«

»

Jan 29

trip ke museum Singapore – part 3

Setelah berpuas-puas di National Museum of Singapore, eh.. masih belum puas sih, tapi waktu saya untuk keliling museum hanya tinggal satu jam lagi, sedangkan masih ada dua target museum yang ingin saya kunjungi. Saya tanya sama abang satpam letak museum peranakan. Katanya gak jauh, tinggal belok kanan aja.

Okelah kalau begitu.

Masalahnya saya sering hilang orientasi arah dan jarak. Semestinya begitu keluar saya langsung ke arah kanan, tapi saya lurus dulu, nyebrang, lalu belok kanan, lalu bingung ada di mana.

Arrrgghhh…

Supaya ga keliatan bego keluyuran di daerah sini, saya pura-pura sibuk fotoin sebuah gedung, dan langsung balik kanan. Setelah lihat papan penunjuk arah, ternyata belokannya kelewat! *sigh… mengapa ini terjadi saat lagi buru-buru*

Saya langsung kecewa karena gedungnya tutup. Loket penjual tiket aja tutup. Ga ada orang, deh. Lah, gimana sih ini, kalaupun penjaga tiketnya mau istirahat makan siang, kenapa pintunya ditutup semua? Masa pengunjung museum mesti nunggu yang jaga selesai makan dulu?

Karena capek, saya istirahat aja dulu sebentar. Mengatur napas. Minum air dulu sambil lihat-lihat poster dan flyers yang ditempel di dinding.

Lho.. lho.. lho???

Kok posternya tentang kursus menari dan sebagainya? Ini gedung apa, sih?

Ya ampuuuuuun… saya salah masuk gedung!!!

Buru-buru saya ngacir, sebelum ketahuan nyasar masuk ke situ. Ternyata Museum Peranakan hanya sekitar lima meter dari situ. Haiyyyaaaahhh… Bego bangeeeeeeet…

Pas di depan museum ada pangkalan taksi, dan kebetulan ada seorang supir taksi yang lagi ngelap-ngelap mobilnya. Langsung aja saya bajak untuk fotoin saya, hehehehe…

Btw, patung si anak kecil tuh nunjuk ke patung ibu-ibu yang ada di balkon lantai dua, sayang gak kefoto..

Museum Peranakan ternyata museum yang children-friendly. Sangat menyenangkan untuk pengunjung kanak-kanak. Di berbagai sudutnya ada mesin embossed bentuk kupu-kupu, dan lainnya. Kertasnya harus kertas khusus, dan bisa diminta di bagian penjualan tiket. See.. kapan coba museum di Endonesah kepikiran kayak beginian?

Saya yakin sih, koleksi budaya Indonesia yang lebih beragam bisa eksis kalau dikemas dengan serius seperti koleksi museum ini. Ada juga yang khas banget, kayak setting kamar dan ranjang pengantinnya yang persis dengan yang sering saya lihat di film-film silat klasik. Lutunaaaa…

Di ruangan ini ada perkembangan alat dari masa ke masa. Telepon dari jaman dulu sampai sekarang. Lucunya, kalau saya angkat telponnya ada suara di sana yang seolah-olah lagi ngobrol dengan saya, dalam bahasa Mandarin.

Ada ruang makan yang umum ada di keluarga-keluarga Singapore dahulu kala. Perabot, jendela, dan detil lainnya cantik-cantik banget! Sayang deh, dikacain.. kalau nggak saya pasti masuk dan ikutan duduk di dalam. Nah, kursi yang ada di kanan bawah foto boleh diduduki, jadi seolah-olah kita ikutan duduk di acara makan, karena dipasang rekaman suara dan kegiatan seolah-olah memang sedang ada acara makan.. Eh, kalo malam-malam sih kayaknya horror ya, ada suara doang tapi orangnya gak ada, hehehe..

Trus ada patung kucing juga di sini. Kucing ini ada namanya, tapi saya lupa. Dia kucing yang selalu nongkrong di museum ini. Setelah kucingnya wafat, dibuatkan patungnya untuk mengenang kecintaan si kucing atas museum. So sweeeeeeett…

Sebetulnya saya masih kepingin mampir ke Singapore Philatelic Museum yang gak jauh dari situ. Sayang saya hanya punya 15 menit untuk pulang ke hotel, dan bareng rombongan langsung ke Changi.

Maka dengan berat hati saya nyetop taksi. Selesai sudah ‘petualangan’ menyenangkan di museum-museum Singapore ini.

Lain kali saya pasti ke sini lagi! dan PASTI mampir ke museum lagi!

40 comments

Skip to comment form

  1. pipitta

    halo, epentje.. mulai dari kotak baru lagi aja yah… :p
    jadi di jerman yang menarik apanya dong???

    1. epentje

      haduh.. bingung ini udah chatting sampe mana yah?? πŸ™‚
      gw ke jerman cuman ke frankfurt bentar lalu ke cologne, jadi yah… gitu2 aje…
      menurut gw kota2 di eropah itu boring buat di tinggali, kalo buat jalan2 sih oke lah,
      bagus, kuno, cantik…..
      kayak swiss, gw cuman lewat, tapi gila… cantik nyaaaa…… padahal cuman lewat loh πŸ™‚
      lain kali gw harus berkelana kesitu kayaknya ha3… tapi gw tetep lebih suka main2 ke itali aje, lebih asik, karena lebih berantakan dan lebih sesuka hati ha3….

      1. pipitta

        itali? whoaaaa… keren bangeeet… ihh sirik deh, asik banget pastinya bisa ngopi-ngopi pinggir jalan sambil ngeliatin cowok-cowok itali yang katanya ganteng-ganteng πŸ˜€
        huhuhuu.. pengeeeeen

        1. epentje

          cowo itali itu kayak emak2… kalo bicara brisik……..
          eh… gw kan ke tuscany doang waktu itu, jadi yah perkebunan geto….
          wah… lu doyan kali.. udah kayak bokep2… banyak petani2 muda2 ganteng2 keker2 ha3…

      2. pipitta

        ha? cerewet kayak emak-emak?? hih.. maunya yang diem aja.. kewl gituh.. jadi puas ngeliatiannya :p

        1. epentje

          menurut gw, somehow org itali kalo ngomong kayak emak2, bahasa nya kayaknya gak ringkas geto… hehe…. sama juga dgn filipino, kalo mereka ngomong tagalog, otak gw langsung BRISIK, bahasanya kedengeran nya macam org lagi ngoceh2 ato marah2 geto :))

    2. pipitta

      hohoho… oh, gitu toh… menurut gw sih bahasa yang paling bikin pusing bukannya bahasa thailand?? kuping jadi gatel gituh dengernya hihihi.. belun pernah ke thailand sih, tapi pernah nonton pelemnya..

      1. epentje

        pertama kali denger thai, rasanya kok semua org jadi banci, yg laki jadi halus geto ngomong nya… terus lama2 biasa, pas udah ngerti alias gw pernah belajar thai, jadi bisa bedakan kalo ternyata yg laki2 yah masih tetep macho kok walaupun ngomong thai, cuman kata temen gw yg org thai, gw ngomong thai masih ketauan org asing, intonasi nya kurang cucok πŸ˜›

        1. pipitta

          beuuhhhh… gaya banget bisa ngomong thai! *sirik mode on*
          kok bisa siiiihhhhh???

          1. epentje

            gw biasanya kalo in between projects gw nyari2 kegiatan di CC (community centre)
            disitu banyak kegiatan dari memasak, belajar make up sampe merangkai bunga (gak mungkin kan gw ikut yg ini, tapi pengen ikut memasak deh, gw baca2 banyak peserta cowo nya)
            ato kegiatan olahraga dari silat sampe kungfu (pengen juga ikut ini)
            ato kegiatan water sports dari kayak sampe power boat (ini sih udah ikut, tapi mau ambil SIM buat power boat belum sempet)
            ato kegiatan belajar bahasa dari arab, malay, indo, chinese, thai, sampe inggris (nah.. gw udah tuh yg thai, tapi gak pernah kelar, abis nya kelas nya 3-4 bulan, gw in between projects cuman beberapa bulan, jadi bisa nya sih dikit2, untung sih bahasa thai gak pake grammar aneh2, kayak bahasa indo, cukup di pasang2in aje kosakata nya he3, buktinya gw sukses ngomong thai di bangkok, sampe ibu2 tokonya jelasin ke gw bagaimana memakai barang itu in thai, padahal gw cuman bisa tawar menawar supaya di sangka local biar harga murah, jadi gw iya2 aje deh sama si ibu, gak tau dia jelasin ape, nangkap dikit2 aje)

            dan kalo sampe semua gak ada yg cucok, yah boleh juga jadi anggota aktif CC, jadi nya tukang ngurus2 itu semua, tapi kalo jadi anggota CC bisa naik karir sampe menjadi menteri loh…

            makanya tinggal di spore aje deh… bisa jadi menteri loh berawal dari kurang kerjaan bantu2 di CC hahaha…

        2. pipitta

          oohhhh gitu….
          *manggut-manggut*

          wahhh cerdas juga yah mangpaatin waktunya πŸ˜€
          sayang di sini ga ada model begituan (ato ga nemu yah??)

          sok atuh jadi anggota aktif CC, siapa tau jadi menteri.. gw dukung!!!

          1. epentje

            loh? justru community centre konsep nya kan niru2 indo πŸ™‚
            itu loh… kegiatan ibu2 PKK yg sekarang isinya cuman arisan dan gosip, padahal waktu gw kecil, ingat gw ibu2 PKK banyak kegiatan, dari rame2 belajar bikin kue, merangkai bunga, sampe merajut dan menjahit, sering dulu malah di TVRI ada siaran nya bukan??
            tapi asli nya community centre konsep nya niru barat, kayaknya aseli nya amerika deh….
            disini CC itu banyak fungsinya, selain bikin kegiatan, mereka juga bantu2 pemerintah dan pemilu, organisasi asli nya bernaung di bawah pemerintah, makanya bisa jadi menteri ato perdana nya si menteri walaupun mulai dari volunteer di CC dan gak di bayar πŸ˜›

            zo, sebagai ibu2 yg cerdas, marilah hidupkan kembali kegiatan positif ibu2 PKK, ato lu boleh kasih nama baru menjadi ‘ibu2 modern tak suka gosip tak suka arisan’
            lalu kau kumpulkan org2 yg hobi punya kegiatan positif selain gosip,
            lalu kelompok2an mereka berdasarkan minat yg ingin mereka raih,
            lalu cari2 sapa2 yg punya bakat atas minat itu yg bisa di turunkan ilmu nya,
            jadi lah… saling mengajari, dan kalo udah semua jago level 1, cari guru buat level 2, dsb nya….
            kalo lu mulai nya dari kompleks perumahan, kan nanti jadi nya juga CC πŸ™‚ pan komuniti kompleks elo, kali2 bisa juga jadi menteri loh… menteri urusan PKK :))
            kalo lu jadi menteri, jgn lupa gw juga jadi pejabat nya yah…. pejabat yg suka bisikin menteri urusan PKK :))
            sayang gw gak di indo, lu doain gw dapat project lagi di jkt, tar gw ajarin bahasa gratis πŸ™‚
            dulu di kampus gw sempet ngajarin temen2 bahasa cina gratis, tpi yah… yg gratisan kan gak bayar, gak bayar kan gak rugi kalo bolos, jadi nya pada bolos semua, jadi nya gw malas… jadinya kelas nya gak pernah kelar, jadi nya mereka tetep gak bisa ngomong cina, tapi bukan salah guru nya loh… salah gratis nya hihihi……

            oh yah… biaya kegiatan di CC di spore murah loh, kalo di kurs ke rupiah mungkin mahal, misalnya gw belajar thai, cuman $60 sampe kelar, kalo gak salah 12-15 kali pertemuan, padahal kalo lu belajar di institusi, bisa harga mulai nya $200-300 loh…. jauh bangettttt………

        3. pipitta

          heuheuheu….. suka banget dahh kalo udah ceramah panjang lebar kayak gini πŸ˜›
          mendetail bow.. πŸ˜€

          baiklah.. baiklah..
          nanti cari dulu ibu-ibu tak suka gosip tak suka arisan *emang ada??*

          kumpulan ibu-ibu sekarang mah acaranya ya arisan itu.. apalagi kalo ditambah karaoke bareng, huuuu… suka lupa pulang tuh πŸ™

          berarti mending ibu-ibu jaman baheula yah, yang bisa pinter bikin kue, merangkai bunga, karena ngumpul di darma wanita.. lah sekarang darma wanita udah ga hip, bubar deeehhh…

          cari kelompok darma wanita ahhh… :p
          btw kayanya kalo di kampung gw di bandung masih ada deh kumpulan ibu-ibu model darma wanita gini, kalo di jakarta ga yakin nemu..

          1. epentje

            eh… dulu nyokap gw rajin ngeles baking, alias bikin kue, kalo soal memasak mah udah nomor satu, belajar sama nyokap nya dia,
            nah… setelah nyokap jago baking, suka lah dia baking bareng2 ibu2 tetangga, kalo dia baking gw musti ngabur, soale tar yg di perkaryakan ngocok telur dan adonan itu… sapa lagi kalo bukan ependerella :p
            dan suka bingung mau ngabur kemana, soale seringnya di rumah, doyanan nonton tipi, depan komputer dan main game, lah… jaman dulu kan komputer gede2, gak bisa di boyong2 ke warung kopi dong, jadi suka ngedumel kalo gak ancang2 ngintip2 apakah mereka udah mulai mau baking dirumah ha3…
            tapi efek bagus jadi ependerella adalah, gw gak doyan2 amat makan kue, udah eneg dan kesel tertumpuk sama kue dari jaman tersiksa kali yah ha3,
            terus sering2 di perkaryakan di dapur, jadi nya gw juga ngerti dikit2 masak memasak, bumbu membumbu, jadi waktu gw tinggal sendiri, ndak masyalah….. udah jago masak duluan, terus sering nya adu2an masakan sapa lebih enak sama flatmate, suka pamer masakan ha3… tapi…. kayaknya flatmate gw lebih jago deh, secara dia dari padang… ai suka masakan padang, jd gw ngalah deh he3

  2. epentje

    makanya teman2 pada heran, gw bilang gw singgah di paris tapi gak ke LV ato ke tempat belanja nya, bahkan gw udah lupa nama tempat nya apa, soale gw cuman punya 2-3 hari, hari pertama ke eipel dulu dong, sisanya setiap hari gw ke lupre aje, itu aje gw tetep berasa gak cukup dan kesel kok dia tutup sore2, mustinya 24 jam aje…. makk… sculpture nya indah2 banget nget nget nget…. bisa berjam2, belum lagi lukisan dsb nya…

    1. pipitta

      lah.. kalo tiap hari nongkrongin louvre doang ga sayang apa, ga liat-liat arc du triomphe, sacre coeur, etc??

      1. epentje

        arc sama epel mah borongan, soale kan cuman batu dan besi πŸ™‚

        tapi epel bikin reseh, ngabisin waktu banget… soale ngantri lift, lama, akhirnya gw jalan kaki… IYA.. gw naik eipel pake kaki, sampe ke second lepel conservatory nya pake jalan kaki, soale walaupun udah sampe di level 1, gak punya tiket tetep gak boleh naik lift ke lt.2 walaupun udah sepi πŸ˜› jadi naik kaki lagi he3… turun juga pake kaki lagi, pulang2 gw langsung berbetis abang beca :))

        gw juga keliling2 paris kok, tapi kalo udah malam aje, alias udah di usir dari lupre nya :p
        tapi aseli gw gak ke mall sama sekali, kayaknya gw juga gak tau mall nya ada dimana ha3…

        1. epentje

          eh, gw juga sempet ke notredame, cakep banget juga tuh, tpi gw gak naik ke atas, seperti biasa, ngantri lift lama, naik tangga juga ngantri, jadi gak ke atas deh… soale pan gw buru2

          1. pipitta

            hmmm… kejar tayang???

            1. epentje

              aduh.. gw bingung.. ini macam chatting seribu layar2 kecil.. bingung mau kepo in yg mana satu….

              iya.. gw ke notredame cuman bentar soale mau kejar tayang lagi ke lupre ha3… tapi notredame bagus loh dalam nya, luar nya sih menurut gw cuman kayak kotak sabun di ukir2 dikit….

              terus, abis dari notredame, diajak temen gw ke gereja terkenal di cologne, jerman, hi3.. jadi ke banting gereja itu, padahal katanya itu gereja tua banget, survive jaman perang dunia geto deh.. pokoke jadi nya… ih.. org jerman emang gak punya jiwa seni ha3…

        2. pipitta

          kalau pakai kaki gratis, naik lift mesti bayar, gitu ya??
          jaman dulu juga waktu mampir ke patung liberty antrinya lebih-lebih dari antrian BLT πŸ™
          jadinya cuma ngejogrog aja gituh di pelatarannya sambil minum-minum kopi

          bego banget…

          sekarang menyesal kenapa juga dulu ga naik ke dalam patungnya yahhh??

          1. epentje

            eh… mana ada yg gratisan di tempat per turis an? tapi tiket na murah pisan deh kalo pake kaki sendiri, kalo pake di tarik kabel2 yah mahalan….

            ih gw belum pernah tuh ke patung ibu2 mau ke sekolah gak ada lampu nya jadi bawa obor,
            gw bingung, kalo ke US apa nya yah yg mau di nikmati? pan cuman kota? pengen sih ke SF, ndak ada temen, malas terbang lama2 gak bisa ngoceh ha3….

            1. pipitta

              ke washington dc ajah.. bisa berhari-hari nongkrongin smithsonian institution.. seru! beberapa museumnya pernah nongol di pelem transformer.. waduh itu komplek museum gede beneeeer… sehari aja ga cukup lama-lama di situ, seminggu baru bisa keliling semua deh kayanya.. trus bisa mampir ke white house, tapi di luar aja ga bisa masuk hiihihi…

  3. pipitta

    hulo, epentje… iya tuh di kotak komen themes yang kemaren ternyata ada error.. hiks hiks.. terpaksalah ganti themes dulu karena ay tak ngerti macam mana nak betulin css-nya.

    owww, kalo satu kota empat hari mah bisa keubek kemana-mana, ya. tapi biasanya kalo yang dari asia apalagi indonesia yang jalan-jalan pasti yang ditengok tempat belanja dulu..

    kemaren aja saya ke balikpapan pengen ke tempat selain mall atau tempat makan, malah kayanya pada males, tuh.. padahal saya pengen coba naik angkot sana, karena duduknya hadap depan semua, beda dengan angkot bandung yang duduknya saling berhadapan.. gituh…

    1. epentje

      eh, kalo naik angkot duduk hadap depan semua, turun nya ada pilihan mau kasih pantat ato kasih selangkangan πŸ˜›

      kalo duduk hadap2an yah paling cuman adu jidat sapa yg lebih nong2 πŸ˜›

      1. pipitta

        LOL… geloooooo….
        eh, lagian ga ada kaleeeee yang turun angkot pantatnya duluan…. :))

        1. epentje

          ha3.. maksud nya mau ngasih pantat ato selangkangan ke org yg duduk sebelah lu yg deket pintu keluar πŸ™‚ kan lu musti lewatin dia… jadi pilihan nya kalo jelek kasih pantat, kalo cakep kasih selangkangan ha3…. suka bingung milih kalo gini kasus nya…. :p

  4. epentje

    mampus kan.. gimana baca yg barusan gw post coba?? :p

    1. pipitta

      ga ngertiiii… kebanyakan “ganteng”nya langsung deh mata kunang-kunang.. :p

      1. epentje

        haduh… kok lu bisa reply di seupil yg di bawah yah? pake ilmu sihir ape?
        gw baca nya aje musti pake sihir copy+paste di notepad, baru kebaca reply lu, tp tombolnya gak keliatan, jdi gak bisa balas ngerjain biar sampe kotaknya udah super duper mini….

        jd gw jawab sini aje, kita emang kebiasaan suka chatting di comment ha3…
        gw biasanya 4 harian kalo jalan2, biasanya di satu kota aje, kalo ada waktu seminggu baru 2 kota, macam dulu gw keseringan ke bkk, lalu akhirnya nyari tour lokal plus kadang2 gw browse internet nyari tau apa yg seru di pinggiran nya geto…
        jadi pas gw pergi, ternyata gw satu2nya asia, sisa nya bule semua yg berada disitu, jadi gw pikir yah, asia itu gaya jalan2 nya gak asik… mau nya shopping ajah… cape deh…

  5. epentje

    wah.. i like youuuuhhhh…. you like museum πŸ™‚
    gw berasa tinggal d spore dan udah tau semua ttg spore, jdi gw gak pernah ke museum spore, sering nya ke museum org lain, sama kayak dulu tinggal di indo, gak pernah ke museum indo, eh… pernah sekali doang ke museum peninggalan mojopahait di mojokerto πŸ˜›

    lain kali ke spore dan mau ke museum2 lagi, ajak2 gw dong yah :)))

    1. pipitta

      yuk mareeee… πŸ˜€
      soalnya museum singapore asik-asik… gak kayak waktu temen saya maen ke monas.. kayanya agak-agak horror gitu pengalamannya :))

      yang bikin nyebelin di museum sini juga karena toiletnya yang sering kotor πŸ™
      ga semua kali, ya.. tapi tetep aja bikin traumatik..

      btw share dong waktu main ke museum peninggalan mojopahit, hihihi.. niat banget tuh ampe ke mojokerto segala πŸ˜€

      1. epentje

        waktu itu gw lagi berdukun di mojokerto, tempat gw berdukun kebetulan cuman jarak jalan kaki ke museum mojokerto (eh.. waktu itu kita jalan kaki ato naik mobil, lupa lah)
        gw bukan cuman ke museum aje, juga ke situs2 mojopahit (nah.. kalo yg ini emang gw suka, gw doyan banget ke situs2)
        terus, juga gw naik gunung anak penanggungan (bener gak namanya), di gunung itu banyak sekali situsnya, jadi lah kita naik gunung cuman buat liat situs2

        karena gw suka ancient artifact, jadi gw horny lah ke museum mojokerto itu, tua2 artefact nya (gak tau aseli gak, soale suka beredar isu kalo artefak aseli indo udah di jual ke luar semua, yg ada di indo semua adalah copy an doang, jadi gw pikir apalagi ini di mojokerto, gak ada pengunjung nya, palsu semua juga gak ada yg tauh dongggg)
        sampe gw timbul niat pengen nyolong buat koleksi artefak2 itu ha3

        eh… lu nabung dong, kita main2 ke loupre (tulis nya louvre) yg di paris itu, di jamin lu bakal orgasme kalo kesitu… mak… gw udah spend 2 hari tetep mau pergi lagi… banyak banget koleksinyaaaahhhh, temen gw nanya, lu main2 ke louis vuitton gak? gw bilang… buat apa?? ke louvre aje gak kelar2 ha3….

        hidup pencinta museummmmm πŸ˜›

        1. pipitta

          hiduuuupppp… πŸ˜€

          aih, masa ke louvre cuma 2 hari doang?? kentang dooooong… ga puas πŸ˜€
          berarti kalo ‘cuma’ ke angkor wat kayanya udah khatam ya???

          saya sih ngidamnya ke tunnel jaman perang di kamboja sono.. tapi pikir-pikir walopun duitnya dah ngumpul pastinya kudu diet ketat dulu sebelum main ke tunnelnya.. daripada nyangkut di tengah-tengah, didorong ga bisa, disodok susah, dan akhirnya ditinggal untuk jadi monumen peringatan… hhuhuuhuhuh…

          btw kalo gaji dinaikin 400% kayaknya bisa deh saya nabung buat mampir ke lupre.. ;p hiks..hiks..

          1. epentje

            eh… kalo mau macam kodok jump jump… banyak alternatip pesawat buk-jet (budget persi org kampung), ayer-asiah sudah sampe abudhabi, teyus… dari timteng banyak tiket promo ke eropah, jdi bisa murah, teyus… visa schengen kayaknya gampang buat indo kalo mendaratnya di belanda dulu, dari sana kita timbang naik kereta api nan nyaman dan bisa di andalkan, gw hampir ketinggalan karena tuh kereta berangkatnya kecepatan dari schedule, gila kan? gw kira gw waktu nya sisa 5 menit, gak tau nya gw naik dia zalan…. bikin syerem….

            kok gw gak pernah denger tunnel itu yah? mau browse ah, secara gw ke kambojah cuman ke siem reap sih, cuman tengokin sisa2 ranjau yg masih tertanam apakah sudah tumbuh menjadi pohon granat yg sudah bisa di panen

            1. pipitta

              astaganagabotakkkk… kenapa juga yah ketuker itu negara.. maksutnya tunnel yang di vietnam, kok malah kamboja yah?? tapi gpp ah, kan vietnam ke kamboja deket.. jadi salah dikit ga masalah :p

              pengen ke tunnel ini.. tapi ya itu, kalo saya kayaknya kudu diet ketat dulu supaya muat tunnelnya.. πŸ™

              1. epentje

                kalo pietnam, target nya masih hanoi, gw gak gitu tertarik ho chi minch, tunnel nya ada di mane yah? hanoi ato hcmc?

                1. pipitta

                  di ho chi minh.. yang di wikipedia sih namanya cu chi tunnels..
                  emang napa ga tertarik ho chi minh??

                  1. epentje

                    ai tak gitu suka kota kalo jalan2… kan dari lahir sampe sekarnag tinggal nya di kota, gw kalo berlibur suka nya ke kampung2 dan pedalaman, seru….
                    tapi HCMC menarik juga sih, liat aje deh, soale jauh kan hanoi dan hcmc, biasanya kalo gw liburan gw gak mau ke banyak cities, gak mau sistem kejar tayang, mau nya enjoy satu tempat sampe agak2 tau lorong2 rahasia nya πŸ˜›
                    tapi sekarang tiada pilihan lain, harus kejar tayang juga, waktu tak punya…..

                    1. pipitta

                      emang biasanya stay di satu tempat tuh ampe berapa lama?

                      ya kan kejar tayang biasanya karena waktu libur yang mepet tapi pengen kemana-mana.. jadinya kejar tayang gitu dehhh…

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: