kepikiran. Iya ya, mestinya saya jaga identitas anak saya supaya gak disalahgunakan orang lain. Jadi walopun lagi bangga banget sama kemajuan dan kelucuan anak sendiri, mestinya gak saya pampangin muka anak saya dengan jelas. Give her some privacy, ceritanya. Lagian sebagai anak juga gak dia belum bisa nolak kalo fotonya dipajang dimana-mana sesuka hati emaknya.

Gini juga tetep keliatan kan kalo anak saya cakep banget? :P

Waaahhh.. tapi gimana yah, padahal kan jiwa pamer emaknya ini suka membara gak jelas. Kan pengen seluruh dunia tau kalo si Kunyil itu yang paling cantik, paling lucu, paling nggemesin, paling pinter, dan paling segalanya di seluruh dunia :D Biar orang sedunia juga tau kalo saya berhasil jadi ibu :P Jadi gimana caranya dong, kalo ga bisa pamer sama sekali?

Akhirnya saya ngambil jalan tengah.. masih okelah pajang-pajang foto si Kunyil, hanya aja mukanya jangan sampe keliatan semua. Jadi kalo bisa keliatannya cuma separo, pas lagi membelakangi kamera, atau gimanalah caranya supaya gak terlalu jelas, biar yang mau manfaatin gambarnya juga males banget liatnya, hahahaha…

Agak pe-er juga sih, ngehapusin foto-foto si Kunyil di Instagram saya. Trus saya pindahin semua fotonya ke Instagram yang khusus saya bikin untuk si Kunyil, yang mana followernya cuma saya ama bapaknya doang :P Setelah itu saya mesti ngerjain pe-er berikut, yaitu ngehapus-hapusin foto si Kunyil di blog yang mukanya keliatan semua, dan setelah itu mastiin semua foto yang bakal saya pajang di blog gak ngeliatin seluruh mukanya.

Pengakuan dosa nih, sebenernya di Path saya masih sering pajang foto si Kunyil, sih. Tapi kalo di Path kan orang-orang yang ada di situ hanya yang saya kenal aja, jadi gak apalah :D Yang penting pas saya coba googling nama anak saya, gak muncul fotonya di sana. Kalopun ada, mukanya rada ketutupan gitu :)

Eh tapi ini mah menurut saya aja lho, ya. Kalo para ibu di luar sana berpendapat oke-oke aja pajang foto anak di media sosial, ya mangga wae. Tiap ibu punya pertimbangan dan kebijakan sendiri untuk mutusin sesuatu buat anaknya, ya kan?

Cuma nih, kalo boleh saran, sebaiknya jangan pajang foto anak yang:

  • Menampilkan bagian tubuh pribadi:  misalnya anak lagi mandi telanjang. Jangan yah, walopun lucunya segunung, selangit, seplanet pluto, pokonya mah, JANGAN!
  • Berangkat sekolah pake seragam yang nunjukkin dengan jelas di mana sekolahnya: ini juga bahaya, takutnya info ini disalahgunakan para penculik!
  • Lagi pup atau pis, atau pose memalukan lainnya: ini juga jangan, deh.. jangan pajang foto yang memalukan anak baik saat ini atau kelak. Kebayang dong kalo suatu saat bossnya search nama si anak pas lagi ngelamar kerja, taunya muncul fotonya pas kecil dengan pose begini?
  • Menampilkan nama anak: entah nama lengkap atau nama panggilan, ini juga mendingan jangan. Ntar kalau dipanggil, si anak merasa dikenal sama yang manggil. Padahal yang manggilnya hanya modal baca di sosmed doang!
  • Menampilkan si anak pas bareng temen-temennya: Karena etikanya kita harus minta izin orang tua anak lain, apakah anaknya boleh difoto? Kalau boleh difoto, apakah boleh dishare di sosmed? Kalau di luar negeri ini saklek banget, lho. Tapi kalo di Indonesia, ya you know lah.. :(

Sekali lagi, ini mah sekadar saran aja, lho. Untuk orang tua yang masih merasa oke aja pajang foto anak, ya itu keputusan masing-masing :) Ini mah keputusan saya aja, untuk gak full face nampilin wajah anak.

Kalo menurut kamu, begimana? Pasang foto anak, yes or no?

Bahagia Itu Sederhana

Posted by on Friday, 4 December, 2015

Kapan itu, sepulang dari kondangan nikahan temen kantor, pas mau naik mobil pulang si Kunyil tiba-tiba mewek jejeritan. Saya gak ngeh awalnya, sih. Soalnya ngacir duluan. Sementara si Kunyil sama bapaknya di belakang.

Naik mobil pun susah banget. Pake acara mogok segala. Mukanya udah basah aja sama air mata. Pas saya tanya kenapa, rupanya dia lihat mamang-mamang tukang jualan bubble yang busa-busa itu lho. Apa sih… itu lho, cairan sabun yang kalo dicelupin trus ditiup atau dikibasin bakal keluar gelembung-gelembungnya. Itu namanya tukang jualan apa yak?

Yah namanya dalam posisi tanggung udah mau jalan, mamangnya udah rada jauh, plus jempol kaki yang senut-senut karena pake selop kondangan, walaupun berkali-kali ngerengek sampe bibirnya menyeng-menyeng dan sesenggukan, tetep gak dibeliin :P

Saya berkali-kali bilang, nanti aja di rumah kita bikin bersama-sama. Eh… tampaknya dia gak percaya kalo emaknya ini bisa bikinin mainan semacam itu. Mobil udah jalan jauh juga tetep aja masih mewek dan merepet minta dibeliin bubble sekarang juga. Baru setelah dibilang kalo ntar sorean, hari ini juga, saya bakal bikinin bubble, dengan cara nyampur air keran dengan shampoo, daaaaan berbonus bakal nemenin dia main bubble, baru deh udahan deh meweknya.

Sampe rumah habis bebersih langsung nagih minta main bubble, tapi karena udah masuk jam tidur siang ya mesti tidur siang dulu. Ntar kalo udah bangun baru deh main. Sebenernya alesan aja ini sih, hihihihi… secara sayanya pengen males-malesan di depan tipi :P

Tapi untung anaknya nurut dan mau aja bobo siang dulu walo cuma sekejap -__-”

Pas bangun sudah bisa dipastikan yang pertama ditanya duluan ya si bubble ini. Emang susah deh kalo janjiin sesuatu ama anak ini. Selalu inget! Gak ada lupa-lupanya sama sekali… nurun dari siapa yah ini… *ngaca*

To shorten the story, berhasil juga deh bikin campuran air dan sabun. Yakali, cuma tinggal nyampur air ama shampoo kunyil doang :P Tinggal bikin peniupnya yang agak mikir, pake apa yah? Saya coba aja pake sedotan yang diiket-iket. Walo gak rapi dan mencong-mencong, sedotan ini bisa juga nampung si air sabun dan sewaktu ditiup bisa menghasilkan bubble.

Si Kunyil senengnya bukan main. Heboh deh mainin bubble. Dan sesuai janji, saya mesti nemenin, walo gak boleh ikutan niup-niup bubblenya. Pfffttt…

Mainan Favorit Anak*

Posted by on Friday, 27 November, 2015

Dulu waktu si Kunyil masih bayi, kalo saya tinggal ke luar kamar, suka saya taroin boneka kecil deket dia. Ceritanya buat nemenin, biar dia gak kesepian :) Bonekanya juga bukan boneka gede banget, yang bisa rubuh nimpa dia dan ganggu pernapasan. Kecil dan tipis banget bonekanya. Segede dua tangan bayi disatuin deh. Karena warnanya pink, bonekanya saya namain si Pinky.

Setelah rada gedean dikit, ya.. kira-kira sekitar 2 tahunan kali ya, udah lupa juga nih :P saya dapat hadiah boneka dari salah satu bank. Bonekanya lumayan gede, berbentuk jerapah, warnanya kuning terang, dan ada merk bank-nya di badan si boneka. Bahan bonekanya haluuuus banget, dan lumayan tahan banting. Karena bonekanya berbentuk jerapah, tadinya mau saya kasih nama Jiraf *yeahhh, kreatif banget ya :P  tapi karena nama Jiraf keburu dipake untuk satu boneka jerapah lain yang lebih kecil, akhirnya si boneka jerapah besar ini dikasih nama Hachi. Ceritanya si boneka jerapah ini hobi bersin, yang bikin si Kunyil ketawa-ketawa terus kalo si Hachi bersin. Jadilah namanya Hachi.

Hachi ini lumayan lama jadi temen si Kunyil. Yang artinya kemana-mana mesti ngikut. Tidur udah pasti mesti ikut. Acara makan, acara pergi ke mall, bahkan pernah hampir dibawa mandi di bathtub, si Hachi ini selalu ngikut kemanapun si Kunyil pergi. Best friend forever ceritanya. Saya tentunya senang-senang aja, kan jadi ada teman mainnya. Yang gak senang kalo dibawa ke mall trus si Hachi ini diseret-seret di lantai mall, eh.. masih dipeluk-peluk juga. Kayak gak tau aja kalo emaknya ini rada parnoan ama yang kotor-kotor.

Masa kejayaan si Hachi mulai berakhir sekitar hampir setahun ini, deh. Gak setahun sih, sekitar 7-8 bulan ini. Jadi ceritanya si Kunyil punya idola baru. Dia punya kesayangan baru berupa boneka plastik kecil yang berbentuk….. HULK -___-”

Si Hulk (jelek) ini dikasih nama Hulk. Yakaliiiii, mau dikasih nama apa lagi coba. Tapi kadang-kadang suka dipanggil Hulky kalo si Kunyil lagi sok imut. -__-”

Sungguh saya gak habis pikir. Kenapa sih, ada anak kecil yang cantik, lucu, menggemaskan, kek anak saya itu.. tapi kok ya sukanya Hulk? Pada tau Hulk, kan? Dia kan berotot, ekspresinya menyeringai serem, mulai dari muka sampai ujung kakinya warna hijau, dan dia gak pake baju. Cuma pake celana sobek-sobek selutut doang. Gimana bisa si Kunyil yang tadinya favoritin Princess Sofia, Doc McStuffin, sampe sempet kena demam Elsa dan Anna (dengan lagu Let It Go yang nyebelin juga kalo mesti didengerin berulang-ulang setiap hari), tiba-tiba menjatuhkan pilihannya untuk sayang banget sama Hulk. -__-”

Saya aja yang emaknya sampe gak ngerti sama sekali.

Manalah si Hulk ini sampe sekarang mesti ngikut kemanapun si Kunyil pergi. Tidur udah pasti dong diajakin, walo gak bisa dipeluk karena si Hulk ini ukurannya kecil dan terbuat dari plastik yang agak keras. Ke mall harus ngikut, main ke rumah sepupunya mesti diajakin, jalan-jalan main ayunan di ujung komplek harus ngikut juga, naik sepeda mesti ditaro di keranjang sepeda, bahkan karena si Hulk ini dari plastik, jadinya bisa diajakin mandi bareng. Bahkan kalau pergi sekolah, si Hulk ini harus ngikut di dalam tas. Ampun dah.

-__-”

Gongnya adalah ketika si Kunyil diajakin untuk ngikut ke kondangan nikahan anak tetangga. Gak mau, dong diajakin. Alasannya karena bapaknya mengharuskan dia pake baju pesta, yang mana modelnya princessy gitu deh, sedangkan anaknya keukeuh hanya mau ikut ke kondangan kalo dia pake…. KAOS GAMBAR HULK.

-__-”

-__-”

Bapak dan anak sama-sama gak mau kompromi, akhirnya ya si Kunyil gak diajak kondangan. Bapaknya males bawa anak kecil yang keluyuran kemana-mana pake kaos gambar hulk dekil gara-gara cuci-pake-cuci-pake, dibeli 30.000 perak saja di Gasibu. Padahal yang beliin kaosnya ya siapa lagi kalo bukan bapaknya! Hahahahahaha…

Sekarang pun kalo ngegambar, yang digambar ceritanya rumah Hulk di atas pohon, rumah Hulk di laut, Hulk lagi begini atau Hulk lagi begitu. Kalo main lego, katanya ini pesawat Hulk, ini istana Hulk, ini ayunan Hulk, pokoknya semua punyanya Hulk.

Saya kalo diajakin main gak pernah boleh mainin peran Hulk.

Duh, neng, cinta mati banget sama Hulk…

Shopping List ala Kunyil

Posted by on Thursday, 26 November, 2015

Kemaren sore si Kunyil jemput saya ke kantor. Padahal lagi hujan deras banget. Memang sih, jemputnya pake mobil, jadi gak kehujanan. Tapi saya lebih suka dia tinggal di rumah aja, daripada ikut jemput saya di tengah hujan deras.

Mana dia minta mampir dulu ke supermarket sebelah kantor. Katanya pengen main skuter. Itu lho, mainan yang harus digenjot pake kaki supaya bisa jalan. Penampakannya seperti ini: 

Awalnya sih Si Kunyil minta-minta dibeliin skuter ini, tapi harganya mihil ah.. 800 rebu setelah diskon. Trus, mau dipake di mana? Kalo dibawa main ke luar rumah, lah kontur rumah saya naik turun gitu.. Yang ada entar dia turunnya ngglinding jungkir balik pake skuter ini, dan kalo naik ya gak mungkin. Pasti harus digeret pulang karena jalannya nanjak.

Si Kunyil ngerti sih, when I say no, it means no.  Jadi dia juga gak memperpanjang dengan tantrum atau merengek-rengek minta dibeliin :D tapi rupanya dia cari lagi ide cemerlang, supaya bisa tetep main skuter ini, yaitu dengan cara sering-sering ngajak main ke supermarket ini supaya bisa main skuter gratisan! Haha.. good idea deh, kamyuuuu… :P Jadinya semua senang… emaknya seneng ngiterin supermarket, merasa bahagia hanya dengan ngeliatin barang-barang yang dipajang di rak toko :P dan anaknya juga bahagia karena bisa main skuter.

Tapi kemaren itu saya lagi males ke supermarket. Pengennya langsung pulang ke rumah aja. Selain udah laper, badan juga berasa capek banget pengen dilurusin. Ehhh.. tapi si Kunyil keukeuh dong… Katanya: Kita harus beli ini, Ibun. Aku udah bikin shopping list. Dan dia ngasih selembar kertas yang isinya shopping list ala dia. Ya ampuuunnn… ngeliatnya geli banget, tapi emang iya sih, barang-barang itu ga ada semua, dan yang emang biasa dikonsumsi di rumah. Hati saya meleleh liat shopping listnya…

 

Keliatan ga, apa aja yang menurut dia harus dibeli? Koko Crunch ditulis kokokran gak apalah ya, trus ada telur.. hihiih tau aja kalo telur udah abis :P , ada apel, kiwi, pisang, nutella kesukaan dia, roti merk sari roti, dan nyam nyam cemilan kesukaan dia juga. Ehhh.. trus ada gambar teh prendjak, dong! Aiiihhh, cocuiiiittttt, denger kali ya, kemaren-kemaren di rumah saya ngeluh karena teh favorit saya ini habis, dan saya sempat mogok minum teh *lebay*. Nah, di pojokan kenapa pake ada gambar monster bergigi runcing segala? Pas saya cek ke pak suwami, katanya si Kunyil bikin shopping list ini dalam kondisi habis marah-marah karena pengen buru-buru jemput saya… :D

Jadi gak tega deh, nolak keinginan dia untuk mampir ke supermarket. So, off we go :) Langsung deh matanya berbinar-binar dan senyuuuuuum terus, karena bakal mampir ke supermarket. Senyumnya juga makin lebar pas saya nge-iya-in permintaan dia untuk main skuter. Boleh kok nak, boleeeeeeh… selama bisa gratis mah boleh aja main skuter itu :) asal jangan lama-lama yaaaaaa… 10-15 menit cukup lah itu, daripada diliatin ama mas-mas penjaga bagian sepeda. Hihihihhi… tapi keknya si mas penjaga bagian sepeda udah apal deh ama anak saya: anak yang paling sering mampir cuma buat nebeng main skuter doang, tapi gak dibeli-beli skuternya :P

Maaf mas, NKRI kan lagi darurat bayar :P Jadi selama masih bisa gratis, kenapa enggak, heheheheh… *ibu medit detected*

Trus, belanjanya beneran sesuai shopping list, gak?

Tentu…. tidak!

Pas si Kunyil lagi melipir sama ibu saya milih-milih buah kiwi, saya buru-buru ngibrit ke konter kosmetik. Nyari foundie ama bedak tabur :P Besok-besok aja deh, stick to the list-nya.

Kisah Seorang Ibu yang Kejam

Posted by on Monday, 23 November, 2015

Once upon a time… Ada seorang ibu yang ogah banget liat gigi anaknya jadi grepes. Jadi, sebisa mungkin sejak dini si ibu cari cara, pokoknya gimana aja caranya asal gigi anaknya gak grepes. Akhirnya setelah googling dan baca sejumlah artikel, si ibu berkesimpulan, gigi grepes itu gara-gara anaknya banyak makan atau minum yang manis-manis. Sungguh ibu yang sotoy. Kan bisa aja abis makan atau minum manis trus giginya dibersihin, hayooooo.

Tapi kebetulan si ibu agak pemalesan kalo mesti bolak-balik bersihin gigi anaknya setiap abis makan atau minum yang manis-manis. Jadi dia lebih memilih jalan yang lebih kejam, menurut sebagian orang di sekelilingnya.

Misalnya, no gula dan garam sampe anaknya umur 2 tahun. Teh manis? No way. Tehnya doang ga pake manis? Sama aja, no way. Susu formula? No way. Minum susu UHT aja yang plain, gak pake rasa-rasaan. Minum susu uht sambil tidur-tiduran? No way. Kalo mau minum mesti sambil duduk, dan gak ada cerita deh, botol susu dibawa tidur. Kalo bisa mah minum langsung dari cangkir atau gelas, kalo perlu ya minum aja pake sedotan. Coklat? Boleh kalau dark chocolate. Jus? Boleh kalau dari buah asli, tapi no sugar yah. Permen? Big no no. Lollipop? Komo deui eta.

Aturan tentang apa yang boleh dan ga boleh dimakan ini dirasa cukup njlimet dan bikin ‘lingkaran dalam’ mencibir si ibu sotoy. Bahkan ibu mertuanya pun pernah mengungkapkan keprihatinannya, karena semua makanan sang cucu gak ada rasanya. Kasihan banget, makanannya gak ada asin-asinnya, atau manis-manisnya. Sungguh ibu yang kejam. Belum lagi bisik-bisik yang dilakukan baik diam-diam maupun terang-terangan, yang menghakimi kekejaman si ibu sotoy. Masa teh manis aja ga boleh? Masa makan permen aja ga boleh? Masa kalo nerima goody bag dari teman yang ulang tahun gak ada yang boleh dimakan, malah semuanya dikasihin ke si bibik? Betapa kejamnya si ibu!

Sekarang anak si ibu sudah hampir lima tahun. Sudah boleh minum teh manis, dulunya dijatah hanya boleh kalau hari libur aja. Pertama-tama sih si anak nagih melulu tiap hari libur, lama-lama, dibikinin teh manis secangkir yang diminum cuma dua sendok aja kalau lagi gak mood. Sudah boleh makan coklat yang milky, gitu. Tapi toh setelah sangat menggilai dark chocolat, sekarang mah biasa aja. Ada ya dimakan, gak ada ya gak minta. Sudah boleh minum susu uht yang ada rasanya. Tapi sekarang kalo ditawarin bawa susu kotak ke sekolah, suka nolak-nolak. Entah kenapa. Kalau mau ya minum, kalau gak mau ya gak disentuh berhari-hari. Permen? Masih no way, gara-gara si ibu parno kalo anaknya bakal keselek kalo makan permen, mana belum tau cara melakukan Heimlich Maneuver yang benar…  untung aja si anak gak pernah tantrum minta permen. Lollipop? Sudah boleh sih, jadwalnya sebulan sekali, sambil diwanti-wanti kalo habis makan lollipop harus langsung gosok gigi.

Apa masih ada yang menganggap si ibu kejam?

Tentu saja masih.. tapi si ibu tak peduli. Karena saat gigi semua sepupu anaknya grepes dan habis, gigi anaknya masih lengkap!

Bukan, ini bukan kontes atau lomba gigi siapa yang masih ada di usia tertentu.. hanya keinginan sederhana dari seorang ibu, yang ingin anaknya punya gigi yang lengkap dan sehat. Soalnya, gegara kegemaran si ibu akan makanan dan minuman manis, gigi si ibu banyaaaaaaak sekali yang bolong dan dicabut!

Percayalah nak, lebih baik sakit hati daripada sakit gigi! I’m an expert of that.. trust me!

The end.

 

Belajar Menggambar Bersama Anak

Posted by on Thursday, 12 November, 2015

Saya ini paling gak bisa ngegambar. Gambar pemandangan pasti standar ada dua gunung mengapit matahari, pake awan dan burung-burung dikit, trus ada jalan yang kanan kirinya pemandangan sawah. Udah itu aja. Gak bisa gambar pemandangan yang lain. Gambar orang pun begitu, standar ada dua mata, hidung dan mulut. Trus tangan dengan lima jari, yang mana pasti kedua tangannya jegreg ke bawah, gak bisa melambai atau gimana kek gitu posisinya.

Padahal kan keknya gambaran ibu ideal itu yang bisa segala macem buat anaknya :P hihihihiii dikata Superwoman kali, ya. Termasuk sok-sok gengsi ngenalin karya Rembrandt, Monet *ini sodaranya Manet ya?, Degas, Cézanne, Van Gogh, Picasso, Dali, sampe Afandi, Basuki, trus siapa lagi ya pelukis Indonesia? Kan ceritanya biar rada berbudaya gitu deh. #Ngok.

Padahal emaknya kalo ngegambar jelek banget, manalah lagi gak tau apa-apa soal seni-senian.  Makanya dulu mah malah suka males kalo si Kunyil ngajakin ngegambar bareng-bareng. Nyuruh-nyuruh ngegambarnya ama Ayah aja :P  Kemalasan yang jangan ditiru, ya!

Untunglah kapan itu di tipi tiba-tiba liat ada tayangan acara Draw Us a Picture Louie. Jadi ada tokoh kelinci bernama Louie, punya temen Ladybug hobi terbang namanya Yoko. Nah kadang di kegiatan mereka, suka ngedadak butuh ini itu. Misalnya pas Louie ama Yoko main ke pantai, si Yoko gak bisa nyelem, akhirnya Louie bikin submarine yang bisa mereka pakai main di dalam air.

Nah, di tiap-tiap episodenya, Louie ngajarin gimana caranya gambar sesuatu, step by step. Kayak si submarine itu, bikin lingkaran lonjong agak besar, trus bikin lingkaran kecil, dan seterusnya sampai jadi deh submarine. Gampil banget caranya gambar-gambar. Di akhir cerita juga suka diulang kok cara gambarnya. Si Kunyil aja bisa ngikutin, dan sekarang dia udah apal gimana caranya ngegambar submarine. *Ini dari tadi ngetik submarine bukan apa-apa, lupa kalo bahasa indonesianya itu kapal selam.. hahaha.. seingat saya kapal selam mah temennya pempek lenjer :P  

Ada banyak episode si Louie ini, malah ada yang bahasa Cina dan bahasa Prancisnya. Yang ditonton si Kunyil sih yang bahasa Inggris, tapi dia suka ngikik geli kalo nonton yang versi bahasa lain.

Theme-songnya juga catchy, si Kunyil udah bisa nyanyi-nyanyi ngikutin. Walo kalo ada kata yang gak bisa dia tangkep, diganti aja sesukanya :)

I will teach you how to make a picture now

Drawing can be fun, let me show you how it’s done

Draw us a picture, Louie

When I colour in, the magic will begin

And together, we’ll draw in

Take a look and see how easy it can be

Come along and draw with me

So draw us a picture, draw us a picture, Louie!

Saya udah pernah nyoba yang ngegambar pesawat, monyet, helikopter, ghost, UFO, sampe yang super gampil kek bunga :D Kayak gini nih hasil belajar menggambar bajak laut ama si Louie :D

Digambarin kayak ginian, si Kunyil tepuk tanganin saya… Ihik.. terhura gak sih *sniff

Pokoknya acara ini bagus banget deh. Bikin si Kunyil juga makin anteng dan saya bisa maenan instagram ampe puas, hahahahaha… Soalnya satu episode kan sekitar 7 menit, nah kalo dia ngegambar 3-4 bijik kan lumayan banget tuh bisa me-time :P

Aylaf Louie deh pokoknya, penolong banget pas si Kunyil ujug-ujug minta digambarin entah apa-apa.  Yiuuukkk… ada yang mau bikinin mammoth buat anaknya?

*lirik theme song Louie dari sini

Jalan-jalan Ke Solo

Posted by on Thursday, 3 September, 2015

Minggu lalu saya ada acara keluarga ke Boyolali. Acaranya sih sebentar aja. Cuma sehari. Tapi kan sayang banget jauh-jauh ke sana, mahal-mahal beli tiket pesawat, ehh… cuma buat ngayap sehari doang. Kurang dong, ah. Jadilah saya ambil cuti 5 hari kerja. Yang 2 hari untuk acara keluarga di Boyolali, sisanya jalan-jalan bareng ke Solo.

Seperti kebiasaan freak saya, pesen tiketnya udah dari bulan kapan. Pun pesen hotelnya. Gak sembarangan pesen, tapi sampe berhari-hari mantengin review di agoda ama trip advisor. Nyari review dari keluarga yang bawa anak kecil. Soalnya males banget kalo ternyata hotel yang bakal ditempatin entar ternyata gak asik buat si Kunyil. Tapi ngapain juga yah, kayak yang obsesif gitu mantengin reviewnya. Berhari-hari gak bosen-bosen bolak balik ngincer hotel, trus langsung didrop dari list begitu ada review jelek. Hihihi… emak super lebay :P

Pokoknya, pas nyari hotel syaratnya cuma satu deh: ada kolam renang!

Makanya saya skip Roemahku, dan Omah Sinten. Padahal naksir banget ama interiornya yang super tsakep. Tapi kalo tanpa kolam renang, maap niih… gak cucok buat si kunyil. Apalah artinya liburan tanpa kebahagiaan si kunyil, kan?

Kalo milih hotel saya mah gitu orangnya.

Lain lagi kalo milih pesawat. Milihnya yang paling murah. Hahahaha. Pedit banget, ya. Abisan ongkosnya dikali tiga, euy. Si Kunyil pan udah harus beli seat sendiri. Pernah tuh waktu dia hampir 3 tahun.. tiketnya udah bayar full, taunya sepanjang jalan dia maunya dipangku aja. Dan yang duduk pleus pake seatbelt kursi dia adalah si Hachi, boneka jerapahnya. Issshhh.. sakit ati deh ngeliatnya :(

Secara dari bandara sini pesawat (murah)nya cuma ada 1x yang ke Solo, apa boleh buat, gak bisa milih jam. Gak bisa milih harga pulak. Untunglah masih bisa dapet selisih harga tiket murah. Antara beli langsung di traveloka, ama langsung ke websitenya, selisih sepuluh rebu kalo gak salah.. hahaahahahah… pedit to the max!

Trus, ngapain aja di Solo?

Buat saya, itinerarynya adalah mampir ke Kampung Batik Laweyan dan wisata kuliner. Untuk si Kunyil tak lain dan tak bukan bernang tiap hari, dan main ke museum. Untuk suami? Errrr… yahhh nemenin si Kunyil bernang, deh. Keknya sih dia cukup happy dengan itu :P

Masing-masing tempat saya posting terpisah aja, ya..

Sebagai penutup saya cuma mau cerita kalo sempet beliin si Kunyil topi lucu yang keren banget kalo dia pake. Tapi seperti biasa dia ogah banget pake sesuatu di rambutnya.. jadi si topi ini cuma bertahan dipake dari rumah sampe naik pesawat pas berangkat doang. Setelah itu si topi dilempar aja dong, tiap kali saya paksa dia untuk pake :(

Padahal harga topinya kan 70rebu! Ishhhhh….

 

kue cubit penuh cinta

Posted by on Sunday, 23 August, 2015

Di sekolah si kunyil, setiap hari jum’at ada tema khusus untuk bekal yang harus disiapkan. Kebetulan jum’at ini temanya bekal untuk 4 orang. Yang artinya saya mesti nyiapin snack untuk 4 anak sekaligus.

Hwaduh, berasa mati gaya gak sih. Mesti nyiapin apa coba, yang bisa dimakan 4 anak?

Roti bisa sih, tapi hampir tiap hari si kunyil udah dibekelin roti. Trus kalo temen sebelahnya juga bawa roti dari rumah, begimana coba? *jiahhh kompetitip nih.. 

Akhirnya saya ada ide untuk bikin kue cubit aja. Lumayan kekinian, kan. Haha. Saya emang gak punya cetakan kue cubit sih. Tapi ada cetakan poffertjes yang bisa diberdayakan. Jadi satu masalah terpecahkan lah yaaaa…

Nah, masalah lainnya, saya males banget kalo bahannya kebanyakan. Maunya yang bener-bener simpel. Hihihihi.. kurang simpel apa cobak bikin kue cubit :P Untunglah berkat om gugel saya bisa nemu resep kue cubit yang gak perlu pake baking soda, baking powder, dan entah bahan-bahan ajaib apa lagi. Resep asli ada di sini.

Masalah berikutnya muncul, dong.

  1. Gak punya mixer
  2. Mesti nyiapin bekel pagi-pagi
  3. Mesyes yang ada di rumah ternyata jamuran :(
  4. Tutup cetakan poffertjes-nya ngilang
  5. Gak punya timbangan, cuma punya sendok ukur dalam ukuran cup. Jadi 100 gr itu seberapa cup? Auk ah gelap.. 

Syukur alhamdulillah masalah demi masalah itu bisa dipecahkan satu per satu. Ini mah emaknya aja yang udah lebay duluan kali ya :P

  • Gak punya mixer? Tenang, punya whisker. Cuma ya bikin pegel banget ya :(
  • Karena mesti nyiapin bekel pagi-pagi, bikin adonannya dari malem dan masuk ke kulkas. Pagi tinggal dimasak aja
  • Mesyes diganti ama coklat silverqueen yang kebenera ada di kulkas, dan dicincang kasar
  • Tutup cetakan diganti ama tutup panci dari kaca. Malah lebih enak karena tembus pandang
  • Nah.. urusan ukur-ukur ini yang rada ribet. Saya coba konversi via om gugel, dan katanya 100 gr itu = 7/8 cup. Jadi saya pake cup yang paling besar. Ternyata jadinya malah kemanisan. Next time bikin kue cubit lagi gulanya paling saya pake 1/2 cup aja

Okeh.. sekarang mari kita ikuti langkah-langkahnya :)

Ini ada asisten yang mau bantuin ngaduk 3 butir telur dengan 100 gr gula pasir.

Masukin 100 gr tepung sedikit demi sedikit, dan aduk terus sampe tangan kayak mau copot. Asistennya kabur dan nonton tipi.

Masukkan 100 gr margarin yang sudah dicairkan, aduk rata.

Supaya lebih eye-catching, saya tambahin pewarna makanan 1 tetes aja biar hasil akhirnya warna ijo. Tapi bukan rasa grinti ya..

Saya masukkin 3/4 isian, ehhh pas ditutup ternyata adonannya “beukah” dan bleber dong :(

Kayak gini hasil akhirnya. Kalo dimakan pas anget enak banget karena rada crunchy.

Rasanya enak walo rada kemanisan. Beginilah kalo takarannya agak dikira-kira. Untungnya si kunyil sih doyan aja. Eh, satu lagi yang bikin kening agak berkerut: kenapa tampilannya jadi kayak kue talam ya??? Tapiiiiii…. pan dibawain 20 bijik tuh, dengan asumsi 1 anak kebagian 5 kue cubit… nah, pas kotak bekalnya dibawa pulang ke rumah, ternyata cuma sisa satu aja doooongggg… tapi yang di rumah lupa motoinnya… jadi semua makan sesuai jatah :) Entah ya, kalo ada yang ngembat jatah temennya :P

Nanti bikin lagi ah!