«

»

Jan 14

Indonesia Brave – Indonesia Berani

Hari ini tetiba dikagetin sama berita tentang ledakan bom di Sarinah. Asal muasalnya dari twitter. Langsung coba ngecek portal berita online, tapi entah kenapa ga bisa aja. Langsung penuh kali ya.. jadi cuma bisa memantau lini masa aja. Coba streaming salah satu media tv juga gak bisa. Uhhhh… manalah di kantor sini gak ada tipi. Jadi bener-bener ngandelin twitter aja.

Gemes banget baca beritanya.

Apa sih maksud para teroris itu? Yakali kalo pengen jihad endesbre endesbre ya udah pergi sana ke kancah peperangan. Lepasin tuh, kewarganegaraan Indonesia, angkat senjata beneran, dan silakan bertempur sampai kehilangan nyawa di sana. Jangan balik lagi ke Indonesia dan malah bikin ajang perang sendiri di sini, di mana korbannya kan juga pasti ada muslimnya.

Merasa paling benar? Paling suci? Paling hebat? Ingin segera masuk surga dan nempatin kapling yang udah ditek di sana? Ya monggo silakan, seperti kata saya tadi, silakan cari medan perangmu di sana. Bukan di Jakarta. Bukan di Indonesia.

Lebih sebel lagi pas liat tweet yang berseliweran, yang isinya mensyukuri pemboman, menuliskan Allahu Akbar pos thogut dibom. Pfffftttt… thogat-thogut-thogat-thogut tapi masih tinggal di Indonesia, masih menikmati fasilitas yang disediakan negara, jangan-jangan kerja pulak jadi PNS macam si siapa itu yang hobi banget memfitnah dan menuliskan tweet kasar tentang presiden negaranya, padahal cari makan di sini juga.

Saya gak pernah respek dengan mereka yang selalu merasa paling suci dan paling benar. Paling berhak atas suatu tempat di surga. Apalagi merasa berhak membunuhi orang lain yang tidak sealiran dengannya. Jadi dengan keberhasilan melumpuhkan teroris kali ini, saya ucapkan Alhamdulillah. Semoga tidak ada lagi aksi-aksi teror, dan Indonesia menjadi negara yang Rahmatan lil Alamin.

Turut berduka cita atas korban yang timbul atas aksi teroris ini, baik yang meninggal, luka-luka, serta kerugian lainnya…

4 comments

Skip to comment form

  1. sondangrp

    pas kejadian itu aku langsung doeng ngebayangin sarinah itu Pit, astaga itu daerah busway yang seriiing dilewatin, merinding akuuu huhuhuhu. Beneran nekat ya, so sad..soooo saad….

    1. pipitta

      sedih pas liat ada yang tergeletak di tengah jalan dan akhirnya gak selamat itu :((( mana keluarganya diusir pulak dari kontrakan.. anak masih kecil-kecil.. duh… nyusahin banget tuh teroris wanna be

  2. kartika kusumastuti

    Sedih ya mbak. 🙁 Semoga Jakarta cepet pulih lagi ya dan bisa jalan2 lagi dengan aman. Turut berduka cita untuk para korban. Innalillahi wa inna ilaihi rojiun.
    Sekedar berbagi pengetahuan tentang hadist. Dari Abu Hurairah RA., katanya, Nabi SAW bersabda: “Demi Allah, akan datang suatu masa di mana seorang pembunuh tidak tahu untuk apa dia membunuh, sedang korban yang tewas tidak tahu pula karena apa dia dibunuh.” (HR.Muslim)

    1. pipitta

      iya 🙁 paling ga ngerti kenapa sih ada yang merasa sah untuk menyakiti orang lain walau ga dikenal, untuk tujuan yang ga jelas juga untungnya buat siapa..

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: